Tentang MLM

Barusan baca postingan blog orang tentang MLM yang di-share temen di FB. Isinya, aduuhh gue setuju pisaannn! Silakan baca di sini ya.

Kenapa gue berpendapat sama kayak Mbak Marthiany, sang owner blog itu? Soalnya, gue punya beberapa pengalaman kurang enak sama yang namanya MLM. Mulai dari sodara, temen, sampe kenalan baru. Jadi sampe sekarang, bawaannya gue curiga aja kalo ada teman lama yang ajak ketemuan. Pasti mau prospek MLM deh!

 

Dulu pernah nih, gue dateng di sebuah acara liputan. Trus selesai acara, piar yang ngundang kasih gue sebuah CD. Gue mah nggak tau itu CD apa, dan karena nggak enak nolak, jadi gue bawa pulang aja CD-nya. Nggak ada niat nonton juga sih, wong buka isinya aja nggak sempet.

Ternyata setelah itu, besok-besoknya gue ditelponin dan di-sms-in terus. Si Mbak piar minta CD-nya balik sekaligus ketemuan. Lah gue sangka itu CD dikasih ke gue bok. Nyesel banget deh nerimanya😦

Akhirnya di tengah jadwal liputan gue yang penuh, gue menyanggupi ketemu dese di sebuah mal. Setelah basbisbus bentar, gak berapa lama gue pun diprospek MLM.

Ya envelope, gue gondok setengah mati. Pertama, gue terima CD karena nggak enak nolak. Kedua, CD-nya gak pernah gue tonton. Ketiga, gue terpaksa nyempetin diri untuk ketemuan balikin CD. Eeehh koq ujug-ujug diprospek?

Selama dia jelasin panjang lebar, gue udah kasih sinyal bahwa gue gak tertarik. Gue nguap, bolak-balik liat jam, dll dsb, tapi dia tetep cuek nyerocos. Sampe akhirnya gue menolak dengan eksplisit, dia tetep maksa minta gue ikutan. Untung, gak berapa lama temen gue dateng, jadi gue bisa lebih tegas untuk langsung pergi dan memotong omongan dia. Huh, sebel!

Banyak lagi pengalaman lain yang gue alami. Seperti di link blog di atas, banyak teman lama, saudara, atau tetangga yang lama nggak ketemu, tau-tau ngajakin ketemu dengan tujuan memprospek gue untuk jadi downline-nya. 1-2 kali mungkin masih biasa. Tapi lama-lama, bikin curiga dan suudzon deh tiap diajak ketemu sama temen lama. “Jangan-jangan dese bisnis MLM dan mau prospek gue,” begitu pikiran gue selalu.

Belum lagi dengan adanya FB, twitter, BBM, dan socmed lain. Pernah lho gue di-add di FB oleh temen lama yang gue kurang akrab. Sesaat setelah gue approve, dia ngajak gue chatting. Rupanya, dese mau ngajak gue ikutan MLM. Zzzz…

Boleh dibilang, rata-rata pelaku MLM gemar meng-update status, artikel, atau postingan apapun di socmed seputar MLM yang mereka geluti. Bener kata Mbak Marthiany di blog-nya tadi:

Biasanya kalau sudah bergabung dengan MLM, maka teman saya akan berubah menjadi satu dimensi. Ngomong di telpon, yang diomongin bisnisnya. Ketemuan reuni, berubah jadi ajang rekrut donlen. Acara curhat yang biasanya warna-warni dengan berbagai topik ngalor-ngidul gak penting, saling mencerahkan atau saling nyemangatin, berubah menjadi selipan motivasi memperkaya diri. Cek status Facebook, selalu ada pesan sponsor. Kangen si teman yang dulu… yang begitu kaya wawasan dan bisa ngobrolin apa aja. Sekarang sepertinya semua pertemanan tidak lagi tulus karena semua teman dan keluarga dianggap sebagai obyek donlen.

