Somewhere Only We Know

A few weeks ago, I lost a friend. Sebenernya gue sempet bikin postingan tentang ini, tapi gak jadi gue publish. Why? Nggak tau juga. Mungkin gue khawatir kesedihannya menular ya.

Temen gue ini meninggal karena kanker, dan punya 1 anak berusia 2 tahun. Jadi kebayang ya betapa sedihnya gue dan temen-temennya saat melayat dan melihat anaknya rewel nyariin ibunya *lap air mata*. Tapi bukan itu yang pengen gue tulis di sini. Terkait memang, tapi nggak fokus ke situ. 

Dari suaminya, gue dapet cerita bahwa temen gue nggak pesen macem-macem. Dia cuma pesen untuk dikuburkan dekat rumah. Jadi, ortu, adik-adik, suami dan terutama anaknya bisa “menjenguk” dia kapan aja. 

Somehow, pesen temen gue itu nancep terus di benak gue. Saat ini, suami dan gue udah dapet jatah kavling masa depan di sebuah pemakaman swasta di daerah Tonjong, Parung, Bogor. Bukan, itu bukan kami yang beli kok. Tapi itu “ulah” papa dan mama mertua. Waktu mereka iseng hunting kavling masa depan, instead of beli hanya untuk mereka, eh malah beli 4 kavling. Belinya pun sebelum gue dan suami merit. 

“1 kavling untuk papa mama, 1 kavling buat Mas dan istrinya, 1 kavling buat adik dan suaminya. 1 kavling nanti buat cadangan,” begitu cerita mama mertua. 

Pas papa mertua meninggal, kavling itu langsung dipakai. Jauh sih emang, tapi karena anak-anaknya udah gede-gede, perjalanan Jakarta Timur-Parung gak masalah. Kan pada bisa nyupir semua, toh?

Mendengar pesan temen gue sebelum meninggal tadi, gue jadi tersadar. Kalo gue meninggal cepet saat Nadira masih kecil, trus gue dimakamkan di Parung, gimana ya? Namanya anak kan pasti butuh sosok ibu. Ada kalanya dia kangen, pengen mengadu atau simply pengen ketemu aja. Lah, kalo gue dimakamkan di Parung, kasian anak gue. 

Untuk berangkat sendiri, kejauhan. Dia harus bergantung pada tersedianya waktu suami gue untuk mengantarnya. Sementara kalo makamnya dekat rumah, mau kapan aja datang, bisa dilakukan sendiri.

Begitu juga dengan bokap, nyokap, adik dan keluarga gue lainnya. Kalo pada mau “ketemu” gue langsung, harus nunggu waktu luang karena, Jakarta-Parung itu nggak deket lho. 

Udah berhari-hari pikiran itu mengendap di kepala. Gue sampe takut banget keburu meninggal sebelum suami tahu tentang hal ini. Akhirnya semalam gue pun obrolin ke dia. 

I: Kalo aku meninggal cepet, tolong kuburin aku di Pondok Kelapa aja ya. Supaya nanti Nadira kalo kangen bisa dateng nggak pake repot. Bisa aja nanti pas dia SD, SMP atau SMA pengen ngobrol sama ibunya, kan bisa naik angkot. Kalo di Parung kejauhan. Kasian.

S: Untuk itu nggak usah khawatir Lieb. Aku juga nggak akan serta merta memilih Parung koq. Apalagi kamu kan masih punya ortu. Tenang aja. 

I know this sounds silly and menyek-menyek. Tapi yah namanya juga suka lebay dan berpikiran (terlalu) jauh ke depan. Jadi untuk berbagai hal, gue udah mikirin segala macem deh, hehehe..

