Tradisi Lebaran

Halo semuanyaa. Selamat Lebaran, taqabbalallahu minna waminkum, minal aidin wal faidzin yaaa.. Hari ini adalah hari pertama gue ngantor. Sebenernya sih gue udah harus masuk dari dua hari lalu. Tapi ogut cuti. Jadi baru bisa sekarang deh updating blog, eh kerja maksudnya๐Ÿ˜›

Karena masih bau-bau Lebaran, gue mau nulis tentang tradisi Lebaran ya. Di keluarga besar gue, baik dari bokap maupun nyokap, ada beberapa tradisi yang masih terus dilestarikan sampe saat ini. Di keluarga suami pun begitu. Tapi untunglah nggak ada satupun tradisi itu yang melibatkan urusan mudik.

As much as I love taveling, ngebayangin mudik sambil macet-macetan, antre, penuh sesak koq rasanya pusiiingg banget. Mungkin karena gue seumur-umur belum pernah ikut mudik Lebaran kali ya. Jadi yang kebayang pegel-pegelnya doang. Nggak dapet feel kangen-kangenan sama ortu, nostalgia di kampung, dll dst. Padahal kalo yang tiap tahun wajib mudik, mungkin momen ini yang dinanti-nantikan, ya nggak?๐Ÿ™‚

Oh ya tentang tradisi Lebaran gue, berikut ini ada beberapa yang bisa dijabarkan:

1. Makanan Khas Lebaran

Ketupat udah pasti banget ya. Dan menurut gue mah, ketupat plus sayur dan lauk pauk bikinan nyokap seng ada lawan lah. Dan ini nggak subyektif karena gue anaknya lho. Tapi semua tante, om, sepupu, tetangga dan orang-orang yang pernah nyobain ketupat sayur masakan nyokap, pasti kasih komen yang sama. Bahkan seorang om gue sampe komen “Sayurnya Ceu Dedeh (nama nyokap gue), mah harusnya jadi SNI nih (Standar Nasional Indonesia).”๐Ÿ˜€

Tiap tahun, nyokap selalu bikin sayur pepaya yang dipadankan dengan semur daging sapi dan telur, sambal goreng kentang udang ati ampela pete. Keliatannya sederhana ya, cuma “gitu doang”. Tapi menu itu selalu sukses bikin gue nambah berkali-kali sampe perut begah๐Ÿ˜€

Ini mungkin yang bikin gue tergila-gila sama menu ketupat/lontong sayur dimanapun berada. Entah itu lontong sayur abang-abang, Lontong Medan, atau lontong sayur Betawi di deket rumah. Semuanya kusuka!

IMG_20150717_103335

Oh ya selain ketupat dkk, makanan khas Lebaran lain yang selalu ada adalah manisan kolang kaling, tape uli, kembang goyang, plus nastar. Manisan kolang kaling tetep bikinan nyokap sendiri.

IMG_20150719_185450

Kalo tape uli, biasanya nyokap pesen ke tetangga di Condet dulu yang jago bikin. Tapi tahun ini, gak pesen. Soale pas sebelum Lebaran, gue kan ada acara ke Kuningan, tuh. Dari sana, gue dibekelin tape ketan bungkus daun jambu yang dikemas dalam satu ember plastik item. Rasanya maniisss banget, endeus! Jadi nyokap pun tinggal beli ulinya deh sama tetangga deket rumah.

IMG_20150710_080427

Kembang goyang juga nitip sama tetangga di Condet dulu yang Betawi asli dan jago bikin. Sementara nastar, tahun ini aku sungguh kecewa. Karena koleksi nastar di rumah gak ada yang enak masaaa.. Terpaksa deh abis Lebaran gue bikin nastar sendiri untuk cemilan. Will write about this and the recipe in the next post yaa..

2. Nanggok Duit

Nah ini momen yang amat gue tunggu-tunggu waktu kecil dulu. Maklum, sebagai anak dari keluarga pas-pasan, momen punya duit agak banyak cuma ada setahun dua kali. Yaitu pas ultah dan pas Lebaran. Lumayaaann.. Kaya mendadak bok๐Ÿ˜›

Di keluarga gue, tradisi ini disebut dengan nanggok duit. Uangnya sendiri disebut denga duit tanggokan. Betokaw banget ya? Hehehe..

Tradisi ini rupanya juga biasa dilakukan di keluarga-keluarga lain. Tapi di keluarga suami gue justru gak ada. Bahkan dinilai agak merendahkan diri gitu. Makanya pas awal-awal Nadira lahir dulu, suami agak kurang suka kalo Nadira harus antri keliling untuk dikasih uang tanggokan. Lah, emang tradisinya gini koq. Nggak ada maksud ngerendahin siapa-siapa atau ngajarin anak untuk mata duitan.