Nah, sekarang nih, tiap baca status FB, twitter, BBM dll orang yang temanya seputar MLM yang dia geluti, gue jadi takut. Kalo orang itu negur via japri atau ajak ketemu, gue bawaannya langsung waspada. Kenafa? Takut diprospek cyin. Apalagi, udah jadi pengetahuan umum bahwa para MLM-ers ini bertipe maju terus pantang mundur. They won’t take no as an answer. Jadi susah bener ditolaknyaaahh…

Bahkan banyak lho gue temui, orang yang nyelip komen promo di status atau postingan temannya. Misalnya, temen gue si A posting link berita soal Capres. Trus banyak yang komen menyoal link berita itu. Eeeh ujug-ujug di tengah-tengah nongol komen promosi bisnis MLM. Yaelaahhhh X_X

Yang gak kalah nyebelinnya, buanyaaakkkk banget yang promosikan bisnisnya sambil nyindir profesi lain. Terutama itu tuh, komunitas IRT yang jargonnya “ngapain capek-capek kerja kantoran. Lebih enak kayak saya, kerja di rumah bisa sambil ngurus anak dan dapet duit banyak.”

Mbak, jalur hidup orang beda-beda keleesss.. Kalo lo promosi bisnis dengan jelek-jelekin profesi lain, itu justru nunjukin kalo bisnislo nggak sehebat yang lo kira. Kayak kampanye capres itu tuh *lah jadi politik*

Sejujurnya, gue gak alergi-alergi banget koq sama perusahaan MLM. Banyak yang produknya oke dan gue pake. Para pelaku MLM juga sebenernya nggak semua gengges ya, meski populasinya kayaknya sih cuma sedikit hehehe😛

Contohnya, kayak seorang temen gue, sesama ibu-ibu di sekolah Nadira yang jualan Or*flame. Hubungan kami tetep baik-baik aja, dari sebelum dia join dan setelah dia join Or*flame. Kenapa bisa gitu? Soale, dia gak pernah berusaha prospek gue dan temen-temen lain. Isi omongannya juga gak melulu tentang MLM. Palingan dia nawarin dagangannya sesekali, atau gue tanya barang yang gue butuh ke dia. That’s it.

IMHO sih, bisnis MLM dan non MLM itu sebenernya agak mirip orang beribadah ya. Bisnismu untukmu, bisnisku untukku. Jangan saling menjatuhkan atau menjelek-jelekkan lah. Apalagi saling menarik pengikut dengan paksa.

Mungkin untuk orang yang cocok, MLM itu bagus banget. Gue tau koq ada banyak orang yang sukses dari bisnis ini, sampe bisa jalan-jalan ke luar negeri dan dapet fixed income puluhan juta perbulan. Asli gue salut karena untuk bisa begitu, kan gak gampang ya bok.

Nah kalo gue disuruh ikut MLM, kayaknya gak bakal cocok. Wong jualan aja gak bisa, gimana bisa prospek orang lain? Plus, gue itu gak telaten. So, let me be happy with what and who I am today. Okay?🙂

63 thoughts on “Tentang MLM

  1. Haha, i feel you mb, malah pernah ada yang nyetatus…”punya temen banyak di FB buat apa kalo ga dimanfaatkan untuk jaringan bisnis”…eaaa ternyata segitu aja cara dia memandang pertemanan hehehe…atau kadang bikin status dijawab sendiri: “hari ini anakku sakit…aah untung aku kerja dr rumah jadi tetep bisa jalanin bisnis dan nungguin anakku”…naah itu anaknya sakit emaknya sibuk cari downline di dunia maya..apa malah gak lucu tuh hehe..

    • Nah itu status yang dijawab sendiri seriinggg banget nongol di newsfeed FB gue. Rata-rata sih menonjolkan betapa enaknya kerja di rumah, bisa sambil awasin anak dll dsb. Padahal, setau gue nih, yang pada sukses ber-MLM ria itu kerjanya gila-gilaan lho. 24 jam harus siap ditelepon untuk ngejelasin bisnisnya ke orang2 yang tertarik. Sama kayak enterpreneur, yang harus mau mengorbankan waktu pribadi untuk maju. Jadi IMHO, iming-iming “waktu lebih banyak bersama keluarga” itu misleading. Wong tiap saat harus siap angkat telp, reply BBM dll dsb koq. Kalo gak, ya hasilnya gitu-gitu aja, kurang maju.

  2. Setuju. Gw dulu pernah nulis ttg mlm juga. Oknum2 mlm kayak yg lu ceritain (gak semua emang, tp most of them) emang Udh kayak masuk sekte yg sangat fanatik dan seluruh hidupnya cuma berpusat di mlm itu. Serem emang.

    Dan sebel nya suka bohong dulu kalo mau prospek. Kalo bisnis nya bagus, kenapa mesti bohong kalo mau prospek org seolah-olah malu ama bisnisnya sendiri. Akhirnya org2 jadi terlanjur antipati ama mlm. Termasuk gua.

