Bingkisan Naik Kelas

Waktu gue kecil, tiap naik-naikan kelas, nyokap selalu kasih bingkisan ke guru kelas gue. Biasanya sih isinya batik atau bahan kain biasa. Jadi Bu/Pak Guru pun tinggal ngejahit aja gitu.

Sekarang setelah jadi ortu, habit itu gue coba lestarikan. Tapi gak berarti gue terus kasih batik/bahan ya bok. Yaelah sekarang kalo kasih gituan, PR banget ke Gurunya. Wong ongkos jahit jauh lebih mahal dibanding bahannya kan. Di rumah aja, gue masih punya setumpuk batik yang belum sempet dijahit karena bokek *lah curcol*

Sesuai yang pernah gue cerita dulu, dalam memberi kado/bingkisan, gue selalu berupaya memikirkan barang apa yang sesuai selera dan kira-kira, sangat dibutuhkan oleh si penerima. Jadi, untuk guru-gurunya Nadira pun, gue berupaya gitu.

Dan karena gue dapet bisik-bisik bahwa gaji guru TK itu kecil nggak gede, akhirnya gue berusaha ngasih dalam bentuk voucher Care4. Lumayan kan untuk kebutuhan sehari-hari ya. Tentunya kalo begini, ngasih sendirian koq ya jadinya kecil banget ya neik. Jadi deh gue ngumpulin massa ibu-ibu di kelasnya Nadira untuk urunan rame-rame.

Pikiran gue, misalnya sekelas ada 15 anak nih. Kalo urunan 100 ribu/anak aja, udah dapet 1,5 juta. Oke kan kalo dibagi untuk 2 guru? Kalo pun dibeliin barang, kayak perabot rumah tangga atau apa lah gitu, kita bakal dapet barang yang kualitasnya lebih oke dibanding kalo beli sendiri dengan dana yang sama.

Metode ini setau gue sangat umum dilakukan oleh para ortu di sekolah-sekolah lain, baik TK maupun SD di Jabodetabek. Bahkan temen gue cerita, di sekolah anaknya, sebuah SD swasta Kristen nasional, para murid kan harus bayar uang kas tiap bulan. Jumlahnya kecil koq, sekitar 20rb-an/orang.

Uang kas itu kemudian dipake untuk biaya fotokopi ulangan, pelajaran, dll. Di akhir tahun, uang kas akan dihitung dan biasanya dijadikan bingkisan untuk guru kelas. Lumayan banget, ortu jadi nggak keluar uang lagi.ย  Jumlahnya pun juga cukup gede, jadi oke untuk bingkisan.

Nah, di kelasnya Nadira, cuma sedikit yang sepemikiran sama gue. Lebih banyak yang memilih untuk kasih bingkisan sendiri-sendiri. Nggak apa-apa sih, menurut gue sah-sah aja koq. Kan sesuai preferensi pribadi ya. Ada yang kasih baju, kue, mukena, tas, etc. That’s fine with me. Lumayan, Bu Guru jadi dapet kadonya macem-macemย ๐Ÿ˜€

Kalo gue, sejak Nadira masih playgroup, TK A sampe TK B ini, tetep konsisten menjalankan metode urunan. Dan karena nggak ada yang gerak ngajakin urunan, yang ada gue deh jadi kayak EO. Jelang ambil rapot atau naik-naikan, gue bakal BBM atau watsap ibu-ibu yang anaknya sekelas sama Nadira satu persatu untuk ngajak mereka urunan. Ditolak? Sering cyin. Sampe kadang berasa kayak pengemis deh gue, hahaha..๐Ÿ˜›

Bahkan pernah lho gue kayak “ditelikung” dikit. Ceritanya, ada seorang ortu murid yang gue ajak urunan beli voucher care4 untuk Bu Guru. Terus dia bilang nggak mau karena rencana kasih barang sendiri. Yawdah lah ya, it’s ok.