Anyway, untuk mengakhiri postingan yang ngetiknya pun bikin gue berkaca-kaca sambil ingusan ini, dengerin lagunya Keane, yang jadi judul postingan ini deh. This song has been stuck in my head for weeks. Bikin hati mellow deh :’)

Oh simple thing where have you gone?
I’m getting old and I need something to rely on
So tell me when you’re gonna let me in
I’m getting tired and I need somewhere to begin

 

30 thoughts on “Somewhere Only We Know

  1. uhh… sedih banget postingan kali ini ir.. :((((
    saya juga lagi ditawarin kavling masa depan, yang kalo dipikir-pikir emang jauh banget nget nget nget dari tempat tinggal sekarang.. malah udah keitung luar kota kayanya… cuma karena kalo beli kavling ini dapat 2 kavling untuk keluarga sendiri dan 2 kavling tambahan yang disumbangkan ke kaum dhuafa, masih pengen aja punya kavling di sini.. bukankah kalopun kita udah ga ada, si kunyil bisa selalu mengingat, berdoa, dan berkunjung pada ingatannya tentang kita? *tsaahhh *melerjuga

    • ukankah kalopun kita udah ga ada, si kunyil bisa selalu mengingat, berdoa, dan berkunjung pada ingatannya tentang kita?

      Iya gue setuju Pit. Tapi melihat kondisi suami gue yang sering ke makam bapaknya kalo lagi kangen atau ingin curhat, gue jadi mikir. Ternyata mengenang secara virtual atau jarak jauh itu nggak cukup untuk beberapa orang. Apalagi kalo anaknya masih kecil. Itu suami gue yang udah dewasa aja masih butuh “kedekatan” dengan alm bapaknya. Ah jadi pengen mewek deh😥

  2. walah aku kapan hari juga sempet mikir ttg kematian ini. tp blom kusampaikan ke suami, sih. pengennya kalo pas aku udah gak ada, dan pada saat itu udah punya anak, tolong blogku dari jaman dulu sampe terakhir, diprint trs suruh anakku baca, hehe. jadi meski aku udah ga ada, dia tetep bisa mengenal siapa emboknya (lumejen bo, postingan dari jaman gadis sampe kawin, hahaha).

    • aku paling gak suka mikirin kematian. Ntah denial atau apa, bahkan krucils nanya aja aku suka langsung mikir “eh ini nanya pertanda bukan?” parno parno gitu deh. tapi taukah kau tyk, yang kau bilang soal blog ini untuk anak-anakku mengenalku, dan hal-hal yg mau mereka tanya in case aku nggak ada atau nggak inget. ini beberapa kali terlintas di pikiranku, apalagi pas Edi suka nanya ngapain sih nulis-nulis. Aku jadi sedih ingetnya, makanya somehow aku selalu berusaha nggak memikirkannya. Aduh Ira, kau berani dan tegar banget ya nulis ini

      • Sama Ndang. Gue juga masih suka percaya sama superstitious things kayak yang lo bilang tentang pertanda itu. Tapi kalo nggak diomongin dari sekarang, nanti pas orangnya udah gak ada, malah repot. Seenggaknya, kalo udah dikasitau maunya A-Z pas meninggal nanti, pasangan kita jadi udah paham mewujudkan keinginan kita step by step. Nggak pake meraba-raba lagi.

        Ini sebenernya bukan berani dan tegar. Tapi diberani-beraniin dan ditegar-tegarin aja hehehe🙂

    • Gue setuju Mem ttg idelo itu. Apalagi kalo kita nggak ada pas anak masih kecil. Jadi si anak bakal “kenal” siapa ibunya dari tulisan-tulisan sang ibu, plus interaksinya di dunia maya dengan teman-temannya.

      Tapi gue jadi deg-degan nih. Berarti postingan “saru” gue kudu dihapus ya hahahaha😆

  3. yang sempet kemarin aku tanyain sama suami…”kalo aku meninggal duluan, kamu akan nikah lagi gak?”

    secara anak masih kecil, hal kayak gini juga kepikiran selain kavling masa depannya mba…
    huhuhu

    • Kalo soal suami bakal nikah lagi/gak udah pernah aku posting sebelumnya Mbak. Soale aku takut banget Nadira dapet ibu tiri yang jahat. Aku sih udah ngancem, kalo suami dapet istri baru yang galak sama Nadira, bakal aku hantui terus seumur hidup hahaha😛

  4. Huhuhu, sama kayak mak sondang, aku paling antiiii mikirin atau bayangin soal kematian. Padahal kan kematian ini sifatnya mutlak ya, Ir…
    Ikut sedih soal temenmu, hiks. Dan aku jd kepikir juga soal mau dimakamin dimana kalo aku meninggal duluan… *gusti Allah, jangan dulu yah, masih kurang banyak bekal saya* #nawar😆

    • Ideemm Fit. Tapi kalo nggak dipikirin dan dibayangin, kasian yang kita tinggalin. Mereka bakal bingung karena kita nggak meninggalkan instruksi/wasiat yang jelas.

