This is How We Party

Salah satu penyesalan terbesar gue atas kejadian di masa lalu adalah reformasi ’98. Bukan, gue bukannya pro Orba. Tapi penyesalan gue adalah karena gue gak ikut menduduki Gedung DPR kayak temen-temen mahasiswa lainnya.

Padahal saat itu gue ikut demo. Sebelum hari H, gue dan beberapa temen udah ikutan ke kampus Salemba, naik kereta dari Depok, turun di Cikini trus jalan kaki ke Salemba. Tiap hari kami bawa jaket kuning di dalem tas.

Emang, kami bukanlah aktivis sejati. We’re just a bunch of hipsters or wannabes. Kami cuma mau ikut jadi bagian dan saksi sejarah. Titik.

Gue sampe sempet ikut long march, lewatin kawasan Pasar Jatinegara yang sepiii kayak kuburan. Padahal dalam kondisi normal, itu wilayah yang muaceet bin crowded. Rasanya, antara bergidik ngeri dan terharu. Ngeri karena I could smell people’s fear. Terharu karena, gue jadi bagian gerakan mahasiswa yang ingin Indonesia jadi lebih baik.

Sayangnya, karena nyokap bolak-balik teror via pager (zaman itu hape mahal cyin), nyuruh gue pulang dengan level panik tingkat tinggi, akhirnya gue memutuskan pulang. Gue pun menyimak perkembangan sikon via TV. Gue ikut bersorak sorai saat Gedung DPR berhasil diterobos dan diduduki. Gue ikut menangis terharu liat temen-temen pada nangis dan sujud syukur saat Soeharto memutuskan mundur.

But only seeing those moments via TV was very awful. Gue nyeseellll gak ikutan. Gue kzl bgt gak bisa jadi bagian dari momen bersejarah itu. Dan penyesalan itu gue simpan bertahun-tahun lamanya di dalam hati.

Saat dapet email tentang rencana konser Ngabuburit2Jari di GBK, hati gue langsung menjerit. This is it! Inilah kayaknya momen yang sempurna untuk mengobati penyesalan gue di masa lalu. Sebab, jika Jokowi berhasil jadi presiden, dia bisa menang karena dukungan rakyat, people power, yang salah satu wujudnya ada di konser tersebut. Jika Jokowi menang, tujuan reformasi 98 akan kembali ke khitahnya.

Gue langsung watsap adik gue, @nenglita, yang merupakan die-hard fan-nya Jokowi. Dia langsung oke. Gue bilang, ke GBK naik motor aja supaya gak macet. Okesip.

Hari H, Nadira & Langit ditaro di rumah gue, dengan nyokap, ART-nya Lita dan suami gue sebagai baby sitter, hihihi. Trus kami berdua pun cabs ke GBK.

Dan bener, muaceettnya parah. Bis-bis yang mengangkut relawan dari berbagai penjuru dan luar kota diparkir di pinggir jalan. Mobil-mobil pribadi juga berjejer rapi. Banyak yang dateng berombongan dan berseragam, tapi banyak juga yang kayak gue dan Lita. Partisan perseorangan yang ingin turut menyaksikan dan menjadi bagian sejarah Indonesia.

Begitu masuk di GBK, kami memutuskan jalan-jalan keliling area dulu untuk melihat-lihat suasana. Ketemu deh begitu banyak orang dari berbagai lapisan.

Ada om tante pengusaha yang necis dan glamour. Ada alay yang dekiiill banget, sampe rasanya pengen gue siram pake Bayclin supaya bersihan dikit. Ada anak-anak yang awalnya gue sangka diajak ortunya, tapi ternyata mereka fans berat Jokowi karena sering ikutan nonton berita. Ada kakek nenek yang jalannya pelaan dan tertatih-tatih. Ada gank cowok tomboy pake kaos Jokowi yang udah dimodifikasi jadi keren bingits. Ada kelompok ibu-ibu pengajian. Ada sekeluarga keturunan Tionghoa, ada pula yang datang dari Indramayu. Pokoknya, tumpah ruah deh.

Ini benar-benar mengingatkan gue akan Indonesia yang sebenarnya. Indonesia yang beragam suku dan agama, Indonesia yang bersatu meski berbeda. Kemarin, emang banyak yang gak puasa karena, cyin, emang orang Indonesia agamanya Islam semua? Tapi Alhamdulillah, yang berpuasa lebih banyak tuh. Emangnya kita anak kecil yang gampang batalin puasa karena temen sebelah lagi ngenyot es teh manis?

Momen kemarin di GBK itu bener-bener Kleenex moment banget deh. Gue gak bisa berhenti terharu ngeliat stadion GBK kompak nyanyi Indonesia Raya dan bikin wave. Gue gak bisa berhenti merinding mengingat, ini semua karya relawan lho. How cool is that?

Daann yang paling zuper adalah, tausyiah yang dibawakan ustadz terlopelope, Quraish Shihab. Gak kayak kubu no 1 yang hobi mengkafir-kafirkan orang, Pak Quraish justru bilang kira-kira begini: “Kalo kita memilih capres A, tidak berarti kita boleh membenci capres lawan.” *terharu sampe mewek*

*FYI, dari dulu ustaz idola gue emang beliau plus Aa Gym. Nah gara-gara Aa Gym poligami, gue jadi gak respek. Tambahan, komennya tentang capres agak bikin sebel. Alhamdulillah, ternyata Pak Quraish pilih capres pilihan gue juga :’) *

Anyway, meski ada komen-komen negatif dari kubu sebelah, gue tetep bangga sama acara kemarin. Dukungan rakyat yang sedemikian kuatnya Insya Allah bisa nunjukkin bahwa Indonesia bisa bersatu kalau mau. Indonesia bisa bersatu meski begitu banyak fitnah yang menghadang.

And that’s exactly how (and why) we party!πŸ™‚

image

image

image

image

image

image

image

image

*semua foto koleksi pribadi kecuali foto GBK dari atas ya*

Selamat memilih di tanggal 9 Juli besok teman-teman!

Btw, kalo ada yang mau liat suasana kemarin, silakan nonton video ini ya. Merindiingg :’)

7 thoughts on “This is How We Party

  1. Yang nonton di tv aja ampe merinding berkali2 apa lagi yg disanaa..

    Yang paling bikin terharu adalah pak Quraish gak secara langsung mendoakan JKWJK menang tapi mendoakan siapapun yg menang bisa amanah buat indonesia. ✌️✌️✌️✌️

  2. Aku juga terharu Ra, apalagi pas nyanyi indonesia raya sekian banyak orang. It doesnt happen everyday. Syukur juga kemarin itu ngga rusuh (sempet ada ketakutan)

  3. Td nya aku mau dtg mba, udah dpt info ada acara ini dr hari rabu, tp ternyata aku tak bisa..huaaaa nyesel..

    Btw.. Salam 2 jariiiiiiiπŸ˜€

  4. Kok tanda tangannya gak pakai darah sie? Wkwkwkwkwk
    Aaah Ra aku malu, zaman 98 aku mau ikut ke DPR selain being part of the movement tapi juga cari jodoh, semakin mantap dengar anak ITB sudah sampai Senayan wkwkwkwk

  5. kak Ira temen2ku juga rame yg kesana.. aku ga berani ikut tkt rusuh.. btw keren bngt Pak Quraish Shihab dakwahnya, aku suka bangetπŸ™‚ merinding loh nonton di TV konsernya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s