    • Dan sebel nya suka bohong dulu kalo mau prospek. Kalo bisnis nya bagus, kenapa mesti bohong kalo mau prospek org seolah-olah malu ama bisnisnya sendiri. Akhirnya org2 jadi terlanjur antipati ama mlm.

      Itu beneer banget Man! Awal ajak ketemuan pasti kan bilangnya mau reunian lah, silaturahmi lah, dll dsb. Ujung-ujungnya prospek. Yaelah, ketauan gak pede yak sama bisnisnya sendiri. Kalo emang bisnisnya oke, gak usah pake bokis, orang juga mau koq diajakin ketemuan.

  3. Suami ku dulu sempet 2 tahun kerja di perusahaan MLM tp bagian funance akuntannya. jualannya cm 1 produk, namanya goji berry…mahal banget produknya tp kita dpt jatah 1 dus tiap bulannya…perasaan minum itu hampir tiap hari ga ada khasiatnya. Akhirnya perusahaan bangkrut sebelum suami saya pindah….
    Dan ada nih saya temenan ama ibu2 di fb gara2 dulu pas awal2 MPAsi saya butuh referensi menu buat anak. Dan dia jago n rajin banget masaknya. Updatenya ttg masakan or menu buat sikecil terus… eh sejak 2 tahun ini ga pernah update menu samsek….updatenya ttg oriflame muluk! Tiap jam update.oriflame… dan sambil sombong and hina2 yg IRT.pengen diunfriend deh :)))

    • Gue dong baruuu aja meng-unfollow beberapa teman di FB gara-gara tiap menit update status soal oriflame dan MLM lain. Kalo di-unfriend kan ketauan ya. Nah unfollow itu lumayan, kita tetep temenan tapi semua update-an dia gak nongol di newsfeed kita. Lumayan, hati jadi ademan dikit, hahaha😀

  4. Satu dimensi? Waah.. ngga betah saya mah.😀
    Iya, yg menekuni MLM jangan sampe bikin statemen asal rame. Yg protes krn dibilangin negatif ttg MLM, itu gara2 sesamanya juga yg melanggar etika bisnis.

  5. MLM oh MLM. Sekarang paling banyak berkumandang di fb gue itu yang Or*flame. Udah gitu isinya selain jelek2in profesi lain (bahkan profesi lamanya sendiri), juga menjelekkan MLM lain. Cape deeeehhhh…. Terus ya, tiap kali tu orang travel kemana gratisan, update fotonya dipajang, sampe ranjang, kamar mandi, etc. Sebenernya kesian kalo gue liat. Seenjoy2nya dia dengan hotel dll itu, perginya gak sama keluarga cuy!!! Mendingan eike dong, cuma ke Bandung tp perginya sekeluarga yg kucinta! Ihiy!

    • Kalo Or*flame di FB gue udah lama Le, tapi emang akhir-akhir ini jauh lebih gencar. Sampe bacanya lieur sendiri hahaha.. Ada yang tiap menit update status ttg itu, sambil mention temen2nya para peserta MLM. Sebenernya sih statusnya itu bisa dikirim via japri, tapi ditulis di status kayaknya sekalian bikin orang tertarik atau gimana gitu. But those things can’t buy me. Wong yang ada gue malah unfollow dia koq supaya gak baca apdetannya mulu😛

  6. Aku dulu pernah ikutan Or*flame lho, cuma beberapa bulan tanpa punya donlen dan mandeg karena aku males nerusin, hahaha.. emang ga bakat jualan. Untungnya upline-ku ga rese ngerecokin aku lagi, tapi tetep status FB-nya lumayan gengges menurutku jadi aku hide aja tiap update-nya. Isinya ya gitu deeeh, jalan2 ke LN, beli mobil baru, dapet duit sekian juta, trus status2 semacam “enak nih kerja dari rumah gak harus ngantor dll dsb dst”.
    Ah, aku ngantor juga tetep hepi, kluarga hepi, temen2 pun hepi😀

    • Nah lo kayaknya mirip sama temen gue di sekolah Nadira deh. Secara dia jarang prospek orang, jadinya karier di Or*flame gitu-gitu aja hahaha..

