Life Partner

Kemarin nyokap ke rumah gue. Nah kebetulan nih, gue jadi bisa wawancara dikit tentang rumah tangga dan relationship. Secara ya, tanggal 27 November lalu, bokap nyokap gue ultah pernikahan yang ke-37.

Meski nggak mulus-mulus amat, tapi sampe sekarang hubungan antara mereka masih baik-baik aja. Mereka mempertahankan pernikahan bukan cuma “for the sake of the kids” tapi karena mereka emang mau berada di dalam pernikahan itu. Padahal bonyok nggak pake pacaran bertahun-tahun. Cukup kenalan 3 bulan, langsung cuuss merit deh.

Oke berikut ini poin perbincangan gue dan nyokap ya. Nggak plekplek begini sih, loosely written based on what I remember ya:

1. Nggak bosen 37 tahun hidup sama orang yang itu-itu aja?

Biasa aja tuh. Yah, jujur sih, bosen juga kadang-kadang. Tapi mungkin karena Papa orangnya nggak rempong, nggak suka ngatur dan nggak ribet, Mama jadi seneng-seneng aja. Mama masih bisa kemana-mana tanpa dilarang. Fleksibel gitu.

2. Kenapa bisa bertahan selama itu?

Intinya sih saling terima kekurangan dan kelebihan masing-masing. Papa emang nggak romantis, kadang bawel dan keras kepala. Tapi ya itu, dia nggak ribet. Mama mau pergi sama tante A, boleh. Mama mau jalan-jalan, boleh. Mama mau nginep di rumah kamu, di rumah sodara, oke. Nggak banyak melarang, jadi Mama nyaman.

Mama juga begitu ke Papa. Saling percaya aja lah. Kurang-kurang dikit, wajar namanya juga manusia.

3. Rasanya apa setelah 37 tahun menikah sama Papa?

Ya gimana ya. Sekarang sih udah lebih kayak kakak adik aja. Udah nggak macem-macem kayak waktu pengantin baru dulu. Tapi jadi enak begini sih, karena saling menjaga. Toh udah sama-sama tua kan?

*P.S: gue pernah baca di sebuah artikel atau postingan blog orang gitu tentang makna pernikahan untuk orang Timur, especially Indonesia. Bagi orang kita, relasi antara suami istri lebih dimaknai sebagai hubungan antara sibling, alias adik kakak. Saling menjaga, saling mengasihi, begitu deh. Dan makna itu dapat dilihat dari panggilan istri-istriย  di Indonesia yang memanggil “Mas/kak/abang/aa/akang” ke suami masing-masing. Sementara para suami memanggil istrinya dengan sebutan “adek”.ย 

Pergeseran sebutan ini kalo gue perhatiin mulai terjadi sekitar dua dekade belakangan. Dimana banyak pasangan yang memanggil istri/suami dengan sebutan “sayang/honey/darling” instead of sebutan kakak-adek di atas. Salah satu contohnya ya gue dan suami๐Ÿ˜€ *

4. Kalo lagi bete sama Papa, apa yang biasa Mama lakukan?

Untung Mama orangnya easy going ya. Jadi kalo marah ya nggak bisa lama-lama. Papa juga begitu. Dulu waktu kamu dan Ita masih belum merit, sering tuh berantem soal anak. Apalagi kamu berdua kan sering pulang malam. Papa marahnya ke Mama kalo anak-anak belum pulang. Mama cuma bisa bilang “Papa percaya aku deh karena aku tau apa yang dilakukan anak-anak. Mereka selalu cerita dan percaya sama aku.”

*mbrebes mili*

Kunci utama sih, Mama berusaha bersyukur dapat suami kayak Papa. Soalnya, kalo dibandingin sama suami-suami lain, Papa itu paling asik. Kayak suaminya Tante A yang cemburu buta, suami Tante B yang suka melarang-larang, atau suami Tante C yang suka marah-marah. Papa juga nggak suka macem-macem. Itu aja sih.

