Curhat Ibu yang Tidak Terampil

Minggu kemarin, gue cuti full seminggu. Sebabnya, karena Nadira masuk SD. Sebagai emak-emak rempong, gue pun deg-deg plas banget. Soale, SD kan artinya udah sekolah beneran, gak cuma main-main kayak di TK. Jadi kudu bener-bener lah.

Selain menyiapkan mental anak, Nadira masuk SD juga bikin gue ketambahan banyak PR prakarya. You know lah, nyiapin printilan peralatan dan perabot sekolah gitu-gitu lah. Padahal, boro-boro prakarya. Lah bungkus kado aja gue gak bisa cobaπŸ˜₯

Tapi namanya demi anak ya kan, terpaksa deh aku berkorban menguras otak *yang kapasitasnya minim ini* dan mengerahkan segala talenta keterampilan yang cuma seada-adanya. Berikut ini beberapa contoh keterampilan minimalis yang gue lakukan demi anak:

1. Label Nama

Di SD kan ada buku, perabot dan peralatan yang lebih macem-macem dibanding pas TK kemarin. Alhasil gue kepikir untuk bikinin label khusus untuk Nadira.

Kalo ini sih gampil, berkaca pada pengalaman waktu Nadira ultah ke-4 dulu. Kebetulan saat ini, bocahnya lagi tergila-gila My Little Pony (MLP). Gue carilah template label MLP di gugel. Pas nemu yang cucok dan bisa didonlot, langsung gue save.

Abis itu, gue edit di hape pake apps PhotoGrid untuk tulisin namanya. Begitu kelar, gue save di flash disk, trus print deh di Snapy. Capcus dan gampil kan?

Dan reaksinya anaknya pun tak ternilai. Hepiii banget dia karena semua buku dan printilan sekolahnya ditempelin label nama bergambar Twilight dkk. Gak susah ternyata nyenengin anakπŸ™‚

IMG_20150729_064010_1438586254422

2. Sampul Buku

Nah ini PR nih. Secara gue minim banget skill bungkus-membungkus kan. Waktu baru ambil buku dan seragam SD, gue udah girang tuh karena naga-naganya sekolahnya Nadira gak pake acara buku bersampul coklat. Eh ternyata salah cyin. Waktu anaknya masuk di hari 1, pulang-pulang dese bawa kertas pengumuman dari Bu Gurunya tentang barang-barang yang harus disimpan di locker sekolah. Salah satunya adalah beberapa biji buku tulis yang SUDAH DISAMPUL COKLAT!!! 😓😓😓

Yaelah, langsung kemringet gue bacanya. Tapi untunglah gue inget, perasaan di toko buku di mal deket rumah ada dijual sampul coklat dan plastik yang udah dipotong-potong sesuai size buku. Langsung cus deh gue beli. Dan bener lho, ini make life easier banget. Daripada kudu motong-motongin sampul coklat dan plastik gulungan, mending yang udah jadi kan?πŸ˜€

IMG_20150728_163347

3. Jahit Seragam

Ini bukannya ngejahit seragam from scratch ya. Tapi maksud gue cuma ngejahitin bordiran label nama di seragamnya bocah. Jadi gak seheroik itu koqπŸ˜›

Ceritanya, Nadira kan tiap hari harus berjilbab di sekolah. Berkaca pada pengalaman temen-temen, gue pun berinisiatif bikinin bordir label nama untuk ditempel di jilbab dan baju olahraganya. Supaya gak ketuker/hilang gitu.

Kasak kusuk sama ibu-ibu di sekolah, ada 2 opsi yang tersedia di pasar daerah jajahan kita. Yang pertama, bordir langsung di jilbab/seragam seharga 3rb. Yang kedua, bordir label nama yang bebas kita jahit dimanapun yang kita mau, seharga 5rb.

Awalnya gue pengen yang pertama aja. Soale lebih murah plus gak pake ribet jahit-jahit lagi. Tapi trus gue pikir, koq lebih rempong prosesnya ya. Kudu ngumpulin baju/jilbab satu-satu yang mau dibordir. Trus kalo kelak seragamnya kekecilan dan harus ganti seragam baru, gue kudu ngebordir ulang. Kan kalo opsi kedua, labelnya bisa dicopot dan dijahit di baju barunya.

