Hak VS Lifestyle

Waktu zaman kuliah dulu, di kampus sering ada beasiswa macem-macem. Mulai dari beasiswa pemerintah sampe swasta. Kebanyakan gampil lah syaratnya. Di beberapa beasiswa, harus menyertakan surat keterangan kurang mampu. Tapi rata-rata sih cuma pake syarat IPK min 2,75 aja.

Di zaman itu, gue nggak kaya-kaya banget. Bahkan kantong gue tergolong ngepas-pas-pas-paasss.. Tiap hari cuma dikasih jatah 10 ribu sama nyokap dan harus cukup untuk naik angkot 3x plus naik kereta dari rumah di Bekasi sampe kampus di Depok. Juga sarapan dan makan siang.

Alhasil tiap hari gue selalu penuh perhitungan. Rumusnya, kalo mau jajan di luar jatah breakfast dan lunch, gue harus ngituuungg banget. Misalnya, gue pengen beli susu Ultra di koperasi jam 10 pagi nih. Supaya duitnya cukup untuk sehari itu, gue makan siangnya harus rela beli yang paling murah kayak gado-gado. Hal serupa juga terjadi kalo gue pengen pulang naik Patas AC. Soalnya, budget gue cuma cukup untuk 2x naik kereta, 4x naik metromini plus 2x angkot, pulang pergi.

Jadi, kebayang ya kondisi kantong gue yang cekak saat itu. Nah, pas liat pengumuman beasiswa di kampus, sempet terbersit keinginan gue untuk apply. Kan lumayan ya bok, duit beasiswanya bisa buat jajan lebih sehari-hari. Jadi bisa lah jajan-jajan cantik dan naik Patas AC tiap hari dengan duit beasiswa.

Tapi terus gue mikir, kayaknya masih banyak temen gue yang butuh. Terutama mereka yang tinggal jauh dari ortu, atau yang untuk kuliah pun harus banting tulang ajar les ini-itu. Wah niat gue apply beasiswa pun langsung gue urungkan. Gue nggak mau ngembat jatah orang yang lebih membutuhkan.

Makanya gue KZL BGT pas nama-nama penerima beasiswa diumumkan di kampus. Beberapa temen yang ekonominya di atas gue ternyata apply dan dapet. Bahkan ada yang sehari-hari ke kampus bawa mobil lho. Pas gue tanya, mereka dengan santai bilang gini “Kan lumayan Ra, uang beasiswanya bisa untuk tambahan belanja-belanja.”

Dan hal ini nggak cuma di kampus gue aja ya. Di kampus suami, sebuah universitas swasta yang dikenal borju di tahun 90-an, hal yang sama juga terjadi. Bahkan, suami gue cerita, ada temennya yang sampe mau bersusah payah nyogok kelurahan untuk dapet kartu bukti sebagai masyarakat miskin. Soale dia mau apply beasiswa yang salah satu syaratnya harus punya kartu tanda miskin. Ortunya sendiri gak tau masalah ini. Jadi, duit bayaran lancar dari bonyok, duit beasiswa bisa dipake buat nongkrong dan belanja-belanja.

ZZZZ…😦😦😦

Fast forward ke masa kini, ternyata tabiat yang gue temui zaman kuliah dulu banyak dilakukan oleh sebagian masyarakat kita. Contohnya, ya soal BBM bersubsidi lah. Mungkin kalo punya motor 1 hasil kredit pula, masih dimaafkan deh untuk isi bensin pake BBM bersubsidi. Lah kenyataannya, banyak lho yang punya mobil lebih dari 2, termasuk mobil mewah pula, trus isi bensinnya pake BBM bersubsidi.

