Modus Usang Penipu

Hari gini, orang nipu tuh tambah nyebelin ya. Modusnya mungkin usang, tapi koq tetep pengen disilet-silet dan dikucurin air jeruk nipis. Kayak yang gue alami beberapa hari lalu.

Ceritanya, hari Senin kemarin, gue baru sampe kantor. Hari itu panas banget, macet dan meski gue naik motor, tetep aja agak telat sampe kantor. Alhasil gue buru-buru dong ya. Begitu sampe meja, langsung buka laptop pengen cepet kerja.

Eh tiba-tiba ada telepon. Gue liat, dari nomor 085325879415. Gak terdaftar nih di contact list gue. Langsung gue pasang suara galak karena menyangka “ah palingan dari sales KTA or kartu kredit”. Ternyata, lebih parah dari sales, bok.

Gue (G): Halo! *dingin bin galak nadanya*

Mbaknya (M): Ini dengan ibu Ira? *suara ibu-ibu, terdengar panik*

G: Iya, ini siapa ya? *tetep galak*

M: Bu, saya gurunya Nadira. Ini Nadira pingsan Bu di sekolah! *suara panik bingit*

G: *menghela nafas, melanjutkan suara dingin dan galak* Oh gitu? Ibu namanya siapa ya?

M: *diam beberapa saat terus tiba-tiba menutup telpon*

Modus penipuan dengan bilang anak sakit/kecelakaan/pingsan/dll dsb di sekolah emang sebelumnya sering gue denger. Biasanya, si penelpon bilang, “Bu/Pak, anaknya sakit/kecelakaan/dll dsb, butuh uang sekian untuk biaya operasi. Harus dibayar dalam tempo 10 menit karena kalau tidak, nyawanya bisa melayang.” Kira-kira gitu deh.

Seorang tante gue pun nyaris kena lho dengan metode ini. Untung gagal karena keburu disadarkan oleh orang lain.

Dari kejadian ini, mungkin bisa diambil pelajaran kayak gini ya:

1. Jangan cepet panik

Rata-rata, orang yang gampang kena tipu dengan modus begini adalah mereka yang gampang panik, gampang stres, gampang kebawa suasana. Jadi sasaran empuk para penipu deh.

Kemarin, si Mbaknya itu langsung nutup telpon kayaknya karena KZL koq suara gue gak berubah jadi panik, malah tetep dingin dan galak. Alhasil, dia langsung paham “yah si ibu ini kayaknya gak kena ditipu nih.” Daripada buang-buang pulsa atau malah bakal gue maki-maki, langsung tutup telpon deh dese.

Atau bisa juga dia nutup telpon untuk mancing rasa penasaran gue. Kalo yang kebawa panik kan, bisa aja pas si penipu matiinn telpon, dia malah telpon balik untuk dapat informasi lanjutan. Ini juga sasaran empuk banget. Si penipu pun hemat pulsa kan?😦

Trus, jangan langsung panik pas ada yang telpon “anak/suami ibu kecelakaan”. Kalo dia gak nyebut nama, berarti dia lagi nyoba-nyoba nipu. Nyokap gue pun sampe sekarang masih sering dapet telpon “anak ibu kecelakaan di sekolah.” Ya langsung dimaki-maki sama emak gue. Wong anak-anaknya udah gak ada yang sekolah, cuy!

Yang agak unik ya di kasus gue. Soale si penelpon tau nama gue, anak gue, suami dan nomor telepon kami. Iya, dia tau no hape suami juga karena dese nelpon suami gue juga bok. Tapi gak keangkat sama suami karena hapenya ketinggalan di mobil.

Ini nih yang bikin gue KZL dobel kuadrat. Berarti ada oknum yang nyebarin data pribadi gue dan keluarga, kan? Ngobrol sama temen, katanya mungkin dari dana pendidikan Nadira. Masalahnya, gue kan gak bikin dana pendidikan untuk Nadira. Gue lebih pilih metode auto invest Reksadana untuk biaya sekolahnya.

Gue sempet mikir juga, apa jangan-jangan si Mbak penipu tau dari socmed gue. Tapi kan di socmed gue gak pernah naro nomor telepon gue dan suami.

Pas gue share kejadian tadi di whatsap grup ibu-ibu di skul Nadira, ada yang bilang, kejadian ini pernah dialami oleh sebuah SD swasta di daerah rumah kami. Banyak ortu murid SD tersebut ditelponin oknum yang ngaku dari skul dan bilang anak mereka kecelakaan.

