Suami Simatupang

*Simatupang: siang malam tunggu panggilan*

Masih dari sisa perjalanan ke Tomohon dan Manado kemarin nih. Jadi ceritanya, pas lagi di mobil menuju Tomohon, gue dan rombongan ngobrol ngalor ngidul. Maklum, meski jalanan gak macet, tapi jauh juga cyin. 1 jam perjalanan Manado – Tomohon melalui jalur meliuk-liuk kayak ke Puncak bikin pegel. Tapi gak sepegel kemacetan Jakarta sih *halah OOT*

Nah, anggota rombongan kita yakni Ibu A, B dan C pada asik gosipin temen sekantor mereka. Sebut aja si Bapak X yang menurut mereka, anggota ISTI (Ikatan Suami Takut Istri) banget deh.

“Waktu makan siang, dia lagi terima telpon dari istrinya. Saya ajak teman saya yang duduk di sampingnya untuk makan bareng. Eh si Bapak X langsung melotot ke saya. Ternyata, dia khawatir istrinya marah karena ada suara perempuan di belakang si Bapak X,” kata Ibu A.

“Eh saya juga pernah digituin, Bu. Tadinya saya kan mau makan siang bareng Bapak X dan Bapak Y. Tiba-tiba Bapak Y batal karena harus ke luar kantor. Trus si Bapak X bilang gini ‘Bu, maaf ya, saya nggak mau ke luar kantor berduaan dengan lawan jenis. Takut istri saya cemburu.’ Lah padahal siapa juga yang mau sama dia. Gak napsu ih!” kata Ibu B.

“Istri si Bapak X emang gitu ya. Saya kan duduk deket dia. Sehari bisa telpon berkali-kali tuh. Kalo si Bapak X nggak angkat telponnya, atau di-reject, istrinya langsung telpon terus-terusan sampe diangkat. Perasaan saya sama suami nggak gitu-gitu amat deh,” kata Ibu C.

Obrolan ibu A, B dan C, ofkors bikin gue dan temen-temen lain langsung ngakak. Ternyata, kasus Bapak X itu banyak ada di sekitar kami.

Di kantor gue, misalnya. Ada seorang yang kayak Bapak X, suka diteror istrinya. Sebut aja si Amat ya. Gue sering banget liat dia lari tergopoh-gopoh ke mejanya, hanya untuk angkat telepon dari istrinya. Dalam hati gue bertanya-tanya, kenapa sih istrinya harus telepon ke meja? Kan si Amat punya hape? Akan lebih simple kalo di tengah rapat, deadline, dll, si istri menelepon Amat ke hape, kan? Lebih portable, ceunah.

Ternyata, dari temen yang lain, gue dapet kabar kalo si Amat ini centil. Dulu banget, istrinya kalo telepon emang ke hapenya. Dan si Amat ini suka bokis. Bilang ke istri lagi di kantor, tapi ternyata lagi di panti pijet, hahaha.. Pas ketauan, si istri pun gak mau lagi telepon ke hape Amat. Kapok katanya.

Sekarang, tiap si istri telepon Amat ke hape, trus Amat bilang lagi di kantor, dia akan follow up dengan telepon ke meja Amat. Si Amat pun harus lari-larian ke meja kantor untuk membuktikan bahwa dirinya benar-benar ada di kantor😀

Kiat ini rupanya juga cukup sering dilakukan beberapa temen gue. Mereka suka iseng telepon ke kantor suami masing-masing, lalu minta disambungkan ke meja sang suami cuma untuk ngecek. Apa benar si suami ada di kantor, atau justru lagi pergi.

“Gue biasanya melakukan sidak ini tanpa jadwal, Ra. Sekali-sekali aja. Maklum, laki gue kan fotografer, jadi jadwalnya suka gak bisa ditebak. Mungkin kalo laki gue orang kantoran yang 9 to 5, gak usah disidak pun ya emang nongkrongnya di kantor doang,” kata temen gue.

Denger cerita-cerita gitu, gue biasanya ketawa ngakak. Bukan, bukan ketawa karena ngerasa tersindir. Tapi gue ketawa karena ngerasa gak pernah begitu samsek.