Padahal tas bermerek semua. Padahal rumah gedongan. Padahal tagihan listrik di rumah minimal 500ribu/bulan. Padahal anak-anak disekolahin di sekolah swasta bergengsi. Padahal ART-nya ada 3. Padahal punya supir pribadi. Padahal nge-gym pake personal trainer. Padahal ikut ketring diet supaya langsing. Padahal traveling ke luar kota dan ke luar negeri rutin tiap beberapa bulan. Padahal, padahal, padahal…

Saat ini, kondisi keuangan gue nggak lebih-lebih banget. Harus kerja ekstra supaya semua kebutuhan terpenuhi dan tagihan bulanan terlunasi. Harus hitung-hitung anggaran dengan detil supaya nggak ada yang boncos. Makanya sekarang nggak pernah liburan keluarga lagi karena lagi bokek cyin, hahaha.. *curcol* Tapi gue tetep berupaya isi motor dengan BBM non subsidi. Mobil suami juga gitu. Kalo dia isi pake BBM subsidi, pasti gue omelin😀

Tujuannya? Ya supaya gue nggak ngembat jatah yang seharusnya diperuntukkan untuk mereka yang kurang mampu. Lagi pula, males antre premium bok. Enakan juga beli BBM non subsidi yang nggak pake antre🙂

Makanya ngeliat fakta tentang orang berduit pake BBM bersubsidi di depan mata bikin gue cuma bisa nyengir sambil kzl. Rasanya mirip sama apa yang gue rasakan saat kuliah dulu.

Setelah gue pikir-pikir sih, kayaknya tabiat temen-temen kampus gue dulu maupun orkay pengguna BBM bersubsidi itu berkaitan dengan lifestyle ya. Mereka rela melakukan apa aja supaya bisa ikutin lifestyle terkini. Meski itu termasuk memalsukan identitas supaya bisa dapet beasiswa untuk orang miskin, maupun antre berjam-jam demi BBM lebih murah 2 ribu.

Dan yang bikin nyebelin, di socmed, orang-orang kayak gitulah yang paling hobi nyinyir kenaikan harga BBM. Nggak malu sama merek mobil dan tas, mz dan mb? Serius lho. Kalo yang marah dan kesel adalah rakyat kecil yang tinggal di perkampungan kumuh, gue bisa ngerti. Tapi ini orang-orang yang punya mobil, hobi liburan dan koleksi tas branded? Oh, man!

Trus coba diinget lagi, gaji pembantu dan supir Anda cukup buat mereka hidup nggak? Kalo koar-koar mengatasnamakan rakyat miskin tapi ART sendiri di rumah cuma digaji 700 ribu sih, silakan ngaca dulu deh🙂

Anyway, segini dulu ah ramblingan siang ini. Semoga nggak ada yang tersinggung ya. Gue sih yakin, pembaca blog ini pasti punya kesadaran dan hati nurani untuk nggak nyerobot hak warga kurang mampu. Adios!🙂

Btw, postingan ini nggak ada hubungannya dengan presiden siapa yang gue dukung pas pilpres kemarin ya. Ini cuma karena common sense aja, plus pengalaman nguprek neraca keuangan negara selama ngepos liputan di Depkeu dulu. Plus denger curhat Bu Sri Mulyani dan Pak Boed dulu tentang kondisi APBN kita yang babak belur untuk subsidi. Jadi yaahh paham dikit-dikit deh soal ginian.

55 thoughts on “Hak VS Lifestyle

  1. pas lagi blogwalking pas mba ira posting horehhh hehehhe
    jaman aq kuliah 2006 di fisip UI juga banyak mba temenku yg tergolong mampu malah dapet beasiswa untuk beli hape,gitar, atau apa gitu belanja2 bahkan ad yg traktir di takor hehehehe sebel emang liatnyah tapi yaudah deh akoh cm bisa diam kakaksss sementara aq gaikutan apply beasiswa soalnya masa mau minta surat miskin huaaaaa takut kualat jadi ga mampu beneran :p sementara klo mau ikutan beasiswa buat yg pinter IPK aq cm tiga koma kurus ga gendut hihihihihi

  2. Adeeeeh ini banget baru aku post di twitter, dan sekarang kok sama banget bahasannya. Bukannya ngga sensitif apa gimana ya, wong sama kok sebel kalo bbm naik dan bahan2 makanan dan segala-galanya naik, tapi kok yang paling vocal sampe nyumpah-nyumpahin jokowi pake bahasa yang ngga baik itu orang-orang yang aku tau bisa jajan starbucks dan tours les jours tiap minggu yaaa.. sementara yang outsource2 yang aku tau gajinya ga seberapa kalem2 aja tuh..

