Only Happy When It Rains

Udah beberapa hari ini, cuaca di Jakarta dan sekitarnya galau kayak orang baru putus cinta. Hujan deras tiap hari, minimal mendung deh. Bahkan Minggu-Selasa kemarin, hujannya non stop macam Sevel.

Cuaca begini biasanya disebelin sama para biker. Soale emang rempong sih. Kudu pake jas hujan, melapisi tas dan sepatu dengan rain cover, atau minimal pake tas plastik kresek. Itupun gak serta merta bikin kita waterproof karena kalo hujannya deras banget, air bisa aja nyempil ke sela-sela jas hujan dan bikin baju ikutan basah.

Kalo gak punya jas hujan dan printilannya? Ya kudu stop untuk meneduh. Imbasnya, telat deh sampe di lokasi tujuan.

Gue sebagai biker sebenernya nggak benci-benci banget sama hujan. Bahkan gue cukup menikmati lho naik motor sambil hujan-hujanan. Hitung-hitung nostalgia mandi hujan zaman kecil dulu gitu. Tapi kalo sampe deres banget atau nonstop kayak kemarin, ya bikin PR banget sih. Trus badan tiap hari ketimpa air hujan dan udara dingiinnn, lama-lama kan bisa gempor juga.

Anyway, ngomongin hujan, gue jadi inget obrolan dengan beberapa teman dari luar negeri yang gue temui di Yogyakarta akhir Desember lalu. Ternyata, mereka sangat terkagum-kagum dengan curah hujan di Indonesia. Begini nih ceritanya:

1. Ini kenalan baru dari Irlandia Utara, namanya Shona. Kita ketemu di sebuah acara seminar dimana dia jadi pembicara dan gue kebagian ngeliput. Selama acara berlangsung, Yogya emang lagi hujan melulu. Nah di hari terakhir, gue, Shona dan para peserta seminar lainnya menyempatkan diri bikin farewell dinner di sebuah resto pizza terendeus di Yogya. Saat itu hujan turun, mulai dari gerimis sampe derassss banget.

Shona mengaku amazed dengan hujan di Yogya. “Di tempat gue, hujannya cuma basa basi. Gerimis-gerimis doang gitu. Gak seru untuk main hujan-hujanan,” katanya, tentu dalam bahasa Inggris dong ah, nggak mungkin pake bahasa Indonesia Betawian giniπŸ˜€

Alhasil dia bener-bener terperangah dan bahkan sempat minta balik ke hotel dengan berjalan kaki. Gue dan temen-temen lain yang manja ala warga kota besar di Indonesia, ya menolak ide itu lah. Mending juga naik mobil daripada berisiko sepatu kecipratan airπŸ˜›

Trus ada satu hal lagi yang tambah bikin Shona ternganga-nganga. Saat hari kian malam, banyak peserta dinner yang pamit pulang. Mereka kemudian repot pake jas hujan dan printilan lain sebelum naik motor. Buat Shona, ini gile bingiiitt.. Masa naik motor hujan-hujanan sih?

Gue langsung jelasin, bahwa di Yogya, Jakarta dan kota-kota lainnya, it’s a common thing. Naik motor di tengah hujan, siapa takut? Yang penting kita pake jas hujan dan helm. Gue juga gitu koq bok, santai ajaahh..

“Tapi kan safety-nya gimana? Jalanan licin lho, bisa-bisa lo tergelincir deh. Lalu meski pake helm, pandangan pasti nggak jelas karena kaca helm kena air hujan dan suasana gelap banget. Duh gue bayanginnya aja serem sendiri,” kata Shona dengan muka kayak abis nonton film horor.

Mata Shona tambah membesar pas gue cerita “Nyetir motor sambil hujan-hujanan sih biasa banget di sini. Banyak lho yang nyetir motor hujan-hujanan, sambil nenteng banyaak barang dan sempet-sempetnya sms-an atau chatting pake hape.”

Itulah mungkin “hebatnya” orang Indonesia ya. Kayaknya kita punya bakat tersembunyi untuk berakrobat ria, ya. We are so “great” in doing impossible things, aren’t we?πŸ˜†

2. Kalo ini diceritain sama temen gue, si Ellen. Jadi beberapa waktu lalu, Ellen lagi ada acara konferensi apaa gitu di Jakarta. Beberapa pesertanya berasal dari Qatar.