      Mungkin kalo 1-2x apdet ttg MLM gpp ya bok. Tapi kalo tiap menit isinya itu-itu aja, genggeus berat bok😛

  7. salam kenal mba, sekalian curhat x_x
    ada temen, dulu seprofesi di bidang media, begitu dia keluar, langsung jd agen asuransi. kelakuannya berubah drastis spt yg mba tulis. huhuhu…stts fbnya terus2an nawarin ini itu, pamer hasilnya ini itu, tiap komen di stts org jg ga jauh2 amat narik nasabah. bbm pun demikian. jadi maleees pake banget.

    izin share yah😉

    • Halo Mbak, salam kenal juga🙂

      Nah iya tuh, asuransi juga ngeselin. Mirip sama sales KTA dan MLM lah. Kalo sama yg kayak gitu-gitu, mood gue pasti lgsg berubah jutek deh hihihi😛

  8. Aku kayanya juga pernah nulis tentang ini deh Ra, dan emang bener banget sekarang jadi suudzon kalo tiba2 ada temen lama dan ga pernah ikrib eh tau2 japri, pasti tuh nawarin MLM. Eh aku pernah lho dulu pas belum terlalu ngerti, sudah kesenengan diajak maksi bareng temen yang lamaaa ga ketemu, ternyata pas ketemuan dia ngajak temennya dan mereka prospek aku ikut asuransi. Dan pas aku tolak, eh bisa2nya lho si temennya temen ini pake ngomong: dari auranya, saya tau mba Fitri ini orangnya pesimis dalam memandang hidup, makanya berpikir kalo ikut asuransi itu ga ada gunanya, bla bla bla…
    Duhhh sumpah, dari awalnya cuma sedikit gondok, sampe kesel dan jadi blas ga tertarik ikutan (padahal pas itu emang lagi nyari2 asuransi yang bagus) gara2 si oknum yang jualannya ga ber-etika banget.
    Yang terakhir tiba2 ada temen lama tiba2 japri, tapi karena kebetulan aku tau dia lagi gencar2nya promo H*rbalife, langsung ta tembak di awal dan ngomong teges, sorry ya aku ga tertarik sama sekali make produk itu hehehe
    Mungkin kurang sopan, tapi buktinya dia ga muncul lagi setelah itu😀

    • Nah itu dia Fit. Keselnya gak nahan deh. Kita udah hepi-hepi diajak maksi atau ketemuan sama temen lama. Bayangannya kan temu kangen, gosip-gosip, etc. Eh koq diprospek MLM? Aseli itu pengalaman traumatis banget deh😦

      Apalagi kalo kayaklo ya Fit, yang pake di-judge pesimis endebre segala. Jutekin aja itu maahh.. *ikutan esmoni*

  9. hahahhaaahah…aku malah tiap hari dapat broadcast ttg asuransi. sempet sih waktu itu delcon, tapi ketemu lagi eh dia minta lagi. aduh….mateeek lah aku.

  10. beneerrr bgt!! tiap buka FB isinya status tmn2 yg gabung MLM… posting produk,posting motivasi buat grup nya, or foto capture rekening nya😄
    nah yg crt CD itu sama bgt, tmn SD ku ujug2 nanyain alamat kirain mo ngasi undangan nikah taunya kirim CD abis itu bombardier nanya udah ntn belum abis itu ribut minta CD nya dibalikin.. males bgt

  11. ternyata banyak juga yg ga nyaman sama sebagian (iya, ga semua) pelaku MLM ya, termasuk aq..🙂
    suka risih aja, apalagi kl kitanya udah berusaha nolak dg halus tawarannya tapi mereka msh aja ngotot mau nge-prospek kita…

  12. Wkwkwkw. Aq pelaku MLM Or*flame lho😀. Dan perasaan ga gitu-gitu amat sih, walopun emang banyak temen yang gitu hihihi,
    Jadi, status sih ada lah yaaa namanya promo :)) rata-rata sehari sekali lah. Habis, namanya hubungan temen sih ga bisa diukur sama uang lah ya. Dulu sih pas awal-awal juga sering apdet blog pribadi ttg MLM Oriflame, cuma sekarang kalo tentang MLM itu yaaa aq taruh di blog lain ajah, en kalo blog pribadi yaaa tentang pribadi

    Untuk teman dekat, aq jarang banget prospek teman dekat, kecuali kalo mereka nanya dulu. Kenapa? lah kalo ga jalan malah jadi rusak hubungan doong. Kalo mereka nanya aq ngapain aja di Oriflame yaa aq jelasin aja seapa adanya dan stop tanpa memprospek. Bisa ditanya deh ke temen-temen deket eikeh😀. Walopun sebenernya prospek paling menjanjikan yaaa temen deket lah, tapi aq ga pake ngeprospek n maksa-maksa sih apalagi sampe nelpon-nelpon n ngajakin ketemuan terselubung, aduh sayang banget kalo sampe ngerusak hubungan.