    • Hahaha iya Mbak. Sampe sekarang pun yang sibuk koar-koar harga naik justru orang2 yang hobi ngemall. Sementara yang rakyat bawah beneran gue suka ajak ngobrol, ya pada bilang susah sih tapi biasa aja tuh.

  3. Duh gw suka banget postingan ini. Apalagi di fb, rameeee bgt! Pengen tak sumplein pake kalimat : “Kalo koar-koar mengatasnamakan rakyat miskin tapi ART sendiri di rumah cuma digaji 700 ribu sih, silakan ngaca dulu deh “. Muahahahahah😀

  4. Dan Ra… dulu ada kenalan, kl ke kantor sehari2 mobil kantornya Alphard… tapi diisinya sama premium donk. Memalukan gak sih. Terus gue blg pak, gak diisi pertamax? Dijawab, biarin lah kalo rusak jg paling diganti kantor. Pdhl istri nenteng kremes. Bingung deh gue.

  5. aku juga bingung mbak dengan orang macam itu. pake acara bela-belain ngantri bbm pula malemnya demi dapet premium harga lama. apa untungnya coba? capek iya. terus yang paling nyinyir di socmed ngomong pemerintah a b c. ini sih lebih ke masalah mental mbak

  6. Baru kemaren esther cerita ke gw dia ada baca artikel yg ditulis salah satu org Indo yg tinggal di US. ceritanya org ini suatu malam mau beli roti di supermarket. Pas dia tanya harganya berapa, pegawai nya bilang kalo roti yg itu gratis karena udh malam dan roti itu gak akan disimpan sampe besoknya jd kalo gak laku pun bakal dikasih ke org miskin. Wah seneng dong dia dpt gratisan.

    Pas disitu lg ada suami istri bule yg mau beliroti juga tp di bagian yg roti nya tetep mesti bayar. Denger si pegawai ngomong begitu, istrinya bilang ke suaminya mendingan ngambil roti yg gratis aja kalo gt.

    Suami nya jawab, mereka kan masih mampu bayar ya beli yg mesti bayar lah. Kalo gak, nanti org org miskin makan apa…

    Jd intinya si org Indo itu jd malu. Karena kita (iya termasuk gw) kok mental nya selalu maunya yg gratisan atau murah padahal kita mampu sebenernya…

    • Iya Man, mungkin karena di negara2 Barat pendidikan tentang hak dan kewajiban itu udah diterapkan sejak kecil, diatur secara jelas dan diberi contoh oleh ortu plus orang-orang di kehidupan sehari-hari ya. Jadinya melekat banget ke dalam pikiran. Beda sama di negara kita.

  7. hzzz… sama banget keselnya Mba yang urusan beasiswa, jadi keinget lagi ada temen kampus yang aq tahu bawa mobil juga dapet beasiswa yang untuk orang miskin coba..
    Yang ga enak utk urusan beasiswa kuliah menurutq adalah anaknya PNS kelas biasa yang posisi ditengah2, kaya gak, miskin juga gak.. tapi kebutuhan hidup ngepas banget malah bisa kurang kalau anak2nya kuliah di waktu yang samaan. Mau bikin surat gak mampu ya gak mungkin. Tapi untunglah ada beasiswa berprestasi yang gak pake embel2 gak mampu🙂

  8. hehehe…gw juga pernah ngalamin itu…
    pas ngurus beasiswa ada syaratnya
    sempet sih minta urusin mama tentang surat keterangan miskin gitu….tapi ternyata pas mau apply hati gw menolak…
    mending banting tulang ngajar les privat sana sini deh biar bisa nampel duit operasional kuliah yang ajegile banyaknya…

    somehow lagi banyak berfikir gimana caranya gak banyak membebani negara…

  9. “..Trus coba diinget lagi, gaji pembantu dan supir Anda cukup buat mereka hidup nggak? Kalo koar-koar mengatasnamakan rakyat miskin tapi ART sendiri di rumah cuma digaji 700 ribu sih, silakan ngaca dulu deh🙂..”

