Jangan Pasrah Dong

Kali ini mau bikin posting-an yang rada serius ah. Temanya nyerempet politik, tapi tenang aja, ini bukan kampanye, sponsored post atau mengarahkan ke satu pihak tertentu. Semuanya murni isi pikiran akik.

Gara-garanya sih, beberapa minggu lalu gue baca status fesbuk temen gue tentang pemilihan caleg atau pileg. Intinya dia bingung mau milih caleg siapa karena gak ada yang dia kenal samsek. Nggak ada caleg yang memperkenalkan dirinya atau bikin program apa kek supaya orang-orang pada kenal. Rata-rata cuma modal bikin poster yang ditempel sembarangan di tiang, pohon, tembok, dll dsb. Mending ada yang kece. Rata-rata kan fotonya ala pasfoto atau sok asik gitu. Polusi mata banget deh.

vote

 

Trus di status temen gue itu ada yang komen. Dia tinggal di kampung. Menurutnya, di pedesaan, para caleg justru berlomba-lomba mengambil hati pemilihnya dengan bekerja nyata. Ada yang mulusin jalanan kampung. Ada yang bikin baksos kesehatan. Ada yang memperkenalkan diri plus programnya ke rumah-rumah satu persatu. Jadi, para pemilih pun tau, siapa-siapa aja caleg yang mewakili daerah mereka. Ada unsur proximity atau kedekatan di sini.

Sepupu gue yang tinggal di Bekasi juga cerita, di kompleknya ada dua orang caleg dari partai yang berbeda. Dua-duanya berlomba-lomba mengambil hati orang sekomplek. Yang satu, mengurus ke pemda supaya komplek mereka gak kebanjiran, dengan cara bikin tanggul atau apa gitu. Sementara yang satunya bikin lapangan futsal dll dsb.

Menurut gue mah, langkah-langkah kayak gitu wajar ya. Buat apa milih caleg yang nggak dikenal dan nggak kasih manfaat buat kita dan lingkungan? Meski emang sih, kita kudu curiga, dapet duit darimana tuh caleg buat beli ambulans, bikin lapangan, dll dsb? Ntar kalo kepilih, jangan-jangan malah kejar setoran untuk ganti pengeluarannya pas nyaleg dulu lagi.

Anyway, buat yang tinggal di kota-kota besar kayak Jakarta, susah nemu yang gitu. Apalagi mereka yang tinggalnya di kawasan menengah atas kayak Menteng, Pondok Indah, atau Pluit. Warga-warga di sini udah susah dimobilisasi karena mereka cenderung individualis.

Komen laki gue begini nih: “Orang Jakarta jangan pada ngeluh doang nggak kenal caleg. Emangnya pada mau dateng kalo ada caleg yang undang untuk pemaparan program sambil makan-makan? Kita semua kan udah cenderung individualis. Lo-lo, gue-gue. Ogah mikirin orang lain. Cenderung apatis lah sama urusan publik. Yang penting perut kenyang, keluarga senang. Tapi kalo ada yang nyebelin, tetep doyan protes ke pemerintah.”

Makanya, para caleg juga pada bingung kali mau bikin program apa buat dapilnya di Jakarta, terutama kelas menengah atas. Serba salah. Paling cuma bisa deketin warga di wilayah menengah bawah yang masih bisa diiming-imingi dan dimobilisasi. Sisanya, milih masang foto di angkot, tiang dan pohon.

Bener juga ya omongan dese. Gue juga kalo misalnya ada caleg yang datengin rumah untuk kenalan dan memaparkan program, pasti pura-pura sibuk. Alerginya beda tipis sama kalo didatengin temen member MLM or asuransi cyin😀

Tapi, gue nggak mau pasrah gitu aja. Gara-gara status temen gue tadi itu pun, gue trus iseng-iseng ngegugel soal caleg dari dapil gue. Ya maklum ya. Boro-boro kenal, wong siapa aja nama calegnya, gue kagak tau bok.

Nemu deh beberapa situs, salah satunya situs ini yang isinya tentang data semua caleg di seluruh Indonesia. Yang menarik, selain nulis CV dan data standar caleg (yang bisa kita dapet di KPU), di sini juga ditulis info-info tambahan tentang caleg-caleg tersebut, jika ada.

Misalnya, caleg A itu keponakannya SBY. Caleg B pernah tersandung kasus korupsi anu. Caleg C pernah nolak konser Lady Gaga di Jakarta. Caleg D pernah jadi anggota DPR 2 periode, trus rehat dan sekarang nyaleg lagi. Gitu-gitu deh. Dan nggak cuma katanya-katanya, tapi disertakan juga link beritanya. Lumayan ya buat nambah pengetahuan.

Trus dari Tyas, gue dikasitau situs ini. Isinya, tentang para caleg se-Indonesia yang dinilai bersih. Masa ya, dari puluhan/ratusan caleg asal Jakarta, cuma 4 bok yang dinilai bersih. Sedih amiirr, hahaha..😀

Rupanya web itu dibuat oleh Kontras (Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan). Jadi, kategori-kategorinya pun cukup ketat dan pro HAM banget lah. No wonder, dari ribuan caleg se-Indonesia, cuma 97 nama yang dianggap bersih.

