Guest Blogger: The Bright One

Jadiii.. Ceritanya adik gue, @nenglita came up with an idea that we should write as guest bloggers in each other’s blogs.

And since today is my birthday *duileh pengumuman, Mbaknya?*, dia bikin postingan ini as a birthday gift ceunah.

Yang bikin gue terhura, lopelope, GR plus berkaca-kaca. I never saw myself as a person she described below. Secara ya, selama ini gue kan gak pedean bingit orangnya. Jadi pas baca, gue yang bolak-balik “hah masa gue gitu sih?” gitu deh..

Di sisi lain, gue jadi khawatir, ntar pembaca blog ini curiga kalo sebenernya gue yang nulis postingan ini sendiri. Abis isinya muji-muji bingit sih hahahaha😀

Anyway, happy reading, peeps. And for my sista, love you, always!

image

The Bright One

Menurut gue, di setiap keluarga pasti ada ‘the bright one’. Yang kehidupannya berjalan mulus, prestasi sempurna, the one we can hold on to, kehidupannya nyaris tanpa cacat.In my case, my sister is the bright one.

She’s a straight A student, nggak belajar bisa dapat rangking. Melihat kenyataan ini, tentu semua orang berharap gue menjadikan dia panutan. Sekolah, gue selalu menjadikan kakak gue patokan, SMP yang ia masuki, gue juga harus masuk situ. Ternyata nggak dikarenakan sistem rayon lalalala, gue jadi terdampar di sekolah yang letaknya di area Kuburan Cina. Asli!

Ndilalah, pas SMA, entah dapat keajaiban darimana, NEM gue lebih tinggi. Tentu berharapnya bisa masuk SMA yang sama. Eh ternyata nggak.  Pas angkatan gue, kayanya NEM semua siswa SMP lagi pada bagus deh. Terus SMA kakak gue ini menaikkan batas penerimaan NEM (kalo nggak salah NEM gue hanya terpaut sekian poin di belakang koma doang). Kzl!

Demikian dengan kuliah, kakak gue lulus UMPTN. Dengan kondisi ekonomi keluarga yang sederhana, udah pasti bokap nyokap berharap gue dapat negeri juga. Eh, ternyata nggak. 

Gue daftar jurusan pun ngikutin kakak gue, yaitu sastra. Sementara 2 lainnya adalah komunikasi dan hukum. Dan belakangan merasa bersyukur,kalo gue lulus di fakultas hukum, apa jadinya? Nama sendiri aja suka lupa belakangnya pake ‘I’ atau ‘Y’, bagaimana mau ngapalin undang-undang dan segala macam perintilannya?

Pekerjaan, bisa dibilang, sedikit banyak terpengaruh dari kakak gue. Tapi kalo ini, kebetulan sejak sekolah, gue cukup bisa dibanggakan untuk hal yang berurusan dengan Bahasa Indonesia dan menulis, eh tepatnya mengarang! Jawaban-jawaban soal ulangan gue itu kebanyakan improvisasi! :)) Nah, bermanfaat kan, untuk pekerjaan gue yang kebanyakan berkaitan sama dunia menulis.

Pekerjaan magang gue di sebuah tabloid itu menggantikan kakak gue yang baru aja resign. Apa yang gue kerjain, ya plek sama dengan yang kakak gue kerjain. Nulisnya bagian beauty, relationship, career dan sesekali liputan atau wawancara artis-artis. Bahkan ada beberapa artis yang mengenali gue sebagai “Adenya Ira”, haha.

Setelah magang di tabloid, gue pindah ke PH. You know what? Ini juga sebenernya kakak gue yang ditawarin kerja di PH tersebut. Tapi karena dia baru aja masuk ke sebuah perusahaan, jadi ditawarkanlah gue sebagai penggantinya. Voila, si “pengganti Ira” ini bertahan sampai 4,5 tahun di PH tersebut😀

Love life?

