Pemimpin yang Gue Banget

Halo, postingan ini agak-agak berbau politik ya. Jadi kalo ada yang alergi politik, apalagi pilpres, kali ini gue sarankan gak usah baca postingan ini.  Soale mau nulis dikiiiit tentang itu.

Pemilu pertama gue adalah tahun 1996, waktu gue masih SMA. Saat itu, Orba masih bercokol di Indonesia. Jadi, pilihan partainya cuma ada 3, yakni PPP (1), Golkar (2) dan PDI (3).

*yang bikin gambar dodol nih, dulu mah mana ada PDI Perjuangan*

Keluarga nyokap rata-rata milih PPP dengan alasan “partai Islami”. Bokap gue yang PNS, so pasti Golkar lah ya. Gue sendiri dibebasin mau pilih apa. Tapi yah sebebas-bebasnya di zaman Orba, mana bisa milih yang out of the box? Pilihan cuma 3, gak ada yang cucok pula sama gue.

Apalagi, waktu itu, pemilu dilakukan di sekolah dan kantor. Karena gue di SMA Negeri, nyoblosnya di sekolah. Bokap yang PNS juga nyoblos di kantor. Yang nyoblos di alamat sesuai KTP cuma IRT, pegawai informal, pegawai swasta, gitu2 deh.

Jadi di sekolah pun, guru-guru udah kasih kode untuk milih Golkar. Alasannya, kalo partai lain yang menang, bisa-bisa Kepsek dan guru dipanggil pemerintah. Atau malah bisa-bisa sekolah ditutup. Yah begitulah. Pemilu pertama gue pun berlangsung tanpa kesan. Boro-boro tau program, wong politikusnya siapa aja, gue nggak tau.

Tahun 1998, Soeharto turun dan era reformasi dimulai. Sebagai salah satu mahasiswa yang ikut demo (meski gak nyampe Gedung MPR karena nyokap gue nangis-nangis nyuruh anaknya pulang), gue hepi banget dengan masa ini. Salah satu tokoh yang gue idolakan, Amien Rais, pun gue jadikan patron. Waktu itu gue ngerasa, AR itu gue banget lah. Sebab, dia menyuarakan apa yang ada di benak mahasiswa era reformasi.

Makanya, saat AR bikin partai PAN, gue pun langsung semangat. Apalagi, di dalamnya, terdapat sosok-sosok reformis, intelektual dan “bersih”, kayak Goenawan Mohammad, Abdillah Toha, Emil Salim, dan Faisal Basri.

Tahun 1999, pas pemilu era reformasi pertama kali digelar, gue dan keluarga besar nyokap kompak dukung PAN. Kami sampe ikutan pawai kampanye keliling Jakarta lho. Seruuuuu banget. Saat itu PAN punya imej anak muda yang intelek, bersih, keren dan reformis. Gue banget deh! Dan bener, yang ikut kampanye pun banyak yang kece. Lumayan sekalian ngeceng *salah fokus😛 *

Tahun 2004, pas ada pilpres pertama di Indonesia, ofkors gue dukung AR. Maklum, masih kebawa euforia imej pemimpin yang gue banget itu. Lagi pula, saat itu gue belum mahfum-mahfum amat sama kredibilitas nih orang. Perihal dia pernah “menggulingkan” Gus Dur, atau memprovokasi laskar ke Ambon, gak gue tanggapi. Gue tetep fan abis lah sama AR.

Lama-lama, kekaguman gue sama AR menipis, bahkan hilang sama sekali, berganti rasa sebel. Sebabnya, ucapan dia banyak yang bertolak belakang dengan tindakannya. Gue pun sedih dan ngerasa jadi korban PHP-nya dese (PHP = pemberi harapan palsu). Dari situ, gue jadi antipati sama politikus. Apalagi tiap ngobrol sama temen-temen yang meliput politik, atau pas ketemu teman dan saudara yang bersinggungan langsung dengan politikus. Zaman reformasi, my as*! Wong sama aja kayak zaman orba gini koq😦

 

Paska-pilpres 2004, gue males banget urusin politik. Gue larut dalam kehidupan dan kepentingan diri sendiri. Di pilpres 2009, gue pun sebenernya males vote. Tapi akhirnya gue ikutan milih cuma karena Pak Boediono jadi cawapresnya SBY. Alasannya, gue tau keseharian Pak Boed waktu gue ngepos liputan di Depkeu dulu. Dan cuma itu yang bikin gue mau ikutan nyoblos.

