Women at Point Zero

Judulnya diambil (dan dimodif dikit) dari novel populer karya Nawal el Saadawi yang dapat pujian dari kritikus sastra dunia. Temanya emang menarik sih, tentang represi yang dialami kaum wanita terutama di kawasan Timur Tengah, dan betapa tidak adilnya hidup mereka di tengah negara yang patriarki abis.

Terkait dengan itu, di postingan ini, gue emang sedikit mau ngebahas tentang isu yang mirip. Gara-garanya, gue abis baca berita tentang korban perkosaan di Aceh yang dihukum dicambuk. Emang sih, si korban juga salah karena awal kasus ini muncul adalah gara-gara dese asyik masyuk berduaan sama pacarnya. Trus, mereka digerebek sama polisi syariah eh polisi-polisi ini malah memperkosa si korban. Selengkapnya baca di sini deh.

Gue cuma sedih karena isu yang ditonjolkan adalah “korban pemerkosaan dicambuk” tanpa latar belakang kasus yang mendalam. Dengan highlight berita kayak gitu, perempuan-perempuan korban perkosaan kan jadi terintimidasi. Mereka takut kalo lapor, jangan-jangan bakal kena cambuk juga.

Apalagi kalo dalam kasus date rape. Serba salah euy. Padahal justru kasus date rape kayak gini yang bahaya dan bakal sukses melumatkan rasa percaya perempuan kepada lawan jenis, se-tough apapun dia berusaha.

Anywaayy.. Masalah merendahkan dan represi terhadap perempuan ternyata juga masih banyak terjadi di negara Barat. Salah satunya yang gue baca tadi tentang female rapper, Iggy Azalea. Buat yang belum tau who she is, nonton video ini deh. Pasti familiar dengan lagunyaπŸ™‚

Munculnya Iggy ke kancah musik rap dan hip hop emang kayak keajaiban dunia banget (jadi inget ucapan Koh Ahok pas jadi wagub yaπŸ˜€ ). Pertama, dunia rap dan hiphop ini patriarki abis. Cuma sedikit female rapper yang bisa survived kayak Nicki Minaj, Lil’ Kim, Missy Elliot atau Eve. Itupun mereka harus kerja dobel supaya bisa sukses dan masih sering jadi anak bawang di dunia ini.

Kedua, udah ada stereotipe bahwa dunia musik rap dan hip hop = masyarakat (sori) kulit hitam. Eminem dan Pitbull yang berkulit putih sampe sekarang aja masih suka stirring controversy padahal mereka laki-laki. Nicki, Lil’ Kim dan Missy Elliott meski perempuan, tapi mereka berkulit hitam. Jadi kebayang ya usaha Iggy untuk sukses gimana susahnya. Kudu ekstra-ekstra banget lah.

Ketiga, Iggy ini datang dari Australia.Β  Padahal, menilik sejarah musik rap dan hiphop, faktanya genre musik ini memang tumbuh berawal di Amerika.Β  Di kemudian hari, seiring penyebaran genre rap dan hiphop, pecinta musik itu pun mulai muncul dari berbagai belahan dunia. Di Indonesia, ada Iwa K dan Denada lho. Begitu juga di negara-negara lain.

Tapi apakah mereka sukses di Amerika dan dunia? Populasinya cuma dikiit banget. Pitbull yang sering memasukkan berbagai kosakata bahasa Latin pun adalah WN Amerika, meski keturunan Kuba. Jadi ya Iggy ini bener-bener minoritas abis lah. Udah cewek, kulit putih (plus rambut blonde) eh bukan WN Amerika pula.Β  Trus kariernya juga cepet meroket. Albumnya sukses dan dapet banyak penghargaan.

Alhasil, dia banyak dapet serangan dari sesama rapper dan musisi. Snoop Dogg ngejek dia pake meme macem-macem di instagram. Yang lebih parah sih Eminem. Dia malah ngancem akan perkaos Iggy lewat lirik lagu terbarunya.

