Panggilan OTM

Waktu pertama kali jadi ortu murid (OTM) dulu, gue sempet bingung. Kalo kenalan sama sesama OTM di sekolah Nadira, manggilnya apa ya?

Untunglah, di TK Nadira dulu, para OTM-nya tipe yang asik dan santai. Jadi kita kebanyakan manggil satu sama lain dengan nama langsung, atau pake embel-embel Mbak/Mas. Ngobrolnya pun banyak pake kata “lo gue” dan “aku kamu”. Gak formil-formil amat.

Nah sekarang Nadira udah SD kan. Gue pun kudu adaptasi lagi dengan OTM di lingkungan ini. Sekilas pandang, wah di skul ini feel-nya beda dengan waktu TK dulu. Para OTM-nya soleh soleha banget deh. 80 persen ibu-ibunya pake jilbab. Bahkan ada yang pake cadar segala. Apa karena SDIT ya?

Ogut pun jiper ya bok. Secara, gue kalo anter Nadira skul kan sekalian berangkat kantor. Jadi ya pake jins/legging/celana warna warni, sepatu keds dan blus/kaos lengan panjang, plus kutek kalo pas lagi mens. Agak-agak jomplang sama OTM yang lainπŸ˜›

Kenalan dengan sesama OTM di skul barunya Nadira ini bikin gue deg-degan banget deh. Hal pertama yang melintas di pikiran, sama kayak dulu, yaitu “Gue kudu manggil mereka apa ya?”. Akhirnya, gue mencoba memanggil dengan kata “Mbak”. Menurut gue, panggilan ini paling netral lah.

Alhamdulillah, dugaan gue bener. Banyak yang juga panggil memanggil dengan kata Mbak kepada sesama OTM. Makanya pas ibu-ibu OTM kelas Nadira tuker-tukeran nomer whatsap dan bikin whatsap group, gue nge-save nomer mereka dengan format nama ibu + nama anaknya. Misalnya “Ira Mama Nadira”. Gitu-gitu deh.

Tapiiii ternyata gak semuanya cucok dengan format panggilan Mbak-mbakan ini. Ada beberapa yang lebih suka manggil dengan format Mama/Bunda/Mami. Bahkan mereka nge-save nomer whatsap kita-kita dengan format “Mama X (insert your kid’s name)”.

Mungkin karena masih baru, gue pun masih yang agak-agak jet lag kalo dipanggil “Mama Nadira” atau “Bunda Nadira” sama beberapa OTM. Abis, embel-embel “Mama/Bunda/Mami” itu kayaknya lebih cocok disematkan ke ibu-ibu yang keibuan dan sempurna banget. Kayak Mamah Dedeh atau Bunda Dorce itu lho. Kurang cocok sama gue yang kebapakan giniπŸ˜€

Trus, dipanggil “Mama/Bunda Nadira” oleh sesama OTM bikin gue ngerasa seumuran sama nyokap gue deh. Hahahaha… Abisan, di komplek rumah aja, sama tetangga yang seumuran, gue biasanya manggil Mbak/Mas. Panggilan Pak/Bu gue tujukan ke orang-orang yang lebih tua, yang rata-rata seumuran sama nyokap gue. Jadi gue pun agak gimana gitu dipanggil sama yang seumuran pake “Mama/Bunda”. I feel old! *menolak realitas umur sesungguhnyaπŸ˜› *

Dan gue liat, sekarang ini, orang-orang biasanya lebih informal dalam memanggil orang lain. Di lingkungan rumah maupun sekolah anak. Jadi kalo kira-kira umurnya sebaya, panggilnya pake Mas/Mbak aja. Jarang yang manggil Pak/Bu lagi ke rekan seumuran.

Coba zaman dulu. Rata-rata orang akan manggil tetangga dengan format nama suaminya (Pak Joni-Bu Joni), atau nama anaknya (Papa Ani-Mama Ani). Makanya kasian ibu-ibu di masa lalu. Nama aslinya gak ngetop karena identitasnya berubah jadi Bu Joni (nama suami) atau Mama Ani (nama anak).

Yah tapi karena Nadira baru sebulan sekolah, gue masih berusaha adaptasi dengan nama panggilan ini. Lama-lama palingan bakal terbiasa sih. Gpp lah ya, kan berbeda itu indah. Meski lebih seneng dipanggil “Dek Ira” *tetep*, dipanggil “Mama Nadira” juga gak masalah. Yang penting aku tetep horeeee!

Btw, hal berbeda justru dilakukan suami gue. Dari zaman Nadira TK dulu, dia lebih suka manggil sesama bapak-bapak OTM dengan panggilan “Pak”. Padahal si bapak OTM itu lebih muda or seumur sama dia. Sekarang di skul baru Nadira, dia pun gak sulit beradaptasi dengan panggilan kayak gini. Emang hobinya juga sih dipanggil “Pak”.

