Bahasa Asing VS Bahasa Indonesia

Waktu kuliah dulu, gue dan temen-temen wajib ambil minimal 4 SKS bahasa asing di luar jurusan kita. Karena kuliah Sastra Inggris, gue nggak boleh ambil bahasa Belanda. Sebab, bahasa Belanda dan bahasa Inggris itu satu rumpun. Jadi gue cuma boleh ambil bahasa rumpun Roman (Prancis, Italia, Spanyol, Portugis, Romania), bahasa Asia Timur (Korea dan Jepang), Arab, dll.

Waktu itu, gue ambil Bahasa Latin 2 SKS dan bahasa Italia 2 SKS. Alasannya? Bahasa Latin karena dosennya murah hati kalo kasih nilai😛 Sementara bahasa Italia karena kayaknya keren banget deh bisa parlo Italiano, ceunah.

*Plus iming-iming imajinasi ke cafe, kenalan sama cowok Italia ganteng dan bisa ngobrol-ngobrol. Yang mana nggak pernah terjadi sih sampe sekarang. Palingan cuma pernah ngobrol sama Neri Per Caso doang di jumpa pers, dan mentok sampe kalimat ketiga. Trus lanjut pake bahasa Indonesia dan pasrah pada translator karena mereka gak bisa bahasa Inggris, hahahaha…*

Gue males ambil bahasa Korea, Jepang, Arab dan Rusia karena nggak mau belajar aksara baru. Yah namanya waktu itu udah kuliah sambil kerja ya. Jadi rasanya otak rada nggak mampu kalo kudu belajar ekstra *alasan padahal males😛 * Sekarang mah nyeselnya luar biasa. Mana les bahasa asing mihil bingit, hiks😦

Meski Latin dan Italia pake huruf latin, tapi kedua bahasa itu tetep rempong amat ya. Gender kata dibagi tiga, ada feminin, maskulin dan netral. Belum lagi grammarnya, ngelebihin Inggris lah. Tapi masih mending sih karena lafal pengucapannya gak serempong Prancis.

Makanya pas di kemudian hari gue les Prancis di CCF, gue cukup bisa ngikutin grammar ala Prancis. Lumayan gak kaget-kaget amat karena dulu pas kuliah kan pernah kenalan sama bahasa Latin dan Italia yang serumpun sama Prancis.

Oh ya, bahasa Latin itu kayak induk semua bahasa dunia ya. Sebab, di masa kejayaannya, bahasa Latin dituturkan dari Inggris sampai Palestina dan Timur Tengah sono. Sampai sekarang pun, bahasa Latin dijadikan acuan bahasa iptek di berbagai bidang.

Anyway, gara-gara belajar bahasa-bahasa asing itu, gue jadi membandingkan dengan bahasa ibu gue, yakni bahasa Indonesia. Sepintas, bahasa Indonesia itu mah gancil abeesss. Grammar di bahasa Indonesia gak pake aturan sakelijk kayak bahasa Inggris atau bahasa-bahasa rumpun Roman. Cuma tinggal dikasih sisipan “akan”, “sedang” atau “sudah”, time frame kejadian pun langsung berubah.

Coba liat perbandingan ini deh:

Saya akan makan pisang. Saya sedang makan pisang. Saya makan pisang kemarin. Saya sudah makan pisang.

I will eat the banana. I am eating the banana. I ate the banana yesterday. I have eaten the banana.

Duh bahasa Indonesia gampil bingit kakaakkk… Gak ada irregular verb, gak ada gender dalam kata benda, gak ada grammar yang rempong. Simple sesimple simplenya.

Tapi apakah benar demikian?

Setelah gue pikir-pikir dan ngobrol sama temen-temen bule, or temen lokal yang punya pasangan orang luar Indonesia, ternyata bahasa kita nggak segitu gampilnya lho. Apalagi kalo harus bisa speak fluently like a pro, terutama pake imbuhan “sih”, “kan”, “lho”, “kok” dll dst. Frustrating, kata mereka.

