This Thing Called Affair

Long weekend kemarin kepala dan hati gue rada galau. Penyebabnya adalah dua orang teman dekat gue yang curhat bergantian. Si X curhat hari Sabtu, sementara si Y curhat hari Minggu. Dua-duanya punya masalah yang sama. Mereka akan bercerai dari pasangan masing-masing.

Kenapa bercerai? Inti masalahnya cuma satu, yaitu perselingkuhan. Si X diselingkuhi oleh istrinya. Sementara si Y selingkuh dari suaminya.

Meski sama-sama bermasalah dengan selingkuh, pangkal masalah keduanya agak beda. Istri X selingkuh karena emang doyan aja sih (this is not her first time, btw. Tapi baru ke-gap sekarang). Sementara si Y selingkuh di tahun ke-10 pernikahan, akibat masalah dengan sang suami.

Apapun itu, gue pun jadi pusing. Maklum ya, gue itu kalo dengerin curhat orang nggak bisa kayak psikolog yang mengambil jarak dengan klien. Kalo gue, pas denger curhat orang, bisa dipastikan empati dan emosi gue ikutan tumpah ruah. Apalagi dalam kasus X dimana ada anak-anak yang  jadi korban keegoisan ortunya. Rasanya KZL bingit deh!

Malem-malem, gue pun ngobrol sama suami tentang masalah X dan Y itu. Untungnya punya suami setipe, sama-sama logis dan pragmatis, kami berdua pun berkesimpulan untuk nggak mau berjanji A, B, C. Atau umbar kalimat muluk-muluk ke satu sama lain.

Gue dan suami sadar koq, selama kami berdua masih normal, dan selama masih ada cowok ganteng dan cewek cantik di luar sana, kesempatan kami untuk selingkuh masih terbuka lebar. Jadi, kami nggak mau bikin janji “Aku 100% gak akan pernah selingkuh, suwer!”. Di dunia ini kan satu hal yang pasti hanyalah ketidakpastian itu sendiri, bukan? Wong Aa Gym yang dulu pernah bilang hanya mau beristri satu akhirnya poligami juga.

Yang penting, kami berdua menyadari fakta itu. Bahwa masing-masing nggak bisa janji 100% untuk tidak selingkuh. Yang bisa dijanjikan hanyalah, kami sama-sama berusaha untuk menjauhi potensi berselingkuh dan menjaga kepercayaan masing-masing. Itu aja sih.

Trus ya, katanya potensi terbesar selingkuh itu kan di kantor. Dari zaman gue baru kerja dulu, tante gue udah wanti-wanti untuk nggak terlibat office affair karena di kantornya buanyaakk sekali contohnya. Kalo masih pada lajang sih mungkin bodo amat. Tapi kalo udah nikah, kan repot ya neik.

Nah, sekarang, office affair udah bukan satu-satunya affair yang paling top. Sejak socmed mulai menggurita, banyak tuh yang terjangkit fesbuk affair, twitter affair, atau nostalgic affair karena ketemu dengan mantan gebetan di masa lalu via socmed. Tambah macem, tambah banyak godaannya kaann..

Oleh karena itu, mungkin ada beberapa catatan buat gue sendiri supaya bisa menghindari potensi selingkuh ya. Not that I’m a marriage expert (yang mana gue nggak expert samsek, boro-boro dah, merit aja baru 6 tahun), but maybe this list could serve as a reminder, for me or maybe for you too. Here they are:

1. Jangan pernah curhat tentang masalah rumah tangga ke lawan jenis.

Dari sini, biasanya masalah muncul, beneran deh. Di kantor gue juga pernah kejadian kayak gini. Yang kasian biasanya si perempuan. Udah ngebongkar “dapur” rumahtangga sendiri, kejeblos selingkuh sama pria lain, diceraikan eh kehilangan hak asuh anak pula. Sementara pihak laki-laki, biasanya dengan alasan klise “khilaf” bisa lolos dari masalah. Apalagi kalo dia masih lajang.

2. Lirik boleh, pegang jangan.

Halaah.. Kayak semboyan di toko pecah belah ya😀 Maksud gue sih, lirik cowok ganteng/cewek cantik mah boleh aja. Sepanjang kita masih punya mata, itu kayaknya wajar deh. Tapi kalo lebih dari itu, sebaiknya takar dulu kemampuanlo untuk mengontrol diri.