    Sungguh, reminder yg bikin melek😀

    Beberapa kali sy ngalamin kejadian yg bikin senyum2, waktu mau isi bbm ditanya sm petugasnya “mau isi pertamax bu/pak?”. Wajah mas/mbaknya kurang percaya, maklum penampakan mobil udah sepuh alias tua :))) sedangkan di jalur sebelah ada mobil keluaran baru yg antri premium. Miris….

    *ps : sy mohon ijin share & quote posting ini yak, terima kasih ^^

    • Beberapa kali sy ngalamin kejadian yg bikin senyum2, waktu mau isi bbm ditanya sm petugasnya “mau isi pertamax bu/pak?”. Wajah mas/mbaknya kurang percaya, maklum penampakan mobil udah sepuh alias tua :))) sedangkan di jalur sebelah ada mobil keluaran baru yg antri premium. Miris…

      Itu juga sering kejadian sama mobil guee.. Toss ah sesama pemilik mobil tuwir😀

  10. Bener banget ini mbak, fenomena di Indonesia nih..
    Di lingkungan sekitar saya juga terjadi hal yang begini, ada temen punya iphone dan sederet gadget yang kekinian tapi kalo isi bensin isinya premium. Pas saya tanya kenapa gak isi yang non subsidi jawabannya bikin jaw dropping banget lah…dia jawab “mahal lah…”. Lah sana ngomong mahal tapi mampu beli iphone de el el. KZL banget emang mbak nemu orang beginian.

  11. Setuju deh gue…..dulu juga sempet terbersit mau apply beasiswa toh syaratnya gancil. Trus suami gue (dulu pacar) nanya ‘Emang kalo dapet duit beasiswa buat apa?’…..gue dengan polos bilang ‘buat jajan…..’ dan diomelin lah gue. Kata dia duit beasiswa itu buat menunjang pendidikan bukan buat ajang cari duit jajan tambahan. Seterahlah IPK 4.00 kalo situ tajir mampus, masih banyaaaaaaaaaaaak anak anak yang kuliah dengan modal nekat bapak dan ibu nya di kampung, yang bodo amat mereka sehari hari makan apa demi anaknya bisa kuliah😦. Semoga banyak orang yang makin paham ya mba Ira hal beginian.

    • Seterahlah IPK 4.00 kalo situ tajir mampus, masih banyaaaaaaaaaaaak anak anak yang kuliah dengan modal nekat bapak dan ibu nya di kampung, yang bodo amat mereka sehari hari makan apa demi anaknya bisa kuliah

      Bener Wor. Bagi2 kapling lah sama yang kurang mampu yaa..

  12. Reblogged this on Kesukaannya Maya and commented:
    Ditulis dengan apik dan setuju nbanget sama postingan ini.
    Gue sih cuma mau #selfnote aja, ga usah jauh jauh udah punya tas ber merk nan mahalnya aujibillah, tapi kalo masih bisa beli Starbucks seminggu sekali atau cuci mata ke mall harusnya jangan nyinyir dong kalo BBM naik yang menyebabkan angkutan dll naik. Disyukuri aja dan sekali lagi gue bilang, yoook kita mulai atur gaya hidup. jangan boros dan mulai atur prioritas🙂

  13. Gw yang jaman dulu kudu minta-minta ke kelurahan surat miskin biar bisa dapet beasiswa Ra dan paham banget ama yang ditulis di sini.. Semoga-semoga-semoga yang diomongin di sini bisa nyadar ya..