Gue pun langsung mikir, jangan-jangan ada oknum yang hobi ngebobol data pribadi siswa dan ortu murid di sekolah-sekolah dan menyalahgunakannya untuk nipu kayak gini. Nyebelin banget kan?? Nanti gue mau coba obrolin sama pihak skul deh supaya bisa ditindaklanjuti.

Apapun itu, menurut gue sih, yang paling penting ya tetep reaksi kitanya. Kalo kita bisa tenang, kita bakal bisa mengontrol situasi dan Insya Allah bikin si penipu keki.

2. Kenali suara orang yang dekat dengan anak dan keluarga

Di kasus gue kemarin, suara yang telpon tuh ibu-ibu banget. Padahal, guru kelasnya Nadira masih muda, gawol pula. Gimana akoh bisa percaya?

3. Hapalkan istilah/jabatan/posisi yang hanya diketahui oleh anak, suami, dan lingkungan sekitarnya

Misalnya nih. Di sekolah anaklo, gurunya dipanggil Miss. Nah si penelpon bilang “saya ibu gurunya anak ibu”. Nah ketauan kan dese nipu.

Atau misalnya “saya supervisor suami Anda. Ini suami Anda kecelakaan.” Padahal di kantor, justru suamilo yang jadi supervisor. Jelas kan nipunya?

4. Tindaklanjuti dengan menghubungi pihak sekolah dan guru

Meski gue tau kalo Mbak yang telepon itu adalah penipu, gue tetep telpon sekolah. Kata Ibu Tata Usaha (TU), gak ada anak yang sakit/pingsan dan dibawa ke UKS. Pas gue ceritain, Ibu TU berterima kasih dan salut karena gue bisa mengatasi ini dengan tenang. “Banyak kan Bu yang panik duluan trus kena tipu deh,” kata Bu TU.

Gue juga langsung whatsap gurunya Nadira. Dari dia, dapet laporan bahwa anaknya baik-baik aja tuh. Alhamdulillah.

Anyway, postingan ini gue tulis cuma buat sharing. Mudah-mudahan gak ada yang kena jebakan betmen bermodus usang ini ya. Dan buat para penipu, semoga berkah ya duit yang kalian dapet dari usaha kayak gini. Emang enak ya dapet duit dari kesusahan orang lain?!? ZZZZ…Β  -__-

32 thoughts on “Modus Usang Penipu

  1. Halo Mba Ira, salam kenal. Ibu saya pernah hampir kena penipuan lewat telpon gitu. Bilangnya ibu saya dapat hadiah mobil. Udah panik dong ibu antara seneng dapet mobil sama bingung disuruh transfer duit. Untung bisa dicegah. Saya omel2in lah orang yg nipu itu. Baru kapok dan gak nelpon lagi. Semoga kita bisa lebih hati2 dan waspada ya mba

    • Wah itu dia Mbak, dulu suamiku juga pernah dapet hadiah mobil dari bank. Saking parnonya, kita gak langsung percaya dan gak mau ke-GR-an. Alhamdulillah ternyata gak nipu sih.

      Kasus hadiah emg bikin sebel, tapi IMHO lbh nyebelin kasus yang pura2 sakit atau kecelakaan. Soale menyangkut nyawa kan. Bahkan pernah ada peristiwa orang meninggal karena kecelakaan. Saat keluarganya dihubungi, mereka gak percaya karena sering dapet telp hoax. Alhasil si korban nggak cepet tertolong. Sedih bgt deh😦

  2. Gua jg pernah mbak hampir ketipu, pura2 jd temen gue yg kena tilang di kantor polisi.. Dese katanya gabawa duit buat bayar tilang, minta ditransfer. Trus gua tanya lokasi dong (kebetulan sorenya mau ketemu, maksudnya biar sekalian) eh dia malah nyebut satu daerah di Jkt.. Salah orang cyin eike di BaliπŸ˜†

  3. wah serem juga itu sampe nyebut nama, Kalau yang kena para eyang bisa super panik itu😦 mbak mas penipu ini juga kok gemes banget, kalo ada niat untuk cari data dan nelfonin orang mbok sekalian niat cari kerja yang halal.