Saat nama Jokowi mulai muncul di beberapa media sekitar tahun 2010-an, gue awalnya antipati. Kenapa? Soale Jokowi kader PDI-P, partai yang paliinggg gue sebelin dari dulu.

Waktu masih Orba, PDI-P ini emang dicitrakan sebagai partainya anak muda yang nasionalis. Tapi di zaman reformasi, PDI-P punya kesan sebagai partai preman, garong dan korup. Para politikusnya pun punya imej kayak gitu semua. Perasaan cuma Ganjar Pranowo doang sih yang lumayan. Kayak Richard Gere KW3 ya *salah fokus lagi😛 *

Trus Megawati juga dikenal otoriter kepada kader-kadernya. “Ikuti kata saya, atau kalian keluar dari sini,” begitu yang sering ia ucapkan. Jadi, lengkap sudah kesebelan gue sama partai banteng ini.

Tapi lama-kelamaan, Jokowi koq tambah menarik ya. Banyak kebijakannya yang humanis. Ini bukan beliau sendiri yang berkoar-koar. Tapi justru gue dapet dari testimoni banyak orang, termasuk beberapa kenalan dan kolega gue. Oke, gue pun jadi menyimak sepak terjangnya dan diam-diam berharap, di Jakarta bisa muncul tokoh seperti Jokowi. I was too fed up with Foke.

Pas Jokowi dicalonkan sebagai Gubernur DKI, gue seneng banget. Apalagi, partnernya adalah Ahok. Meski nggak sengetop Jokowi, Ahok punya rekam jejak yang oke. Dia mungkin satu-satunya anggota DPR yang meng-upload aktivitas sampe pemasukan dan penerimaannya secara transparan di situs pribadinya.

Antipati gue terhadap politikus pun pelan-pelan memudar. Gue punya optimisme pada dua tokoh ini. Gue pun gak golput lagi pas Pilgub tahun 2012. Sebelumnya, di tahun 2007, gue memilih tidur daripada nyoblos. Wong pilihannya cuma Foke dan Adang😀

IMG00803-20120920-1030

*abis pilgub 2012. Metal dan kotak-kotak :D  *

Saat Jokowi-Ahok terpilih jadi Gubernur-Wakil Gubernur, gue ngerasa supeerr bahagia. Yes, akhirnya gue punya pemimpin yang gue banget! Perihal partainya PDI-P, gue liat lama kelamaan, kehadiran Jokowi (dan juga Risma), malah memperbaiki citra partai. Jadi nggak mungkin Megawati berani ngapa-ngapain Jokowi. Wong bargaining position Jokowi (dan juga Risma) tinggi koq.  Mereka beneran didukung rakyat.

Hari ke hari, gue pantau terus sepak terjang keduanya. Masalah Jakarta itu kompleks banget, I know. Cuma, pemimpin-pemimpin sebelumnya selalu gak keliatan kerja. Jadi rakyat Jakarta pun cuma bisa ngomel aja.

Kehadiran Jokowi-Ahok menyuntikkan semangat baru dan harapan baru. Selain itu, mereka mampu mengkomunikasikan dan menjelaskan masalah apa yang ada di lapangan.

Selama ini, kita cuma bisa misuh-misuh saat jalanan terendam air saat banjir. Gara-gara Jokowi-Ahok lah kita baru tau kalo selokan di Jakarta itu sempit, dan banyak diisi kabel-kabel beragam rupa. Sampah jadi nyangkut dan hasilnya, air hujan gak bisa masuk dan menggenang. Waktu Foke dulu, dia ngejelasin ini gak? Boro-boro ye. Wong kalo ditanya wartawan, udah dijutekkin duluan.

Di pilpres tahun ini, Jokowi maju untuk jadi capres, karena didorong oleh rakyat. Terus terang, gue antara sedih dan senang. Sedih karena seperti perumpamaan lama, semakin tinggi pohon, semakin kencang angin yang menerpa.

Pasti pada perhatiin kan, sebelum Jokowi resmi nyapres pun, serangan yang datang ke beliau udah banyak. Begitu resmi nyapres, wuih serangannya langsung kayak tsunami! Padahal, waktu itu, yang rencana nyapres bukan dia sendirian lho. Masih ada Prabowo, Wiranto,  ARB, para peserta konvensi Demokrat, Aher, sampe Rhoma Irama. Lah kenapa yang kena tsunami black and negative campaign cuma Jokowi doang?

