#2 Pengalaman dengan Public Figure

Okeh di postingan kedua dalam #25themeswritingchallenge ini, gue mau nulis beberapa pengalaman bareng public figure. Tema ini dirikues oleh Tyas, ibu dua anak yang baru pulang traveling solo di Paris akhir tahun lalu *sengaja ditulis karena jealouusss banget guweh!*

Gara-gara tema ini, gue jadi ngebongkar-bongkar folder lama gue. Trus pusing sendiri karena banyak banget😛

Terus terang gue jadi bingung nih nulisnya gimana. Mana foto-fotonya banyak yang hilang pula. Tiga dulu aja gpp ya. Anyway here they are:

1. Artis pertama yang diwawancarai: Didi Petet

Ini terjadi sekitar tahun 2000, waktu gue masih kerja di sebuah tabloid keluarga sambil kuliah. FYI, di tabloid keluarga ini, tugas gue macem-macem, dari nulis soal kehamilan, wawancara dokter, sampe mengasuh rubrik zodiak. Untuk urusan artis, gue jarang pegang.

Nah suatu hari bos gue nyuruh gue wawancara Didi Petet untuk rubrik fokus utama plus sampul tabloid. Jadi tabloid gue ini biasanya nampilin seleb buat di sampulnya plus kisah mereka tentang keluarga sepanjang 2 halaman. Iihh gue deg-degan deh. Soale aku kan belum pernah ketemu artis aseli, selain beberapa seleb yang jadi temen kuliah.

Urusan wawancaranya sih lancar ya. Mas Didinya baik, meski kalo jawab pertanyaan dikit-dikit, gak bawel. Jadi usaha untuk mancing jawaban menarik pun bikin eikeh rada mati gaya.

Yang menarik justru perjalanan mencari rumahnya. Waktu itu, cmiiw rumahnya Mas Didi di daerah Ciputat. Gue ke sana bareng fotografer kantor yang baru bisa nyupir, jadi bawa mobilnya rada ndut-ndutan gitu deh. Keliling-keliling kita nyari alamat rumahnya karena kita berdua buta daerah situ. Pesan bos sih begini “tanya aja rumahnya Didi Petet, pasti banyak yang tau.”

Hasilnya? Gak ada yang tau bok! Enyunowat? Gue malah dikasitau rumahnya Mat Solar, coba! Ternyata, buat warga Ciputat dskt, Mat Solar itu lebih ngetop dibanding Didi Petet. Padahal waktu itu, karier Mat Solar lagi tenggelam. Gue aja saat itu lupa mukanya yang mana. Beberapa tahun kemudian, baru deh dese muncul lagi lewat Bajaj Bajuri.

Anyway, pulang dari rumah Mas Didi, kita kudu lewat samping Pasar Ciputat yang jalanannya kerendem banjir plus sampah. Gue udah deg-degaaann aja mengingat skill menyetir fotografer gue yang minimalis plus mobil yang rada bobrok. Dan yak benar. Fotografer gue salah masukin gigi, trus mobil jadi mogok deh. Mau nggak mau, eikeh terpaksa turun dan dorong mobil dibantu orang-orang pasar. Nasiibbb… nasiibbb…

2. Artis pertama bareng ke luar kota: Netral

Ini terjadi sekitar tahun 2001 kayaknya. Ini juga jadi pengalaman pertama gue naik pesawat. Kasian ya?😀

Yah waktu itu sih gue disuruh kantor liputan acara musik yang menampilkan Netral di Medan. Pengalaman spesialnya gak ada, karena personel Netralnya repot dikelilingin fans, hahaha.. Paling yang gue inget adalah pengalaman dinner bareng-bareng dan bikin rombongan kita ngetop banget karena ada artisnya. Trus yang paling memorable justru hotelnya yang spooky dan pernah gue ceritain di sini.

