The Wannabes

Beberapa bulan lalu, ada yang share foto ini di whatsap group. Isinya adalah tulisan singkat (semacam tajuk rencana di koran kali ya) di majalah Femina yang ditulis oleh Pemrednya, Mbak Petty. Silakan baca sendiri ya.

IMG-20150612-WA0001

Pertama kali baca sih gue biasa-biasa aja. Maklum kapasitas otak minim, jadi lemot mulu hahaha..๐Ÿ˜› Tapi setelah meresapi betul tulisan itu, gue baru ngeh. Oh Mbak Petty nyindir para blogger, designer dan traveler wannabes toh. Dan denger kabar dari beberapa temen, tulisan itu sempet jadi topik hangat di tiga komunitas tadi. Terutama untuk mereka-mereka yang merasa tersindir.

Sebenarnya, gue udah pernah nulis postingan terkait tentang itu. Tapi gak kelar-kelar karena matgay di tengah tulisan. Nah, kemarin gue ketemu Mbak Ika, pemilik Butik Hana yang bikin baju pengantin gue dan beberapa baju lainnya termasuk dress ala Elsa di postingan lawas. Karena sama-sama doyan ngobrol, tiap ketemu, pasti kita ngobrolnya panjaaanggg kali lebaaarr deh. Temanya pun macem-macem, mulai dari politik sampe gosip.

Salah satu hasil obrolan pas banget sama tulisan Mbak Petty di atas, yakni tentang para designer wannabes. Jadi ceritanya Mbak Ika kan punya lini bisnis baru @permakbranded, spesialis permak baju-baju bermerek atau berkualitas tinggi yang kurang pas di badan pemiliknya. Suatu hari, seorang klien dateng bawa baju rancangan artis Z, yang baru-baru ini berubah jadi desainer busana muslim setelah berjilbab. Karena baju desainer itu mahal, dia mau permak pun harus nyari yang biasa nanganin baju mahal juga kan ya. Jadi dia pun dateng deh ke Mbak Ika.

Pas pegang bajunya, Mbak Ika langsung kaget. “Ya ampun Mbak, bahannya tipis dan gampang sobek. Aku tau itu harganya paling 10-15 ribu permeter! Trus pas aku periksa jahitannya, astaga, amburadul kayak jahitan daster di Malioboro gitu!” kisah Mbak Ika sambil geleng-geleng kepala.

Gak cuma itu aja. Mbak Ika sendiri pernah ketipu. Dia beli cardigan rancangan seorang istri artis yang juga baru meluncurkan baju-baju koleksi busana muslim. Harganya luar biasa mahal untuk ukuran sepotong cardigan. Eh, pas ke Tanah Abang, dia nemu cardigan yang sama persis baik model maupun bahannya, dengan harga 75 ribu saja๐Ÿ˜ฆ

Selain itu, Mbak Ika masih cerita beberapa so-called fashion designer yang kualitas bajunya amburadul. Bahkan ada seorang anak artis yang kuliah fashion design tapi semua baju-bajunya dibikinin sama Mbak Ika. Itu anak cuma bisa gambar-gambar asal, tapi gak ngerti measurement, gak bisa ngukur, gak bisa motong dll dsb. Alhasil semua karyanya, termasuk untuk fashion show tugas akhir, dibikinin sama Mbak Ika 😣

Denger yang gitu-gitu bikin gue ZZZ sendiri, trus keinget tulisan Mbak Petty tadi. Ih, so truueeee banget deh! Gue perhatiin, sekarang ini jadi desainer itu koq kayaknya gampil banget ya. Asalkan lo punya status selebriti, entah selebriti betulan, selebgram atau selebblog, yang berjilbab atau gak, hanya dengan sekejap mata, pasti bisa berubah profesi jadi desainer.

Sebelum denger cerita Mbak Ika, gue pikir semua seleb yang jadi desainer itu beneran bisa ngerancang, lho. Or at least, mereka gak bakal tega ngejual barang yang kualitasnya bobrok gitu. Kan nama baik mereka juga yang dipertaruhkan, bukan?

Ternyata, gue terlalu naif kayaknya deh hahaha.. 😅😅😅

Dan rupanya di luar negeri pun fenomena kayak gini kerap terjadi. Banyak selebriti super kondang yang gagal pas jadi desainer karena baju-baju rancangannya jelek, gak berkualitas tapi mahal luar biasa. Di antaranya adalah Jennifer Lopez, Madonna, Kim Kardashian, Miley Cyrus, bahkan Beyonce, bok! 😱😱😱

(for a complete list of some fail celebrity designers, you can read it here)

Dari segudang selebriti dunia yang banting setir jadi designer wannabes, cuma segelintir yang sukses. Kenapa? Soale, yang sukses ini bener-bener serius menggarap baju jualan mereka. Bahan dipilih yang berkualitas, jahitan rapi, cutting ciamik, model cakep, dll. Jadi mereka gak cuma jual nama doang. Baca deh artikel ini, ada daftar 10 celebrity designer yang sukses dapet duit buanyaaakkk dari bisnis sampingannya itu.