Bacanya gue rada shock lho. Plus sedih juga sih. Di Amrik yang diklaim sebagai “negara demokrasi dunia” itu aja masih ada kejadian gini. Gimana di Indonesia yang masih berjibun gini orang-orang dengan pola pikir purbanya?

Untuk bisa unjuk gigi di satu bidang yang umumnya dikuasai laki-laki, perempuan bener-bener harus kerja ekstra banget ya. Selain diremehkan kanan kiri (“ah cewek bisanya apa sih?”), juga harus kebal nerima perlakuan seksis, aksi bullying bahkan sexual harrasment.

Makanya nggak heran kalo perempuan yang bisa sukses di dunia laki-laki biasanya tough banget dan nggak klemar-klemer. Karena untuk bisa sampe di posisi yang ia duduki sekarang, butuh perjuangan gila-gilaan lah ya. Dan no wonder juga kalo stereotipe bos cewek = galak dan rese itu benar adanya. Karena ya itu tadi hahaha..πŸ˜€

Ah jadi inget omongan Madonna yang ini deh. So friggin’ true!

17 thoughts on “Women at Point Zero

  1. Ahahaa…bidang saya yang kebanyakan ditekuni perempuan aja masih saya liat gak adil kok soal gaji. Pernah saya kerja di perusahaan yang besar. Kemampuan, posisi dan job desc sama, tapi saya perhatikan, yang lelaki digaji lebih. Entah bagaimana saya pernah iseng tanya, eh tuh bos nyeplos “Well, men are different, they’re the provider for their family.” Hahaha…cabut deh saya dari perusahaan itu..

    • Hahaha.. Thumbs up buatlo deh Mbak. Berani ambil sikap gitu. Lagian si bos kasih alesannya koq seksis banget. Bacanya aja gue ikut sebel, gimana lo yang ngerasain sendiri ya?

  2. Gue ingat bagian SDM gue pernah berkata: dari hasil penerimaan terakhir, sekitar 80% yang lulus adalah wanita. urang pembuktian apalagi ya gak tetang wanita bisa lho bersaing dg pria. Oh ya benar sie banyak yg beranggapan pria adalah provider for the family, jadi ya kadang untuk penilaian mereka lebih dimaafkan lah. Kalau bonus gue sebagai wanita berkurang kan harusnya minta ke Mr. Y bukan, kalau pria harus dikasih bonus banyak kan di belakang mereka ada istri dan anak2x mereka, *pengen rasanya bawa golok*. Hal-hal terlihat sepele bagi mereka tapi menyakitkan di sini *tunjuk dada*.
    Gue pernah atau mungkin masih mengalami masa2x “karena gue wanita” Ra, mungkin gak kelihatan punya beban, kerja kok kayak buat jajan saja, ya harus diberi punishment yang berat dan harus jadi golongan “dibenci” hahahaha. Entah ya, gue malah gak suka teman kantor laki-laki yang suka jualan kisah-sedih-di-hari-minggu mereka, supaya mereka terlihat “the provider of the family”. Untung mereka meski ngeselin tapi ya masih segelintir. Masih banyak laki-laki “yang lebih bermartabat” dalam bersaing menurut gue lho. Namanya politik kantor, bisa disikut dari mana saja, yang penting kita harus kuat ya gakπŸ™‚.

    • Di kantor gue sih untungnya gak terlalu banyak yang hobi nyusahin kolega perempuannya, Yas. Tapi ada sih yang suka komentar “Ira kan enak, bisa belanja mulu karena ada suami jadi gaji utuh. Gak kayak kita yang harus biayain keluarga karena istri gak kerja.” Lah siapa suruh melarang istrilo kerja? Terima konsekuensinya dong. Kalo melarang istri kerja artinya ya harus siap single income, hehehe..