Trus masih ada tulisan di Majalah Tempo tentang Jangan Memilih Caleg dalam Karung. Selain itu, khusus untuk pemilih di Jaksel, Jakpus dan Luar Negeri, bisa liat postingan blog mbak yang tinggal di Singapore ini. Gue gak kenal at all, tapi gue dapet dari temen-temen yang tinggal di luar negeri. Menurut mereka, lumayan buat panduan karena mereka buta samsek.

Menurut gue nih, alasan “aduh gue gak tau siapa aja caleg yang ada” itu agak sulit diterima di zaman ini. Kenapa? As long as you’re connected to the internet, all information can be obtained, koq. Ada gugel, ada twitter, ada socmed lainnya. Kondisi saat ini jauh banget sama 5-10 tahun lalu. Dulu emang udah ada internet, tapi perkembangannya belum sepesat sekarang.

Berhubung gue doyan riset dan nyari info, soal caleg ini mirip lah sama segala hal di dunia. Analoginya mungkin bisa di-relate ke ASI. Abis brojolin anak, jangan langsung bilang “aduh ASI gue gak keluar. Pasrah aja lah, anak gue dikasih sufor sama suster.” Cari dulu info seputar ASI dan tata laksananya. Kalo aja riset dulu, mungkin lo akan tau langkah-langkah apa aja yang bisa dilakukan untuk boosting ASI, peraturan pemerintah seputar pemberian sufor oleh tenaga medis, dll dsb.

Sehingga, kalopun akhirnya pilih sufor karena satu dan lain hal, lakukan itu dengan kesadaran. Bukan karena pasrah atau minim info. Nanti begitu dapet infonya di kemudian hari, pasti nyesel sendiri kan kenapa nggak tahu itu sebelumnya?

Sama kayak soal caleg-caleg-an ini lah. Nggak ada salahnya kan riset, baca-baca, cari info untuk tahu informasi seputar caleg dari dapil kita. Jangan karena antipati duluan atau simply bilang males. Mau nyoblos atau nggak, itu urusan belakangan. Kalopun golput, lakukan itu by choice. Misalnya karena gak nemu caleg yang sreg di hati, atau gak nemu caleg yang se-ganteng Tom Cruise *eh*. Wong gue aja belum tentu nyoblos salah satu caleg koq.

Yah sekian ya rambling-an sok serius gue siang ini. Kalo seneng sama postingan ini, ane minta cendolnya gaann.. *kebanyakan ngaskus nih😛 *

31 thoughts on “Jangan Pasrah Dong

  1. Gw tipe2 yg males ngurus pemilu, dulu2 pun kalo nyoblos berdasarkan arahan nyak babe hehe, skrg pun awalnya sempet gitu tapi pas baca2 lagi kok serem ya kalo kita pasrah, takut dimanfaatin yang enggak2…thx mak link2nya, nanti mo gw sebar2 deh..

    Btw gambar kedua terakir tu setuju bgt, gw 2 periode g pernah milih beye, jd santei aja mo kritik2, wong memang g sreg hehe..

  2. Gimana kalo loe yang gugling dan rangkum opini loe satu-satu di blog, Ra ?
    Berasa kayak ditanya ” RD apa sih yang bagus ? Gw ikut daaaah ” diganti ” loe milih sapa, Ra ? gw ikut daaah ” hahaha *kemudian dicekek Ira pake tali*

  3. Bener bgt caleg di daerah2 pada kerja nyata, ngaspalin jalan, bangun mushola kecil, bagiin seragam pengajian, nyumbang kursi ke balai desa..dapet crt dari sodara2 di Klaten sama Banyumas🙂 tadinya aku males nyoblos2 scr ga kenal smw, tapi skr udah ada calon yg aku kenal..kayanya mo nyoblos dia aja deh *cethek*

    • Hahaha.. Tapi kasian ya caleg2 di daerah yang udah keluar duit banyak trus gagal. Rata-rata stres dan melakukan hal-hal yang irasional. Antara lucu, kasian dan prihatin liatnya ya Di🙂

  4. Caleg yg gw tau dan menurut gw qualified beda dapil sm gw. Yg gw tau dan ada di dapil gw menurut sy kurang lah orangnya.. Tadinya mau pilih yg sumbangan kampanye paling banyak aja (liat di web kpu) *cetek. Terus dpt link ini http://www.majuindonesia.com bisa liat dr latar belakang pendidikannya juga. Ditambah link diatas makin bingung hahahaha.. Soalnya calegnya oke partainya kurang sreg.. Etapi gw jd tau loh mana partai yg asal comot caleg.. Hahaha

  5. Yang di web caleg bersih ada mantan kakak kelas kampus, jadi ya moga2x dese masih ingat perjuangan di Tahun 1998 dulu (ketahuan dech umur gue hehehe). Gue awalnya mau golput tapi kebetulan OB kantor gue orang partai, dia cerita tentang pergerakan partainya di kalangan bawah dalam kampanye ini, gue jadi seram sendiri. Pas gue tanya ke OB gue tahu gak ttg sejarahnya pimpinan partai itu, dia jawab bosnya orang hebat bla bla bla. Gak kebayang berapa banyak masyarakat kita yg gak pernah tahu sejarah caleg2xnya, apalagi yg disebut hebat sama OB gue itu adalah orang-orang yang bukan kategori bersih di era 1998 ke sini.