5. Pernah tergoda sama orang lain nggak? Misalnya mantan gitu?

Wah kalo mantan pacar sih, ada tuh yang masih suka telepon Mama.

*FYI, emak gue punya mantan banyak. Dulu tiap gue cerita lagi deket sama cowok, langsung ditanya zodiaknya apa. Trus dia cerita soal sifat-sifat cowok berdasarkan zodiak. Gue agak curiga koleksi mantan nyokap gue itu lengkap dari 12 rasi bintang deh*

Tuh orang penasaran karena dia Mama putusin pas mau nikah sama Papa. Dia kayaknya sih patah hati banget tuh sampe nggak merit-merit. Akhirnya nikah pun dijodohin sama sodara jauhnya sendiri. Dia nelepon, selalu ungkit masa lalu dan ngajak ketemuan. Mama nggak mau lah. Buat apa? Malu sama umur.

Lagian, kalo misalnya Mama tergoda sama mantan nih, emangnya dia bakal jadi pasangan yang sebaik Papa? Dimana-mana, pasangan pertama itu adalah yang terbaik. Pasangan berikutnya, apalagi hasil selingkuh, biasanya nggak sebaik yang pertama. Emang faktanya nggak selalu gini sih, tapi rata-rata ya begitu.

*oke jadi inget teori 80-20 yang pernah gue tulis dulu nggak sih?*

6. Kalo Papa gimana?

Nah Papa ada tuh mantannya di kampung yang sampe sekarang kayaknya masih cinta banget. Kalo Papa mudik ke Solo sendirian, pasti mantannya itu nyamperin deh. Mama sih gpp, cuma wanti-wanti sama Papa, jangan macem-macem. Udah tua, malu kalo aneh-aneh. Mana udah sama-sama punya cucu pula.

Mantannya itu cemburu banget sama Mama, lho. Bahkan pernah pingsan segala waktu di kawinan mau ketemu sama Mama dan Papa. Ada-ada aja ya.

7. Emang Mama dan Papa nggak pernah saling cemburu apa?

Ya pernah lah. Tapi seperlunya aja. Nggak usah cemburu buta sampe mengada-ada. Pake logika aja.

8. Optimis nggak masih bisa lanjut terus?

Insya Allah, doain aja ya. Lagian udah sama-sama tua, harusnya bisa saling jaga dan jadi teman hidup sampai nggak ada nanti. Makanya Mama heran kalo orang udah tua, udah punya anak cucu, tapi cerai atau selingkuh sama yang lebih muda. Buat apa? Enakan juga hidup tenang sama anak cucu.

Hasil obrolan sama nyokap kemarin bikin gue inget sama omongannya Friedrich Nietzsche ini deh:

It is not a lack of love, but a lack of friendship that makes unhappy marriages.

Banyak gue lihat, pasangan yang saling mencintaaa banget, sama-sama romantis, dan full of passion tapi kemudian gagal mempertahankan pernikahan karena, ya itu tadi. Mereka kurang mampu bersahabat dengan pasangannya.

Mudah-mudahan pernikahan bonyok bisa jadi contoh nyata buat ditiru oleh gue dan suami, ya. Intinya sih kayaknya cuma satu, yakni terima kekurangan dan kelebihan masing-masing. Nggak usah membesar-besarkan masalah kalo emang hal itu bukanlah hal yang prinsip.

*eh suami, tapi tetep lho kalo kamu lebih romantis, it would be more fun hihihi๐Ÿ˜› *

Untuk menutup postingan yang ditulis di tengah suasana mendung Jakarta ini, mari kita dengarkan wedding song of the year ini. Tiap nonton video klipnya, mata gue selalu keringetan deh. Apalagi pas bagian endingnya, I really didn’t see it coming! *srosot ingus :’) *

Bila di depan nanti
Banyak cobaan untuk kisah cinta kita
Jangan cepat menyerah
Kau punya aku, ku punya kamu, selamanya akan begitu

30 thoughts on “Life Partner

  1. Selamat hari pernikahan ke 37 buat papa mama Ira.. antara terharu, senyum2 sendiri baca kisah cinta papa mamanya Ira apalagi soal para mantans hihihihi. Semoga terus langgeng, setia dan sehat sampai maut memisahkan….