Kayak cerita temen gue, yang merit dengan bule asal Irlandia. Si suami ini sebenernya lumayan lah bahasa Indonesianya. Tapi dia ngerasa kurang oke kalo nggak bisa ngomong Indonesia yang luwes kayak orang lokal. Jadilah dia ngomong sok pake emotive particle “sih”, “kan” dll itu. Hasilnya, temen gue malah protes karena jadi nggak paham dengan omongan sang suami.

“Soale dia pake ‘sih’, ‘kan’, ‘lho’, gitu-gitu tapi penggunaannya gak tepat. Yang ada gue jadi bingung, dia maksudnya apa sih?” cerita temen gue.

Dan seperti kita ketahui, pemakaian emotive particles itu nggak ada aturan sakelijk. You have to use your instinct and feeling. Dan kalo bukan native speaker or fasih banget berbahasa Indonesia, ya emang syusyeh mencocokkannya ya bok😀

Belum lagi urusan panggilan keluarga. Di bahasa Inggris, maupun bahasa rumpun Roman, nggak ada panggilan khusus untuk kakak atau adik. Semua disebut sebagai sibling (sister or brother). Jadi lebih general kesannya kan?

Nah di Indonesia, dan kalo nggak salah di bahasa-bahasa Asia lainnya, kakak atau adik itu ada pengkhususannya. Kakak untuk older sibling, adik untuk younger sibling. Bahkan kalo di bahasa Cina, ada panggilan khusus untuk kakak nomor 1, 2, 3, dst ya cmiiw *kebanyakan nonton film silat Yoko & Bibi Lung nih*.

Belum lagi kalo disesuaikan dengan bahasa daerah tiap-tiap orang. Alhasil ada Mas, Mbak, Ceceu, Teteh, Aa, Akang, Mbakyu, Kangmas, Abang, Mpok, Uda, Uni, Ito, Eda, dan masiihhh buanyaaakkk lagi.

Terus, panggilan ibu bapak, dan kakek nenek juga beda-beda. Ibu bapak aja ada varian kayak mama papa, ayah bunda, mami papi, bunda yanda, dll dst. Kakek nenek juga sami mawon. Ada oma opa, aki nini, engkong nyai, eyang putri eyang kakung, embah, opung, dll dst.

Tapi yang paling juara adalah panggilan paman dan bibi. Sebab, di bahasa Indonesia, panggilan yang digunakan sering beda-beda sesuai hierarki. Di keluarga gue, untuk kakaknya nyokap, gue manggil “uwak”. Sementara untuk adiknya nyokap, gue panggil “om dan tante”. Untuk kakaknya bokap, gue manggil “pakde dan bude”. Untuk adiknya bokap, gue panggil “paklik bulik atau om tante”.

Dan ini belum seberapa rempong. Coba deh sekali-kali ikut acara arisan keluarga Batak. Dijamin puyeenngg hahaha.. Soale tiap-tiap anggota keluarga kayaknya punya sebutan beda-beda tergantung hierarkinya. Gue baru baca sekilas daftar panggilannya di sini aja udah pusing, gimana kalo gue merit sama orang Batak ya? Ngapalinnya bisa setrezz😀

*coba yang merasa orang Batak aseli kasih testimoni. Bener nggak sih kabar yang gue dapet dari temen-temen gue sesama halak kita ini?*

Jadi, siapa yang bilang bahasa Indonesia gampil? Mungkin emang iya. Tapi kalo udah digabung sama bahasa-bahasa daerah, okthxbye deh. Susahnya gilingaaannn..

Untung ya pas Sumpah Pemuda dulu, bahasa Indonesia dipilih jadi bahasa persatuan. Coba kalo dipilih bahasa Jawa, bahasa Batak, bahasa Makassar, etc. Bisa keriting deh kita semua. Karena kayak gambar di bawah ini, learning Javanese (and prolly also most of local dialects in Indonesia) is like learning 3 languages at one time😀

javanese language

28 thoughts on “Bahasa Asing VS Bahasa Indonesia

  1. Nah ini nih, bahasa Indonesia itu kaya akan spesifik, apalagi bahasa jawa. Untuk perkara jatuh saja saya bisa menemukan 10 kata spesifik bahasa jawa. Untuk perkara makan saja saya bisa menemukan 10 kata spesifik bahasa jawa.
    Mungkin itulah sebabnya nilai bahasa Indonesia saya dulu hanya berkutat di angka 6 hingga 7 saja.