Pas ambil rapot, baru ketauan kalo ternyata dia gak cuma kasih barang. Tapi dia juga kasih voucher care4 yang jumlahnya beda tipis sama total hasil urunan gue dan ibu-ibu lain. Katanya “makasih ya Mbak udah kasih ide beli voucher ke gue.” Rasanya nyes dan rada bete gimana gitu. Dengan dia kasih begitu banyak bingkisan+voucher, kesannya gue dan ibu-ibu lain medit banget karena cuma kasih voucher. Sementara dia kasih yang lebiihhh dari kita semua. Zzz..

Padahal gue mah gak pernah kompetitip sama sesama ortu murid. Menurut gue, bingkisan untuk guru kan seharusnya hanya sebagai ucapan terima kasih, bukan untuk pamer atau bahkan usaha “ngebeli” guru. Di luar negeri, justru para ortu lebih banyak yang mengedepankan barang-barang homemade untuk guru anak-anaknya. Jadi, gue sih ngerasa, kasih bingkisan jor-joran itu redundant ya. Eh ini menurut gue lho, yang isi dompetnya pas-pasan banget hahaha๐Ÿ˜›

Dasar pemikiran gue mau ngajak urunan mah cuma satu. Gue cuma mau saling ngebantu aja sih, supaya sama-sama nggak ribet cari bingkisan. Plus, bikin bu guru hepi karena hasil urunan biasanya akan lebih gede dibanding kalo beli sendiri-sendiri.

Lagian, IMHO nih, kalo kasih kado barang, kita gambling karena belum tentu sesuai dengan selera, kebutuhan dan ukuran gurunya. Plus, kalo kayak waktu gue SD dulu, kasian banget guru gue. Tiap naik-naikan kelas dapet setumpuk batik/bahan kain. Emangnya mau buka toko kain, apa?

Anyway, this is purely just my 2 cents ya. Kalo temen-temen, pas naik-naikan, biasanya kasih apa sih ke guru sekolah anak?

P.S: Gara-gara bikin postingan ini, jadi iseng ngegugel tentang kado untuk guru dan nemu foto-foto ini yang, OMG, keren-keren banget. Gue kalo jadi gurunya juga pasti hepi deh dapet kado sederhana tapi kece ini *lopelopelope*

kalung kado

gelang kado

end_of_Year_teacher_gift

kalung kado nama

 

30 thoughts on “Bingkisan Naik Kelas

  1. ahhh mbaak sama banget nih sama aku sekarang…lagi bingung mau ksh bingkisan apa buat gurunya anakku. Kebetulan ini baru pertama kali krn baru kelas 1 SD. Waktu tk kemarin kasih juga tp cuma buat yg pas guru kelas tk b nya.
    Dan ide voucher c4 itu brilian banget mbak. Aku dr kemaren mikirnya kalo gak mukena ya tas. Kayaknya lebih bermanfaat kalo voucher c4 gitu ya. Makasih idenya ya mbak๐Ÿ™‚

  2. Keren2 banget yah mbak Ira..
    Ini aku lg menggalau mau ngasih apa ke guru nya Millie pdhl sabtu mau ambil rapot hiks

  3. hai mbak ira salam kenal…
    aku mungkin masih prefer beliin kain siap pakai, yang ada talinya tinggal ikat trs bisa jd sarung gitu.
    tp ide vocer c4 juga oke kok๐Ÿ™‚

  4. Gue juga dulu pas farewell dpt urunan dr ortu2 berupa voucher, tapi dari murid2 banyak yg homemade gitu hihihi. Kayak botol bekas diisi pake puisi2. Romantis banget deh anak2 itu.

