Reuni Membawa Bencana

Beberapa hari lalu, gue dikejutkan dengan sebuah berita di fesbuk. Jadi, gue dan temen-temen SMP di-tag seorang temen di sebuah foto. Pas gue buka, foto itu adalah foto seorang temen SMP kita, sebut aja namanya Mawar. Ditulis juga caption yang minta no telp dan cara menghubungi Mawar. Sebab, Mawar ini tiba-tiba menghilang secara misterius.

Awalnya gue bingung. Ada apa dengan Mawar? Tapi dari komen-komen yang muncul, akhirnya gue ngeh. Ternyata Mawar dicari-cari karena dia nipu seorang temen SMP gue yang lain. Nggak sedikit pula jumlahnya, sampai mencapai ratusan juta bok.

Setelah dirunut, kasus penipuan ini berawal dari reuni SMP gue tahun lalu. Emang, sejak reuni itu, hubungan dengan teman-teman SMP yang berpisah puluhan tahun kembali menghangat. Ada watsap grup, BB grup, FB grup, belum lagi saling add di socmed.

Yang tadinya kurang akrab di SMP, sekarang malah jadi akrab banget saling nge-like foto di FB. Yang tadinya menghilang setelah lulus SMP karena pindah kota, sekarang jadi sahabatan. Ada juga yang nebar koneksi untuk bisnis, maupun ajang cari jodoh.

Tapi, seperti yang gue tulis di atas, ada pula beberapa orang yang memanfaatkan ajang reuni sebagai peluang untuk mencari korban. Contohnya ya si Mawar itu.

Setelah pisah puluhan tahun, dia nongol di reuni SMP gue dengan penampilan “wah”. Padahal SMP gue dulu SMP Negeri biasa-biasa aja lho. Pas reuni, Mawar dateng dengan tampilan fresh from the beauty shop. Gue aja inget sempet ngebatin “Buset si Mawar, niat amat dateng reuni pake nyalon. Emang mau ngecengin siapa sih? Temen SMP kita kan bapuk-bapuk semua.”๐Ÿ˜€

Sekarang, setelah terbongkar kasusnya, baru gue ngeh. Ternyata effort si Mawar untuk nyalon segala untuk mengesankan teman-teman SMP-nya sekaligus cari korban toh. Weleh-weleh…

Trus dia deketin beberapa temen gue yang sekarang jadi orang sukses. Dia meyakinkan mereka untuk berinvestasi di bisnis yang dia geluti saat ini. Iming-imingnya, ofkors, instant money lah ya. Gue gak dideketi karena, dia pasti tahu gue gak ada duit buat investasi gitu-gituan hahaha๐Ÿ˜›

Dari penuturan seorang temen yang nyaris ditipu, Mawar dan bosnya ini emang cukup lihai. Mereka sampe niat nyewa kantor di gedung mewah dan rela meeting di luar kota. Sekarang, kantor itu udah kosong. Mawar dan bosnya pun nggak ketauan rimbanya.

Dan ternyata Mawar bukanlah penipu satu-satunya. Masih ada lagi oknum lain, sebut aja namanya Otong. Tapi kalo kata temen-temen gue, si Otong ini penipu kelas teri. Nipunya ratusan ribu doang, dengan dalih pinjem uang untuk modal. Abis dikasih, langsung kabur. Zzzz..

Anyway, waktu ngobrol sama suami dan beberapa temen, modus penipuan berawal dari reuni itu kayaknya klise banget ya. Seriinggg bener terjadi. Maklum, yang nempel di ingatan kita akan temen-temen lama adalah si A yang centil, si B yang pintar, si C yang jarang mandi, si D yang suka bolos, dll dsb. Puluhan tahun gak ketemu, tentu karakter dan kepribadian mereka mengalami perubahan. Jadi sosok-sosok yang kita ingat dulu bisa jadi bukanlah sosok-sosok yang sama saat ini.

Intinya sih, IMHO, jangan percaya sama penampilan temen di acara reuni. Bisa aja dia kayak si Mawar yang ternyata niat nyalon dan berpenampilan “wah” demi dapet mangsa. Selain itu, please remember that there’s no such thing as easy money. Kalo ada yang nawarin investasi atau apa lah yang hasilnya gede banget, mending gak usah diambil. Daripada jadi korban, mending duitnya buat bikin kontrakan ya nggak? *ini cita-cita terpendam akoh banget*

Karena itu, ingatlah selalu pesan Bang Napi:

Kejahatan tidak selalu terjadi hanya karena niat pelakunya, tapi juga kesempatan. Waspadalah, waspadalah!

 

Btw, ada yang pernah kena tipu atau ketiban masalah gara-gara reuni?

16 thoughts on “Reuni Membawa Bencana

  1. Aku cuma hampir pernah ketipu Pepi… hwhahaha… msh dibahas.

    Kl gue sih ngga pernah ketipu Ra, tapi kesel kl temen lama hubungin, kirain kangen, ga taunya nawarin MLM atau asuransi. Cape deh.

  2. mantan karyawan dikantor ada nih, nipu org keliling sampe ratusan juta.. udah dilapor polisi n statusnya buron skrg.. bosku juga ilang mobil, laptop, hp sama ratusan juta bekas dipinjem dia..๐Ÿ˜ฆ

  3. Alhamdulillah nya nggak pernah, dan jangan sampe๐Ÿ˜€ *knock knock on wood*
    Ketipu temen sendiri itu sakitnya dobel kayaknya ya, yang pasti krn kita merasa udah kenal jadi ya percaya aja. Semoga si Mawar cepet ketemu dan bs balikin uang korban2nya, dan yg paling penting sih.. nggak nipu lagi ya Ra.

  4. pernah kejadian jg di lingkungan temen2 SMA gw jg bo, awalnya reuni, ketemuan, ngopi2, ujung2nya denger2 si oknum dicari2 temen2 yg lain krn ngilang setelah nipu, perempuan pula! Duh….
    kalo yg kejadian ke gw biasanya temen lama ngajak chatting bla bla bla terus UUD (ujung2 ngutang duit) :p

  5. whoaaaa serem ya..
    bener juga sih ya ra, walaupun temen smp tapi kan udah lama gak ketemu jadi gak bisa dibilang ‘kenal’ juga ya. jadi ya mesti ati2 dan waspada, jangan gampang percaya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s