Kalo gue sih, so far masih dalam tahap aman terkendali ya. Soale kalo ketemu cowok ganteng cuma sampe tahap ngebatin dalam hati “wuih ini orang ganteng amat”. Setelah itu nggak berani macem-macem. Kalo ternyata dia naksir balik, gimana doonggg hahaha.. *ke-GR-an maksimal*

3. Jangan cepet GR

Pedoman “sebelum janur kuning dipasang” untuk menandakan orang boleh dikejar asalkan masih single itu sekarang udah banyak diganti. Yang lebih populer saat ini adalah “sebelum bendera kuning dipasang”. Artinya, siapa aja boleh dikejar asalkan masih bernafas, baik dia lajang maupun menikah.

Serem gak sih bok? Makanya, jangan heran kalo sekarang banyak cewek maupun cowok yang doyan tebar pesona tanpa pilih-pilih. Mau merit atau lajang, dihajar semua. Nah, tinggal kitanya yang menentukan sikap, mau GR atau nggak.

Gue sadar koq, banyak perempuan, terutama yang udah merit dan punya anak, bisa gampang GR kalo tiba-tiba ada cowok lajang trus muji-muji. Kenapa? Sebab perempuan-perempuan ini ngerasa udah nggak semenarik dulu. Bodi udah melar, trus dipanggil ibu pula sama semua kalangan, dari abang ojek, abang sayur sampe abang mikrolet. Padahal kan rata-rata perempuan maunya dianggap muda trus hehehe.. *curcol Mbak😛 *

Dari situlah, biasanya para laki-laki bangcat mencari selah.  Muji-muji dikiiiiitt aja, para pereu udah GR. Tinggal follow up beberapa langkah lagi, langsung deh dapet dan dilahap. Mantep kan?

Oleh karena itu, IMHO sih, jangan cepet GR lah kalo ujug-ujug ada laki yang muji lo kece lah, seksi lah, atau apa lah. Gue tau banget, di balik pujian itu, cuma ada 1 agenda di benak mereka. They only want to get into your pants, trust me! 

Trus kalo lo udah terlena dan ketauan selingkuh sama suami, mereka ini bisa koq tau-tau “tring” menghilang. Wong buat mereka, mission accomplished. Buat mereka, lo cuma kayak toilet paper. Bukan buat diseriusin. Kalo gini, yang rugi siapa hayo?

4. Komunikasi

Ini ngikutin saran para pakar psikologi aja ya. Intinya, kalo ada masalah atau ganjalan, langsung obrolin bareng-bareng. Kan kunci hubungan yang harmonis cuma ada pada komunikasi yang lancar doang (katanya).

Gue sih mempraktekkan ini ya. Jadi kalo ada apa-apa, ya diobrolin sama suami. Buka-bukaan aja lah, dan juga saling percaya. Meski gue aslinya nggak pernah percaya 100% supaya gak sakit hati-sakit hati amat kalo ternyata gue dikibulin hahaha..😀

Jadi, kalo misalnya suamilo pelit, pemalas, atau punya habit yang genggeus, jangan pengumuman ke orang-orang meski itu ortu atau sahabatlo sendiri. Apalagi kalo nulis di blog, status fesbuk, twitter or BBM. It won’t solve the problem. Omongin langsung dong sama orangnya. Kalo deadlock, baru deh minta nasihat dari orang yang capable beneran.

5. Jangan jelek-jelekin pasangan ke orang lain

Ini, IMHO, penting banget. Gue suka nggak respek sama orang yang suka jelek-jelekin pasangannya ke banyak orang. Gimana gue bisa percaya sama dia, wong aib pasangannya aja diumbar kemana-mana?

Kalo gue, kejelekan suami yang gue ceritain paling buat lucu-lucuan kayak habit dia ngorok, tukang makan, gitu-gitu deh😛 Sisanya, gue simpan sendiri, atau paling mentok, share sama nyokap, adik dan ipar gue. Itupun tujuannya untuk minta saran, bukan untuk black campaign.