  14. Mbak ira salam kenal, i’m one of ur silent readers🙂 Ijin buat saya share ya tulisannya di fb saya buat nampar orang2 bergaji dari pemeintah tp nyerocoss aja.. hihi makasih🙂

  15. logika saya sih : katanya yang nerima subsidi bbm orang mampu, lah yang bayar pajak kan juga orang mampu, jadi masalahnya dimana? bayar pajak kan tidak sama dengan ber-amal.

    • Mbak/Mas, logikanya “ciamik” deh. Coba silakan baca-baca urusan pajak, amal, dan pemerataan kesejahteraan. Mau Anda beragama apapun atau tidak beragama sekalipun, pasti logika ciamik tadi akan menemukan pencerahan dan pelurusannya.

  16. mba ira, alasanku make pertamax cuma 1 yaitu males antri. hehehe cetek bgt
    meskipun kemarin saya ga milih presiden yg sekarang tapi saya setuju tentang kenaikan bbm, mau siapapun presiden nya pasti bbm naik ko. jadi sekarang daripada ngoceh di sosmwd mending kerja keras biar bisa beli bbm non subsidi

    • Idem Mbak. Aku kan naik motor nih, dari dulu alasan no 1 adalah karena males antri. Abis itu baru deh alasan supaya mesin bagus, pemerataan hak dll dsb. Kalopun hari ini Presidennya bukan JKW, trus harga BBM naik, aku tetep gak masalah sih. Karena siapapun presidennya, harga BBM pasti naik koq.

  17. mak jlebb bener mbak postingannya, kayaknya ini harus aku ceriatain ke mahasiswa di kelas tempat aku ngajar. dan jadi pengingat juga buat aku sendiri biar kalo isi BBM jangan yang bersubsidi, soalnya jujur aja sih…aku sendiri kalo pas duit longgar bakalan beli bbm non subsidi, tapi kalo pas lagi bokek belinya yg subsidi karena mikirnya lumayanlah sekali isi bisa selisih 50 ribu bisa buat belanja sayuran buat 2-3 hari🙂

  18. “ada temennya yang sampe mau bersusah payah nyogok kelurahan untuk dapet kartu bukti sebagai masyarakat miskin” kalo di kampus ku dulu, gak pake nyogok jeung.. tapi bikin stampel kelurahan sendiri.. *shock* meski uang beasiswa itu buat bayar kuliah dan keperluan beli buku.. tapi tetep aja gak setuju banget sama modus beginian!

    thanks for posting this! izin reblog ya.. ^_^

  19. Reblogged this on IkaBundaJoyKen's blog and commented:
    pas blogwalking ada postingan ini…. jadi teringat sama zaman di kampus dulu.. yang gak nyogok kelurahan utk dapetin surat sebagai masyarakat miskin/tidak mampu, tapi malah bikin stampel kelurahan sendiri.. *shock* meski uang beasiswa itu buat bayar kuliah dan keperluan beli buku.. tapi tetep aja gak setuju banget sama modus beginian!

  20. Pas blogwalking baca artikel mbak yg ini, bener bgt mbak, kadang ada orang yang hidupnya dikasih berlebih rezeki masih kurang bersyukur, ngeluh ini itu dan pelit bgt. Secara aku yg masuk golongan ngepas ajah ogah bgt deh kalau harus ambil jatah yg lebih membutuhkan, takut karma beneran jd “kaum yg membutuhkan ” kan ya, makanya disyukuri ajah, ngiritnya ya misal ngurangin nongkrong and belanja yg perlu2 ajah, ahaha salam mbak 🙂

      • Ya mbak, makanya baca artkel mbak yg ngepas bgt pas kuliah itu tapi teteup berjuang semacem inspirasi buat aku mbak, pas bgt sama kondisi aku , jadi bnr kata mbak kia bersyukur ajah, usahain jgn makan jatah yg membutuhkan hehehe, salam mbak

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s