    Ngedapetin prospeknya biasanya sih dari iklan, jadi lepas lah sama namanya hubungan pertemanan. Yang ngikut join ke aq kan yang memang tertarik dengan iklannya yaa. Tapi, ga boong juga kok dulu waktu awal join sempat ngespam message, cuma ya gitu deh, aq kok ga sreg ngejalaninnya terus-terusan🙂.

    Cuma, menurut aq, yang join MLM sampai seperti itu kan kadang-kadang memang banyak yang kepepet lah ya, gimana ga kepengen sih tiba-tiba dapat penghasilan sekian juta hanya dengan modal status ato pertemuan terselubung, masih alhamdulillah sih lah yaaa dengan kondidi kepepetnya mereka, mereka malah ngerjainnya secara positif🙂. Jadi, walopun banyak temen, donlen, dan aplen aq yang seperti itu ya sudahlah toh mereka berusaha buat nyari penghasilan dengan cara halal lah ya

    Tapi sih menurut aq worthed ya dijalanin, walopun banyak yang nyinyirin ya sudahlah yaaa, namanya juga pekerjaan pasti ada baik n buruknya. Selama menurut aq worthed alias bisa ngerjain sambil ngeliatin anak ya sudahlah terima aja bonusnya wkwkwkwkw yang. Sebenernya sih memang bener kok yaaa pas awal ngerjainnya emang 24 jam soalnya kan berusaha sampe ke level atas, setelah itu bisa nyantai kok asal ga pengen naik bonus lagi😀, kecuali kalo kita berusaha naik bonus trusss yaaaa harus 24 jam lagi dong yaaa actionnya. Jadilah karena udah puas dengan bonus sekarang actionnya cuma bisa ngerjain pas malam doang, ato pas anak-anak sekolah. *curhat ibu pelaku MLM yang cuma puas bonusnya setara dengan ibu-ibu yang tiap hari kerja ke kantor* #qiqiqiqi #pisss #digetokibuibu wkwkwkwkw

    Lah kok jadi curhattttttttt panjang bener sih disiniii😀

    • Untuk teman dekat, aq jarang banget prospek teman dekat, kecuali kalo mereka nanya dulu. Kenapa? lah kalo ga jalan malah jadi rusak hubungan doong. Kalo mereka nanya aq ngapain aja di Oriflame yaa aq jelasin aja seapa adanya dan stop tanpa memprospek.

      Naahh sikap kayak gini harusnya jadi contoh Mbak Mel. Soale lebih banyak yang hobi prospek orang2 terdekat dulu baru ke orang2 lain. Jadi bikin hubungan gak enak deh🙂

  13. EMBEEEEEEEEEEEEEER!!! (pake teriak nih ngetiknya)
    Gue trauma banget pas diajak ketemuan temen sma (sumpah gue kaga ada curiga apa2) terus dia nanya apa kabar gue, gue blg gue lagi coba freelance (waktu itu) terus dia blg “wah kalo freelance resikonya gede tuh, gue khawatir kalo nanti lo penghasilannya seret, jadi mendingan…” terus dia prospek deh. WTF?!!!
    Kadang MLM itu juga bisa ngerubah orang loh, kayak virus. Orang yang tadinya asek banget jadi otaknya duit meluluuuu kayak kena brainwash. Zzzzz

    • Hahaha.. Si May semangat bingits jawabnya! *sodorin toa*

      Tapi emang bener sih May. Meski gak semuanya begitu, tapi banyak pelaku MLM yang orientasinya jadi berubah. Temen/sodara diembat demi duit. Zzz…

  14. Aku ikut MLM mba, oriflame, tupperware, sophie martin sampai pembalut herbal. Tapi ga pernah punya donline dan ga pernah prospek orang. Takut dimusuhi heheheh
    Jadi ya ikut MLM cuma buat jualin produknya aja

  15. Ira!!! How are you? Ini rima eks r******** hehehe ga inget ye?
    Baru baca blognya mba marthy eh ada ira komen.. Gerah bener ye dikejar2 MLM… Jadi pening kalo ada yg tiba2 say hello berujung ajakan join..