Serangan itu bertambah saat Jokowi head to head sama Prabowo. Banyak yang bilang, “itu mah bikinan pihak Jokowi sendiri.” Tapi, kalo serangan black campaign sampe lebih dari 90%, udah nggak masuk logika deh kalo dibikin sendiri. Semua cuma karena Jokowi itu terkesan too good to be true. Heran ya orang kita, dapet pemimpin yang mau kerja malah dijelek-jelekin gitu. Tsk tsk tsk😦

*familiar dengan “logika”-nya?*

Lalu kenapa senang? Sebab, akhirnya gue punya pilihan yang masuk akal untuk dicoblos. Sebelum Jokowi nyapres, pilihan capresnya IMHO basi semua. Gue pun udah kehilangan harapan dan berniat golput. Makanya gue hepi banget Jokowi resmi nyapres. Optimisme gue tumbuh karena, baru kali ini ada capres yang beneran gue banget, gak palsu kayak AR dulu.

Dan kayaknya perasaan ini juga dirasakan banyak orang. Buktinya, banyak yang mau jadi relawan dalam berbagai bentuk, sesuai bidang masing-masing. Dari generasi muda sampai generasi tua.

*lagu kampanye terfavorit gue. Gilaakkk… Ini lagunya gue banget!*

Despite all the negative comments on Jokowi, kalo pada mau jujur, pasti pada mengakui deh kalo kehadiran beliau bisa menggerakkan orang banyak. Dari yang apatis dan gak peduli sama nasib negara, jadi pengen melakukan sesuatu. Meski itu bentuknya hanya berupa dukungan via socmed atau doa setiap abis solat  *tunjuk tangan diri sendiri😛 *

Beliau juga menyuntikkan optimisme kepada berbagai kalangan tanpa pandang bulu. Tadinya banyaaak banget yang pesimis akan masa depan Indonesia, apalagi tahun depan udah mulai Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA). Gimana mau bersaing sama negara-negara ASEAN, wong di Indonesia aja masih banyak yang uneducated dengan gap ekonomi besar banget? Dengan pesimis, kita udah kalah duluan sebelum berperang.

Nah, setidaknya, dengan menumbuhkan harapan dan optimisme, rasa pede bakal numbuh juga dong? Dan kalo gue liat, dari karya kreatif para relawan, plus ucapan-ucapan positif pembangkit semangat, gue jadi pede bahwa kita gak kalah sama negara lain. Bahkan, kalo bisa, kita lebih baik dari mereka.

Jadi ya, itu kali ya alasan kenapa gue bakal pilih Jokowi-JK tanggal 9 Juli mendatang. Gue mau pemimpin yang gue banget, yang bisa membuktikan bahwa pemimpin itu bekerja, nggak cuma ongkang-ongkang kaki, nyuruh anak buahnya.

*Ssstt.. Coba dipikir baik-baik, tanpa pretensi, kalo Jokowi dibilang pencitraan, masa dia kuat sih blusukan sejak tahun 2005, setiap hari, sampe sekarang? Trus ya, temen-temen gue yang ngeliput aktivitas Jokowi biasanya pada tepar karena bener-bener turun ke lapangan sampe ke pelosok. Kalo gak mau ikut blusukan, gak bakal dapet berita yang bagus. Sebelumnya mah, jarang banget Gubernur dan capres yang betul-betul turun ke rakyat*

Pemimpin itu harus bisa menginspirasi, dan menumbuhkan optimisme. Pasti nggak mau dong dipimpin orang yang hanya bisa menumbuhkan rasa takut? Apalagi buat gue yang bergerak di bidang media, maupun buat teman-teman yang bergerak di dunia kreatif. Ibu-ibu pun tetep gak enak kalo negara berada di bawah rasa takut. Mau eksis di socmed, dibatasi. Mau ikut MLM, internetnya lemot. Mau eksis ngeblog, kontennya dibatasi juga. Deg-degan pula urusan anak. Kalo anak gede trus demo, bisa ditembak mati. Cem mana coba?

