Office Affair

Beberapa waktu lalu, gue dan beberapa sohib sempet ketemu dan gosipan. Temanya adalah tentang office affair. Kayaknya urusan affair di kantor itu saking seringnya, sampe dianggap lazim ya. Buktinya, di tiap-tiap kantor, pasti adaaa aja ditemukan office affair.

*Di sini, yang gue bahas office affair = perselingkuhan antara dua orang dimana salah satu atau keduanya sudah menikah ya.* 

Penyebabnya? Banyak sih, di antaranya ini nih:

1. Intensitas pertemuan yang tinggi dan konstan.

Apalagi buat warga kota besar kayak Jakarta, Bandung, Surabaya yang kondisi lalu lintasnya macet luar binasa. Ketemu istri/suami paling cuma pagi sebelum berangkat dan malem pas baru pulang kerja. Itupun dalam kondisi terburu-buru, lelah, stres dll dsb. Wiken biasanya sibuk urus anak, dateng ke acara keluarga besar atau berurusan dengan social life lainnya.

Padahal sama temen kantor, pertemuan berlangsung selama 8-10 jam perhari, 5 hari dalam seminggu, bahkan bisa lebih kalo ada lembur, tugas luar kota, luar kantor dll. Alhasil, pepatah Jawa “witing tresno jalaran soko kulino”, atau cinta tumbuh karena terbiasa pun bisa terjadi.

2. Persamaan minat

Selama 8-10 jam sehari ketemu, kerja di kantor dan bidang yang sama, sering ngobrol dan becanda, bikin saling kenal satu sama lain, kan? Dari situ ketauan kalo minatnya sama, selera musik/makanan/etc mirip, dan sebagainya. Dari sini muncul deh ketertarikan.

3. Latar belakang mirip

Misalnya kayak di kantor gue nih. Karena bergerak di bidang jurnalisme, rata-rata pegawainya berlatar belakang dunia itu. Nah dari situ aja udah muncul proximity yang bikin berasa senasib sepenanggungan. Dipupuk oleh intensitas pertemuan yang tinggi, tambah subur deh tuh bibit-bibit simpatinya.

Intinya, tiga hal itu bisa disimpulkan lewat gambar berikut ini:

Bumbu-bumbu lain masih banyak. Misalnya, ada masalah dengan pasangan di rumah, ada problem dengan kerjaan, sama-sama sebel sama bos A, sama-sama punya anak yang bermasalah, dll dsb. Yah, kalo mau dicari-cari sih, there’s always a reason to do an office affair

Ah tapi perempuan yang udah merit dan punya anak biasanya lebih kuat sama isu office affair. Laki tuh yang suka gatel. Masih jomblo atau udah merit, sama aja!

Eh kata siapa? Di kantor temen gue, ada kok seorang koleganya yang sampe cerai karena ke-gap selingkuh sampai hamil sama rekan kerjanya. Sekarang jadi ribet deh rebutan hak asuh anak sama mantan suaminya.

Ada juga yang gara-gara office affair, terpaksa dipecat dari kantor karena suaminya lapor ke HRD dan ancam mau perkarain si selingkuhan ke polisi.

Ada juga temen yang selingkuh sama pria beristri, dari zaman dia masih single, menikah sampe punya anak. Affair itu terhenti saat dua-duanya resign. Eh tapi gue gak tau deh, sekarang masih lanjut atau udah stop beneran.

Tapi emang, yang lebih banyak ditemui adalah laki-laki yang berselingkuh di kantor, dengan pereu lajang ataupun yang udah menikah. Dari hasil ngobrol-ngobrol sama pelaku office affair sih, ada beberapa hal yang bikin mereka akhirnya selingkuh. Sebab yang paling common adalah curhat tentang pasangan ke lawan jenis di kantor.

Contohnya kisah Surti-Tejo-Mono deh. Surti ngerasa suaminya, si Tejo, itu cuek, nggak romantis, hobi marah-marah dan kurang bertanggung jawab sama anak istri. Di kantor, dia liat rekan kerjanya, si Mono, tipe yang kebalikan Tejo. “Koq kayaknya Mono manis banget sih ke istrinya. Koq Mono perhatian banget sih sama gaya rambut gue. Koq kayaknya Mono appreciate banget sih pas gue bawain makanan untuk temen-temen kantor.” Etc etc.