  16. “Terutama itu tuh, komunitas IRT yang jargonnya “ngapain capek-capek kerja kantoran. Lebih enak kayak saya, kerja di rumah bisa sambil ngurus anak dan dapet duit banyak.”
    ini gue setuju banget mba.. gerah banget sama orang yang suka banget banding2in jenis ibu apalagi ditambah seolah2 kerjaan paling pas buat ibu itu MLM.

    • Beneerrr! Gue suka kasian, apalagi kadang2 nawarin prospeknya sambil nge-judge. Kesannya IRT itu gak berguna. Supaya dapet income tambahan harus ikut MLM. Ya keleuuss gak ada kerjaan lain ya cyinnn.. Zzzz..

  17. hadeh mak…tengkyu bgt nih cerita. menyuarakan hati gw yg sebel berat ama MLM. bener lu blg mak, itu MLM emg kyk ngerubah pribadi org (gak semua ye emg, but most of them). malah ada tmn kampus gw dulu, langsung gw unfriend. gw pernah nyoba mak utk daftar member, tp belom apa2 dia nagih foto kopi ktp aja, gw udh kyk dikejer setan. pagi siang malem nanyain tu kopi ktp. mana gw pelupa pulak. oklah gw masih maklum soal pendaftaran itu. pas bbrp hr kemudian soal tutup poin ato apa gitu, besok2nya dia blg, “sbnrnya gw ada poin yg bla bla bla utk lo”. dari situ gw lgs ilfeel. mana tambah ilfeel ttg status dia intinya meng-compare, trus promo MLM dan produk2nya hampir tiap jam yg seperti lu blg . OHMAIGAT! capek gak sih neik bikin status gitu lg gitu lg.

    yang plg menyebalkan itu, i know she hates one of my friend. tapi dia nyuruh gw rekrut tu tmn gw yg dia gak suka. KAMSUD LOOO??? eh akhir2 ini gw sering liat tu di stts tmn gw yg dia gak suka, dia komen dgn nada sok ikrib. HELLOOOOWWW.. kok gw jd beranggapan ni org udh masuk MLM jd berubah. entah berubah salah entah berubah bener. yah tergantung siapa victim-nya ya mak. hahahaha…

    like you said ra: “bisnismu untukmu, bisnisku untukku”.

    • Itu koq temenlo aneh amat ya. Mengorbankan sikap demi dapet downline hahahaha… *tutup muka*

      Tapi bagus lah Mut lo udah dikasihliat sifat aslinya dese. Berarti gak cucok lah yaw dese buat dijadiin temen. Zzz..

  18. Ishhhh bener bgt mba ira, secara gw target utama dlm bisnis mlm ini. Sasaran empuk mrk yaaa IRT macam ekeh kan wkwkwk 😝😝😝 Pdhl kan gak semua IRT jg harus berMLM ya bok. Trus mrk semua mendadak setipe dan seragam dalam update status dan obrolan. Kaya di dunia sendiri aja mrk, yg lain jd penonton. Dan bener bgt gw paling gak suka mrk merendahkan profesi atau keputusan org lain. Misal nih : “malu gak siy minta uang terus menerus sama suami, meskipun sbg IRT kita ttp harus punya penghasilan yg mampu menghidupi kita jg. Jd bebas blanja blanji dll”
    Boookkk…klo gw memutuskan jd IRT itu dg konsekuensi laki gw udah harus wajib mau tanpa dipaksa utk memenuhi semua kebutuhan gw. Mule dr kebutuhan dapur sampe jadwal beli pupur dan lipstik gw. Kenapa gw harus gak enak minta duit ama suami, lha emg kewajiban dia ngasi duit dan memenuhi semua kebutuhan gw pan. Klo perlu malah gw kaya dsssakks tuh, tiap minggu dibeliin hermes dan jalan2 ke gunung alpen wkwkwk 😝😝😄😁😝 Gw sempt nyepet temen gw yg nulis status itu, gw bilang gw gak mau minta duit sama suami. Klo perlu smua duit dia di gw deh biar jelas dibelanjain hahaha. Yuuukkk aaahhh tercurah jg smua esmoni ini hahaha

