Will You Remember?

Halo blog, apa kabar? Gile ye, gara-gara keseringan ke luar kota, blog ini jadi terbengkalai deh. Dan ke luar kota itu bikin berat naik 1kg lho. Cebel deh! Hai diet mayo, kita akan segera bertemu lagi ya sebentar lagiiii.. *niat kenceng tapi praktiknya mah belum cencu*

Anyway, di postingan ini gue mau nulis sesuatu yang related sama masalah ibu dan anak, tapi yang agak mellow. Jadi kalo yang lupa bawa tisu, jangan baca sebelum ambil ya. Malu kan kalo ingusnya sampe meler kemana-mana😀

Jadi, ceritanya, seorang teman gue, sebut aja Dewi, akan segera melepas masa lajangnya. Dewi ini seumur sama gue. Tapi dari dulu kisah cintanya kandaaass mulu. Padahal dia pinter, kece, baik hati, gak kurang sesuatu apapun lah. Gara-gara gagal mulu itu, dia jadi ogah-ogahan menjalin hubungan dan pilih sibuk sama kerjaan.

Nah, lewat seorang sodara, Dewi dicomblangin sama seorang cowok, sebut aja Dewa. Dewa ini seorang duda dengan tiga anak yang masih berusia SD. Alm istri Dewa, sebut aja Mawar, meninggal 2 tahun lalu karena kanker. Tahun ini, Dewa akhirnya mau membuka hati dan mencari istri baru, sekaligus ibu untuk anak-anaknya.

Kisah perjodohan Dewi dan Dewa berjalan cukup lancar. Dewi senang, Dewa riang *apa deh sok berima gini* Mereka juga mendapat dukungan dari orangtua Dewi maupun Dewa. Bahkan, ortu Mawar ikut mendukung penuh. Buktinya, komunikasi antara ortu Mawar dan ibunya Dewi cepat terjalin dengan telpon-telponan dan sms. Asik ya?

Ketiga anak Dewa pun seneng banget karena bakal dapet Dewi sebagai ibu baru mereka. Maklum, Dewi ini adalah seorang psikolog anak, yang sehari-harinya berkutat dengan dunia edukasi anak. Dia child magnet banget lah. Wong anak super badung pun takluk sama dia. Makanya, nggak susah buat Dewi untuk mengambil hati anak-anak Dewa.

Gue sebagai teman tentunya ikut gembiraaaa banget denger kabar ini. Apalagi, Dewi pun terlihat bahagia dengan hubungannya bersama Dewa dan anak-anaknya ini. Tapi, berhubung gue ini tipe orang yang sering punya empati berlebih dan ribet sendiri dengan pikiran, gue juga punya rasa sedih lho.

Berkali-kali gue kepikiran, what if this happens to me and my family?

Untuk urusan suami kawin lagi sih, gue nggak terlalu masalah ya. Gue ngerti lah, laki-laki pasti punya kebutuhan untuk menikah lagi. Selain kebutuhan seksual, juga kebutuhan untuk punya pendamping dan terutama, ibu untuk anak-anaknya. Jadi, monggo lah mau merit lagi, no problemo.

Untuk faktor Dewi sebagai ibu tiri, gue juga gak komplain samsek. Bibit bebet bobot, oke semua.  Background pendidikan, pekerjaan, dan sifat ngemong, nyaris sempurna. Intinya, she’s the perfect stepmom a kid could have.

Yang beratin gue cuma satu, yaitu Nadira. Saking perfectnya Dewi sebagai seorang calon ibu tiri, gue jadi bertanya-tanya. Kira-kira kalo Nadira punya ibu tiri kayak gitu, dia masih bakal inget sama gue gak ya?

Will she still remember the feeling when I breastfed her for 2 years? Will she still remember the feeling when I hold and hug her everytime she cries? Will she still remember everything I teach her, before her stepmom comes?

*brb lap air mata dulu*

Aseli lho, gue bayangin pun sambil mbrebes mili. Apalagi,  pas inget film Stepmom yang dibintangi Julia Roberts (Isabel) dan Susan Sarandon (Jackie). Dulu, waktu belum jadi emak-emak film ini udah sukses bikin gue mewek parah. Lhaaa apalagi sekarang pas udah!

Momen paling TOP menurut gue adalah percakapan hati ke hati antara keduanya berikut  ini:

Isabel: You know, I never wanted to be a mom. Sharing it with you… that’s one thing. It’s another to be looking over my shoulder for the next twenty years, knowing someone else would have done it better… someone else would have done it right.
Jackie: What do I have that you don’t?
Isabel: You’re Mother Earth, incarnate.
Jackie: You’re… hip, and fresh.
Isabel: You ride with Anna.
Jackie: You’ll learn.
Isabel: You know every story, every wound, every memory. Their whole life’s happiness is wrapped up in you… every single second. Don’t you get it? Look down the road to her wedding. I’m in a room alone with her, fixing her veil, fluffing her dress, telling her no woman has ever looked so beautiful. And my fear is she’ll be thinking, “I wish my mom was here.”
Jackie: And mine is… she won’t.

Baik Isabel sebagai ibu tiri, maupun Jackie sebagai ibu kandung, sama-sama memiliki ketakutan-ketakutannya sendiri. Isabel takut dianggap gak sesempurna Jackie. Sementara Jackie takut anak-anaknya bakal melupakan dia dan posisi dia tergantikan Isabel. Apalagi Jackie ceritanya kena kanker ganas dan udah menghitung hari untuk bisa hidup.