Di Indonesia juga sami mawon ya. Mbak Ika bilang, dia lebih percaya sama artis slash perancang jadul kayak Ida Royani karena “dia muncul saat busana muslim belum booming. Jadi dia bener-bener ngejual kualitas dan model. Bukan sekadar ikut-ikutan tren dan pake nama besarnya sebagai artis kayak artis slash ‘perancang’ masa kini.” Hmmm… Bener juga ya Mbak.

Tiru Mbak Kate Moss ini deh yang jujur dengan label barunya sebagai fashion designer. Kalo jujur di awal, semua enak kan?

Anyway, catatan Mbak Petty tadi emang jleb banget kalo dipikir-pikir ya. Gak hanya desainer, tapi juga blogger dan traveler yang turut di-mention beliau. Jadi, renungkan bareng-bareng yuk.

Untuk para blogger, kalo blog kita diisinya jaraaangg banget, atau isinya cuma postingan berbayar, atau postingan cuma untuk ikut lomba, apakah pantas kita menyebut diri sebagai blogger? *gue langsung memicu diri untuk rajin nulis supaya bisa tetep dibilang blogger ah! 😁*

Sama juga dengan para traveler. Kalo kita traveling 1-2 kali, karena tugas kantor pula, dan sibuk pamer sana-sini, apakah pantes kita disebut traveler? *ini jleb amat sih buat gue yang traveling-nya selalu abidin, atas biaya dinas 😂😂😂 *

Segitu dulu ah postingannya. Kalo kepanjangan jadi serius lagi hehehe.. Have a nice day, everyone!๐Ÿ™‚

40 thoughts on “The Wannabes

  1. Love the way you write, mbak. Yoi banget. Mungkin mbak Petty terbaca (kan ditulis yak, jadi bukan terdengar hahahah) nyinyir… Tapiiii, eniwei, kalo kita baca dengan hati yang jernih (yiuuukssss) ini bagaikan “jamu pahit” yang bagus untuk kesehatan kita *haisssh* Iyah mbak, yuk ngeblognya makin rajin yukss, watermelooooon!!

  2. iyesssss mba Ira.. aku suka takjub dgn blogger2 kondang.. begitu buka web nya.. haiaaaaa berbayar
    smuaaa.. ini bukan sirik loh ya.. cuma aissssh.. somehow aku jd merasa embuh hihihi..

    nice๐Ÿ™‚

    • Hehehe.. Padahal kan status selebblog mereka didapat karena tulisan2 non sponsor yang disukai sama pembacanya. Begitu isinya berbayar semua, lama2 bisa ditinggal pembaca lho. Sayang banget๐Ÿ˜ฆ

  3. Weleh..aku kaget banget bacanya.

    Sama mba, aku pikir artis2 yg sekarang punya rancangan sendiri itu krn mereka beneran punya kemampuan di bidang desain. Ternyata ga begitu ya.. Alhamdulillah blm pernah beli baju2 mereka, soalnya mihil2..abis baca tulisan mba jd ga kepengen beli malah. Hihihi

  4. Aku dulu suka naive juga Ra, mikirin ih artis ini kok pinter2 amat ya, kayaknya banting setir ganti profesi selalu berhasil. Sementara aku nyobain jualan sesuatu rasanya syusyahhhh bgt. Tapi ternyata ngga juga, i mean artis cuma krn pas pembukaan bisnis heboh tapi kalo gagal ngga di expose ๐Ÿ˜

  5. Hahahaha. Mbaaaaak ini aku ngerasa insecure ginih. Apakah aku blogger atau bukan ya.๐Ÿ˜›
    Pas awal-awal dulu tulisan itu dipublish di beberapa komunitas blog memang sempet rame dan pada panas semuwah.๐Ÿ˜€

  6. ah benar juga ya, terkadang yang benar-benar profesional kalah pamor dibanding wannabe..Cuma jadi kepo artis indonesia yang benar-benar profesional jadi fashion designer siapa ya selain ida royani tentunya..

  7. Lebih enak lg gak usah me’label’i diri sendiri kaliyaa.. just do what we like aja.. penilaian dr orang lain akan muncul dgn sendirinya.. kl artis yg ngaku jd designer lebih cocok disebut pedagang baju aja kali gaak๐Ÿ˜€

    • Setujuuu banget Shin! Kalo dari awal bikin 1 baju trus langsung klaim desainer, atau seumur2 cuma pernah bikin blog berisi 1 postingan doang dan ngakunya blogger, kayaknya agak gimanaa gitu ya๐Ÿ˜›

    • Rata-rata emang gitu sih Man. Karena gak banyak seleb yang beneran bisa ngerancang kan. Kalopun bisa, I don’t think they have the time and energy to do that karena pasti sibuk sama aktivitas hariannya. Yang jadi masalah adalah seleb2 yang pake ghost designer trus gak jaga kualitas pula. Cuma jualan nama kondang doang. Bangkrut deh bisnisnya.

