Remaja Oh Remaja

Barusan ngobrol sama temen. Dia cerita soal temennya, sebut aja Lili, yang curhat soal anaknya kemarin. Lili ini punya anak 2. Yang gede udah SMP, yang kecil masih SD.

Minggu lalu, Lili stres karena ulah anaknya yang gede, sebut aja namanya Lulu. Si Lulu ceritanya udah punya temen deket cowok. Trus, dia sekarang suka berahasia-rahasia. Pas Lili mau ngintip hapenya, nggak bisa. Soale, hape Lulu dikunci pake password.

Akhirnya Lili berhasil intip hape Lulu dengan bantuan anak bungsunya yang bisa nebak password hape Lulu. Begitu hape berhasil dibuka, Lili langsung shock. Dia menemukan foto pacarnya Lulu dalam pose abnormal. Jadi pacarnya Lulu ini foto selfie pas lagi mandi. Arah foto dari sebelah atas. Otomatis, “itu”-nya pun keliatan di foto tsb.

Lili langsung manggil Lulu dan marah-marah. Bukannya takut atau feel guilty, Lulu malah marah balik karena anggap ibunya melanggar batas privasi. Sekarang Lili pusing menghadapi tingkah anak sulungnya itu.

Terus terang, gue denger ceritanya ikutan setres. Kebayang kalo itu kejadian sama anak gue, hiii.. *ketok-ketok meja amit-amiitt*

Trus gue inget petuah dari beberapa seminar parenting yang pernah gue ikuti, plus pengalaman pribadi. Yang gue inget banget adalah tips dari Bu Elly tentang menjadikan anak sebagai sahabat. Kalo relasi anak dan ortu terus menerus didominasi oleh rasa takut anak terhadap ortu, hal ini akan jadi bumerang di kemudian hari.

Begitu si anak dewasa, ortu nggak akan bisa memonitor anak 24 jam sehari. Sebab, anak udah banyak aktivitas di sekolah, tempat les dan pergaulan. Ortu butuh trust alias rasa percaya anak untuk mengetahui sepak terjangnya di luar sana. Inilah pentingnya menumbuhkan rasa percaya anak pada ortu, dan kalo bisa, persahabatan antara keduanya.

Dari pengalaman pribadi, gue cukup beruntung punya nyokap yang super duper asik. Bisa dibilang, my mom is my very first BFF in the world. Kayak yang pernah gue tulis dulu, nyokap gue adalah sahabat sekaligus idola gue. I can discuss about anything and everything with her.

Salah satu topik yang dulu sering gue obrolin sama nyokap adalah soal cowok. Ini biasanya nyokap duluan yang cerita. Jadi, gue pun bisa nyaman curhat soal cowok ke beliau.

Makanya sampe sekarang, gue bisa santai tuh ngobrol apapun sama nyokap. Termasuk ngobrolin soal relationship, parenting, politik dan gosip. Bahkan saling becanda nge-bully, kritik dan ceng-in pun biasa aja.

Ini cukup bikin shock suami lho pas kita awal merit dulu. Soale, dia nggak terbiasa dengan hubungan ibu-anak yang santai dan bersahabat. Secara ye, hubungan MIL dan anak-anaknya itu kayak hubungan ortu-anak zaman dulu. Penuh sopan santun, toto kromo yang full pakewuh etc. Kalo laki gue nekad ngebully nyokapnya meski becanda, bakal langsung dicap anak durhaka deh.

Nah, terkait kasus Lulu dan Lili di atas, gue menduga, hubungan ibu-anak antara Lulu dan Lili kurang dekat. Lili sebagai ibu mungkin kurang mendapat trust dari anaknya. Di usia Lulu yang masih ABG, emang wajar kalo mulai tertarik dengan lawan jenis, dan merasa pentingnya privasi. I was like that too.

Kalo aja Lili sejak awal mampu membina hubungan ortu-anak yang hangat dan bersahabat, dia akan mendapatkan trust penuh dari Lulu. Jadi, tanpa perlu ditanya pun, si anak akan cerita ke ibunya. Si ibu juga bisa nyisipin pendidikan seks supaya si anak nggak nyari-nyari dari sumber yang gak jelas. Dan mungkin juga, peristiwa ini bisa dihindari.