Yah mungkin emang karena suami gue lebih serius, formil dan rada oldies kali ya. Sesuai banget kan dengan hasil tes usia kepribadiannya dulu πŸ˜€

36 thoughts on “Panggilan OTM

  1. Di sekolah anakku, ada yang manggil aku Mbak, ada yang manggil aku “Mama xx”. Nah kalo di grup WA, biasanya pake sapaan Moms/Mommies. Aku sih ga masalah mau dipanggil apa aja, asal bukan Bun. Entah kenapa panggilan Bun/Bunda itu kok enggak banget kalo ditujukan buat aku yang kebapakan ini *nyontek Mbak Ira*πŸ˜†

  2. kalo awal kenal sih lbh gampil emang panggilnya pake embel2 mama/bunda + nama anaknya..soalnya lbh familiar dgr nama anaknya gara2 anak2 sering cerita tentang tmn2nya…tapi kalo udah mulai akrab baru deh langsung panggil namanya, ato tambah embel2 mbak depannya kalo buat yg lbh tua…bahkan kadang dipanggil pake nama anaknya langsung…pengalaman pribadi sih gt..πŸ˜€ *nasib susah inget nama*

  3. Kalo saya palingan manggil mas/mbak aja gak pake nama karena susah banget nginget nama euy. Kalo dipanggil pak karena udah terbiasa dari di kerjaan jadi ya diiyain aja. Hihihi.

  4. Gw dl awal2 sekolah manggil mba atau mama. Nah lama2 kan makin tau n kenal dan ternyata banyak yg seangkatan, akhirnya skrg panggil nama deh. Buat yg lebih tua aku tetep panggil mba/teteh/ceuceu.

    Nah yg kocak justru ada ortu murid, aku liat yg lain2 udah lo gw aja sama dia. Aku pikir dia seangkatan juga dong..udah asik aja ngobrol sama dia ber lo-gw. Udah setaun kenal, baru tau kl dia kakak kelas zaman sma. Huahh jadi ga enak bgt..ahahaha..

  5. Klo aku dipanggilnya bunda millie. Pdhl aku manggil ibu2 itu mbak, sengaja sih biar mrk manggil aku jgn bunda. Lhadalah mrk malah tetep manggil “bun” hihihi

  6. iya ya, orang jaman sekarang lebih informal panggilannya. Nggak kaya jaman nyak babe dulu, ibukku masih suka dipanggil pake nama bapakku. Aku dua tahun nikah belom pernah dipanggil pake nama suami. Pengen ngerasain kituuu sekali-sekali 😁

  7. sayaaa… mulai terbiasa dipanggil “ibu X (nama paksuami)” sm ibu2 yg lain krn di komplek tempat tinggal sy masih suka manggil nama suami…

    mungkin suatu saat sy bakal ngalamin ky mba Ira kl anakkicik mulai sekolah yah… πŸ˜…

  8. Gapapa lah ra, at least mereka masih ngerujuk ke nama anak lo. Kalo gue sama sn, ngerujuknya ke….. nama ANJINGNYA, huahhahahahahahah.

    Jadi ada Aunty Cookie, Papa Milo, Uncle Oreo. Dan kalo save di hp pun isinya… James-nya Thunder, Charis-nya Melody (Owner – Dog format) πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

  9. Hehehe….ky kehilangan jati diri ya kl dipanggil mama/bunda X, tp yaa aku sih nengok2 aja kl dipanggil dg sebutan itu *ya kali mau buang muka*πŸ™‚

    Biasanya aku panggil OTM lain dg sebutan Mbak + nama mrk, biasanya mrk lgsg ngeh jd balik manggil nama juga… kalo tetep dipanggil mama/bunda ya sudahlah *pasrah*πŸ˜€

  10. Kl aku skrg krn anakku toddler yg baru belajar nhomong n cepet niru apa aja, aku emg manggil tmn2ku dan mamanya tmn2 anakku dg tante A atau mama X (misal tante nia mamanya adila) terutama d drpan anak. Biar anak ga niruin manggil Nia atsu Mbak Nia gitu, hihihi….

      • Saat anak2 TK, sm OTM lain juga saling memanggil mbak, tp setidaknya ga kehilangan identitas diri krn panggil mbak disertai nama. Setelah anak2 SD (si kk kls 3, adekny kls 2), gw pengennya dg OTM lain saling panggil nama juga walo dg embel2 mbak, mama, bunda jd dr awal kenal gw ngenalin diri ke OTM lain nyebut nama gw. Tp smpe sekarang gw ga tau nama OTM lain krn mereka malah lbh suka dipanggil mama R (nama anak) atw bunda D. Waktu gw minta nope utk contact wa, gw tanya namanya, mereka mlh minta disave dg nama panggilan biasa di lingkungan sekolah

      • Nah di skul Nadira ada yang kayak lo ceritain Mbak. Tapi ada juga yang setipe sama gue, maunya dipanggil nama. Jadi di hape pun macem2, ada yang di-save dengan tulisan “Mama X”, ada juga yang disave dengan tulisan “Dini Mama Y”, hehehe..

  11. Aku di sekolah anakku yg mana masih playgroup dipanggil bunda, soalnya kayak panggilan wajib ke ibu2nya, gurunya aja dipanggil bunda, kalo cowo ya dipanggil yanda, padahallll aku paling merasa aneh di panggil bunda ahahahahaha berasa ibu yg baik hati nan tak bercela banget ga sih πŸ˜‚πŸ˜‚
    Kalo sama sesama OTM sih awalnya pada suka panggil bunda gitu mungkin blm begitu kenal, begitu udah akrab sih pada panggil mbak/mas

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s