  8. aku baca ini juga dulu dari Saski kalo gag salah Ra trus aku malah mikir yang blogger itu adalah yang ngeblog dibayar karena kan artinya berguna tulisannya sampe ada yang mau bayar dan berhak menyandang profesi blogger *profesi?* ahahahahah kalo aku udahlah judulnya nulis diary

  9. Aku setuju banget sama mbak Petty.
    Asal ada kamera DSLR nyebut diri Photographer, asal punya kuas make up lalu nyebut diri make up artist:) Belum lagi banyak orang yang punya clothing line tp sebenernay yang ngerjain pengrajin..Oh well !๐Ÿ™‚

  10. huaaa aq nulis blog cm buat diary itupun angot2an huhuuhuhuh butiran debu banget lah aq. tapi masalah designer wannabe aq setuju bgt mba hahaha yg jualan di IG harganya muahalllllll2 bangaaattttt huhuuu pdhl bahan n jaitanya kaya biasa aja. ada sih yg bneran rapi tp ya lebih mahal hehehehhe. karena aq pke jilbab maka metro tanah abanga dalah surga nya hahhaha

  11. Pingback: what (kind of blogger) am I? | cicianggitha | cause sometimes nothing is as it seems

  12. Hmm…kalau saya sih kurang setuju sama pendapat Mba Petty. Itulah akibat kemajuan jaman dan teknologi, semua orang memiliki kesempatan dan peluang yang sama untuk melabeli dirinya sendiri dan sukses dengan caranya sendiri.

    Mba Petty bilang, “Penghargaan bagi mereka yang betul-betul berprofesi itu menjadi terabaikan.” Masa sih? Kita tetap akan menyebut Biyan, Adjie Notonegoro seorang designer. Kalau tiba-tiba muncul seorang desainer karena peluang di dunia maya, menurut saya ya itulah hebatnya mereka. Mereka memanfaatkan peluang mempromosikan diri dengan baik di dunia maya. Jadi kalau yang designer pejuang seperti para designer lawas Indonesia merasa kalah pamor akibat majunya dunia maya, salah siapa?

    Mba Petty bilang lagi, “Selalu ada proses yang dilewati untuk boleh memakai label profesi tertentu.” Lho, memangnya ada aturannya untuk dunia kreatif? Saya rasa engga. Dan sepertinya sangat merendahkan sekali tulisannya Mba Petty, karena kalau cuma nulis 2 kali menyebut diri penulis, pasti juga tidak akan mendapat pengakuan. Atau kalau menulis blog jarang-jarang, juga nggak akan jadi terkenal seperti blogger-blogger ternama Indonesia.

    Daaaan….membuat dan menulis blog atau menjadi fashion blogger, penulis atau apapun itu, lalu mereka bisa mendapatkan uang dari itu, perlu kerja yang teramat keras. It is so damn hard to work a blog or a piece of writing just by ourself. Cari ide, curi-curi waktu nulis di tengah kesibukan, foto, edit, upload, dst dst…itu pekerjaan yang sangat berat. Mau dibandingkan sama media konvensional macam majalah yang sudah memperkerjakan banyak orang? Ya susah…Salut untuk para penulis dan blogger dan desainer yang berusaha keras meskipun dianggap instan oleh orang-orang konvensional.

    Inilah masa dimana kita, sebagai orang biasa, bisa punya media kita sendiri, melakukan segalanya sendiri dan meraih hasilnya untuk diri sendiri. I am not calling myself a blogger. I am myself a media worker, jadi mengerti betul perubahan landscape dunia media yang efeknya begitu dahsyat.

    • Ehhmm Mbak, saya sependapat dengan kamu di beberapa bagian. Tapi sebaiknya, pendapat itu diutarakan langsung ke Mbak Petty.

      Sebab, sesungguhnya yang saya tulis di sini lebih ke dampak negatif dari segala sesuatu yang berbau instan. Seperti desainer instan yang mengandalkan nama besar sebagai selebriti/public figure tanpa disertai kemampuan desain dan kualitas bahan yang mumpuni. Begitu juga beberapa oknum blogger, penulis, dll yang mengedepankan identitas mereka itu, tanpa prestasi atau kemampuan yang pantas.

      Gitu aja sih. Anyway, thank you for stopping by๐Ÿ™‚

      • Saya gatel pengen komen karena rasanya sangat judgemental sekali editorialnya Mba Petty. Dan mba menulisnya di blog mba, jadilah saya ingin konentar karena saya berpikir orang juga harus paham, sekecil apapun usaha mereka yang “tanpa prestasi atau kemampuan yang pantas” itu bisa terkenal, tetap ada usaha yang harus dihargai…IMHO..

        Great blog btw, mba

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s