Tinggi Badan dan Pasangan

Untuk ukuran orang Indonesia, badan gue sering dibilang tinggi. Padahal menurut gue mah gak tinggi-tinggi amat. Cuma 167-170 cm koq, tergantung meteran yang dipake. Belum cukup untuk bisa ikutan Asia Top Model yak *lupa kalo bentuk badan juga gak masup kriteriaπŸ˜€ *

Tapi karena tinggal di Indonesia, jadi deh akoh dianggap menjulang. Apalagi dari kecil, badan gue emang selalu di atas tinggi rata-rata temen-temen sekolah. Makanya suka gak pede dan risih. Dibungkuk-bungkukkin lah supaya gak keliatan menonjol. Alhasil meski muka gue masih keliatan anak-anak, bodi gue udah kayak dewasa. Karena itu juga kayaknya pas masih SD, gue suka digodain sama cowok-cowok STM yang tetanggaan sama skul gue. Saking gak ada cewek di skul sampe godain anak SD ya mz X__X

Gue akui, punya badan lumayan tinggi emang ada beberapa suka citanya sih. Misalnya, kalo naik bis/kereta, bisa pegangan tanpa jinjit. Kalo ambil barang di rak/lemari paling atas, gak rempong. Kalo BB naik 1-2 kg gak terlalu keliatan karena proporsi lebar badan VS tinggi badan masih bisa ditolerir. Kalo nyetir mobil, gak usah diganjel pake bantal supaya bisa ngeliat keluar. Gitu-gitu deh.

Meski gitu, banyak juga duka citanya. Kalo naik bis/kereta bareng temen-temen yang lebih pendek, gue dijadiin semacam handle karena mereka gak nyampe ke pegangan di bagian atas. Trus suka dimintain tolong ambilin barang di lemari teratas. Waktu masih sekolah/kuliah, gak boleh bayar pake tarif anak sekolah karena disangka udah kerja. Beli celana, kalo size-nya lokal pasti selalu kependekan.

Makanya gue suka jealous banget sama cewek-cewek berbadan petite. Kayaknya asik banget gitu. Beli baju atau sepatu, bisa beli kid’s size yang seringnya lebih murah harganya.

Daann.. Yang paling nyebelin adalah untuk urusan pacar. Untuk urusan cowok, cewek-cewek petite enak banget pilihannya luas. Soale cowok-cowok dari berbagai tinggi badan kan bisa digebetin.

Beda banget sama gue. Waktu SMP dan SMA, tinggi gue udah lumayan kan ya. Sementara cowok-cowok masih pada masa pertumbuhan. Jadinya nggak gampang dapet cowok yang lebih tinggi dari gue. Kalopun ada, nggak banyak yang mau sama gue yang cupu ini hahahaha… *ketawa penuh derita*

Semakin dewasa, gue semakin kena program cuci otak “cowok harus lebih tinggi dari cewek”. Alhasil gue nyaris gak pernah naksir cowok yang tinggi badannya di bawah 175 cm.Β  Sempit banget kan pilihan cowok gue. Trus, saingan juga bejibun karena banyak cowok-cowok tinggi yang sukanya sama cewek-cewek petite. Hiks😦

Trus, gue juga kena cuci otak film-film Holiwut dimana ceweknya petite dan cowoknya tinggi. Gue pun suka banget liatin pasangan-pasangan dengan perbedaan tinggi badan yang drastis kayak di pelem. Somehow gue liatnya unik dan, ehm, romantic. Dan kayaknya seneng kan kalo cowoknya kuat gendong-gendong kayak gini nih:

Screenshot_2015-08-09-17-31-04_1439186914315

Karena sadar diri badan sangat tidak petite, akhirnya impian gue pupus. Tapi gue selalu pacaran sama cowok yang tinggi-tinggi. Beberapa kali pernah sih deket sama yang gak terlalu tinggi. Tapi biasanya gak lama.

Sekarang punya suami yang lumayan tinggi. 180 cm-an lah kalo gak salah. Emang sih kita gak bisa berfoto kayak pose-pose di atas gara-gara berat badan gue yang bikin encok siapapun yang nekad gendong. Tapi lumayan lah kalo mau kissing, gue tetep kudu dongak dikit kayak di pelem-pelem. AhayπŸ˜›

Anyway, ini ada beberapa couple yang bikin gue terlope-lope tiap liatnya. Cakep dua-duanya dengan tinggi badan yang beda jauh.

22 thoughts on “Tinggi Badan dan Pasangan

  1. Semakin dewasa semakin banyak keuntungan nya kan kalo jd org tinggi? Apalagi kalo nonton nonton apa gt jd gak ketutup org depannya hahahaha.

    Gw selalu sebel kalo disini ketutupan org lain yg tinggi tinggi banget :p

    • Nah itu dia Nis. Anak gue aja baru 6,5thn udah sedada gue. Gile bener, ntar gimana kalo udah kuliah? Dan tmn2 seangkatannya jg Ada yg lbh tinggi lho.

      Untung jg kita lahir jadul jd dianggap tinggi. Kalo lahir skrg masuk kategori liliput kali ya hahaha πŸ˜…

  2. hahaa.. kebalikan aku, duluu wktu awal2 meried klo jln sm bpk suami suka ga Pede lantaran gap tinggi badan kami yg lumayan. xixiixiii.. tapi skrg sih udah syantai aja ya kakakk.. mg anak2 bisa tinggi2 kyk bpkya.. *ttp pgn anaknya tinggi*

  3. Hihihi… sama dong… gw jg 168an gt, laki 180an.. trus bocahnya jg cukup tinggi… biarpun gw tinggi 168an gt… tetep dong gw yg terpendek di keluarga gw… jd kyk keluarga jerapah aja.. (kecuali ceweknya adek gw yg petite)πŸ˜€

  4. Mbak ira, gw gak tinggi2 amat sih,, tp 160++ lah. Dari dulu kriteria kalo punya cowok kudu lbh tinggi dari gw. Alhamdulillah suamik skrg lbh tinggi jadi bisa tuh gambar2 diatas dipake ahay.. paling nggak ngedangak lah ((( ngedangak ))).

  5. pppfffttt tinggi badan aku malah cuma 148cm mbak :’v
    nukan patite lagi…tapi cebol…
    aku udah lulus sma dan udah kerja.tapi masih dikira anak smp coba… :’v

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s