Surti pun mulai bersimpati sama Mono. Di beberapa kesempatan tugas bareng, Surti akhirnya curhat ke Mono tentang suaminya. Gayung bersambut, mereka pun selingkuh.

Dari situ, udah jelas ye rule number 1: Jangan pernah curhat tentang pasangan ke lawan jenis. Untuk pereu, perlu ditambah satu lagi nih, yakni jangan sering-sering dengerin suami orang curhat. Kadang-kadang, hal ini bisa menimbulkan simpati dan perasaan-perasaan “ganjil”. Apalagi kalo si lakor itu seganteng Jamie Dornan😛

*Mz aku lap-in deh dadanya supaya nggak masup angiinn..*

Oh ya, ada golden rule nih yang perlu diinget para pereu untuk urusan curhat/dengerin curhat lawan jenis di kantor. Reaksi pria dan wanita saat dengerin curhat lawan jenisnya tentang kondisi rumtang masing-masing cukup berbeda. At least yang gue amati dari sekeliling gue ya. Kira-kira gini nih:

A. Reaksi pereu denger temen kantor curhat tentang istrinya

Ada yang biasa-biasa aja, tapi nggak sedikit yang berubah jadi simpati. Lama-lama, rasa simpati itu berubah jadi iba, bahkan suka. Biasa, pereu kan makhluk keibuan yang punya sifat nurturing. Jadi bawaannya pengen merawat si laki dan membahagiakannya deh.

“Gue kasian banget masa laki-laki sebaik dan seganteng Bima diselingkuhin sama istrinya sendiri. Padahal si Bima itu tanggung jawab banget dan sayang banget sama anaknya. Kasian gue tiap denger curhatannya,” tutur Ayu (bukan nama sebenarnya).

Dari situ, Ayu pelan-pelan bersimpati dan lama-lama jatuh cinta beneran sama Bima. Mulai deh comparing Bima dengan suaminya di rumah. Mulai deh cari-cari kekurangan sang suami dibandingin dengan Bima. Selanjutnya, ya gitu deh.

B. Reaksi laki denger temen kantor curhat tentang suami/pacarnya

Ada yang biasa-biasa aja, ada yang bersimpati kayak kasus Ayu dan Bima di atas. Tapi dari sekeliling gue sih, lebih banyak yang berubah jadi pikiran nakal dan oportunis. Istilahnya, mencari kesempatan dalam kesempitan gitu.

Dilancarkan deh modus operandi standar, yakni pura-pura simpati dan jadi shoulder to cry on. Kan paling gampang dapetin korban saat lagi rapuh, ya gak? Begitu mulai goyah, diajak lanjut deh.

“Gue sih nggak ada maksud serius sama Dina. Kebetulan dia ada masalah sama suaminya, trus dia curhat sama gue. Ya gue pikir, apa salahnya kalo gue coba hibur dengan ajak selingkuh. Dianya juga mau kok. Yang penting perjanjian kita, hubungan ini cuma sebatas di luar rumah. Begitu sampe rumah masing-masing, selesai. No kontak,” kata Doni (bukan nama sebenarnya).

Yang kasian siapa? Ya jelas Dina ya. Masalah sama suaminya belum selesai, eh ditambah masalah baru dengan Doni. Dia menganggap selingkuh dengan Doni bisa mengalihkan masalah sesungguhnya. Dia pun mulai menaruh harapan pada Doni sebagai knight in shining armor yang bisa menyelamatkannya dari masalah rumtang. Harapannya, ya Doni cerai dan bisa menikah sama dia. Padahal di sisi lain, Doni cuma jadiin dia selingan aja. Rumtangnya baik-baik aja, dan nggak ada niat sedikit pun untuk cerai dari istrinya.