6. Berkaca

Ekspektasilo ke pasangan kayak gimana? Udah dipenuhi belum semuanya? Nah trus dirilo sendiri gimana? Udah memenuhi ekspektasi pasangan belum?

Intinya sih ngaca yiuukk.. Lalu kompromi deh. Kalo misalnya pasanganlo udah terlanjur selingkuh misalnya, jangan langsung put the blame on him/her 100%. Berkaca dulu, what did you do wrong? Emang sih ada beberapa orang yang selingkuh karena doyan dan masalah psikologis. Tapi lebih banyak lagi yang selingkuh karena tidak berbahagia dengan pasangannya.

*joke-nya krik-krik serem tapi kocak ya😆 *

Udah ya, segitu dulu tulisan sotoy dari gue seputar selingkuh. Intinya, don’t make any promises you can’t keep. Tapi, berupayalah semaksimal mungkin untuk tidak mengecewakan pasangan masing-masing, sesuai janji nikah yang pernah kita buat dulu. Ok?

Sebagai penutup, mari kita dengarkan lagu cinta terfavorit gue sepanjang masa. Lagu ini IMHO, lagu cinta paling realistis karena nggak ngumbar segala keindahan dan kemanisan cinta dan hubungan. Justru liriknya berkisah tentang segala kemungkinan buruk dalam sebuah relationship. Entah itu pisah, berantem, atau malah balik lagi. Oh how I adore you John Legend!

Maybe we live and learn

Maybe we crash and burn

Maybe you’ll stay, maybe you’ll leave, maybe you’ll return

Maybe another fight

Maybe we won’t survive

But maybe we grow, we never know

Baby you and I…

P.S: Lagu ini khusus gue rikues untuk dinyanyiin sama mini band pas di resepsi kawinan gue dulu. Dan bener kan gue milihnya. Realitas di lagu ini, cucok banget sama kondisi pernikahan gue (dan banyak orang lainnya) paska-bulan madu sampe sekarang, yang beda banget sama ending “happily ever after”-nya dongeng Disney🙂

48 thoughts on “This Thing Called Affair

  1. Bener banget tuh point no.1 .. dan katanya emang perselingkuhan bisa dimulai dari curhat lawan jenis.
    Makanya gw suka wanti2 sama laki gw secara dia itu curhat magnet perempuan deh hehehhe

    • yg paling bete itu, kalo yg dicurhatin cerita ga ada, gaya kaya jagoan, eh critanya ke org yg dia bilang perempuan ga bener, modus temen, ngajakin jalan pula, kwkwkw knp sih laki2 suka betingkah ya?? kecuali dia hebat dlm sgala hal sih ga apa… nah ini, gaya tinggi aja, ga kbayang selingkuh, ngatasin dirinya aja ga bisa.. kwkkw makasih bs share

  2. Curhat ttg pasangan ke lawan jenis boleh dooong, asalkan lawan jenisnya udah kaya abang sendiri, gitu? *nawar*

    Nambahin, jangan sebar2 kisah apapun ke dunia maya. Hare gene, teman kita bis atau2 sodaranya si A yang tetanggan sama si B dan tau2 kenal sama kakak ipar. Nyambuuuung, dunia makin sempit lah rasanya!

    • Nah sebenernya, saya tuh gak terlalu setuju sih sama curhat ke lawan jenis. Karena emang gak pernah begitu. Tapi saya sendiri suka dicurhatin sama temen2 cowok. So far sih no problem, karena saya selalu cerita juga ke Prasto supaya dia gak curiga macem2.

      Oh iya tuh nyebar cerita di dunia maya juga sereemm.. Kalopun nulis based on reality, pake anonim dan datanya disamar2in aja kali yee..