  3. Mbak, saat ini gw kerja sebagai HRD-GA head di kantor. Spesialisasi gw adalah Industrial Relation, jadi mengenai hubungan sama seluruh karyawan termasuk buruh yang ada lebih dari 4000 orang.
    Dan salah satu alasan kenapa gw ga pindah2 adalah karena di beberapa kantor lain, mereka ga menerima perempuan sebagai atasan di bidang ini , GA dan IR terutama, kalo HRD sih masih ada dengan alasan kalau perempuan ga bisa diandelin untuk ngatur sopir, kebersihan atau ngadepin buruh kalo lagi demo. Apalagiii kalau perempuannya dibawah usia 35
    Totally wrong ya menurut gw, gw start jadi IR staff diusia 22 kok, gw bisa kok meeting sampe pagi dan no complaint. Semua balik ke orangnya aja. jaman ini rasanya kesetaraan gender soal kemampuan harusnya ga menimbulkan masalah kaya gini lagi sih. harusnya

    #maapketerusan

    • Nah Ra, stereotipe cewek di bawah 35 thn menyek-menyek itu kayaknya disimpulkan dari kejadian pada umumnya ya. Makanya gue bangga deh sama lo yang berhasil memutarbalikkan stereotipe itu dengan kenyataan bahwa lo tough, ambitious dan hardworking. Padahal lo anak tunggal juga kan? Aseli pengen les parenting dong ke bonyoklo supaya gue bisa mendidik Nadira jadi sekuat dan sekeren loπŸ™‚

  4. Gw g pernah punya pengalaman perempuan di nomer dua kan sih ya, baik di keluarga atau sekolah, malah dulu di kampus gw ampir tiap taun 10 besar lulusan terbaik mayoritas cewe hehe

    Pas kerja, pengalaman gw sih minim banget ya cuma 1,5 taun hehe tapi kalo gw liat di kantor gw anak baru seringnya cewe, saking banyaknya cewe sampe bos gw pesen untuk posisi tertentu dia minta cowo aja, salah satu direksi gw pun cw, trus banyak kadiv&manajer yg cw walopun siiih beberapa diantaranya (sory) gak kawin, sayangnyaaa banyak pegawe2 cewe ini yg akirnya ‘menyerah’ begitu mereka kawin/punya anak (tmasuk guweh hehe) dari gw resign 1,5 taun lalu ampe sekarang uda banyak pegawai cw berguguran dengan alesan itu, jadi kalo gw tangkep akirnya para bos2 pun mungkin mikir ‘yah percuma deh punya pegawai cw yg pinter&udah dididik susah2 akirnya pada resign juga’

    Kalo gitu gimana ya? G ada yg bisa disalahin sih, cuma sayang aja di 2 belah pihak ya hehe..

    • Kalo sudut pandangnya itu, ya mungkin juga sih Lin. Cuma di kantor gue sih gak terlalu banyak kejadian itu. Mungkin karena industrinya yang menuntut harus tough dll ya. Jadi cewek2 yang apply pun udah nyiapin diri duluan. Biasanya yang kondisi kayaklo cerita di atas, terjadi di kerjaan yang kantoran banget kayak bank, sekretaris gitu2. Ya gak sih? *lah balik nanya*

  5. Ra, kalo kerja di pabs kayak gw, klemer-klemer mah ‘abis’ dibully.
    Belon lagi kalo disweeping sama buruh-buruh pabrik lain yang maksa nyuruh ikutan demo ato maksa mogok kerja.
    #lho kok jadi curcol.
    Tapi wanita dimana aja, di bidang apa aja, emang harus tangguh dan gak boleh klemar-klemer. Ingat, suatu hari kita akan jadi emak-emak dimana kadang harus berdiri di depan membela anaknya (kalo dibully) saat orang lain gak bisa:p

    • Tapi wanita dimana aja, di bidang apa aja, emang harus tangguh dan gak boleh klemar-klemer. Ingat, suatu hari kita akan jadi emak-emak dimana kadang harus berdiri di depan membela anaknya (kalo dibully) saat orang lain gak bisa

      Pluuss.. Tangguh saat berebutan barang di pasar, berebutan kursi di gerbong khusus wanita, dan senggol bacok sama perempuan yang gatel ke suami. HahahahaπŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s