Asli atau Palsu?

Dari dulu, sebenernya gue emang kurang demen sama barang palsu. Apalagi kalo barang KW yang dikasih label merek segede gaban. Yah, gimana yah. Maksa banget, ceunah.

Makanya, karena sadar diri kantong belum setebel konglomerat, gue milih barang-barang yang gak bermerek sekalian. Kalo beli tas di Melawai, cari yang tanpa logo samsek. Kalo sepatu, gue masih pernah beli lah. Di ITC gitu kan suka ada tuh sepatu Zara-zaraan yang modelnya lucu. Gue pernah beli 1-2x yang begini dengan pertimbangan modelnya kece, dan mereknya gak keliatan dari luar hehehe..πŸ˜›

Pas punya duit dikit, baru deh beli barang bermerek yang asli. Dan emang bener ya, ketauan bedanya. Meski barang palsu itu dari penampakan kadang 99% mirip sama barang asli, tapi dari kualitas, seringnya gak bisa disamain.

Anyway, these are some reasons on why we’d better say no to fake products, and say yes to original ones, IMHO. Here they are:

1. Kualitas VS Harga

Nah ini baru gue alamin sendiri beberapa waktu lalu. Jadiii.. . Gue udah lama pengen beli sepatu Converse All star pendek karena punya gue yang lama udah almarhum, ketelisut entah kemana.

Liat di toko, lah buset sekarang harganya udah 500rb-an aje! Padahal modelnya gak ganti-ganti dari zaman gue kecil. Sementara gue liat di IG, yang KW-nya cuma 100rb-an. Wah mayan nih, pikir gue.

Akhirnya gue iseng-iseng beli Converse KW lah dari sebuah akun IG yang ramah dan tidak sombong. Rencananya, kalo sukses, gue bakal beli bermacem-macem warna lainnya buat koleksi.

Pas barang dateng, gue cukup puas karena penampakannya 80% mirip lah. Gak bakal keliatan jelas kalo itu KW. Di kantor pun, temen-temen gue pada kaget pas gue cerita sepatu gue ini KW. Kata mereka, “Masa sih? Kok kayak asli?”. Emang ya, asli atau palsunya barang itu seringkali tergantung siapa yang make sih *ditoyor rame-rame*

Beberapa bulan sepatu itu gue pake tanpa masalah. Cukup tahan banting deh. Sampai beberapa minggu lalu, pas gue pake jalan kok agak ganjel. Eeehh ternyata solnya jebol dong!πŸ˜₯

Parfum juga gitu. Dulu gue termasuk salah satu orang yang berpaham “say no to fake products, say yes to fake perfumes.” Maklum, akik dulu tinggal di Condet, gudangnya parfum-parfum KW. Asal bukan wangi minyak nyongnyong, then I’m fine with itπŸ˜€

Tapi begitu udah biasa beli parfum asli, bener ya berasa banget perbedaannya. Alhasil sekarang udah stop deh sama parfum KW. Bokap gue pernah beli Bvlgari Extreme KW, yang begitu disemprot emang wanginya mirip. Tapi sejam kemudian, wanginya berubah jadi kenyongnyong-nyongnyongan. Hadeeh.. Emang deh ye, harga emang gak bisa bohong X_X

2. Isu hak cipta

Bayangin kalo lo adalah pencipta produk XYZ yang dibuat berdasarkan hasil riset bertahun-tahun yang penuh keringat dan air mata. Suatu hari, produk XYZ booming dan laris manis di seluruh dunia. Pasti lo hepi berat kan? Kerja keras akhirnya berhasil!

Eh gak lama, nongol deh produk XVZ yang miriippp banget sama XYZ, tapi harganya cuma 1/4 XYZ. Lo sebagai pencipta XYZ kesel dong, apalagi karena angka penjualan XYZ menurun karena banyak yang beralih ke XVZ.

Bikin inovasi baru, ditiru lagi. Bikin inovasi lain, ditiru lagi dan lagi. KZL BGT ya sis.