*Jadi inget omongan Bu Elly deh, otak akan mengingat (dan  bekerja) lebih banyak jika hati merasa senang. Gimana bisa bekerja dengan baik kalo diteror terus. Ya nggak?*

Pemimpin itu harus bisa memberi contoh, kayak ucapan Ki Hajar Dewantara, ing ngarsa sung tulada itu lho. Yang artinya, di depan, seorang pendidik harus memberi teladan atau contoh tindakan yang baik. Dari berbagai sumber dan rekam jejak, gue cukup percaya bahwa Jokowi mampu melakukan itu.

*Salah satu referensi yang cukup terpercaya, silakan baca di sini ya *

Pemimpin itu harus bisa dekat dengan rakyat. Sutra ya, ini sih gak usah dibantah lagi. Banyak buktinya dimana-mana. Bertentangan dengan politikus lain yang kalo kata agan-agan di kaskus, hoax karena no pic😀 Atau sekalinya ada, ekspresi mukanya keliatan palsu pas blusukan ke pasar😛

jokowi monas

Yang terakhir, dan menurut gue penting, pemimpin itu harus bisa mendengar. Inilah yang langka di Indonesia. Rata-rata, pemimpin maunya dimengerti melulu. Beda sama Jokowi. Dia  nggak menerapkan gaya kepemimpinan top down, kayak di dunia militer. Tapi dia mendengarkan kemauan rakyat.

*Gue dapet banyak cerita dari temen-temen di LSM maupun praktisi yang selama pilpres ini, diminta masukan dan ide oleh timses Jokowi. Dari situlah, Jokowi dan timsesnya merumuskan visi misi mereka. Kata mereka sih, ini belum pernah terjadi sebelumnya. Makanya dulu-dulu, visi misi dan program pemerintah sering tabrakan dengan fakta dan kondisi di lapangan. Pada gak konsultasi sama pelakunya sih*

Anyway, menjelang 9 Juli yang tinggal 8 hari lagi, gue sungguh-sungguh berharap dan berdoa bahwa Pak Jokowi dan JK menjadi pemenangnya. Dan gue gak sendirian. Banyak lho temen gue yang tadinya apatis sama kondisi negara, jadi bener-bener rajin berdoa khusyuk untuk masa depan Indonesia. Banyak pula temen gue yang tadinya golput dan males ngurusin politik, sekarang jadi semangat mau nyoblos. Nggak cuma di Jakarta atau Indonesia, tapi juga temen-temen yang bermukim di negara-negara lain.

Selain itu, gue berharap banget, siapapun yang menang di Pilpres besok, Indonesia bisa tetap jaya. Apapun hasilnya, terbukti bahwa kehadiran Jokowi (dan juga Ahok, Anies Baswedan, Bu Risma, Ridwan Kamil, dll), telah menyuntikkan energi positif kepada gue dan rakyat Indonesia lain. Kalopun Jokowi nggak menang, Insya Allah harapan dan optimisme itu nggak akan serta merta layu. Doakan ya🙂

PhotoGrid_1404194805554

21 thoughts on “Pemimpin yang Gue Banget

  1. salam kenal kak.. suka sekali postingannya🙂
    saya juga tadinya males voting ketika capres cuma Prabowo, Wiranto, ARB.. kalo farhat dan Rhoma sih uda yakin ga mgkn lolos.. cuma antara Prabowo Wiranto dan ARB plizz deh mending golput hihi
    untungnya Jokowi bersedia menerima mandat dr rakyat dan maju nyapres😀
    semoga harapan kita untuk Indonesia lebih baik tetap hidup yah bahkan jika Prabowo yg jadi presiden🙂

  2. Salam dua jari Ra. Seperti pak Anies bilang, ga ada beban mental untuk milih Jokowi. Asik lah pokoknya. Baru sejak ada Jokowi loh orang2 jadi peduli dengan politik. Gue aja bela2in ke Kelurahan buat dimasukin DPK. Sus gue aja tiap hari jadi nonton berita gara2 ikutan ngefans sama Jkw. Hihi.