Hadeeeeh, udah deh, my sister never fall in love with a wrong man. Semua yang dia bawa ke rumah ibaratnya udah lolos QC :))

*eh pernah deh sekali seumur hidupnya, dan itu bad boy-nya bener-bener 10x lipat dari bad boy yang gue bawa ke rumah, kayanya :))*

Kehidupan pernikahan pun, mungkin gue cuma melihat dari luar, ya. She’s got all, alhamdulillah. A very nice husband, a pretty daughter, sekarang jadi jago masak, dst dsb.Sementara gue, bolak balik berantem. Eh, alhamdulillah, bolak balik setidaknya masih ada kata ‘balik’, ya? :DMungkin kalo kakak gue bikin blogpost tentang gue, judulnya ‘The Rebellious One’😀

Kami dekat, dekat sekali. Nyokap ‘memaksa’ kami untuk sekamar seumur hidup kami. Mungkin ini yang bikin gue deket banget sama kakak gue. Berantem? Sepanjang ingatan gue (yang kebetulan ga terlalu panjang ini), yang paling parah cuma pernah 1x. Penyebabnya apa, gue lupa *tepok jidat*. Sisanya, paling berantem gegara ga mau matiin lampu atau cabut charger handphone.

Dulu jaman masih liputan suka ketemu di lapangan, kami pasti barengan duduknya lalu terlibat obrolan seru. Ga sekali dua kali orang-orang nanya, “kalian di rumah nggak ketemu ya?”😛

Saat udah nggak ketemu liputan, jangan sedih, kami clubbing bareng, main billiard, karaoke, nongkrong sampe subuh, dst dsb. Kalo orang-orang suka pada bilang temenan udah kaya sodara, nah gue kakak ade tapi udah kaya temenan🙂

Eh, kalo ada yang baca blogpost ini dan anggap gue iri sama kakak gue, kalian salah buesaaaar.. I’m proud of her. Beneran!

Menjadi “adiknya Ira” buat gue nggak pernah jadi beban dalam hal apapun. Kan suka ada tuh orang yang merasa beban menjadi adiknya siapa, kakaknya siapa, dan seterusnya. Kalo gue, terus terang aja, gue mah happy!

Ya gimana nggak, dengan jadi “adiknya Ira” gue dapat kerjaan full time pertama gue, zaman liputan dulu nggak ada yang gangguin, terus sekarang pas udah nikah sering jadi orang pertama yang nyicip aneka makanan bikinan dia. Gimana nggak happy? Haha.

Di atas gue bilang, there is always somebody that we can hold on to. Well, she’s the one I can hold on to. Kalo ga karena dia, gue mungkin akan menikah dengan orang lain. Kalo bukan karena dia (dan suaminya yang superb) mungkin saat ini gue udah tinggal sama orangtua gue lagi.

Ada juga beberapa cerita yang bak kompetisi dengan saudara perempuannya. Kalo gue nggak, apalah aku ini sejenis remah-remah rempeyek. Serius deh. Di antara banyak kekurangannya, dia itu sempurna buat gue.

Alhamdulillah-nya mungkin gue nggak merasa ada di bawah bayangan dia. Jalur karir kami sama, tapi dunianya beda. Gue punya karir sendiri (yang alhamdulillah nggak jelek-jelek amat) begitu juga kakak gue. Tapi intinya, gue ini adik yang mengidolakan kakaknya. Titik.

Saat gue diajakin kawin, yang pertama gue kasih tau, ya kakak gue. Bukan sahabat, bukan nyokap. Banyak banget hal yang terjadi dalam hidup gue karena kakak gue.

Waktu gue ‘disakitin’ sama salah satu mantan pacar, dia ikut nangis, malah gue inget dia bilang “Harusnya gue aja yang ada di posisi elo”, dia yang bacain gue bundelan Bobo setebel apaan tau waktu gue TK, dia yang ikut dimarahin bokap waktu skripsi gue nggak kelar-kelar, zaman SD berangkat sekolah dia gandeng tangan gue, dia bersedia minjemin tas atau sepatunya yang kemudian gue kembalikan dalam kondisi rusak, dan seterusnya…

See, how can i compete with her?