Trus, di kasus tadi, gue juga kaget karena Lili koq ngebolehin Lulu pacaran ya? Oke lah bilangnya temen deket. Tapi harusnya nggak seeksklusif itu dong? Sesantai-santainya nyokap gue, tetep lho gue waktu SMP dulu gak boleh pacaran. Padahal pas kelas 1 SMP, gue udah ditembak cowok.

Tapi karena nyokap kasih pengertian bahwa anak SMP itu terlalu kecil untuk pacaran blablabla, ya gue dengan sadar diri menolak cowok itu. Nyokap juga kasih pengertian bahwa waktu SMP itu fokus ke pelajaran. Berteman boleh tapi nggak usah eksklusif dengan satu orang aja.

But who am I to judge anyway, right?

Yang penting, kasus itu bakal gue jadiin pelajaran. Sebab, gue bercita-cita untuk membangun hubungan yang hangat, penuh persahabatan, respek dan percaya antara gue dan Nadira. Supaya kelak, hubungan antara kami berdua nggak beda dengan apa yang gue miliki dengan nyokap.

Dari kecil dulu, tanpa ditanya pun, gue pasti cerita tentang temen-temen, guru, sekolah, dan cowok-cowok. Jadi, nyokap nggak perlu parno atau pasang CCTV untuk tahu kegiatan gue sehari-hari. Dengan berinvestasi menanam kepercayaan sejak gue kecil, beliau tinggal menikmati hasilnya saat gue remaja. Nyokap bisa “megang” anaknya tanpa harus dikawal 24/7. Gue juga bisa menikmati kebebasan tapi tetap harus bisa bertanggung jawab.

Jujur nih, my worst nightmare adalah jika gue dan Nadira tidak bisa dekat seperti gue dan nyokap. Apalagi kayaknya gue nggak punya stok sabar sebanyak beliau deh. Padahal, kalo gue gak bisa deket sama Nadira, dampaknya bakal besar banget. Gue bakal parnoan dengan pergaulan anak. Gue bakal mudah khawatir anak gue kenapa-kenapa. Ditambah suami yang tiger dad itu. Kasian deh anak gue, bakal kuper karena kemana-mana dikuntit mulu sama ibu bapaknyaπŸ˜›

Yah mudah-mudahan aja itu nggak terjadi. Mudah-mudahan aja personal goal untuk bisa punya hubungan yang hangat dengan Nadira bisa terjadi. Doakan ya!πŸ™‚

*tarik nafas dalam-dalam, bikin persiapan mental untuk 7 tahun lagi*

20 thoughts on “Remaja Oh Remaja

  1. Iraa… sodara gue ada donk yang pamerin foto anak cowoknya yang masih SMP pacaran sama temen sekolahnya dan posenya yg cute2 cium pipi gitu. Terus giliran ada yg komen, ‘Itu siapa? Pacar anakmu?’ Dijawab, ‘Iya dong pacarannya udah dari SD loh!’ *dengan perasaan bangga*. Dan kepala gue lgsg puyeng.

  2. Itu jg yg jd pikiran gw, mbaaa.. Huaaaa smoga klo anak2 gw gede, gw bs membangun hubungan baik ke mereka agar mereka ga main rahasia2an.. Edun euy jaman😦

    • Iya Ye, gue dari sekarang aja suka setres mikirin soal ini. Makanya pengen banget ngebangun hubungan baik sama Nadira supaya gedenya nanti bisa CS-an sama gue. Mari berdoa bersama supaya anak-anak kita baik-baik aja yaa..

