Sleek and Chic Home Solution

Buat yang pernah baca postingan blog gue, pasti tau deh kalo gue dan suami itu punya banyak perbedaan selera dan sifat. Gue, kalo menyitir kata temen-temen, itu tipe yang HORE banget, alias rame, dinamis dan ceria. Sementara suami tipe yang kalem, konservatif dan plain abis. Di satu sisi, perbedaan ini bisa saling mengisi. Tapi di sisi lain, sering bikin berantem.

Salah satunya adalah untuk urusan rumah.Β  Waktu kami membangun rumah, suami udah keukeuh untuk memilih warna putih sebagai cat rumah. Alasannya supaya keliatan luas dan bersih. Ya bener sih, tapi kan bikin rumah kami 11-12 sama rumah sakit cyin. Plus, bosen amat karena sejauh mata memandang, putiihhh semua.

SupayaΒ  ada “keriaan” dikit, gue berupaya menyeimbangkan dengan pilih warna gorden yang cerah plus beberapa ornamen dinding yang bermotif.Β  Lumayan lah, gak kayak rumah sakit lagi, tapi lebih mirip klinik sekarang *halah sami mawon*

Tapi masalahnya gak sampe situ aja. Berhubung budget minim, kami pun menerima lungsuran furniture dari ortu. Kebayang lah ya, ortu zaman dulu kan perabotannya yang bulky-bulky old school gitu. Jadi deh rumah gue udah ala-ala rumah sakit, eh perabotannya jadul pula. Jauh banget sama sifat si nyonya rumah alias gue yang masa kini itu lhoπŸ˜›

Deep down inside, gue pengeenn banget interior rumah gue kayak rumah modern masa kini yang dimuat di majalah atau katalog toko furniture. Makanya pas diundang JYSK Indonesia untuk datang di acara blogger gathering plus bincang-bincang soal rumah beberapa minggu lalu, gue pun semangka, semangat kakaakk..

Apalagi dari info yang gue baca, JYSK ini adalah toko furniture asal Denmark dengan jargon Scandinavian Living. Langsung kebayang deh perabot sleek, minimalist dan chic yang cakep dan sesuai dengan selera gue. Lumayan kan siapa tau ada furniture yang bisa diadopsi supaya rumah gue jadi agak cakepan dikit.

Dan bener aja, begitu sampe tokonya di Mal Taman Anggrek, gue langsung terkesima. Untung gue dateng lebih cepat, jadi punya kesempatan untuk keliling toko dan ber-ooh-aah sendiri. Hihihi.. Maap ya sayah orangnya emang agak norceπŸ˜€

Gimana nggak norak? Selain display-nya yang selera gue banget, semua barang di sini bisa langsung dijajal lho. Beda banget sama toko furniture lain yang selalu ada aksesoris papan bertuliskan “Dilarang tidur di sini” atau “Tidak untuk diduduki”. Di JYSK ini kita malah di-encourage untuk mencoba furniture yang menarik minat. Jadi kita bener-bener tau, misalnya sofa A seberapa empuk, atau tempat tidur X cocok gak sama tulang punggung kita.

IMG_20140830_134947

*satu-satunya papan berisi tulisan di atas barang adalah papan berisi harga. Lumayan bisa numpang bobo dikit, asal nggak 8 jam ya..*

Mainan anak juga begitu. Makanya Nadira betah banget di toko ini karena mainan-mainannya kayak tenda-tendaan dan trampolin bisa dicoba sepuas hati. Berasa kayak di playground gratisan dehπŸ™‚

IMG_20140830_140029

*numpang duduk sambil pose, maklum di rumah gak ada bean bag macem begini*

Acara blogger chit chat-nya pun menarik karena temanya ngebahas seputar solusi untuk rumah. Di situ, Amy Zein sebagai moderator membahas 10 topik seputar rumah bareng Mbak Yuna dari JYSK dan Mbak Vera, interior designer. Dari semua topik yang dibahas, ada 4 topik yang bikin gue amat tertarik karena sesuai dengan problema gue saat ini, yaitu:

1. Rumah selalu berantakan

Yaahh namapun punya anak kecil yaa.. Meski rumah gue sebenarnya gak sempit-sempit amat, tapi Nadira itu sangat kreatif dalam hal ngeberantakin mainan dan perabotan. Jadinya suka KZL sendiri deh liat rumah yang kayak kapal pecah selalu.

Solusi yang diberikan Vera, adalah dengan mencari container/boxes cantik dan unik supaya rumah tetap menarik. Khusus untuk anak, kita bisa pilih container lucu yang bisa membuat dia senang merapikan semua barangnya.

Aha, such a brilliant idea! Mata gue pun langsung jelalatan liat seluruh toko dan nemu buanyaakk storage dan container lucu-lucu. Suka! *wiken ke JYSK ah buat beli*

IMG_20140830_134835

*lucu-lucu yaaa..*

2. Rumah tanpa gudang

Sebenernya sih di rumah gue ada satu kamar kosong yang rencananya buat tamu. Tapi, berhubung jarang ada yang nginep, itu kamar lama-lama jadi gudang. Isinya, wuiihh bikin pusing deh. Mulai dari mainan Nadira sampe perabotan audio mobil ada di situ.