  2. bapak saya orang batak, mbak ira. ya begitu dehhh. banyak banget panggilannya buat oom, tante, nenek, kakek, dll. kadang suka asal sebut aja panggilan buat saudara jauh yang baru ketemu. eh, malah kena omel >.< salah manggilnya katanya hahaha.

    btw, tengkyu lho udh di link-in ke wikipedia. ternyata ada juga bikin penjelasan panggilan dalam adat batak hahahaha😀

  3. Waduh di keluarga Tionghoa totok juga ribeeet kalo manggil sodara. Mesti tau hubungan dulu baru deh manggil. Kalo salah, aduh mak bisa jadi omongan deh. Tapi kata tante, kita musti tau karna dengan panggilan itu lah kita bisa tau persi kerabat kita. Rempong sih, tapi kayaknya emang kita mesti tau sebelum panggilan itu punah karna ga ada warisan pengetahuan. Banyakan kan maunya simpel manggil om & tante aja🙂

    • Berarti intinya budaya Timur itu ribet ya May, mau Indonesia atau Tionghoa, sami mawon. Beda sama budaya Barat yang serba simple. Tapi gue ngerasa justru segala keribetan itu menarik lho untuk dilestarikan. Karena kalo bukan kita, siapa lagi yang mau?

  4. Bahasa Indonesia itu memang tidak sesimpel yang terlihat ya mbak Irra…
    Apalagi kalau ditambah sama bahasa daerah plus kalau berasal dari keluarga berdarah campuran. Bisa makin beda-beda bahasa dan panggilan yang diterapkan ke masing-masing orangnya😀

      • bahasa yang dipakai sehari-hari lebih banyak bahasa slang-nya daripada bahasa Indonesia yang baik dan benar mbak….jadi orang asing suka pusing kalau belajar Bahasa Indonesia😆

  5. Hahahaahahha mbak iraaa kok bener banget sih ih. Asalnya cika ga ngeh tapi pas baca postingan ini kok iya bener banget. Bahasa sunda juga mirip jawa ya ke yang tua beda,ke yang sesama n yang lebih muda juga beda.
    Trus keluarga suami cika kan dari lampung n padang,deuh ngapalin panggilan ke uwa n om tante beda2 kan ya jadinya ga apal2 manalah jarang ketemu pula hahaahahaah

    • Gue jadi inget dulu pacaran sama orang Betawi yang punya budaya cium tangan sama orang yang lebih tua. Pas ke rumahnya ada acara apa gitu, gue cium tangan ke semua orang yang menurut gue tua. Ternyata ada pembantunya bok yang ikut gue cium tangannya. Diketawain deh akik. Laah pdhl gue gitu kan supaya dianggap santun dan sesuai aturan adat ya bookk😀

  6. Soal panggilan paman dan bibi, sama kayak di aceh, banyak pangilannya. sesuai dengan urutan anak ke berapa si paman/bibi tersebut dalam keluarga ibu atau ayah. Contohnya kayak ayah saya, anak pertama dengan adiknya delapan orang. Nah, entu paman dan bibi saya yang delapan orang, semua beda-beda panggilannya, hahaa….