Boro-boro neror suami lewat telpon, gue telpon suami pas dia di kantor pun kayaknya jarang deh. Kecuali penting banget, atau Nadira minta ngobrol sama papanya. Untuk komunikasi, gue lebih suka pake komunikasi tertulis kayak watsap, BBM atau sms. Kenapa? Soale menurut gue nih, telpon itu adalah metode terakhir kalo komunikasi tertulis gak nyampe/gak direply, atau ada kepentingan yang super urgent. Trus gue suka gak enak kalo telepon untuk urusan sepele, eh ternyata suami gue lagi meeting. Ntar di mata temen-temennya hubby, gue dianggap mirip sama istri-istri peneror suami kayak istrinya si Bapak X itu tuh😀

Watsap, BBM dan sms pun gak sering-sering amat gue kirim. Jadi kalo dipikir-pikir, gue jadi bini terlalu cuek kayaknya ya? Hahahhaa.. Habis suami juga gitu sih. Kami sama-sama biasa aja, berusaha saling percaya aja lah. Jadi gak perlu curiga-curigaan berlebih dengan cara meneror via telpon segala. Apalagi mungkin kami berdua gak ada yang punya sifat cemburu overdosis. Jadi, ya gitu-gitu aja deh🙂

Mungkin ceritanya bakal beda kalo salah satu dari kami itu cemburuan. Atau (knock on wood, amit-amit jangan sampe) kepercayaan antara kami sudah terciderai kayak kasus si Amat dan istrinya itu ya. Tapi ah mudah-mudahan nggak lah. Lumayan kan, jadi hemat pulsa😛

31 thoughts on “Suami Simatupang

  1. iihh kok samaan ya mba Ira, kalau aku entah karena udah lama sama sama atau gimna ga ngerti juga ya..dulu sih jaman pacaran sering lah telp’an ( Thx to esia tlp sejam 1 rb😀 ) tiap malem wajib pasti tlpan..tapi trus pacaran 2-3 th tlpan tapi ga lama lama juga hihihi..sekarang udh nikah blas ga pernah nelp/bbm/ or apalah yang cuma remeh temeh ( harusnya ga boleh ya kaya gini😀 ) malah kalau lagi jauh jauhan mau tlp juga bingung mau ngomong apa ya hahahhahah

    • Hahaha.. Jadi inget dulu niat banget beliin suami (waktu masih jadi pacar) hape esia sebagai kado ultah. Tujuannya supaya bisa telpon2an lama. Yang ada nggak kepake juga wong kita tiap hari ketemu😀

      Sekarang banyakan sih via watsap. Termasuk ngobrolin politik dll dsb. Tapi kurang romansanya nih, hihihi *curcol😛 *

  2. Gue kayaknya tiap hari ditelpon/nelpon sn deh. Paling nggak sekali pas lunch time atau pulang kantor. Kadang malah 2-2nya. Cuma sekedar nanya aja, udah makan belom, makan apa, udah ada dimana, mo dinner gak. Udah kebiasaan kayaknya :)))))))

    • Ah kalo kalian kan emang pasangan paling cihuy Er. Aseli gue suka banget lho sama relationship lo dan SN. Meski gayanya saling bully, tapi keliatan cintanya original, bukan KW *apasiihh😆 *

  3. Hi Mbak, kalau ke Manado sih memang perlu di ceki-ceki hehehe… Ada teman orang Manado juga yang sudah 20 tahun ngak pulang ke Manado dari US. Pas pulang nyantol sama cewek lain. Hampir ngak balik lagi ke US sampai disamperin sama istrinya ke Manado sana. Old joke but still true…..

  4. waduh..aku kalo telpon suami, pas jam makan siang cuma ngingetin aja supaya gak lupa makan dan sholat, dan waktu pulang kantor, buat ngasih tau kalo aku udah di rumah dan bersama si anak..haha..kalo ini termasuk isti bukan mba?😀

  5. Anggota tim suami gue pernah bertanya: Kok Mas sudah seminggu di daerah, gak telpon2xan sama istri wkwkwkwkwk… Sekarang yang sering diapelin sie anak2x gue. Lagipula gue takut ganggu suami lagi pertemuan dengan instansi lain, dan suami tahu kalau di kantor gue gak suka diganggu. Untungnya sie kalau saling menelpon kita semua tahu pasti penting sekali. Barusan Ra gue baru dapat Gtalk laki gue, tulisannya: Maaf Sye lagi sibukkah? *hanya mau bertanya acara performance anak gue di ruangan mana pakai acara minta maaf*…

    • Yaampuunn.. Koq kita samaan sih bok? Hahaha.. Tapi lakilo lebih parah sih. Masa nge-gtalk bininya aja pake maaf. Jangan-jangan lo jadi bini terlalu galak kali Yas bwahahaha *ditoyor*😀

  6. Hahaha jd inget sodara, punya istri cemburuan banget. Kl sodara gw lg kerumah kakak kandungnya sendirian puun ditlp terus..kalo ga diangkat langsung nlp k iparnya nanyain suaminya, ipar ga angkat dia nlp ponakan. Gile bener lahh..