  3. poin nomor satu! bener banget mba Irra!!! aku setujuhh, dan iya bener selama pria2 ganteng bersliweran dan mata kita masih bagus daya penglihatannya maka sah-sah aja muji dalem hati, eh kadang aku muji depan suami….hahaha yang penting kagak naksir beneran. Selalu mengingat lagi janji pernikahan dulu! we live and we learn…..

    nice post😉

  4. Setuju bgt mak..

    Ada keluarga gw yg lg kejeblos gara2 poin no 1, dengerin curhat cw bersuami (dan kayanya emang 2-2nya ganjen jg sih) akhirnya keburu kawin siri&punya anak padahal ama istri pertama blm pisah, trus dulu di kantor gw ada cowo yg biarpun uda beristri tapi masih seneng menjaring fans, caranya dengan suka muji&bikin gr dan rata2 ibu2..untung temen2 gw(termasuk gw krn duduk deketan) g ada yg ambil pusing ama gayanya itu

    Trus yg soal berkaca itu jg bener..gw suka dpt cerita suami yg tau2 udah beristri 2 pdhl dari luar keliatannya ama istri pertama baik2 aja, pas dikorek2 rata2 bermasalah ama istrinya entah terlalu dominan/judes/pengaruh lingkungan..

    Ih serem amit2 ya Allah jauh2 deh..

    Trus mak temen lo yg selingkuh itu selingkuhannya kabur?

  5. Hadeuuhh ini tema keknya lg happening bgt ya bo….gw baru dicurhatin jg ama temen yg udah 20 an tahun lebih menikah dan sekarang udah ga betah dengan pernikahannya lagi…manusiaa manusiaa, ga pernah puas euy

  6. Aku setuju sm nenglita😀
    Curhat sm lawan jenis blh dong yah klo dah ky abang sendiri ato sahabat bat bat bingits hahahaha

    Dikantor terdahulu gw jg banyak bgt yg selingkuh, sampe kynya udah ga ada malu2nya pdhl msg2 dah pd merit. Liatnya aja kita udah malu tp yg disorot biasa aja hahahahha ampunnnn…

    • Gue sih gak pernah curhat sama lawan jenis Ye. Tapi dicurhatin lawan jenis sering. So far gpp, karena gue selalu cerita ke suami, dan suami juga kenal mereka. Malah suami gue bilang “kalo pada mau curhat, main ke rumah aja. Jadi enak, gak usah takut dicurigain” hehehe..

  7. Reblogged this on .ndutyke. and commented:
    ini….. harus banget direblog😆 aku pernah sih denger sendiri ttg temenku selingkuh, atau denger dari temen ttg temen kami yg selingkuh. tp masih tahap denial gitudeh: ‘Kalo aku ga ngeliat sendiri, brati she doesnt do it….’

  8. Ra kalau soal cowok ganteng bingit, aku masih biasa aja ya. Maksudku, karena aku menganggap edi dan aku juga bukan yang jatuh cinta karena fisik tapi duluan temenan ahahaahah ini kayak bilang pasangan yang sama-sama kagak kece ya ihihi. Yang aku waspadai emang malah yang temen di kantor atau yang sering berinteraksi deh. Soal kenyamanan itu yang membahayakan dan melenakan. Kalo udah ngerasa nyaman ngobrol sama lawan jenis, meskiii mengenai hal yang sepele sekalipun misalnya soal film aja, dan jadinya pengen ngobrol lagi ah soal film yang ini itu bla bla bla, itu aja langsung warning, apalagi kalo ngeliat temen lain jenis curhat soal pribadi, rumah tangga dsb apalagi kalau udah berdua ntah sambil makan siang di kantin yang rame sekalipun…gak banget deh. Perselingkuhan selalu mulai dari hal kecil, dan kayaknya kan riset membuktikan perselingkuhan sebagian besar tidak diniatkan kan at least oleh salah satu pasangan selingkuh itu *misalnya sama yg buaya, yang satu emang niat menggoda, yang lain biasanya terjebak”

    • Komenlo makes sense banget deh Ndang. Gue juga sependapat sama lo sih. Karena, yang lebih bahaya emang pihak-pihak ketiga yang bisa bikin kita merasa nyaman dan satu selera. Misalnya, suami suka film action, kita suka film drama. Pas ketemu temen cowok yang suka film drama, pasti obrolannya bakal lbh nyambung ketimbang sama suami kan? Dari situ, bibit-bibit perselingkuhan bisa mulai lho. Makanya emang kudu hati-hati banget ya. Apalagi yang LDR-an, kudu dijaga, dipupuk dan disiram banget benih cinta sama pasangan supaya kuat dan tahan godaan🙂