  7. orang Jawa aja kalo udah ketemu sama pelajaran boso jowo mumeeeet…
    eh sekarang jadi emak2 yg musti ngajari anaknya pelajaran boso jowo, butuh pepak boso jowo segera…*masih ada yg jual ga ya* 😀

    • Naah itu dia Mbak Ira. Aku kayaknya kalo di skul Nadira ada pelajaran bahasa daerah, nyerah deh. Wong dulu Mamaku yang orang Sunda aja pusing ngajarin aku pelajaran bahasa Sunda. Soale bahasa sehari-hari ternyata sulit pas jadi pelajaran katanya hahaha😀

  8. temenku orang batak, mau belajar ngomong pake bahasa jawa. akhirnya salah semua deh itu pake akhiran/sisipan jadinya malah bikin ketawa yang denger. hihihi… misalnya nih, dia nanya: ini tempenya mau diapain? –> bahasa jawa (timur) sehari2 harusnya jadi :iki tempene diapakno? lah tapi dia ngomongnya “iki tempene diopo’en” yang mana artinya jadi ga jelas blas, hahaha…

  9. Grammarnya bahasa indo gampang? Ya dan tidak. Kalo masalah gak ada present/past/future/perfect tenses sih iya. Tapi gw inget dulu pas sekolah gw benci banget kalo belajar prefix-suffix. “Jelaskan arti imbuhan -i / keter-an / me-i / pe-an / ter-i, dst, dsb” Beberapa sih emang gampang jelasinnya, tapi sisanya.. ya gitu deh :p

  10. Ahaha, iya mbak, dan itu membuat sulit orang Indonesia sendiri mempelajari bahasa Indonesia. Saya ingat, sewaktu SD-SMU, berganti guru saya merasa berganti aturan. Entah siapa yang betul.
    Oh tentang bahasa Batak…untuk mengetahui partuturan (sistem kekerabatan), saya sempat khusus diajari karena saya anggota jemaat di HKBP. Sewaktu kami belajar katekisasi untuk sidi, ada ‘mata pelajaran’ tentang ini…dan ada ujiannya *nyengir. Pelajaran ini nolong banget. Saya baru mengerti benar partuturan karena diajari di katekisasi itu dan sampai sekarang, walau saya anak rantau (dari lahir gak pernah di SumUt), basic panggilan dalam bahasa Batak masih ngerti (kadang masih lupa tapi pernah ngerti, hehe). Lalu, sering panggilan itu berbeda tergantung dilihat dari mana. Misal, sepupu kandung dari kakek saya (saya cucu perempuan) menikah dengan lelaki bermarga sama dengan ibu saya. Panggilan yang dipilih selalu yang lebih ‘tinggi’ dan lebih dekat. Pusing? Sangat. Itu didasari prinsip, selalu berikan yang lebih baik pada orang lain. Jadi bisa saja anak sepupu saya panggil saya inangtua tapi saya tetap panggil ayah mereka tulang (paman dari pihak ibu). Menurut suami saya yang Batak tembak langsung, hal itu untuk menghangatkan hubungan karena pihak lain merasa dihargai.
    Oleh karena itu juga, orang Batak setiap bertemu orang Batak yang baru dikenal, langsung menanyakan marga. Selain untuk mengetahui panggilan yang pantas, juga berguna supaya jangan sampai jatuh hati dengan orang yang masih berkerabat, hahaha…

    • Aduh Mak, baca penjelasanlo aja gue keriting, hahaha.. Tapi gue setuju sama suamilo. Yang kecil2 gini bakal bisa menghangatkan hubungan. Apalagi kalo ketemu sodara jauh di kampung. Kalian yang di kota akan dianggap hebat karena modern, tapi masih menghargai tradisi.

      Gue jadi inget nih kalo kumpul sama temen2 yang batak. Begitu tau marganya sama, pasti langsung tanya “lo nomor berapa?”. Trus main tua-tuaan deh😀

  11. daku dulu pernah ikut kelas bahasa sumber Korea di FIB sampe 2 semester loh. walhasil sampe sekarang masih lumayan nyantol, hihihi. Soal yang “sih, dong” dkk itu emang klo bukan orang indo yg ngomong malah jadi aneh, kek seonsaengnim (guru) Korea yg ngomong “deh, dong” tapi gak tepat..walhasil suka cekikikan sendiri klo denger dia ngomong ^^

  12. Pingback: Sudahkah Anda Berbahasa Indonesia Hari Ini? | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s