Intinya, office affair itu ruwet. Menyitir omongan temen gue “Gimana ya rasanya abis mesra-mesraan malemnya, eh besok pagi ketemu di rapat bareng bos dan temen-temen kantor lain. Gue koq berasa aneh ya.” Belum lagi kalo berantem, cemburu dll dsb. Apalagi, office affair biasanya kan ditutup-tutupi, supaya gak ketauan orang lain. Usahanya ekstra banget deh. Mungkin buat yang demen challenge, hal-hal gini nambah sensasi. Tapi kalo untuk dijalanin dalam jangka panjang, koq melelahkan ya.

Trus kalo ketauan pasangan masing-masing, dan pasangannya ngamuk gimana? Apalagi nggak sedikit lho yang sampe membawa urusan perselingkuhan ke atasan di kantor or HRD. Yang ada, bisa-bisa si pelaku dipecat atau dipaksa resign.

Sementara untuk hubungan sosial, office affair dijamin bikin bete temen-temen kantor. Sebab, setertutup-tertutupnya, pasti lama-lama temen kantor ngendus deh. Oke lah, buat masyarakat urban yang individualis, gak bakal ambil peduli ya kalo ada temen kantor yang selingkuh. Ibarat kata, yang dosa kan lo, gue gak mau ikutan. Paling cuma gosipin aja.

Kondisi jadi nggak enak kalo office affair mulai melibatkan temen-temen kantor. Misalnya, pasangan si pelaku mulai curiga dan tanya-tanya ke temen kantor suami/istrinya. Ini nyebelin lho buat yang jadi temen kantor. Mana enak coba terseret masalah rumtang orang lain?

Sohib gue ada yang gitu tuh. Saat bosnya selingkuh dengan koleganya di kantor, dia yang jadi sasaran tembak istri si bos. “Soale istri Mas A kenal sama gue. Saat dia curiga dengan perselingkuhan suaminya, gue yang diteror istrinya. Tiap suaminya bilang tugas luar kota, gue yang ditanya untuk kroscek info. Gue juga yang dicurhatin malam-malam sambil dia nangis. Gue pusing banget karena terseret masalah ini. Padahal gue nggak peduli samsek. Mau selingkuh kek, mau ngapain kek, bodo amat,” katanya.

Belum lagi kalo office affair-nya mempengaruhi kinerja di kantor dan membebani teman-teman kantor. Walaahhh.. Pusing pala Barbie deh!

Jadi, ya begitulah. Intinya, sebisa mungkin lebih baik hindari office affair ya temen-temen. Lebih baik affair sama luar kantor aja, hahahaha😀 *dikeplak rame-rame*

23 thoughts on “Office Affair

  1. Sering denger soal office affair gini. Tp skrg sih udah enggak. Dan moga2 gak kejadian di lingkungan sekitar deh. Capek juga ngelihatnya. *yg ngelihat aja capek, tp kenapa yg ngejalanin enggaj capek yah?*😀

  2. mbak ira, salam kenal yah, lupa aku uda perna nyapa di sini belum. aku masih anak kuliahan nih, jadi konteksnya mungkin beda yah bukan office affair haha.
    jadi aku punya temen, dia itu lesb*ng. kalo lagi berantem, curhatnya ke aku, bahkan sampe nginep2. koq akunya jadi serem yah, takut2 kalo ntar malah jadi yang engga2. hahaha belebihan kah?

    • Hmmm.. Aku dulu punya juga temen yang kayak gitu. Tapi untungnya, dia nyadar sendiri. Dia malah akhirnya ngebatasin curhat dll sama aku karena “gue khawatir lo kebawa ke lifestyle gue Ra. Apalagi, orientasi gini banyak yang karena lifestyle, bukan bawaan lahir.” Saran gue sih, lo gak usah deket2 banget sampe nginep segala. Hubungan baik tetep, tapi jangan berlebihan gitu.

      • Setahun yg lalu suamiku selingkuh dgn kolega kerjanya yg masih bersuami. Bermula dari urusan pekerjaan, makan siang bareng, ketemuan di luar jam kantor, yg akhirnya karena iman yg lemah…terjadilah affair itu. Biarpun akhirnya rumah tangga kami terselamatkan dan suami sudah berubah jauh lebih baik. Tapi…perasaan sakit hati dan terkhianati, masih belum berkurang. Dan yg jelas…sy sudah tidak bisa percaya lg ma suami.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s