    • Boookkk…klo gw memutuskan jd IRT itu dg konsekuensi laki gw udah harus wajib mau tanpa dipaksa utk

      memenuhi semua kebutuhan gw. Mule dr kebutuhan dapur sampe jadwal beli pupur dan lipstik gw. Kenapa gw harus gak enak minta duit ama suami, lha emg kewajiban dia ngasi duit dan memenuhi semua kebutuhan gw pan. Klo perlu malah gw kaya dsssakks tuh, tiap minggu dibeliin hermes dan jalan2 ke gunung alpen wkwkwk

      Naahhh… Itu bener banget! Hahaha…😀 Lagian hormati pilihan orang lah. Ngapain sih nyepetin orang yang bahagia dengan pilihannya sendiri. Ya gak?🙂

  19. bwahahaha… selain MLM yg bikin eneg itu juga unitlink. Pernah temen SMA gue deketin, minta ketemuan, Akhirnya gue sempet mau. Akrab bgt deh dia, sampai bawain boneka utk Biru :p Eh, gue keburu masuk financial planner, gue batalin dong ya…. Jeng jeng, dia bawa ‘manajer’nya aja lho ke rumah gue utk nerangin apa itu unitlink. Segitunya >_<

    • Iya Gin, unitlink juga ngeselin. Temen gue ada yang beli unitlink sama sodaranya. Trus pas dia mau nutup, dipersulit banget. Bahkan sekarang dia gak ditegor sama sodaranya itu. Semua gara-gara unitlink, hahaha.. Buset dah X_X

  20. mbaaaak iraaa.. aku bacanya sambil degdegan. aku sependapat sekaliiiii. aku juga rindu teman-teman yang dulu, sebelum ikut mlm, yang ngobrolnya masih nyambung. sekarang? status fb isinya ajang pamer income dan yaitu tadi.. ngejelek-jelekin profesi lain. gak asik lagi😦

  21. iihh benerrr…dulu calon mo d rekrut MLM,rayuannya maut gt deh….mpe dikasih tiket voucher seminar seharga 2 juta dan harus ikut..akhirnya g tolakkk…tetep loh muka badak…adalagi ni temen lama ngajak ketemuan katanya pengen nengok bayi g eeeeeh gataunya dia agen asuransi prud3nt14l trus jegrek aja gitu dia buka laptop n ngejelasin panjang lebar…haloooo g kan pengennya kangen2an, ngobrol ngalor ngidul,ealah jadinya di prospek…sebenernya penasaran, perusahaan2 itu kasih sihir apa sih supaya agennya tebel muka kaya gitu????

    • Eh serius tuh Dhit, alasan nengok bayi trus nawarin asuransi? Pake bawa laptop segala? Buset dah, gak tau malu banget yaaa… Kalo prudential sih cmiiw agennya segitu agresif krn komisinya gede bok. Makanya maju terus pantang mundur mereka.

  22. Halo Irra. Saya pelaku MLM Melilea. Pembahasan disini banyak membuka fikiran saya .terutama tentang fikiran orang orang yang kita prospek. terimakasih atas masukannya. tentu ini merupakan pelajaran berharga yang harus kita sikapi dengan baik. Terimakasih banyak. salam sukses bagi kita semua.

  23. hallo mba irra,,ak tdi baca ne postinagn semuanya tentang mlm,,,sya disni baru mengikuti apa itu mlm ,,saya kira di ucapan mba ira kalau mlm tuh sukses bukan dengan duduk santai seperti IRT yang bnyak bilang,tpi kita harus bekerja keras untuk mengagapi nya saya sangat setuju banget dengan kata mba ira,,
    dan saya berterimakasih dengan adanya postingan ini saya bisa menjelaskan mlm apa yg saya ambil ke org lain untuk di prospek tanpa harus membohongi di awal kita percakapan,,

  24. Hallo salam kenal mbak… waduh saya juga br kemarin mendapat pengalaman yang serupa… sudah lama ga berjumpa padahal udah kepikira n bakal ngobrol yang asik asik… tau taunya langsung di hadapkan dengan laptop dan presentasi padahal awalnya bilang reunian udah lama ga ketemu.. nyesek banget… iming iming keuntungan dsb… sampai dalam hati berdoa terus menerus biar orangnya cepetan selesai presentasi,pokoknya saya pengen pulang ga mau dengerin iming iming apapun… sampai sekarangpun masih terasa nyeseknya 😭..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s