Mungkin kalo produk yang sudah mendunia macam Bally, atau LV, yang digituin masih bisa dianggap wajar ya. Tapi kalo produk yang masih berskala kecil, atau harganya murah, tapi dipalsuin, kebangetan menurut gue. Kayak pensil alis Viva itu lho. Masa KW-nya aja banyak bener di pasar. Padahal kan harga barang aslinya juga cuma 20 ribuan. Ngenes ih😦

3.Tengsin kalo ke-gap

Nah ini pernah dialami temen gue, sebut aja Mawar. Suatu hari, dia dengan pedenya pake tas KW dari sebuah merek ternama. Kalo orang yang gak ngeh dengan KW-KW-an sih, mungkin gak akan tau ya. Atau kalo cuma diliat sepintas di mal juga gak bakal keliatan.

Masalah muncul pas dia pake tas itu ke sebuah arisan. Dan temen arisannya pake tas yang sama. Bedanya, si Mawar pake tas palsu, sementara temen arisannya pake tas yang asli. Yang tadinya orang-orang pada gak ngeh kalo tas Mawar palsu, jadi pada perhatiin deh. Kalo gitu, mau ditaro dimana mukanya ayo?πŸ˜€

Sama kayak yang terjadi pada beberapa selebriti dunia. Karena mereka ngetop, penampilannya pun sering dikritisi. Termasuk urusan keaslian barang-barangnya. Di antara yang pernah ke-gap pake tas palsu adalah Paris Hilton, Rihanna dan Kim Kardashian. Untuk lengkapnya, silakan liat diΒ  sini yah.

*liat tasnya Britney jadi inget tas istri capres yang sempet dihebohin di socmed dan berujung pada komentar-komentar “dasar pencitraan melulu, sok miskin tapi punya tas Channel (!) berharga puluhan juta”πŸ˜€ *

4. Masalah serius: child labor

Kalo ini, emang masalah serius banget dan pernah dibuat ulasan khususnya di sini. Pada tau gak kalo pembuat tas palsu itu adalah buruh anak, yang berusia 8-14 tahun? Pada tau gak kalo beberapa di antara mereka sampai dipatahkan kakinya oleh sang pemilik pabrik, supaya mereka fokus bekerja bikin tas, bukannya lari-lari dan bermain?

Pada tau gak kalo buruh anak-anak itu disekap di pabrik dan dikunci dari luar? Pada tau gak kalo polisi mau merazia, si pemilik pabrik tak segan-segan membakar pabrik beserta isinya (termasuk buruh anak-anak itu) untuk menghilangkan jejak?

Jadi, kalo dianggap orang ngeributin tas KW VS tas asli itu karena ada orang yang nggak mau disaingin, you’re so damn wrong. Terus terang, pas baca artikel Harper’s Bazaar itu beberapa tahun lalu, gue nangis lho. Sedih banget bayangin anak-anak yang dipaksa jadi buruh dan hidup tersiksa. Mereka ada karena tas palsu masih on demand di dunia. Jadi solusinya ya, stop buying fake designer bags kali ya.

Lagian, IMHO nih, daripada maksa pake tas palsu, ya mending pake tas gak bermerek sekalian. Banyak kan tas-tas lucu yang dijual di berbagai OLS atau toko? Apalagi, tas palsu yang mirip banget sama aslinya, biasanya mah gak murce. Kalo mau yang murce, udah pasti tas KW yang penampilannya rada maksa. Wong tas Hermes KW super yang 90% mirip harganya mencapai puluhan juta. Gile ye, duit segitu kan bisa buat beli mobil seken!

Anyway, postingan ini ditulis bukan buat nge-judge orang yang suka pake barang palsu ya, tapi ya cuma buat kasitau alasan kenapa kita sebaiknya gak beli. Sebab menurut gue mah, itu tergantung selera tiap-tiap orang aja.

Mungkin ada yang alasannya karena pengen punya LV tapi mihil, dan jadi memutuskan untuk beli KW-nya aja. Mungkin ada yang alasannya kayak Paris Hilton atau gank socialita, pengen punya tas macem-macem untuk ke berbagai acara. Tapi karena sayang beli asli semua, diselipin deh beberapa yang palsu.

Mungkin juga ada yang beli tas/barang KW karena nggak enak hati sama sodara yang jualan itu *lah ini mah emak gue banget*. Mungkin ada yang beli tas/barang KW karena… simply dia gak tau kalo itu barang KW. Dia cuma suka modelnya dan engingeeengg.. . ternyata KW bok! *ini pengalaman pribadi temen gue nih*

Udah ah segitu dulu. Intinya, berdasarkan pengalaman pribadi, gue rada kapok sih beli barang KW. Sekarang-sekarang, kalo bokek, ya mending beli barang lucu-lucu tanpa merek di IG lah. Atau ya berburu diskonan di mal ajah. Modis (modal diskon) banget yaaπŸ˜€

37 thoughts on “Asli atau Palsu?