  2. Happy Anniversary Papa dan Mama Iraaa!! Semakin hari semakin cinta ya! Btw, kisahnya mirip tuh sama bokap gue pas merit. Ada 1 cewe yang rupanya demen sama bokap tapi bokap gak mau. Pas hari nikahnya bokap nyokap gue, dia pingsan aja dong gitu! Gak di tempat pesta, tapi di rumahnya. Katanya pas bokap gue meninggal dia jg dateng, tp gue ga tau orgnya yang mana. Mannnn… kok bisa ya orang ngefans sampe sebegitunya.

  3. Whaa ternyata papa mama sudah bersama selama 37 tahun. Pasti ada banyak pelajaran dan pertanyaan yang harus diajukan tentang kehidupan dan cinta. Mereka telah melaluinya, mereka telah membuktikannya.

  4. Happy anniversary ya buat bokap nyokap lu… Semoga happy selalu.๐Ÿ™‚

    Hayooo ini anak anaknya suka pulang malem smp bikin ortu berantem… Huahahaha

  5. Weittsssss.. Anak2nya gahul bingit nih kayanya sering pulang malem *diplototin mba ira sm mba lita* hahahhahaa

    Btw, selamat merayakan tgl pernikahan buat mama papa nya mba Ira yah.. Sehat selalu biar tambah mesrahnyaaaaaa๐Ÿ˜€

  6. Langsung catat dalam hati semua pelajaran dr mamanya mbak Ira. Thanks for sharing ya mbaaak. Menginspirasi sekali ini postingannya ๐Ÿ˜Š

    Happy anniversary yaaa buat mama dan papanya mbak. ๐Ÿ˜Š

  7. padahal nendang post Love On Top lho mbak, aku relate banget sama tulisannya karena pernah pada suatu titik dlm pernikahan 7 tahun ini aku sediiiih kenapa dapet suami ngga romantis bingit. Kan aku maunya yg romantis. Sampe mikir ini karma karena sebelumnya udah PHPin cowo2 romantis hihihihi. Yawdahlah mbak, cowo romantis semanis madu mah ga husband material (menurutku yah). Sudah pernah buktiin sendiri kan mbak? hehehehe. Kunikmati sahajaaa yg diberi Allah, kalau bersyukur insya Allah nikmatnya ditambah.

    • Postingan Love on Top-nya terpaksa diprivate karena suami gue ngambeekk gue bilang gak romantis. Katanya malu kalo fakta itu diworo-woro di blog gue. Padahal kan emang kenyataan ya bok ahahhaa..๐Ÿ˜€

      Etapi serius Mbak, gue pernah pacaran sama yang semanis madu tapi womanizer. Jadi MLZ ya qaqaaaqq. Intinya setuju sama dirimu, nikmati dan bersyukur aja deh sama yang dikasih Allah๐Ÿ™‚

  8. Wow, keren banget mbak ortunya๐Ÿ™‚ zaman sekarang cukup langka nih, hubungan suami istri yang harmonis :p Betul, setuju pisan, hubungan suami istri yang juga bisa seperti sahabat, akan jauh lebih nyaman dan damai, ketimbang yang cuma ngandelin cinta aja. Btw, salam kenal ya mbak..

  9. Gw pens berat nyokap loe Ra…..Kapan2 mau ah belajar langsung sama beliau tentang hubungan suami istri, tentang parenting. Hasilnya gw liat di depan mata kok,…loe en Lita…

  10. Pingback: Remaja Oh Remaja | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s