Yowis gue akhirnya pilih yang kedua. Trus untuk urusan ngejahit, pengen bawa ke tukang jahit aja kan supaya cepet.

Pas bordiran label udah jadi, begitu sampe rumah, gue iseng nyari benang dan jarum. Ceritanya sambil inget-inget tata cara menjahit yang udah lamaaaa banget gak pernah gue lakukan. Eh Nadira tiba-tiba bilang dengan mata berbinar-binar:

“Wah ibu mau jahit? Ibu hebat deh kayak Rarity!”

FYI, Rarity itu tokoh di My Little Pony yang jago jahit dan desain baju.

Ya sutralah ya. Supaya pencitraan sebagai ibu jagoan di mata anak gak luntur, plus supaya anaknya hepi, terpaksa deh akik ngejahit sendiri itu label-label nama. Prosesnya pun lamaaa banget. Cuma ngejahitin sekitar 10 label doang aja ngabisin sekitar 3 jam lebih bok. Soale pake acara jilbabnya kejahit sampe nembus belakang lah, benangnya nyangkut lah, jari ketusuk lah, dll dsb 😅

Haduuhh… Sayang anak, sayang anak bangeettt.. *lap keringet*

Tadi pagi, pas dia pake baju seragam yang udah ada label namanya, gue tanya:

G: Mbak, rapi gak tuh labelnya? Kayaknya agak miring ya?

N: Nggak koq Bu, rapi koq. Makasih ya.

Ih langsung GR deh aku, hahaha.. *sambil perhatiin label nama yang emang miring semua itu*

IMG_20150801_121810

Anyway, next project adalah bikin menu snack+bekal sekolah Nadira. Istirahatnya ada dua kali, untuk makan snack jam 9 dan makan siang+solat jam 12.

Sempet kepikiran untuk ikut ketring aja yang ada di skul. Bahkan udah semangat minta daftar menu+formulir berlangganan dari beberapa provider ketring yang ada segala. Tapi trus suami bilang gini:

“Kamu yakin mau ikutin Nadira ketring? Inget lho, biar sesederhana apapun, bekal bikinan ibu rasanya pasti lebih enak deh. Soalnya selain bikinan sendiri yang sesuai sama selera anak, di situ juga ada doa dan cinta ibu untuk anaknya. Kan kamu sendiri yang bilang gitu dulu. Tapi kalo kamu gak mau, ya gpp. Aku mah gak maksa.”

Niat ketring pun langsung luntur. Yah, seenggaknya untuk sebulan ini gue mau nyoba bikin sendiri dulu deh bekel bocah. Kalo ternyata nggak sanggup *yang kayaknya sih bakal kejadian nih*, baru deh kitorang pindah ke ketring sekolah. Cemungudh eaaa! 💪💪💪

28 thoughts on “Curhat Ibu yang Tidak Terampil

  1. kalo masih jahit nama aq masih sanggup…tapi kalo logo yg harus ditempel di saku itu lho…huaaaa ampuun, berharap sih ada lem yg bisa dipake dibaju aja dan bisa bertahan lama…wkwkwkwk

  2. Kalo jaman sma dulu banyak temen yg nempelin bordiran nama itu pake double tape. Hahaha..
    Ditunggu postingan bekel ala2 bentonya ya mak..
    Semangat!!!

  3. Jadi inget wkt Gw SD pernah lupa bikin prakarya pdhl harus dikumpulin besoknya. Adanya nyokap yg bantuiin bikin semaleman sambil ngomel2. Tp gw capek trus ketiduran, jadinya nyokap yg harus begadang. Hahaha

  4. Lucu juga ya ada sampul coklat yg udh digunting jd tinggal lipat lipat ya… Praktis.

    Ribet ribet buat anak kalo akhirnya anaknya Happy rasanya puas banget yaπŸ™‚

  5. hahaha…urusan jahit menjahit disamakan ama tokoh kartun ya mbak..tapi…bangga juga nadira punya ibu yg super..bisa segalanya…buktinya… luluh jika ketika suami bilang begituπŸ™‚

  6. wah, kalo aku demen banget ngerjain printilan gini, Ra… paling demen nyampul buku, ngerautin pensil, jahit menjahit, gambar menggambar, mewarnai… dari dulu ampe sekarang tuh. Terapi anti stress menurutku, gak pake mikir pasti jadi.
    Jadi inget, dulu pas SMP, setiap sebelum mulai pelajaran, aku keliling kelas, nawarin semua teman yang pensilnya tumpul aku mau ngerautin gratis. Hahahaha…. segitunya.