    • Bener! Dari pengalaman pribadi, kualitas tas kita gak kalah koq. Biasanya cuma modelnya aja yang suka kurang trendi. Dulu pernah pas ke Merauke gue dikasih tas kulit buaya. Tapi modelnya jadul berat. Sayang banget deh, padahal kalo diolah sama Hermes, harganya bisa miliaran kali.

  1. Yup setujuh…gimanapun yg asli lebih baik. Kalo aku sih seperti yg uda sering aku critain di grup, seringnya make barang asli tapi dikira KW *emang bener tergantung yg memakai haha* tapi ya bodo amatlah, beli barang asli toh bukan utk dapat pengakuan org soal status tapi semata2 kepuasan dan kenyamanan pribadi.

  2. Zaman kuliah Ra, sempat kan semua buku textbook mahal2x, jadi gue melipir ke Pasar Senen. Eh pulangnya bapak gue bilang: kok kamu tega ya beli buku bajakan, kamu kan tahu betapa susahnya bapak bikin buku (bapak gue suka menulis buku ttg hewan), bisa jadi anak2x penulisnya hidup dari penjualan buku bapaknya ya kan? Terus Bapak gue kasih uang gue buat beli buku di toko buku. Sejak itu Ra, koleksi lagu buku gue aseli bukan gaya2xan, krn ingat Bapak gue saja. Kalau skrg gue gak punya tas mahal krn gue belum merasa mampu Ra. Btw kan kita kenalan gegara gue nanya ori itu apaan ya, yg gue kira aseli hahahaha.
    Btw skrg gue suka iseng lho melototin tas orang, asli atau gak, gara2x gue diajarin sama orang2x di LV Paris kemarin itu hihihihi

    • Waduh bokaplo hebat ya Yas. Mengajarkan anak komitmen anti bajakan dari pengalaman pribadi. Kalo gue, zaman kuliah suka tuh beli di Pasar Senen. Atau potokopi di Sawo deh. Abis kalo beli buku asli, mahal or malah gak nemu barangnya karena udah gak diterbitin.

      Coba bagi-bagi dong ilmu melototin tas palsunya kakaakkk..

  3. Ini adalah pembicaraan tiada akhir antara ibu-ibu. Dan sampai sekian puluh tahun ke depan, barang KW masih akan tetap laku di Indonesia hihihi. Or else, Mangga Dua udah tutup dari kapan2πŸ™‚

  4. pake barang KW masuk ke imigrasi Eroppa bisa kena denda sampe ribuan euro tuh atau penjara…pake tas batik lebih aman, cakep2 jg dan byk yg mahal kl emang mau mahal :))

    • Iya, betul. Kalo di Eropa lebih ketat urusan copy rights tas mihil ya bok. Makanya mending pake tas batik aja deh. Cakep2 dan eksklusif. Kata temen gue yang pernah ngalamin nih, kalo ke luar negeri pake tas LV, mungkin lo gak bakal dilirik ya. Tapi kalo pake tas batik, waahh yang mengagumi pasti banyakπŸ™‚

  5. Sepaham, Ra! Apalagi pas kuliah, gue sempat dapat data dan fakta soal buruh anak itu. GILAAA!!! Gue ngerasa, sekarang nggak bisa ngapa-ngapain kecuali ngasih tau orang supaya nggak beli barang KW, jadi tuh pabrik tutup aja dan nggak ada lagi buruh anak. Huhuhuu

  6. Sedih mbak baca yg kalo dirazia pabriknya dibakar sama isi-isinya termasuk anak2. Astagaahhh.
    Kalo aku dari dulu emang kagak demen sama tas2 bermerk dan kulit itu. Karena dasarnya aku males ngrawat2. Masak mahal2 ga dirawat ga dibersihin. Kalo jamuran kan nangis. Makanya lebih demen tas ransel (buat kerja) apa tas canvas/rajutan/kain buat jalan. Makin tak bermerk malah makin bagus. Soalnya orang ga bakal bisa nebak itu harganya berapa. Hahahahaahah dan ga banyak kembarannya. Lalalalaalalal