      Dalam hal yang lebih lebar, surat wasiat emang penting banget dibikin. Selain untuk kasitau instruksi sesuai keinginan yang meninggal, juga untuk menghindari persoalan di kemudian hari (rebutan harta, utang piutang, etc).

      Sayang di Indonesia kesannya pamali ya. Padahal kayak lo bilang, kematian itu sifatnya mutlak🙂

  5. Nyokap gue udah pesen untuk dikremasi dan abunya dibuang ke laut alias dilarung. Tapi kalau Muslim gak boleh dikremasi ya Ra? Jujur nih, bokap gue tuh dimakamkan di Gunung Gadung, yang katanya orang Chinese jaman dulu mah daerah elitnya kuburan. Tapi sekarang sangat ngga terawat, dan kalau ke sana serasa dikerubungin preman, soalnya mendadak aja dikerubungin orang-orang kampung yg bawa gunting rumput dan clurit. Serem kan? Makanya serba salah deh. Kalau gue sendiri gimana ya? Mungkin gue akan lebih ngikutin nyokap kali ya. Ngga mau nyusahin keluarga gue saat gue nanti meninggal.

    • Iya Le, Muslim gak boleh dikremasi. Padahal kalo boleh, gue mau dilarung di laut aja. Nanti kan tiap anak gue ke laut, jadi inget ibunya🙂

      Itu serem amat sih pemakaman di Gunung Gadung. Gue baru tau lho. Kayaknya warga sekitar manfaatin kondisi karena keluarga yang mau ziarah pasti orang Chinese tajir. Ih😦

      Kenapa nggak coba ke San Diego Hills Le? Kayaknya bagus deh. Nggak serem samsek dan terawat kan.

  6. Udah lama gak komen disini, akhirnya pengen komen juga
    aku juga benernya takut ngomongin kematian yak. Tapi alm Papi dan Mamaku suka ngobrolin soal kematian kayak planning mau “liburan” kemanaaa gitu.
    Setelah Papi meninggal, berdatangan orang2 yang ngurusin jenazah dan kuburan Papi. Ternyata beliau2 sudah dipesan secara khusus sama Papi sebelum sakit dan meninggal. Bahkan aku nemu catatan papi soal meninggal dalam keadaan khusnul khatimah. Dan emang banyak tanda2 laennya seolah Papi emang mempersiapkan dirinya,
    Merinding ya bok, tapi sekaligus kagum sama Papi. Menyiapkan kematian supaya anak istrinya gak kebingungan. Padahal Papi tuh sakit awalnya cuma batpil biasa tapi sampe sesek dan kehilangan kesadaran di ICU karena gula darahnya sempet tinggi.
    Pengen kayak Papi yang bisa kayak gitu, cuma baru cerita dikit suami bilangnya “hussh ngapain ngomong gitu sekarang sih” -______-*

    • Halo Mbak Astrid🙂

      Aku salut deh sama Papi kamu. Apa yang dia lakukan bener-bener apa yang ada di benak aku. Itu sulit lho dilakukan karena banyaakkk banget orang yg mikir “ah pamali mikirin gituan” tapi ya sebaiknya memang dipersiapkan ya. Jadi nanti pas udah dateng waktunya, kita bener-bener siap lahir batin dan gak merepotkan keluarga. Insya Allah bisa kayak gitu ah🙂

  7. ak lagi hamil 7 bln mba…langsung takut ini itu baca ini, pulang kerja langsung pengen cerita sm mamah klo ada apa” ak minta d makamin di makam keluarga yg deket rmh, karna suami gak d indo mba😦
    alhamdulillah makam keluarga deket banget sm rumah…
    Almarhum papa juga di sana, betul banget jarak seenggaknya gak menghalangi kita klo mau kangenkangenan
    semoga kita semua sehat sehat yah ples gak nyusahin orang klo meninggal nanti… *edisi mewek yah hari ini