Bulan depan, ipar gue mau merit dan bakal ada saudara yang datang menginap. Ofkoorrss kamar tamu yang sekarang jadi gudang itu harus dirapikan dong ya? Dan gue pengennya sih, itu kamar beneran dijadikan kamar tamu seterusnya, gak jadi gudang lagi.

Trus barang-barang yang ada di situ gimana dong? Nah Vera kasih solusi dengan membuat/membeli furniture multifungsi. Misalnya, kursi/meja yang di bawahnya diberi storage. Atau, yang paling klik di hati adalah, memanfaatkan ruang antara furniture dan plafon. Jadi, kita bisa taruh box-box di atas lemari, misalnya.

Kebetulan, rumah gue itu dibikin dengan jarak plafon yang cukup tinggi, yakni sekitar 3,5 meter. Tujuan utamanya sih supaya rumah adem dan terkesan luas. Gara-gara denger usul Vera untuk menggunakan area antara furniture dan plafon, gue langsung hepi. Yes, I still have plenty of rooms to put my extra stuffs! *belanja lagi aaahh…*

IMG_20140830_140325

*contoh meja yang multifungsi. Kalo mau dipake untuk makan, tinggal dilebarin. Kalo nggak, bisa dilipet jadi ringkes. Capcus!*

3. Merapikan pernak-pernik

Ini standar pereu banget ya, hobi beli pernak-pernik tapi ujung-ujungnya cuma numpuk karena bingung mau dipejengin dimana. Oleh Vera, dikasih usul untuk memilih rak pajangan minimalis berwarna putih. Sehingga ragam pernak-pernik bisa terlihat menonjol. Rak pajangan ini juga bisa jadi aksen tersendiri di ruangan, lho.

IMG_20140830_135323

*next target for my pernak-pernik collection. Bagus deh buat menghias rumah. Ya kan, ya kan, ya kaann*

4. Jumlah kamar terbatas

Buat gue, ini berhubungan dengan poin no 2 di atas.Β  Maklum ya, bulan depan bakal banyak tamu yang dateng menginap di rumah. Akik pun pusiingg mikirin urusan akomodasi.

Ternyata di JYSK banyak solusi yang bisa ditemukan. Mulai dari sofa bed, meja lipat, kursi kecil hingga kasur angin. Nah yang terakhir itu tuh yang bikin mupeng. Soalnya kasur angin ini cuma dipompa kalo mau ditidurin, empuk pula. Kalo tamu pulang, tinggal dikempesin deh. Lumayan, irit tempat.

Anyway, selain dapet ilmu untuk empat masalah di atas, gue juga nemu banyaakk sekali inspirasi home decor dan referensi furniture yang bikin ngences. Salah satu yang jadi idola adalah tempat tidur anak ala bunk bed. Kasurnya hanya ada di bagian atas, sementara di bagian bawah dibiarkan kosong. Ruangan kosong itu bisa dihias anak sesuai seleranya. Anak pun bisa menggunakan itu sebagai playground, ruang belajar, atau apapun sesuai imajinasinya. Suka-suka-sukaaaa!

IMG_20140830_135046

IMG_20140830_143003

*ini bocah tiga langsung anteng banget main di bawah tempat tidur idola. Tambah ngences gak sih gueee.. Pengen beli aja rasanya!*

Trus, gue juga nemu inflated travel pillow murmer yang halus dan empuk. Lumayan, bikin leher nggak pegel lagi kalo traveling nanti. Ih, jadi gak sabar pengen traveling ASAP, deh. Mau ngejajal bantal baru kakaakkk..

IMG_20140830_134615

*travel pillow idola, hanya 29ribu saja kakaakk..*

Ah sutralah, segini aja dulu postingannya. Soalnya kalo nggak, I could go for hours writing and drolling about cute things and itsy bitsy we can found in JYSK. Mungkin kalo JYSK buka toko deket rumah, dompet gue gak selamet deh karena bakal mampir ke situ terusπŸ˜€

Oh ya, begitu acara selesai, gue sempet foto bareng beberapa blogger yang duduknya deketan. Sayang nggak foto bareng semua yang dateng ya. Next time ah kita fotbar basamo, ok guys?πŸ™‚

IMG-20140830-WA0000

*nah itu di belakang kita isinya storage/container yang cakep-cakep banget*

12 thoughts on “Sleek and Chic Home Solution

  1. Naaah, gini dong mbak. Walo dikau lagi ikut blog competition, rasa “irrasistible”-nya tuh masih nendang banget, hehehehe… Good luck ya mbak… Love this posting. Mencerahkan emak2 (macam saya) yg gak ok kalo ngelayout rumah, hiks.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s