Mungkin satu-satunya hal di mana gue bisa ‘mengalahkan’ dia adalah, tanggal kawin dan punya anak duluan😀

Happy birthday to the most beloved sister slash bestfriend in the world!

image

*Judul ini pernah ditulis juga di blog @nenglita :D*

60 thoughts on “Guest Blogger: The Bright One

  1. So sweeeeet! Gue berharap anak2 gue yang dua2nya cewek ini juga kelak bisa sedekat dan seikrib kalian berdua🙂.
    Happy birthday, Mbak Ira… Semua yang terbaik untukmu ya :*

  2. Terhuraaa diriku mbaaa *brb, ambil tisu dulu** aku bisa ngerasain love-is-in the-air….Sisterhood emang luar biyasaaah ya mbaa… Btw, Happy, Happy, Happy Birthdaaaay ya mbaaa Iraaaa… Wish you all the best! Semoga rezeki semakin berkah dan melimpah ruah… Aamiiin… aamiiin ya robbal alamiiin….

    • Makasih Mbak Nuruulll… Alhamdulillah ya meski umur berkurang setahun, tapi tetep dapet lopelope dari keluarga dan temen2. Sori baru sempet reply skrg. Jangan marah yaaa🙂

    • Hahaha.. Iya dong, wajib tuh diumumin Tjep biar kesan kompaknya tambah-tambah😀😀
      Tengku bandar arisan yang paling well-organized. Aku mendukungmu untuk terus menduduki kursi sbg bandar arisan incumbent lah!😆

  3. Wuihhhh Iraaaa… sekali lagi nih gue ucapkan selamat ulang tahun kakak teridola . Semoga terus bisa jadi kakak idola yg bisa menginspirasi adik lu dan juga sahabat2 lu ya Ra.

  4. huaaahhh…superb! Paragraf-paragraf akhirnya bikin pengen mewek T.T
    Super happiest birthday, Mbak Ira!❤ sungguh saya baru tau ternyata sodaraan sama Mbak Lita yah…ckckck
    You girls are such a dynamic duo!😎

  5. Ya amplop cinta antara kalian spt antara elsa dan ana hehehe. Pengen banget anak2ku yg dua2nya cewek bisa saling sayang spt ini. Btw happy birthday ya mbk, wiss u all the best

  6. *lap air mata* huhuhuhu kalian berdua tuh idola banget deh,…Dari awal kenal, baca blog masing2 hihihihi asli ngiri melihat kedekatan kalian berdua.

    Happy b’day Ira….

  7. Hi mba Ira happy birthday to you. Baca ini aku teringat adikku nun jauh disana. Aku juga nulis beginian buat dia pas ultah bulan lalu. Kita cuma 2 bersaudara dan gitu deh kalo dah cerita2 ga abis2. Seru ya kk adek sama2 cewe itu. Trus orang2 juga suka bilang dulu, kalian tuh ga pernah ketemu dirumah ya? Hahaha padahal saban hari ketemu. Skarang pisah jauh tuh menyiksa juga.

  8. Aku mbrebes bacanya.. Seneng ya sodaraan cewek2 gini. So sweet banget nenglita ini..
    Happy birthday mba Ira.. Makin sukses makin bahagia.. Ditambahkan yg terbaik buat mba Ira sekeluarga. Aamiin..🙂

    • Hahaha.. Dan gue inget pertama ketemulo pas preview film apa tuh di FX. Sampe skrg suka GR sendiri blog gue dibaca penulis skenario peraih Piala Citra bok! hank you ya Gin🙂

  9. So sweet banget, sebagai orang yang kenal lo dan Lita, gue tuh suka iri banget melihat kalian, sebagai sodara, akrab dan kayaknya selalu merindukan🙂 sehat sehat sehat selalu ya kalian berdua, kiss kiss

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s