    Eh tapi jaman sekarang di beberapa sekolah elit lebay banget loh, sampe kumpulin duit bisa kasih LM segala ckckckck *mau donk*

  5. Sebagai seorang guru, aku pernah senyum senyum sendiri melihat kado dari muridku, diakhir stase mereka. Mungkin karena melihat aku sering ngajar dengan membawa kopi digelas kertas, mereka ngasi aku tumbler starbuck..oh…so sweet. Kayaknya jereka kasian melihat gurunya nenteng kopi panas digelas kertas๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

  6. Mba ira,
    Salam kenal…
    Dulu di tempat saya mengajar (sd.national plus), diberlakukan kebijakan tidak boleh menerima hadiah dari orangtua. Alesannya untuk menghindari conflict of interest dan menghindari kecemburuan antara guru kelas dan guru spesialis (biasanya guru kelas panen hadiah). Kalo ada ortu yang tetep kekeuh ngasih kadonya dikumpulin trus dijadiin doorprize. Suatu saat para orangtua kelas 6 berinisiatif untuk membelikan emas untuk senua guru yang mengajar kelas 6 dan berfikir karena anaknya sudah lulus maka ga akan ada lagi conflict of interest. Eh sekolah tetep kekeuh untuk narikin hadiahnya untuk dijual dan dimasukkan kas guru. ;(
    Agak ga enak sama orangtua jadinya.

    • Nah iya tuh Mbak, kalo ada guru kelas dan guru spesialis emang ada baiknya dibikin sistem gitu ya. Jadi nggak ada cemburu2an dan conflict of interest. Btw kenapa para ortu gak kasih hadiahnya di luar sekoah aja sih? Kan jadi bisa luput dari “pengintaian” sekolah hehehe..

  7. gw jarang beliin barang sih Ra, seringnya ya duit.
    Soalnya gw demen banget duit sih trus males pusing kalo mau beli kado barang.
    Maklum bawaan medit jadi kalo beli barang lamanya kayak keong beranak.
    Jadi yang ringkes ya duit๐Ÿ˜€

    • Nah gue juga pengennya kasih duit Et tapi asa rikuh gitu. Plus kalo kasih duit, kan kalo cuma dikit malu bingit. Jadinya gue menggalang massa deh utk patungan. Dan krn banyak yg rikuh, jadi gue usulin voucher. Beti lah ya voucher dan duit๐Ÿ˜€

  8. Di sekolah anakku juga patungan aja, walopun tetep ada 1-2 ortu yang (katanya) mau ngasih kado sendiri. Hasil patungan biasanya kita beliin tas, ya ga level hermes juga sih hahaha… Tas nbranded tapi yang mantep gitu biar awet dipakenya๐Ÿ˜€

  9. Dr syasya tk A ibu2 nya patungan juga mba untuk kado bu guru. Tahun kemarin beli cincin emas, tahun ini krn menjelang puasa guru kelasnya dikasih mentahannya aja alias uang.

    Tp selain dr patungan, para ortu secara personal juga biasanya kasih bingkisan. Ada yg tas, baju, uang dan kue2. Bahkan tadi gw liat di kelas ada yg kasih masing-masing 6toples kue lebaran untuk wali kelas dan pendamping.

    • Gue maunya juga gitu sih Del. Tapi di kelasnya Nadira sejak playgroup sampe TK B rata-rata pada mau kasih sendiri2. Mudah2an nanti pas SD dapet ortu murid yang lebih kompak kayak ortu murid di skulnya Syasya๐Ÿ™‚

  10. Hello mba ira … aku baru aja selese bungkusin kado2an punya ponakanku buat guru2 nya hihihi …. iya juga sih klo ngasihnya barang kadang jadinya penting ga penting belum tentu sukak …. ide nya bole dicontek ah hihihi๐Ÿ™‚

  11. Yeay blogwalking baca artcle yg ini hehehe
    jadi throwback, kalau sekolah dulu emang para mami dan ibu2 pada kasih bingkisan gt. Pas sma ortu kita aku liat jarang ortu yg kasih bingkisan, makanya aku and temen sekelas patungan utk kasih bingkisan hadiah tas simple gt (tas cewek gt), hadiah ultah and sekalian tanda terima kasih kita ke guru kita, untung sekelas ikutan semua jadi kebeli yg bermerk dan kualitasnya bagus,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s