Toh biasanya, uang tanggokan ini justru jadi sarana anak belajar mengelola dan bertanggung jawab pada uangnya sendiri. Kayak tahun lalu, Nadira minta beli Barbie dengan uang tanggokannya. Pas Barbie-nya gak dimainin, gue ingetin bahwa itu dibeli pake uangnya sendiri, dll dst. Alhasil tahun ini, dia minta uang tanggokannya dibeliin sepeda aja, supaya lebih kepake. *dan bikin dompet emaknya boncos karena kudu nambahin banyak bener*

3. Baju Baru

Kayaknya karena dari kecil udah terbiasa dibeliin baju dan sepatu baru pas Lebaran, sampe tua gini pun guih tetep berusaha beli sesuatu yang baru untuk dipake di Idul Fitri. Ya nggak selalu atas bawah baru semua sih. Bisa aja cuma celananya doang, kaosnya doang, atau dalemannya doang, hihihi..

Apalagi biasanya jelang Lebaran banyak sale/diskon kan tuh. Jadi lumayan sekalian nyetok baju. Terutama untuk Nadira yang bajunya cepet banget kekecilan. Tahun ini, Lebaran jatuhnya bareng liburan anak sekolah plus seasonal sale di luar negeri.ย  Jadi sale-nya bikin hati girang. Lumayaaannn nyetok baju, sepatu dkk karena koleksi bocah udah kekecilan semua. Yay!

Meski begitu, baru tahun ini kita bertiga pake baju berwarna senada. Emang deh gue payah banget untuk urusan mematching-kan busana keluarga. Kalo cuma berdua sama Nadira mah sering. Kalo sama bapaknya tuh, nyebelin. Abis dia paling males disuruh belanja baju. Jadi kemarin pun gue paksa beliin, baru deh mau dipake.

Untung kita bukan anak mantunya SBY. Kalo iya, gagal deh secara jarang matching gini bajunya๐Ÿ˜ฆ

Yang menarik, tradisi di atas itu juga biasa dilakukan keluarga-keluarga lain di Indonesia, bahkan yang non muslim sekalipun. Kayak tadi ngobrol sama temen kantor. Dia Kristen, tapi tiap tahun harus mudik berombongan sama keluarga besarnya untuk berlebaran di kampung halaman. Dia sih enjoy banget karena sekalian kumpul sama sanak keluarga di kampung.

Trus ada juga beberapa temen non Muslim yang tiap Lebaran selalu heboh ngeborong ketupat, masak-masak sayur, lauk pauk dan kue-kue. Sebab, mereka juga ikut merayakan Lebaran dengan makan ketupat di rumah masing-masing.

Tradisi bagi-bagi uang tanggokan pun juga dilakukan saudara dan temen gue yang non muslim. Saat Lebaran kemarin, di keluarga besar bokap kan ada om dan keluarganya yang beragama Katolik.ย  Tetep lho kita mah bagi-bagi duit tanggokan. Meski jumlahnya kecil, tapi tetep seruu..

Kalo ngeliat yang gini, hati rasanya adem ya. Nggak ada lagi yang berantem dan bertengkar karena perbedaan agama. Hari Lebaran bagi umat Muslim memang dirayakan sebagai sebuah selebrasi kegembiraan setelah sebulan berpuasa. Juga sebagai momen untuk saling bermaaf-maafan dan kembali dari nol lagi.

Buat yang non muslim di Indonesia, hari Lebaran juga dirayakan sebagai sebuah kegembiraan. Mungkin kalo diliat-liat, kayak yang terjadi di negara Barat pas Natalan ya. Natal di sana dirayakan bukan hanya sekadar sebagai sebuah momen keagamaan. Tapi juga momen berbagi kebahagiaan, yang bisa dinikmati oleh mereka dari agama apapun.

Enivei, sekian dulu postingan ini. Sekali lagi, mohon maaf lahir batin ya temen-temen. Maafkan kalo ada kesalahan yang disengaja maupun tidak, online maupun offline.

Oh ya untuk yang masih gragas makan, inget ini yaaa…

IMG_20150720_113317

16 thoughts on “Tradisi Lebaran

  1. Hidup salam tempel!!
    Dulu zaman masih kecil gw sama sepupu2 gw saingan banyak2an duit lebaran loh. Sayangnya gw jarang menang.
    Nastar taun ini memuaskan buat gw ra, tapi gw tetep nunggu in resep punya lu dong.

    • Kalo di keluarga gue dulu jumlahnya harus sama. Nah yang jumlahnya kurang dari rata-rata pasti langsung di-bully karena berarti dia antrinya kurang rapi hahaha..

      Gue pake resep NCC koq Et. Jadi gak sepesial2 amat sebenernya hihi๐Ÿ˜›

  2. ira cantik bingits ihhh๐Ÿ™‚ mohon maaf lahir batin juga yah.. baru tau ada non muslim yang ikutan heboh berketupat, temen non muslim di kantor palingan heboh ngeborong kue macam nastar dan putri salju gitu aja sih..

    • Makasih Piittt *GR bingits aing๐Ÿ˜€ *

      Iyaa.. Temen2 gue kan banyak yg non muslim. Ada lho yang tiap Lebaran, sibuk masak ketupat dkk, bikin nastar, dll saking senengnya dengan nuansa Lebaran. Bahkan di rumah om gue yang Katolik aja, kalo Natalan, menunya ala2 Lebaran. Cuma tanpa ketupat+sayur godog aja hehehe๐Ÿ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s