They Say What?!?

Sekitar 2-3 minggu ini, gue mendapatkan dua komentar yang IMHO, ajaib. Temanya kalo gue liat-liat sih, lebih ke urusan fisik dan gender ya. Yang nyebelin, semua komentator adalah cowok. Padahal setau gue, lelaki itu adalah makhluk yang biasanya gak comel. Berarti pria-pria di bawah ini tergolong pria ajaib ya?πŸ˜€

Anyway, here are the stories:

1. Si Weight Watcher Wannabe
Situasi: di pantry kantor, gue lagi menuangkan seporsi bubur ayam ke dalam mangkok untuk makan siang.

Komentator: temen kantor yang jabatannya di atas gue. Sebut aja si X ya.

Percakapannya kayak gini nih:

X: Ra, kayaknya diet-dietan kamu cuma sukses 1-2 bulan ya. Ini sekarang kamu udah gemuk lagi.
G: *bengong sejenak sambil ngebatin, buset nih orang gak pake ba-bi-bu langsung ngomong gini* Ah nggak juga Mas. Soalnya berat badanku masih segitu-gitu aja kok dari dulu.
X:Β  Tapi bener kok Ra, kamu tuh sekarang gemuk. Lagian makannya nggak dijaga sih. Itu buktinya makan banyak banget. *ngotot*
G: *bengong ngeliatin mangkok isi bubur yang lebih banyak kerupuk daripada buburnya* Gini deh Mas. Untuk ngukur gemuk nggaknya seseorang itu nggak hanya dari berat badan. Body fat juga ngaruh. Untuk perempuan, yang normal itu di bawah 30%…. *belum kelar*
X: Kamu berapa body fat-nya?
G: 28%
X: Nah, segitu kan gemuk. Artinya kamu udah di ambang kegemukan kan?
G: Mas, kalo mau ngatain orang gemuk ngaca dulu dong. Kayak badan Mas atletis aja.
X: Lho kita kan lagi ngomongin kamu, bukan ngomongin saya.
G: *lelah*

FYI, si Weight Watcher Wannabe ini di kantorΒ  terkenal nyebelin dan gak punya banyak temen. Lah gimana orang-orang pada mau ngobrol sama dia ya wong tiap memulai pembicaraan pasti dengan nada nyolot plus menghina penampilan mulu. Temen gue yang laki dikatain buncit lah, botak lah, dsb. Padahal dia sendiri, zzz…😦

2. Si Muka Editan

Situasi: pertama ketemu setelah beberapa kali whatsap-an.

Komentator: kolega urusan kerja yang kalo nelpon lambretaaaa dan panjaaangg banget. Sebut aja si Y ya.

Percakapannya:

*setelah basbisbus*
Y: Aku sangka Mbak Ira itu masih ABG lho. Abis di foto di whatsapnya begitu sih. Ternyata udah ibu-ibu.
G: Wah sama Mas. Aku juga nyangka Mas Y ganteng dan rambutnya banyak kayak di foto whatsap. Ternyata…
Y: *nginyem*

Hahaha.. Galak ya eikeh? Abis bingung, kenapa juga dia bisa komen gitu. Wong gue kan gak pernah ngedit foto pake Camera360 dan sejenisnya yang bikin kerutan hilang dan hidung lebih mancung itu. Foto-foto gue di Whatsap dll ya seadanya gue aja. Kalo keliatan agak kece dan agak muda, mungkin karena ngambil foto dari angle yang lumayan, plus faktor keberuntungan juga sih, hahahhaa..πŸ˜€

Sementara Mas Y ini, foto whatsap-nya keliatan banget editannya. Dan kayaknya itu foto lama deh, soale bener-bener beda. Jadi harusnya yang komen “duh gue ketipu foto whatsap” ya gue dong. Makanya pas ketemu pun gue gak ngenalin dia. Tapi demi sopa santun, gue gak ngomong itu. Eeeh siaul, dese duluan yang ngemeng!πŸ˜›

Ah ya segitu dulu deh curcolan hari ini. Semoga besok-besok kita semua gak ketemu makhluk kayak gitu yaaaπŸ™‚

 

 

 

34 thoughts on “They Say What?!?

  1. Ra, loe tiap ketemu mr X kudu bawa kaca kayanya. Jadi begitu dese mulai nyela penampilan loe, loe sodorin deh tuh kava ma die hihihi biar ngaca gitu….

  2. Kadang laki-laki malah suka nggak mikir kalo komen mbak….dan banyak juga ternyata yang mulutnya tajem, ya gantian di galakin aja kalo bisa yang lebih mengiris kata2nya biar kapok haha….

  3. “si Weight Watcher Wannabe ini di kantor terkenal nyebelin dan gak punya banyak temen” Oh, kalau begitu sih cuekin aja. Kan ada pepatah: anjing menggonggong, khafilah berlalu.
    Mbak Ira baek ya, masih mau nanggepin. Kalo saya sih, pas dia bilang nih udah gemukan lagi, cuma jawab “oh ya?”, terus tinggal jalan deh

    Yang kedua, ajarin dong caranya biar bisa mikir cepet kasih jawaban skak mat kayak gituπŸ˜€

  4. Selama ini jadi silent reader, tapi kali ini mendadak pengen comment..πŸ™‚
    Itu mungkin karena mereka bukannya pake kaca-mata (biar tambah jelas penglihatannya) tapi pakenya cermin-mata, mba.. jadi yang mereka liat bukan mba ira, justru diri mereka sendiri.. hehehe..

  5. Ditempatku ada juga cowok comel mbak. Kebetulan aku ikut diet mayo, terus suatu saat ada auditee yg namanya dina juga, sama kek aku. Eh ni orang nyeletuk “mbak mustinya punya foto mbak dina tadi, kan badannya slim tu, buat motivasi mbak. Trs coba suaranya mbak ke mbak tadi, pasti lelaki klepek2”.
    Soal badan sih, udahlah ya. Udah sampe eneg dibully. Tapi kenapa jd nyangkut suara segala sih? Suami eike fine2 aja dengerin suara inih. Kek aku mau menggoda pria pun pake suara aja hihihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s