    • Itu kakak kelaslo gagal melenggang ke Senayan, padahal gue pilih dia. Cedih aku cediihhh…

      Iya gerakan partai itu di kalangan akar rumput gila banget deh. Temen-temen gue juga banyak yg kemakan. Sampe KZL sendiri gue😦

  6. hehehe kok gua merasa tersindir ya, walaupun gua yakin lu gak menyindir gua. bener kan ya lu gak menyindir gua? hahaha😛

    abis gua salah satu orang yang berkoar2 gak tau mau milih yang mana.😛 plus sekaligus males nyari tau. huahaha. anyway tapi yang penting kan gua gak golput yaaaa…. udah nyoblos nih… *bangga* hahahaha

  7. bener Ra, jaman gini informasi jauh lebih gampang diakses, masa’ iya tetep males…thx buat link2nya ya…buat yang di dapil DKI II, ini sedikit tambahan link, http://www.diasporamemilih.com/semua-caleg & http://www.diasporamemilih.com/debat-online
    jangan golput ah, kl golput berarti kita nyerahin pilihan ke orang lain, yang mungkin seperti OB-nya Mrs. Tyasye dia atas…serem kan kl yang make hak pilih adalah orang2 yang kurang informasi, maka yang kepilih yah gitu deh…

    • jangan golput ah, kl golput berarti kita nyerahin pilihan ke orang lain, yang mungkin seperti OB-nya Mrs. Tyasye dia atas…serem kan kl yang make hak pilih adalah orang2 yang kurang informasi, maka yang kepilih yah gitu deh…

      Betul, setuju!

  8. Tadinya aku mau golput krn terlalu malas cari info ttg caleg. Lha pas nyampe di TPS (di LN nyoblos duluan) liat partai yg dulu kucoblos, urutan nomet satunya siapa nih? Ooooooh si bapak ini yg dulu membuatku terkesan krn bla bla bla. Yawes. Gak jadi golput dah, hehehe.

  9. Ajiiiibbb si Iraaaa mendadak serius gini jurnalnyaaaa… hahaha…
    Setujuuu, sama isi post ini, Ir. Segala macem info ttg para caleg itu bisa kita dapet, kalo kita mau. Tinggal klak klik aja di henpon, modal koneksi inet, yes?
    Aku sih in shaa allah nggak akan golput. Walopun belum tahu mau milih siapa, tapi… pasti nyoblos!🙂

  10. Suka banget sama postingan ini!!! Gue masih hormat kalau orang golput karena pemikiran dan riset panjang. Plus, bertanggung jawab sama kertas suaranya. Tapi kalau cuma males dibalik golput sih, nyebelin banget. Indonesia udah kritis, keadaan kacau plus bencana alam (sebenarnya) sudah mengancam, tapi mikirnya masih pada pendek bin egois. Sebeeellll.

    Wahai ibu2 (yg pusat penting keluarga) berhentilah jadi #kelasmenengahngehe. Ngeluh melulu, mikirin publik kagak, maunya diurusin orang, maunya cuma susah untuk diri/keluarga sendiri, mikirnya semua bisa dibeli sama duit (tapi kalau bayar pajak ngambek. Meh.)

    #numpangcurcol #PMS #tapiserius :)))

    • Wahai ibu2 (yg pusat penting keluarga) berhentilah jadi #kelasmenengahngehe. Ngeluh melulu, mikirin publik kagak, maunya diurusin orang, maunya cuma susah untuk diri/keluarga sendiri, mikirnya semua bisa dibeli sama duit (tapi kalau bayar pajak ngambek. Meh.)

      Setuju! Dan di wall fesbuk gue banyak dong yang antipati sama pemilu, mau jadi golput aja, bla3x. Tapi giliran ada kebijakan yang merugikan, komplaaiinn mulu. KZL BGT deh bacanya😦

  11. Postingannya asyik banget deh. Jujur aja ya, walau kerja di tipi pemilu, gue juga masih belum yakin dan tahu banget siapa caleg yang akan gue pilih. Rencananya sih H-1 gue mau bener-bener berpikir siapa yang akan gue pilih dan sempetin buat gugel sosoknya. kenapa H-1? biar ngga labil gitu :)))

  12. iya mba, ak juga bingung mau pilih yang mana. makanya ini lagi semedi dulu, sambil liat-liat link yang mba kasih plus liat si jariungu.com.

    selamat milih ya mba😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s