  8. buaahhh…beneran ini langsung mewek mak…
    anakku juga hampir dua tahunan..
    tiap malem sebenernya aku suka kepikiran gmn anakku kalo tiba2 aku meninggal..
    ngebayangin dia manggil-manggil aku waktu lagi dikafanin (syerem kan??)
    soalnya aku emang lagi sakit sih sekarang…dan kadang suka parno berlebih…

    *lap lap ingus…

    • Cupcupcup jangan terlalu parno Mbak. Yang penting kitanya siap lahir batin aja kali ye supaya semuanya mulus. Intinya, don’t overthink hehehe.. *ini sebenernya lagi ngomong ke diri sendiri juga😛 *

  9. Pernah dengar tausyiah seorang ustazd katanya jikalau Allah mengambil nyawa seseorang yg masih punya anak (masih kecil) percayalah bahwa sesungguhnya bagi Allah anak itu sudah siap/mandiri utk ditinggalkan, tp ya kalo kupikir2 it’s impossible ya…
    Ngebayangin anakku yg belom genap 2 tahun ditinggal ibunya, duh remuk redam rasanya😦 moga2 masih dikasih kesehatan dan dipanjangin umur biar bisa mendampingi anak2 kita sampai dewasa dan benar2 mandiri ya Mbak, amiiiiiiiiiiiin

  10. ah, my favourite song😀

    btw soal pemakaman yang harus deket sekeluarga/rumah ini menarik lho mbak. Karena, akhirnya menimbulkan penyalahgunaan jabatan petugas di TPU dan jadi bisnis yang menguntungkan kantong pribadi. Salah satunya di TPU Tanah Kusir. Aku bikin dokumenter soal ini untuk tugas karya akhir pas 2006.

    Jadi, banyak orang yang udah ngetek duluan tanah untuk sekeluarga dan/atau mau makam yang deket dengan pintu masuk, akhirnya jadi masalah supply & demand dan penyalahgunaan jabatan di TPU yang tanahnya milik pemerintah. Kalau mau makam yg deket pintu masuk harus bayar mahal banget. Atau, saat ada orang meninggal mau dimakamkan, bingung karena nggak ada lahan yang kosong. Lahan yang kosong sudah ada “nisan”-nya. Orangnya sih masih hidup :p Atau, ada yang lebih sinting lagi, lahan kuburan keluarganya (di tanah pemerintah!) dibatesin dengan tumbuhan perdu biar kayak taman -___- Dan, seperti biasa, yang apes ya keluarga nggak punya uang. Kalau nggak kebagian, ya kebagian jauh di ujung banget. Aku & tim nanya nanya ke tukang gali kubur, salah satu narasumber kami,: “Mau dimakamin di sini nggak, Pak?” Dia ketawa getir dan jawab: nggak mungkin, nggak ada uangnya. Saya mah di mana aja lah asal nggak nyusahin keluarga.

    Setelah bikin dokumenter pendek itu aku jadi gak terlalu romantis soal urusan mau dimakamin di mana. Pokoknya asal layak dan jangan malah nambah dosa serta ngerugiin orang lain deh. Hehehe. Toh pada akhirnya, kata si tukang gali kubur; yang paling penting nyampe doanya🙂

  11. Ra, dengerin yang versi Lily Allen sekalian liat videonya deh. Pasti makin nangis.. :’)

    Gue sama kayak Sondang. Nggak mau mikirin mati. Kejadian Bapak meninggal tahun 2006 masih bekas gitu, deg-degan sendiri kalo nginget dan lagi kangen. Tapi kalo ngomongin kavling masa depan, gue pun maunya yang deket-deket aja, biar gampang diurusnya, dan pas dimakamin pun nggak kelamaan di jalan.

    *dada berdegup kencang*

  12. Ra, baru baca ini dan gue setuju bgt untuk menguburkan keluarga di lokasi terdekat. Secara nyokap gue dikuburnya dekat rumah, jadi gue ngerasa bisa minimal seminggu sekali nengokin….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s