    Pernah suatu hari sodara gw ini rame2 kerumah gw. Dia ga berenti2 ngecek bener ga mau kerumah..sampai akhirnya sekeluarga pd bt, akhirnya hp suaminya kita umpetin dan kompakan ga akan angkat tlp istrinya. Ahahaha

  7. Kok sama banget si mbaaa..! aku sama suami juga jarang banget telponan. Lebih sering WA/Line. Kan lebih lucu pake stiker ato emoticon gitu..hihihi. Trus klo di kantor aku ada teman yang suka banget nelponin suaminya dan mirip yang diceritain diatas, tapi dari sisi si istri😀

  8. Bener mbak, telpon teror dari istri itu annoying banget, soalnya temen kantorku banyak bapak-bapk nih, keliatan bgt yg ISTI. Aku sendiri banyakan WA/BBM aja sama suami selama jam kantor, cuma telpon kalo penting bgt padahal kami LDR, telponnya ya kalo uda malem pulang kantor.
    Tapiiii soal keluar makan siang berdua, menurutku baiknya sih memang nggak usah. Aku nggak suka liat suamiku makan berdua cewek, meskipun temen kantor. Aku sendiri jg gak makan siang berdua temen kantor cowok. Kalo rame-rame sih ayooo, ya saling menjaga aja, biar nggak jadi fitnah juga🙂

    • Nah kalo soal pergi lunch berdua sama lawan jenis, aku juga jaraaangggg banget Mbak. Bener kata Mbak Devy, saling menjaga aja lah. Paling kalo pun kepaksa itupun bareng temen kantor yang akrab juga sama suamiku. Trus laporan dulu pula. Jadi suami tahu dan nggak bakal terjadi huru-hara hehehe🙂

  9. Gw sama banget ama elo Ra… hihihi… bbm wa or iMes, sehari sekali juga ngga kayaknya.. hihihi.. (padahal sebaiknya jangan ya… eh ga tau sie..) itu juga pas mau pulang, cuma nanya, udah sampe mana? karena mau siapin makan malamnya :D… hehehe
    udah lah percaya aja deh…berprasangka baik aja, inshaAllah baik juga suami kita.. amiiiiin…

    • Iya Vir, harusnya sih emang lebih sering ya. Kan relationship itu ibarat pohon, harus dipupuk dan disiramin dengan small unimportant things kayak message2 gitu. Tapi kalo emang lagi rempong, suka kelupaan ya hihihi😀

  10. Hi Mbak Ira,

    Kl suami isti karena soale sering ditelpon mulu, gue harap maklum. Siapa tau emang kepercayaan istri udah ternodai ama suaminya sendiri.
    Gue pernah di masa percaya banget dan nyantai ama laki untuk gak telpn2an, tp gue kecolongan.
    Mungkin, kl suami tipe kaku, gak suka gaul ama lawan jenis (cowok heterosexual yg banyak temen cewek biasanya pinter modus dan gampang tergoda) , gpp sih gak ditelponin mulu.

    Kl gue ngeliat suami isti lebih ke suami yg membiarkan dirinya dikuasai istri. Misal: mau diporotin duit ama istri bahkan keluarga besarnya, kl mau ngasih hadiah ke ortu sendiri mesti sembunyi, kl lagi gak ada istri celamitan tp pas ada sok alim🙂.

    • Halo Mbak Widia.

      Nah iya kalo kasusnya kayak gitu, gue juga maklum sih. Karena kalo itu kejadian di gue *amit-amit*, I would do the same thing kayaknya hahaha..

      Setuju soal komenlo ttg suami ISTI🙂

  11. aku ngakak bacanyaa mbaa.. hehehe
    seringnya si gituu yang pada ISTI itu hanya bila ada bininya doang. pas enggak ada gilanya lebihh lebiihh lohh malahan *berdasarkanpengamatanamatir*

    • Iyaahh bener banget! Ada lho temen gue yang kalo lagi hang out, tiap 10 menit ke toilet karena ditelponin istrinya. Jadi dia gak ngaku kalo hang out, soale kalo bilang, bininya pasti ngamuk. Zzz…

  12. Gemes pengen komen jadinya..
    Saya bingung gunanya sidak itu apa ya? Nangkep basah suami? Trus kalo udah ketangkep mau apa? Udah siap dengan konsekuensinya.

    Saya pikir saling percaya lebih murah dan lebih mudah ya. lebih baik bangun kualitas hubungannya aja. Apabila nanti terjadi apa-apa. Lebih baik juga prepare for the future drpd looking for fights you’re not gonna win.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s