*susut ingus lagi*

Trus apa inti postingan ini? Intinya simple sih, JANGAN SUKA MBAYANGIN YANG LEBAY-LEBAY DEH RA! Kan malu tuh mata dan hidung jadi merah di kantor. Untung eyeliner akik waterproof jadi gak mlebeber😛

Buat yang masokis, alias demen menyiksa diri, dengan film-film pilu, silakan nonton. Gue mah baca sinopsisnya aja suka mewek sendiri🙂

Udah ah segini dulu postingannya. Cedih akoh :’)

Btw, ada point of view istri kedua (bukan versi poligami tapinya) dari kisah serupa di link ini. Bacanya bikin terhura :’)

29 thoughts on “Will You Remember?

  1. Aaaakkk…. akhirnyaaaaa….! Blogger paporitku kembali ke habitatnya, huehehehe… Kangeeeennn (band) banget mbak sama dirimu dan postingan2 macem beginian. Ringan, tapi jleeebb super dah. Welcome back, mbak Iraa!

  2. Ra, gue jadi ingat laki gue pernah ngomong soal beginian, Dia bilang gak apa2x kalau misalnya gue harus nerusin hidup gue sama anak-anak gue dengan orang lain, kasihan gue-nya kalau harus besarin anak-anak sendirian. Sekarang gue mau nangis huhuhuhuhuhu…

  3. Aku percaya kalau hati itu besaaaaaar.

    Selalu ada ruang untuk tambahan orang (ofkors yg memang layak masuk ya). Jadi aku percaya juga, kalau suatu ketika ini terjadi, baik aku di posisi Ibu atau nanti Mamahku yang kenapa-napa, maka let it flow. Do our best, and then let God do their best.

    Semangat Kakaaaa

  4. Raaa…. sekali balik kok elu jadi mellow sih? Bener yang elu bilang, sebaiknya jangan ngebayangin yang lebay-lebay hehe. Ujung2nya jadi sengsara sendiri, padahal kejadian aja nggak. Seandainya kejadianpun, seandainya penggantinya lebih baik, kita juga dari surga ngeliatnya bakalan bahagia. Daripada dapet ibu baru yang begajulan?

  5. huaaaa mba iraaaa baru baca postingan inih mewek deh dikantor😦
    btw ibu aq juga stepmom buat 2 kakak aq ,jadi ibuku yg waktu itu masih gadis nikah sama bapak ku yg duda (meninggal) beranak dua,
    emang yang aq liat dlu waktu kakak ku yg perempuan masi remaja sering deh terjadi hal2 yang “panas” karna kan yang namanya anak perempuan sama ibu tiri akan selalu punya cerita kan hehehhe tapi begitu kakak perempuan ku menikah dan punya anak malahan hubungan ibuku dan kakak perempuanku ini jadi membaik dan malahan skrg deket banget wong yang ngurusin anaknya kakaku ya ibuku secara kakaku pengusaha hehehhe.
    tapi memang sedekat apapun sama ibu ku yah kakak2 ku pasti tetep inget n rindu sama ibu kandungnya.
    intinya kalopun hal tersebut kejadian sama kita toh kita ud meninggal yah gak ngerasain apa apa ahehheheh dan semoga kalopun sampe kejadian yah semoga penggantinya baik dan anak kita tetep jadi anak soleh or solehah doain kita,amin. *mewek*

    • Waahh.. Makasih Mbak Dinda ceritanya. Jadi ada point of view baru nih dari kasus ini *halah koq kasus😀 *

      Alhamdulillah ya sekarang semua baik-baik aja. Dan gue akui sih, kalo jadi ibu tiri pun, kayaknya berat banget. Makanya thumbs up buat nyokaplo ya🙂

  6. huaaa…jadi inget pelem Step Mom lagi deh…
    Perasaan cemburunya si Jackie dan galaunya si Isabel…
    apalagi waktu Jackie harus kemo sendirian di rs dan membiarkan anak-anaknya bersama Isabel itu sesuatu bingit…
    *aiihh…beneran langsung mewek deh skrg…

    *btw..koq akhir-akhir ini postingnya sedih-sedih mulu sih mbak?

  7. Mau gimana juga, pasti masih ingat ibu kandungnya kok. Aku lihat suamiku soalnya, yang ibunya meninggal dan harus punya stepmom.
    Kalo aku lagi berantem sama nyokap, dia pernah nasihatin “sesebelnya sama orangtua jangan sampe nyesel di kemudian hari deh nda, kayak aku yang marah sama ibu karena sesuatu hal dan waktu ketemu dia udah ga ada”, bikin nangis ga sih. Dan itu yang bikin suami deket sama nyokaaap dan aku jadi ngerasa yang menantunya nyokap itu aku deeeeh hahahaha

    Ah yaaa step mom itu film favorit yang paling aku sebelinnnn. Karena aku nangis muluuu sepanjang film hihihihi

    • “sesebelnya sama orangtua jangan sampe nyesel di kemudian hari deh nda, kayak aku yang marah sama ibu karena sesuatu hal dan waktu ketemu dia udah ga ada”

      Baguuss ih omongan suamilo, Mak. Iya, bikin cedih ya :’)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s