Suatu hari, saat lagi makan bareng di open space di hotel, tiba-tiba turun hujan yang cukup deras. Terjadilah percakapan kira-kira begini:

Orang Qatar (OQ): Eh ini hujan ya? Hujan beneran kah?

Ellen (EL): Ya iya lah. Emang kenapa?

OQ: Waahh hebat bangeett.. Kami sangka ini semprotan taman (otomatis).

EL: Lho koq bisa berpikir begitu?

OQ: Iya soalnya kami nggak pernah liat hujan beneran, apalagi yang sederas ini. Di negara kami, hujannya selalu hujan buatan, pake alat kayak semprotan taman (otomatis) gitu.

Next thing happened, para orang Qatar itu langsung lari-larian dan mandi hujan. Sebab, buat mereka, it’s a rare opportunityπŸ™‚

Naahh.. Buat yang dari kemarin misuh-misuh karena Jakarta (dan kota-kota lainnya) hujan melulu, ingatlah satu hal. Di belahan bumi lain banyak lho orang yang nggak pernah ngerasain hujan itu kayak gimana sih. At least, di sektor itu, lo bisa lah bragging tentang pengalamanlo mandi hujan, naik motor sambil hujan-hujanan, atau kebanjiran. Dibanding mereka, pengalamanlo lebih kaya, ya nggak? *gak menghibur ya pernyataan gue iniπŸ˜€ *

bob marley rain

Anyway untuk menutup postingan geje ini, mari kita dengarkan lagu lawas tentang hujan yang menurut gue, asik banget buat ajojing *bahasa menunjukkan usia yes*

26 thoughts on “Only Happy When It Rains

    • Sama Mbak. Aku malah kaget pas diceritain kalo di Irlandia hujannya gerimis doang. Soale Inggris dan Irlandia kan kerjanya foggy mulu. Ternyata mendung dan kabut tak selalu berarti hujan deras yaπŸ˜€

  1. Jadi beberapa tahun lalu pas summer di sini mengalami hujan tropis, hujan gede banget, sampe tetagga flat hujan-hujanan sambil bawa shampoπŸ˜€

  2. Dan di Indonesia… semua emak2 panik kalo anaknya keujanan. Pilek woiii pilekkk hahahah. Pdhl sih gue blg itu krn tingkat asam yg tinggi jg kali ya dari ujan di Indonesia. Dan imunitas anak sini emang angot2an krn environmentnya ud kebanyakan limbah hihi.

  3. Hahaha emang biasa gitu ya buat org yg ngalamin sendiri, ujan deres keseringan bikin ribet karena macet, banjir, bocor dsb. Tp buat org yg jarang liat ujan ya pasti seneng banget. Sama kayak salju juga. Buat kita yg gak pernah liat salju kan kayaknya seneng banget ya ada salju. Tp kalo tanya ama org yg tinggal di negara bersalju mereka juga banyak komplain nya karena ribet. Hahahaha.

  4. Menurut gue sih hujan di Indonesia paling dampaknya banjir aja… emang serem sih, tapi kalo di luar negeri kan ada tuh ya yang hujannya langsung badai. Duhhh itu sih ngeri banget yaaa

  5. bicara tentang naik motor hujan2nan, aku paling males kalau harus berteduh. sederas apapun (asal gak yang menakutkan banget ya) aku lebih suka pulang (dulu…. pas naik motor) selain seru karena ngerasain sensasi hujan2an, aku juga gak suka menunggu hujan reda karena biasanya, kalau hujan sudah reda, jadinya maceeeet akibat orang2 yang tadinya nunggu pulang secara bersamaan.

    nah…. lain halnya kalau sekarang, disaat pulang pergi kerja harus mengandalkan bis. cuma bisa berdoa….. semoga gak dapet bis yang bocor ya Allah…. dan jangan penuh2. aamiinπŸ™‚

    • Setuju Lu. Kalo berhenti, nanti kena macet. Plus sumuk banget empet2an di halte bareng orang2 yg kejebak macet. Mana kita pake segala jaket, jas hujan dan helm. Rempoonggg😦

  6. Ih yg no 1 bener tuh..biasanya gw denger cerita dari bokap/tante yang udah melanglangbuana, bilangnya sama ujannya cuma basa basi..ngerasain sendiri pas di ostrali waktu ganti musim beberapa minggu ujan terus tapi ya ujannya gitu deh walopun suasananya bikin galau..tapi masi bisa pake jaket doang/payung cantik trus begaya ala video clip ab3 yg kerinduanku halah haha..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s