  7. wah…. mbak Dira sudah SD ya…. siap2 nambah mules gak sih Ra kalau ntar dia UTS dan UAS?πŸ˜€
    kalau aku, setiap formatif… UTS… UAS… aku mulesss… plus harus siapin energi extra karena anaknya cuma mau belajar sama ibunya.

    soal sampul, enak banget ada potongan gitu, di tempatku cuma ada yang sudah ada print2an kartun plus belakangnya ada jadwal pelajaran ituu…. alhasil kalau mau yang polos, harus rela gunting sendiri.
    biasanya sih sedia sebelum masuk sekolah beberapa buku yg sudah disampul + labelnya, enaknya kalau di kantor ada digital printing giniπŸ™‚
    eh…. lha kok kebutuhan buku buat kelas 3 ini ada 24, sementara yang sudah siap cuma 15 aja. ya udah malem2 nyampulin buku…. plus buku2 pelajaran. capek juga….. hihihi

    masalah prakarya ini lain lagi. tiap sabtu kan ada SBKL, nah…. seringnya dapet pengumuman bahan yang dibutuhkan apa itu ya sehari sebelumnya. Gak ramah banget deh buat ibu bekerja jauh begini, hahahaha. mana anakku kan cuekkkk banget. kadang pas ditelpon siang, dia lupa lho laporan besoknya butuh apa aja. ya kalau masih dijalan kan lumayan ya bisa mampir2 dulu.
    ter epic itu dia butuh daun pisang, dan gak bilang dari siang. dan baru tau pas aku baca buku penghubungnya. iyaaa secuek itu lho. malam2 nyari daun pisang ke pasar ya gak ada…. adanya kubis dan wortel. mau beli besok pagi gak nuthut… lha daun itu harus dikukus dulu. akhirnya beraniin diri minta ke orang yg depan rumahnya ada pohon pisang. bukan punya dia sih….. dan dia juga gak punya pisau. bongkar2 jok motor nemu cutter. alhamdulillah….. duh anakku ini ya…. bikin emaknya jantungan ajaπŸ™‚

    selamat menikmati hari2 jadi anak SD mbak Dira…. eh di kelas apa Nadira gak termasuk paling tinggi gitu ya Ra?

    • Iyaaa Lu, ini belum apa2 aja udah mules bayangin anaknya gimana bergaul di sekolah baru, bakal di-bully atau gak, ngantuk gak karena pulang skul sampe siang bgt, dst dst. Gimana nanti kalo udah mulai UTS, UKK segala ya? Aku kan bukan ibu telaten yang rajin ngajarin anak belajar Lu. Untung papanya Nadira lumayan telaten jadi tugas itu kuserahkan padanya deh hahaha..

      Minggu lalu baru masuk seminggu, eh sakit HFMD. Terpaksa absen seminggu, dan baru masuk lagi Senin. Mudah2an tetap cemungudh ya anak-anak kitaaπŸ™‚

  8. ah ya.. soal bekal membekal ini bikin pusing kepala banget.. maunya nge-bento dengan hasil yang emejing.. tapi apa daya tangan ini kayaknya lebih canggih dipake ngetik daripada bikin bento, jadi secara tampilan mah amburadul banget.. tapi karena bekal bikinan emak sendiri bikinnya pake cinta dan doa, seringnya sih abisπŸ™‚

    • Ah samaaa.. Mana anak gue juga tiap ditanya “mau gak nasinya dibentuk hello kitty, beruang dll?”, jawabannya “gak usah Bu, yang biasa aja.” Tambah males dah emaknya ngebento macem-macem. Padahal pengen juga kan sekali2 ngebento caem buat dipamerin hahahahaπŸ˜€

  9. Pingback: Ketring Abal-abal ala Ibu Ira | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s