  3. Amiiiiin….semoga pilpres ini buat kebaikan Indonesia dan Indonesia aman.
    Raaaaa, kau taulah ya isi hatiku soal ini ahahaha curhatnya sama Jihan juga lewat DM doang. Sebenernya ya, aku yg tadinya kesel gak boleh kampanye makin ke sini makin setuju soal PNS nggak boleh kampanye. Selain karena siapapun yang menang PNS tetap kerja di bawah pemerintahan itu juga makanya gak baek buat benci banget sama capres manapun, soal begini bisa bikin pertemenan (pertemenan ya bukan persahabatan ya, as persahabatan mah tak kan runyam gegara masalah beginian doang) jadi retak dan suasana sama temen sekerja nggak enak, kalau cara kampanyenya masih banyak yang macam kulihat skrg ya. Ngeri ngeliat kampanye out of hate ke capres lawan, jadinya kampanye item, instead of kampanye out of love ke capres idola.
    And I feel that your posting is out of love. Salaman deh. Pake semua jariku. Ihik

  4. Makin deket hari-H makin panas banget nih di mana-mana. Gue makin nervous. Sekarang nggak cuma pendukung no 1 yang sibuk upload fitnah, kubu no 2 juga makin banyak yang pakai agama untuk nyerang no 2. Semacam kepancing dah…
    Duuh…😦
    Yuk kita semua tetep adem kepala, jangan percaya apa pun yang lagi beredar ya, fitnah udah mbulet koyo entute hansip, nggak tau sudah ujung pangkalnya gimana… kita ingetin semua orang buat hati-hati selalu.

  5. Mbak iraaaaa sampe terharu aku bacanya hiks, dr kemaren2 aku nunggu kalo2 mbak ira nulis ttg ini dan trnyata pilihan kita sama ya😀

    Semoga indonesia jd lebih baik, salam dua jari😉

  6. Hai mbaaa sampe merinding bacanyaaa, jd bergelora gt *tsaaahhh*
    Aku mau bela2in pulkam buat nyoblos, mau jauh kek, mau lg puasa kek, kali ini beneran niaaat pgn ngerubah indonesia, lg optimis bgt sm pilpres ini jadinya mau bela2in nyoblos no matter what!😀

    Optimis optimisss nomor 2!😀

  7. Inih saya banget mba..dari apatis sekarang malah excited banget karena setidaknya ada “harapan” dari No.2 . Sebelumnya gak pernah nyoblos sama sekali, sekarang bela-belain mudik deh, hehehe
    #AKHIRNYAPILIHJOKOWI ^^v

  8. Sepemikiran Raaa!! +1!+sejuta kalo perlu!
    gw juga sempet apatis lah ama negara ini, ngeliat budaya ama mentalnya udah tempe ama duit semua isinya. Ga ada yg tulus, negarawan dan orang yg bener2 mau kerja untuk negara kayaknya dulu cuma angan2 aja.
    Sampe ada si bapak ini. Akhirnya gw semangat lagi, kayak ada harapan baru buat bangsa ya bookk!!
    Pokoknya salam 2 jari!!!!

  9. Pingback: Saat Topengnya Terbuka | The Sun is Getting High, We're Moving on

  10. hi mba salam kenal..saya termasuk yg apatis sama negeri ini hehe….udah beberapakali pencoblosan, kok ya ternyata presidennya jadi memble gini…akhirnya untuk periode ini saya golput hehehe…semua plus minus si mba…sebenernya saya ngefans banget sama j0kow0w ini tapiii melihat partai di blakangnya jadi brigidik sendiri hikss…contohnya aja kepala dinas pu jakarta yang menurut ah0k bermasalah tapi dibiarkan sama beliau…kynya dibiarkan gara2 faktor politis deh…tapi semoga kalau beliau jadi presiden tidak disetir sama ibu surinya yah…(berdoa bangettt)..kapan yah ada presiden yang gak diusung sama partai…

  11. Lalu sekarang setelah terlihat kepemimpinannya yg baru sebentar dan sudah terlihat (nyaris) gagal komentarnya apa mbak. Dolar tembus 12rb, konflik KPK vs polri, petinggi2 hukum ternyata memang pesanan, kasus proton (lalu melupakan esemka yg membuat nama jokowi melejit).. Gak bikin postingan pembelaan? Atau kalo memang kecewa (alias salah pilih :P) bikin dong postingan kekecewaan. Salam gigit jari

    • Yaelah Mbak, sakit hatinya gak kelar2 ya cuma karena capres pilihan gak kepilih? Piknik dulu gih Mbak, capek lho KZL terus nonstop😀

      P.S: Banyak-banyak baca berita, ngobrol sama banyak orang (bukan cuma gank yang sepemikiran sama Mbak), dan liat situasi in real life. Jadi bisa tau pemetaan masalah di lapangan itu kayak gimana. Oh ya, sama jangan terlalu sering baca dan percaya sama berita hoax ya Mbak. Peace dulu ah!🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s