#7 Impian Belum Sampai

Postingan ini adalah rikues dari Sondang . Tadinya sih mikir “ah ntar-ntaran aja nulis tema ini, terlalu serius plus bikin trauma nongol lagi” hahaha.. Tapi gara-gara minggu lalu ketemuan sama Mommies Daily’s writers trus tau kalo Saski dapet beasiswa ke Leiden dan bakal berangkat tahun ini, gue jadi kabitaaaa… Napsu memburu beasiswa pun kembali berkobar!

MD writers

*with fellow writers for MommiesDaily *

Okay, first thing first. Rikues Sondang adalah cerita tentang pengalaman apply beasiswa yang gagal. Yah, jadi begini ya sodara-sodara, gue tuh punya ambisi untuk sekolah melulu. Selain pengen dapet ilmu, dengan sekolah lagi, gue pengen nebus kuliah S1 gue yang hasilnya biasa-biasa aja.

Gara-garanya sih dulu sok pengen cari duit sendiri, yang mana pada akhirnya bikin gue mikir “Udah ah, kuliahnya yang penting lulus aja, supaya bisa kerja cepet-cepet tanpa harus ribet sama tugas dan mata kuliah”. Eh bener lho, kuliah gue pas 4 tahun, tanpa pernah ngulang. Tapi nilainya pun standar banget, gak cum laude euy😦

Gue pengen nebus itu dengan kuliah lagi dan berusaha dapet nilai dan prestasi terbaik di jenjang berikutnya. Ambisi ini mentoknya, gak lain dan gak bukan, di urusan duit ye. Maklum akik kan dari keluarga pas-pasan. Jadi gue pun berusaha nyari beasiswa supaya bisa sekolah lagi dan lagi.

Nah, karena dulu ngerasain betapa puyengnya kuliah sambil kerja, gue gak mau mengulang itu semua. Makanya gue nyari beasiswa di luar negeri, supaya gue bisa bener-bener fokus kuliah, tanpa harus kerja. Terus, temen-temen gue banyak bener yang dapet beasiswa di luar. Jadi kan tambah kompetitip guweeee😀

Beasiswa pertama yang gue apply di tahun 2002 adalah ADS (Australia Development Scholarship) yang sekarang ganti nama jadi AustraliaAward. Alasannya? Lokasinya deket, hahaha.. *cetek* Trus kalo gak salah, waktu itu boleh menyertakan hasil tes TOEFL sementara yang dirilis UI deh. Trus lagi, ada beberapa dosen dan temen yang dapet, dan pada bilang, beasiswa dari ADS ini lumayan enak karena semua-mua diurusin, plus uang sakunya banyak. Kalo bawa keluarga, uang sakunya lebih dibandingkan yang sendirian. Wuihihiy, nepsong dong ya! *nyari beasiswa apa nyari duit tambahan sih Mbak?*

Tapi ya seperti yang diduga, gue gak lulus. Buat gue, pengalaman pertama ini gak terlalu menyakitkan karena gue sadar diri. Gue bukan pegawai negeri atau dosen, sementara ADS lebih didedikasikan ke PNS dan dosen gitu. Trus, meski gue pereu, gue datang dari Jakarta. Sementara ADS lebih encourage pelamar pereu dari Indonesia Timur untuk apply. Ya sutralah, gpp deh gagal.

Pengalaman kedua terjadi pas gue udah kerja di kantor sekarang. Sebenernya banyak beasiswa ditawarkan kepada jurnalis, terutama dari koran (one of the reasons I mentioned in my previous post). Tapi, rata-rata kudu kerja beberapa tahun di media tsb, dan yang pasti udah berstatus pegawai tetap.

Jadilah gue baru apply beasiswa tahun 2005-2006 (lupa tepatnya kapan). Pilihan gue, British Chevening Award. Kenapa pilih itu? Dari dulu, gue lebih suka Eropa daripada Amerika. Makanya, gue lebih nepsong pilih Stuned dari Belanda dan Chevening dari Inggris ketimbang Fullbright. Inggris jadi ultimate choice karena, kuliahnya cuma setahun cyin. Hahaha…😀

Enak gitu, gak usah lama-lama. Secara ya emak gue khawatir banget, anaknya kok udah tua matang tapi gak kawin-kawin jugaa.. Kan kalo kuliahnya cuma setahun, seenggaknya masih ada kans untuk merit gitu kakaakk..

Untuk persiapan Chevening ini, gue lumayan serius euy. Ikutan TOEFL asli yang bayarnya pake dolar. Riset kanan kiri depan belakang tentang jurusan dan kampus yang gue apply. Nodong kolega untuk dimintain referensi, termasuk mantan Pemred eikeh, Pak Bondan W. Trus nanya ke temen-temen yang udah pada sakseis dapet beasiswa, plus minta contoh motivational letter  dan penjabaran riset mereka kelak.

