Sleep Well, My Baby

Di postingan ini, gue mau cerita soal habit tidur Nadira. Sejak kecil, dia terbiasa tidur sama gue dan/atau Papanya. Aslinya sih, gue pengen Nadira tidur di boks bayinya. Pertama-tama cukup sukses. Apalagi, Nadira kebetulan tipe bayi yang anteng banget.

Tapi ini nggak bertahan lama. Malah bisa dibilang gagal total. Kenapa? Karena suami gue nggak tega. Katanya “kasian amat anak bayi tidur sendirian di boks.” Alhasil, rusak deh pola pengajaran anak bobo sendiri sejak bayi. Boks bayi yang udah dibeli mihil-mihil pun nganggur. Hiks.

Karena itu, sampe sekarang, Nadira susah banget disuruh tidur sendiri. Kalo dia tidur, gue atau suami harus nemenin. Plus dia pasti minta peluk atau minimal, tangan gue dia pegangin sampe tidur.

IMG01955-20110828-1454*untuunngg sekarang bobonya udah gak nemplok kayak gini lagi. Encok cyin*

Selain itu, ada juga beberapa hal yang harus dipenuhi supaya dia bisa tidur lelap sepanjang malam. Di antaranya adalah sbb:

1. Selesaikan ritual sebelum tidur

Yakni pipis, cuci kaki dan tangan, sikat gigi, ganti piyama dan minum air putih. Ini wajib kudu harus dilakukan karena, gue yang mengharuskan hehehe..🙂 Maksudnya sih supaya jadi habit sampe dia gede nanti. Enak kan kalo tidur dalam kondisi badan dan mulut bersih? Pipis sebelum bobo juga penting supaya nggak ngompol.

2. Baca buku

Saat ini, Nadira mulai bisa membaca sedikit-sedikit. Jadi dia lagi semangat-semangatnya megang buku dan membolak-balik halamannya sambil mengeja kalimatnya.

Dulu, saat belum bisa baca, biasanya gue atau suami yang membacakan buku untuknya. Supaya dia tertarik, biasanya gue beliin buku dengan gambar besar-besar. Jadi kalopun gue nggak bacain, dia akan buka-buka buku itu dengan semangat.

Biasanya sih, gue batasi 3 buku tipis-tipis aja yang dibaca sebelum tidur. Soale, anak gue ini kan tipe yang kuat begadang. Kalo nggak dibatasi, emaknya udah teler, dia masih aja minta dibacain terus. Zzz… *mata panda*

3. Pillow talk

Nah, kelar baca buku, biasanya gue sempetin ngobrol dulu sama Nadira. Atau sambil baca buku juga sambil ngobrol gitu. Isinya macem-macem sih. Mulai dari sekolahnya, teman-temannya sampe keinginannya yang belum kesampean.

Topik favoritnya: gue or suami cerita tentang masa kecil kami, atau gue cerita tentang masa-masa gue hamil dan saat-saat Nadira masih bayi. Tiap hari itu-ituuu melulu.

Misalnya, hari Senin gue cerita tentang saat kami ke Taman Safari dan Nadira ketakutan. Nah, selama seminggu, Nadira pasti minta diceritain soal itu terus. Kan bosen ya kakaakk…

Pillow talk ini bagian paling gue suka karena sekalian bikin bonding antara gue, suami dan Nadira. Meski kalo udah ngantuk visund, sementara anaknya ngeyel minta diceritain, kok ya rasanya pegel juga yaaa..

IMG_20150109_195346*pillow talk-nya ditemenin boneka Susan hihihi…*

4. Ada lampu kecil

Anak gue emang penakut banget, mirip sama emaknya😀 Selain harus ditemani ortu saat bobo, dia juga nggak bisa tidur dalam kamar yang gelap gulita. Gue harus beliin lampu dinding kecil supaya kamarnya nggak gelap-gelap amat.

Udah sebulan ini, lampu dindingnya rusak. Alhasil, dia minta tidur dengan lampu terang benderang. Gue, meski penakut, tapi nggak bisa tidur dengan kondisi lampu nyala. Tapi demi anak, akhirnya gue tidur dalam kondisi gitu, dengan mata ditutupin kain😛

5. Kamar bebas nyamuk

Nah, ini menurut gue amat sangat penting. Udah tau lah ya, nyamuk itu makhluk kecil yang super duper nyebelin. Nggak hanya menyebarkan penyakit, tapi nyamuk bikin gatal, ganggu tidur dengan bunyinya yang genggeus dan yang paling bikin KZL, ninggalin bekas gigitan yang jelek banget di kulit.

Saat ini, gue lagi mencoba Baygon Liquid Elektrik. So far so good sih pake ini. Soale baunya nggak terlalu menyengat dan relatif aman untuk digunakan di dekat keluarga. Trus ada kemampuan kontrol untuk mengatur perlindungan dari nyamuk sesuai banyak/sedikit jumlahnya.

Selain itu, meski pake listrik, Baygon Liquid Elektrik ini hemat lho. Daya yang dibutuhkan cuma 3 watt aja. Dan, isi ulang cairnya juga bisa dipakai hingga maksimal 45 hari. Lumejen banget lah ya.

IMG_20150109_193405*penampakan Baygon Liquid Elektrik di kamar Nadira. Maap backgroundnya berantakan😛 *

Anyway, segitu dulu postingan soal tidur ini. Adakah yang punya habit lain supaya anak tidur lelap? Please share di komen yaaa..🙂

16 thoughts on “Sleep Well, My Baby

  1. Kenyang mba..itu yg paling penting buat gw.. hihihi..soalnya pengalaman anak2 tengah malem kebangun n minta makan..
    pas lagi lelap tidur kebangun trus nyiapin dan nyuapin makan..kl ga dikasih makan makin rewel..
    Trus bis makan ritual sikat gigi-pipis diulang lagi, yg ada abis itu ga jadi ngantuk deh emaknya..

  2. Anakku bak juragan ra.. sukanya PIJET.
    apalagi sejak bergaul dengan oil2an itu.. udah deh aku jadi embok pijet! Nadira blom pisah kamar bobonya ra?.. hrrhhh… Zua jg klo malam masuk kamarkuuuuu

  3. pillow talk itu yang paling ribet kalo buat gua. si emma juga suka minta diceritain. gak bener2 pillow talk sih lebih ke cerita dongeng gitu. kadang cerita princess, kadang gua mesti ngarang sendiri. dan gak bisa 1 ceirta, minimal 2, kdang lebih. kadang gua sampe ngantuk sendiri, trus ngomongnya udah ngelantur gak tau apaan. huahaha.

    • Hahaha.. Itu masalah juga buat gue dan suami gue, Man. Kalo pillow talk sama Nadira bisa panjaaangg kali lebar. Mana pertanyaannya banyak pula, jadi susah banget bagi konsentrasi ceritanya😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s