  3. Anakku cowok kelas 1 SMP alhamdulillah dekat banget denganku. Mungkin karena anak satu2nya. Dan aku juga emang berusaha sedekat mungkin dengan anak. Sering cerita2. Curhat2. Dan dia gak sungkan cerita apaaa aja.
    Pernah shock kelas 6 SD dia cerita kalo udah pacaran dengan teman sekelas. Tapi stelah aku korek2 informasinya ternyata pacarannya cuma chattingan, lirik2an. Belajar bareng. Gak berani ngapa2in karena anakku juga gak pernah kemana2. Kalo udah di rumah betah gak kemana2 lagi.

    Sekaraaang kejadian lagi.. pacaran lagi dengan cewek beda kelas. Tapi tetap begitu. Sekedar chatting. Tuker2 soal pembahasa ujian. Aku pernah iseng main2 ke sekolahannya. ngintip kalo istirahat dia ngapain aja. Saking keponya.. :p . Ternyata masih wajar2 ajaa.. Aku takut dia tuh yang pacaran mojok dimana. Ternyata gak. Dia tetap gabung sama gank cowoknya. Jajan. Ketawa ketiwi. Fiuuhh…

    Beneran deh. Jagain anak remaja tuh rasanya seperti lagi bawa telor. Meleng dikit bisa jatuh. Pecah. Gak bisa diapa2in lagi..

    Mudah2an kita bisa jadi orangtua yang baik buat anak2 kitaa yaaa..πŸ™‚

    • Jagain anak remaja tuh rasanya seperti lagi bawa telor. Meleng dikit bisa jatuh. Pecah. Gak bisa diapa2in lagi..

      Perumpamaan yang bener banget Mbak. Mudah2an aku bisa kayak Mbak Lala yang deket sama anaknya ya. Mudah2an kita bisa jadi ortu yang baik juga ya utk anak2 kita. Amiinn..

  4. ini tantangan banget ya mbk buat emak2 jaman skrg, apalagi aq punya 2 anak gadis di rumah…
    skrg ini sih sebisa mungkin tiap ketemu abis plng kerja slalu aq sempetin untuk ngobrol tanya2 mereka ngapain aja selama bundanya ga di rumah, karena pengennya sih emang mereka bisa cerita dan tanya tentang apa aja sama emaknya ini… mdh2an aja bisa jd ortu yg terbaik buat anak2 kita ya, aamiin…

    • Sama Mbak. Ini Nadira masih TK aja aku ajak ngobrol tiap hari. Mumpung masih sukarela. Kalo udah gedean kan udah banyak waktu utk sosialisasi. Aaahh mudah2an bs jadi ortu yg terbaik ya utk anak2 kita amiinnπŸ™‚

  5. Ira….. hik…kenapa namanya Lulu sih…..πŸ˜›
    ini sudah jarang2 BW…eh…sekalinya mampir ternyata jadi anak…. ya gitu deh…
    wkwkwkwk…

    nitip salam ke mama ya… Tante…salam kenal, kapan hari ngobrol sama Fitri, terkagum sama mamanya Ira, yang sudah mendidik anaknya jadi sopan dan baikπŸ™‚

    • Hahaha.. Maap Luu. Pas nulis ini tiba2 dapet wangsit utk pake nama Lulu aja, hihihiπŸ˜€

      Ah sumpah deh aku GR banget kalo mamaku dipuji kayak gitu. Makasih ya Lu, Fit :*

  6. Buseett ibunya dianggap mengganggu privasi anaknya?? Itu anak pasti kebanyakan nonton sinetron atau udah ngikut2 ala barat kali ya??
    Kl gw setuju deh dengan prinsip selama anak masih tinggal sama ortu gak ada deh tuh rahasia rahasian..

    • Kalo gue sih pengen berusaha menghargai privasi anak karena semakin ia dewasa, harunsnya sih belajar menghargai privasi orang lain dengan menjaga privasinya sendiri. Tapi ya gak kebablasan kayak si bocah itu ya Mak. Sereeemm euy😦

  7. Horor banget sih nemuin foto macem begitu di HP anak eeerrrr. Semoga gue bisa menjadi sahabat anak deh….toh gue sendiri sama nyokap bokap juga nyantai ga ada kaku dan gue ngerasa lebih nyaman hub yang seperti itu yahπŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s