  9. aku si belum menikah, tapi baca yang ginian ni yang bisa jadi pembelajaran kedepan….kadang aneh juga ya..waktu belum dapet teman hidup cari kesana kemari dan akhirnya menemukan, tapi setelah dapet malah nyari lagi….hidup ini emg g’ akan berakhir sebelum meninggal, tapi sampai kapan pencarian itu berakhir kan uda dapet..berarti 1 prioritas uda kecapai…emg tak mengharapkan happy ending, karena happy g’ boleh ada endingnya..🙂

  10. haloo salam kenal, eh dl pernah kenalan ga ya hahahaa
    Sama, aku sm misua juga sadar sama godaan. Jadi salah satu komitmennya adalah cari jalan untuk jangan sampai tergoda. Kalo mau curhat mending ke temen sesama jenis aja lebih aman hihihihiiii
    Tapi sebenernya selama dua belah pihak mau kompromi, bahkan kompromi cara berantem ato konfrontasi, sesi curhat bisa dihilangkan loh😀

    • Tapi sebenernya selama dua belah pihak mau kompromi, bahkan kompromi cara berantem ato konfrontasi, sesi curhat bisa dihilangkan loh

      Eh itu bener banget Mbak Riri! Gue dulu kan gak mau kalah ya tiap beradu argumentasi. Khas pereu banget deh hihihi… Tapi sekarang2, setelah dicontohin suami plus dapet masukan dari suami, gue jadi kompromi sih. Suami juga gitu. Intinya, sama-sama kompromi lah, buat sesuatu yang lebih baik🙂

  11. nice post, mba Ira.
    aku suka baca blognya, tulisannya bagus-bagus..🙂
    di kantor aku juga lagi mewabah nih.. ada 2 temen, masing2 udah punya anak 2, dan tergoda kembali sama si mantan pacar.. para mantan pacar ini masih pada single, mungkin bener ya analisa mba yang point no. 3 tuh. temen aku sampe galau2 tuh, padahal sih itu cowoknya belum tentu juga serius.. haduh, capede.. dan ini memang didasari karena temen aku itu ga puas sama para suami nya..

    • Halo Mbak Martina, makasih ya udah mampir🙂

      Nah utk urusan mantan emang suka bikin galau. Apalagi kalo yang ending-nya ngegantung, atau putus di luar kehendak, hahaha.. *curcol dikit, eaaaa😆 * Tapi ya IMHO, harusnya kita mah sadar diri aja lah. Let bygone be bygone, ceunah. Apalagi kalo udah punya anak dan suami. Let it go, let it go gitu aja lah kayak Elsa hihihi😀

      • hihihi iya betuull.. nah itu temen aku juga begitu kejadian putus sama mantannya, yang 1 gantung, yang 1 di luar kehendak.. sebenernya sih kehendaknya dia sih, soalnya dia milih yang lebih mapan,😀

  12. Ah yaaaa bener banget poin no 1. Jangankan ke lawan jenis ke sesama cewe juga masihhh mikir euy. Selama masih bisa dikomunikasikan ke suami mah, dikomunikasiin aja, walaupun awalnya berantem truss damai tapi kan clear ga memendam rasa apapun di dalam dada yang bikin harus curhat ke orang lain, daaan jadinya suami ama kita ngerti maksud satu sama lain.
    Kalo cuma sekedar lucu-lucuan sih yaaa biasalah cerita-cerita ke temen. Lucu-lucuan itu sebenernya sih kebiasaan buruk suami yang masih dalam tahap kita masih bisa terima dengan lapang dada hahaha Misal, suami yang kadar romantisnya dikiiitttt hihihi atau suami yang ga doyang wiskul padahal istrinya seneng wiskul, alhasil jadi sering wiskul sendiri ato sama temen.cewe ato sama anak #curcol

    • Lucu-lucuan itu sebenernya sih kebiasaan buruk suami yang masih dalam tahap kita masih bisa terima dengan lapang dada hahaha

      Ah kau memahami isi pikiranku Mbak! *berpelukan* hihihi..

  13. Mbak ira, im a silent readers, menohok sekali yang mba tulis tentang apa yang lo kasih ke suami lo,huhuhu bukan cuma bisa komenin yang dia kasih yaa..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s