    • Hahaha bener tuh. Kalo tas mahal2 tapi gak dirawat dan jamuran, bisa nangiiss dehπŸ˜€

      Soal ransel kanvas, jadi inget zaman kuliah dulu. Kan gue gak mampu tuh beli tas ransel Jansport gitu. Jadi gue pesen aja tas ransel kanvas tanpa merek di tukang tas deket kampus. Lumayan kan gak pake merek tapi tetep keliatan caemπŸ˜€

  7. saya kebetulan bukan pemakai branded…cuman kadang sebel aja sama temen yang berkoar2 kalo dia pake barang aspal sampe sebutin harga dengan bangganya (biasanya dia berkoar2 di depan OB u/tunjukin betapa kayanya dia) misal nih “tas ini mahalll nihhh, mereknya LV meskipun KW, saya beli 200 ribu!!” sambil triak2….OMGGGG….perasaan emak g yang pecinta tas branded n punya tas LV asli ga sampe mesti koar2 deh…zzzz seeeeeebelll…

  8. Yang soal tenaga kerja anak sempet dibahas tuh Ra waktu kelas bahasa Inggris gue dulu. Langsung pedih banget rasanya. Dan di Swedia yang gue kira lebih ketat soal barang KW gini ternyata banyak juga yang beredar. Gue taunya pas lagi iseng liat2 jualan barang seken di IG dan kok yang jual barang2 kopian.. >_<

  9. buat gw mending pake yang ga bermerk/merk local aja dibanding pake KW. Atau ga ya beli yang sesuai kemampuan lah, daripada pengen ikut eksis tapi palsu.
    eh terkecuali dvd bajakan, gw masih setia beli dvd2 asing. soalnya butuh hiburan tapi susah ninggalin bayik buat nonton ke bioskop. tapi klo film Indonesia gw usahakan beli yang asli atau nunggu ditayangin di tv. hehe..

    • Hahaha.. Soal tas dan DVD gue setuju sama lo Des. Kalo gue, alasan beli DVD bajakan krn yang di bioskop sering disensor. Jadi nontonnya sebel, krn gak utuh. Apalagi kalo Magic Mike tuhπŸ˜›

  10. Setuju nih, kalo gue sih lebih ga pengen ke-gap aja ahahha jadinya males beli KW mending beli yang ga merk atau indonesia punya. Ih gue baru tau loh yg Child Labor itu ya ampun siyooooook, jahat banget sih pemiliknya😦

  11. Ini sih gue bgts, prinsip gue daripada beli barang KW mendingan pakai barang nonbranded yang kualitasnya lebih oke. Lagian, kalau gue pakai hermes ratusan juta, orang juga ngga percaya. Apalagi, naik Hermes masih ngejar commuter lineπŸ™‚

  12. setuju bgt sm poin no 1 yg ada harga ada kualitas, pernah jaman kuliah beli sepatu adidas/nike KW di kakilima gt.. yassalaaam dipake jalan kyk bunyi2 plastiknya, trus kaki jd bau, trus ga lama kulitnya ngeletek satu per satu hahaha… waktu itu beli krn liat warnanya aja lucu merah gonjreng

  13. Kayaknya Saya satu-satunya kaum adam yang nyelip ke sini. Saya barusan beli sneaker online “KW super” di Tokopedia. Dan setelah saya terima barangnya saya jadi ngerasa sedih. Sedih karena barangnya gak sebagus yang diharapkan *yaiyalah namanya juga kw*. Padahal kalo buat beli merek lain masih bisa dapet yang bagus. Tambah sedih setelah baca tulisan mbak ini. Saya jadi beneran kapok beli barang KW. Saya dulu aktivis anak jaman SMA, koar-koar tentang isu pekerja dan eksploitasi anak. Ngeliat sneaker kw itu saya jadi malu sama diri saya sendiri. Ternyata saya jauh dari kata peduli. *curhat

    • Nah itu dia Mas. Selain kualitasnya yang cupu, isu lebih besarnya sih ke eksploitasi anak ya. Mudah-mudahan tulisanku yang remeh temeh ini cukup ngebantu untuk menyadari hal itu. Makasih udah mampir MasπŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s