Belum lagi acara belajar bersama temen-temen seperjuangan, untuk membandingkan form scholarship satu sama lain. Rasanya heroik banget deh, Sabtu malem atau Minggu pagi ngumpul bareng untuk ngebahas beasiswa. Secara sebelumnya, kita banyakan ngumpul buat dugem😛

Gue apply Chevening bareng 3 orang sohib lainnya. Dan, gak ada yang lulus dong! Eh ada sih 1 orang yang sampe dapet surat panggilan interview. Tapi gue dan 2 orang lain, gagal aja gitu di seleksi awal. Cedih hatiku😥

Abis itu, sempet sih apply short course gitu di Jerman. Tapi karena mepet banget (baru disuruh bos untuk apply malam sebelum deadline ditutup!), plus temanya tentang ekonomi, ya gagal maning dah gue. Yang ini gak sedih-sedih amat karena emang dari awal apply, gue udah yakin gak dapet. Gue apply juga cuma buat nyenengin bos aja. Kalo emang gue keterima waktu itu, gue pasti puyeng karena temanya tentang ekonomi, plus gue gak bakal bisa dateng ke kawinan adik gue. Jadi, pas dikasitau gak lulus, ya malah girang sendiri😀

Setelah punya anak, gelora berbeasiswa ria menurun. Biasa, sindrom ibu baru yang fokus 10000% untuk anak. Tapi begitu anak udah mulai gedean, semangat pun kembali naik. Untuk trial, kayaknya gue lebih pengen ngejajal short course atau internship dulu. Sekalian ngetes kemampuan otak gue, apakah udah lemot atau belum. Plus ngejajal pisah sama anak dan suami lebih dari 2 minggu.

Kemarin abis ngobrol sama Kiki tentang beasiswa-beasiswa yang ada di program Netherlands Fellowship. Setelah baca-baca, gue tertarik sama sebuah shortcourse selama 3 bulan. Yah gue pikir, 3 bulan masih tolerable lah ya untuk pisah sama anak dan suami.

Selain itu, gue juga tertarik banget sama Jefferson Fellowship dari EastWest Center ini. Cuma 3 minggu, tapi programnya padat dan pindah-pindah lokasi gitu. Temen sekantor udah ada yang pernah ikutan, dan katanya emang asik banget. Enriching, ceunah.

Mudah-mudahan berhasil ya teman-teman. Gue juga pastinya minta doa dari bonyok nih. Kan dulu gue gagal karena nyokap lebih pengen gue jadi penganten dibandingkan dapet beasiswa. Sekarang, jadi penganten udah, jadi emak-emak udah, so alasan apalagi untuk gak mendukungku Mamaahhh???

Doakan sakseis ya. Kalo gak sakseis juga, yowis lah akuh mau belajar jahit aja di 11 huruf penjamin kesuksesan, J-U-L-I-A-N-A-J-A-Y-A *tetep ye si Yuli dibawa-bawa dimarih*😛

29 thoughts on “#7 Impian Belum Sampai

  1. Wohooooo, Saski lulus yaaaaa. Ira kuaminkan yaaaaaaaa. Semoga dapet dan hihihihii toss mamakku juga dulu takut kalau aku S2 gak laku-laku ahahahahaah, padahal emang anak gadisnya nungguin si Edi doang kok ihik. Ih asiknya kalau ke luar negeri akupuuuun masih pengen. Kirimin postcard ya, meanwhile kalau pas aku di Jakarta temenin ke Narsih!

  2. Ira.. short course apa bedanya dengan beasiswa? pake tes TOEFL dan lain2 kayak syarat beasiswa gitu ngga sih? *jiperduluansamasyaratbeasiswa*

    • Short course gak dapet gelar dan cuma berlangsung pendek Dit, dari cuma 1 minggu sampe 3 bulan. Kalo beasiswa S2 or S3 kan dapet gelar dan biasanya berlangsung 1-4 tahun. Tapi dua-duanya tetep butuh TOEFL dll, karena kuliah diberikan dalam bahasa Inggris jadi TOEFL/IELTS is a must.

  3. Raaaa, gue baru keterima di Leiden, belom dapet beasiswanyaaaa hahahhaa tapi cerita lo disini gue jadiin AMIN gede ya! Semoga banyak doa jadinya *Lah, nebeng!*

    Semoga NFP Shprtcourse tembus, dan klo gue dapet beasiswanya, kita bisa ngopi bareng di toko roti pinggir jalan di salah satu sudut Belanda sana *ngayal* hahaha SEMANGAAATTT!

  4. Ira, gw doain banget banget lo dapet beasiswa dari East west center! wooohoooo!!! hehe. Salah satu keuntungan dari East West center dibanding yang lain, lo bakal sering sering ketemu sama mahluk asik dan baik hati aka gue hahahahah. See you in Hawai’i ya Ra😉 amiiiinnnnn

    • Amin amin amiinn.. Iya Vo, gue pengen banget tuh yang East West, soalnya pindah-pindah lokasi gitu kan. Kalo nanti beneran dapet (amin ya Allah), kita WAJIB KUDU HARUS ketemu yaaaa…🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s