    • Hai mb..jaman dulu msh belum ada HP ak jg pernah ngalamin. Jadi ada bpk2 telp ke rmh..bilang klo dia temennya bapak gt..nanya2 ak namanya siapa?kuliah dmn? trus kpn balik ke kost? (kebetulan ak kuliah di luar kota). Dengan polosnya ya ak layanin tuh pertanyaan bpk2..wong dia blg klo anaknya mo kuliah jg di kampusku.
      Eh beberapa hari kemudian ada yg telpon ke rmh dan kebetulan bapak yg angkat trus blg klo ak kecelakaan.
      lucunya wkt itu ak msh di rmh karena emang molor dari jadwal..langsung di maki habis2an tuh orang sama bapakπŸ™‚
      Nggak bisa bayangin deh klo wkt itu ak bnr2 udah balik ke kost..pasti org rmh bakal ketipu😦

  4. Nambahin tips… Kalo ada telp dari nomor gak dikenal, jangan diangkat. Kalo emang penting pasti org nya ninggalin voice mail. Jd kita lbh gampang Screening nya…

  5. Kalau aku pasti nggak pernah angkat nomor2 nggak dikenal dan nggak terdaftar di phonelist Ra.. kalaupun ternyata nomer itu orang yg kita kenal dan urgent biasanya aq tunggu smp mereka kirim message (sms/wa dll)

  6. Gue pernah ditelepon…. anak remaja teriak2…”MAMAAAAA…. MAMAAAA… TOLONG AKU MAMAAAA….” Sambil nangis2 bombay. Lah anak gue lagi bobo siang. Tadinya gue mau bilang tuh, kalau gue bukan korban pernikahan dini sehingga punya anak remaja di usia muda. Tapi akhirnya gue tutup aja dah hahahha.

  7. Pas banget Ra….
    Bokap gue dapat telpon yang sama bilang cucunya pingsan di sekolah dan ya bapak gue gitu galak dan jutek, dicuekkinπŸ˜€. Tapi gue bingung kok sampai ke cucu segala ya.

  8. hai mb Ira, aku jadi ikutan ubek2 blogπŸ˜€.

    Aku barusan (belom ada sebulan) kena ginian, mb. Nggak nyebut nama sih. Pokoknya anak ibu ketabrak mobil gitu suaranya sok panik. Terus aku ikutan panik. Tanya-tanya ngalor ngidul, mantau kondisi anakku gimana, sambil nyuruh sabar karena suamiku baru ngurus mau transfer. Tapi 15 menitan kemudian aku bilang sih “eh maaf bu saya lupa kalau belum punya anak.” Langsung ditutup. :”))))

  9. Aku udah 3 kali dpt telpon begini mba. Pernah jam 2pagi telpon kerumah, trus suaranya nangisnangis. Karna ngantuk jadi ga ngerti n langsung ditutup, kedua dan ketiga ditelpon dibilang anakku ketangkep garagara narkoba. Trus aku ikutan paniik dan soksokan nangis. Karena dia mikirnya aku kepancing, dia ngorek nama anakku dan berusaha menenangkan aku πŸ˜›. Trus abis itu dia bilang ibu transfer uang sekarang, kalo ngga anak ibu dipenjara. Trus aku bilang, ya udah pak gpp deh penjara aja anak itu abis dia nyusahin. Eh abis itu langsung ditutup 😝😝

  10. Modus serupa juga pernah dialami mamaku kurang lebih 3 tahun yang lalu. Saat si penipunya bilang anak ibu kecelakaan, mama balik nanya, “Yang kecelakaan anak saya yang mana? Yang SD apa SMP?” Kemudian si penipu jawab, “Yang SMP, Bu.” dan mama cuma nanggapin pake “Oh..” terus beberapa saat kemudian telfon ditutup oleh si penipuπŸ˜€
    Itu pertanyaan mama nanya SD/SMP cuma ngetes si penipu aja, soalnya anak2 mama at that moment udah SMA semua hahaha :p

  11. Ish paling males ya Ra kalo dapet telpon kayak gitu. Apalagi kalo sampe tau nama anak juga. Kayaknya ortu gw juga sempet ditelpon deh bbrp kali ke rumah, tp bokap gw jawabnya lempeng dan langsung tutup.

      • iya.. dan itu baru kejadian Ra ke nenek gue. Ditelponin sama seseorang yang bilang kalau cucunya di tangkep gara2 narkoba. trus nenek gue dibentak2, dibikin panik dan akhirnya ngirim duit ke si bedebah itu 5 juta. tega banget kan sama orang tua..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s