3. Artis pertama bareng ke luar negeri: Inul

Saat Inul mulai nongol di SCTV sekitar tahun 2002, salah satu bos gue yang penggemar berat musik dangdut minta gue untuk bikin wawancara khusus. Padahal waktu itu, Inul belum banyak ditulis media. Jadi deh gue rela nongkrongin studio SCTV di daerah Rawa Belong malem-malem abis dese kelar syuting apaa gitu.

Abis itu, karier Inul terus meroket, dan gue tetep disuruh nempelin dia. Sampe suatu saat, Inul bilang dia mau konser di Singapur. Dia nyediain hotel buat temen-temen wartawan yang mau ikut, tapi pesawat dan makan ditanggung masing-masing.

Gue sih realistis ya, secara media gue lebih fokus ke politik, mana mungkin gue dikasih izin untuk berangkat. Apalagi ini berarti kantor harus keluarin duit untuk transportasi gue. Biasanya, kantor cuma mau keluarin duit untuk peristiwa urgent kayak bencana alam, kasus penggerebekan teroris, etc, yang penting-penting deh ye.

Tapi rupanya bos gue yang fans berat Inul itu berusaha keras supaya gue berangkat dan ngeliput Inul di Singapur. Akhirnya, gue beneran berangkat. Dan ini merupakan pengalaman pertama gue ke luar negeri😀

Karena yang liput buanyaak banget, jadi bener-bener nggak berasa di luar negeri. Trus Inulnya sendiri juga kebawa hepi. Padahal, konsernya sih lebih kayak panggung kelurahan indoor dimana penontonnya rata-rata Mbak-mbak TKW semua. Jadi dimana-mana terdengar bahasa Jawa yang diucapkan Mbak-mbak bertanktop dan perhiasan bling-bling abis😀

Abis konser, kita semua ditraktir makan sama Inul trus lanjut ditraktir belenjes lah di Mustafa. Seruuu…🙂

Segitu aja dulu kali ya. Soale terus terang, gue lupa-lupa inget siapa aja public figure yang pernah gue wawancara. Sebenernya masih banyak lagi sih. Artis-artis luar negeri maupun pejabat asing juga beberapa kali gue wawancara, entah langsung atau via telepon doang. Tapi ya itu, ogut lupa siapa-siapa aja.

Saat ngeliput bidang perkotaan dan kriminal, gue lebih banyak wawancara polisi, pejabat pemda, korban tindak kriminal, korban bencana, gitu-gitu. Jadi nggak masup public figure lah yaaww… Tapi gue suka banget liputan di sini karena gue bisa dihadapkan pada realitas hidup yang ada. Nggak ngedongak terus liat gaya hidup artis-artis dan fashionista. It’s a good way to make me stay on the ground 🙂

Kalo bidang ekonomi, gue lebih banyak wawancara via telepon, terutama para pengamat bidang ekonomi kayak Aviliani, Hendri Saparini, Ikhsan Modjo, Fadhil Hasan, dan mantan pengamat yang sekarang jadi Menkeu, M Chatib Basri. Juga anggota-anggota DPR yang ngurusin bidang ekonomi. Ada beberapa yang jadi langganan gue telpon dan ikrib banget, meski belum pernah ketemu hehehe..

Maklum, waktu liputan ekonomi dulu gue ditaro di Depkeu, jadi ngurusin kebijakan pemerintah mulu dah. IMHO, it’s worst liputan ever euy. Soale gue gak suka dan membosankaaaaannn banget hahaha..😀 Tapi berkat ngeliput itu, gue jadi ngerti-ngerti dikit sih soal APBN, subsidi BBM, dan beberapa kebijakan pemerintah lain.

Nanti kalo inget lagi, gue akan tambahin deh postingan ini ya. Sekaligus foto-foto bareng Inul yang sekarang entah ada dimana itu ya🙂

14 thoughts on “#2 Pengalaman dengan Public Figure

    • Di media mana Mem? Trus dia di ekonomi bidang apa? Gue dulu di bidang makro ekonomi yang membosankan itu hahaha.. Bisa jadi dia di perbankan, bursa saham, pertanian, atau sektor riil (perdagangan, industri, dll). Banyak yee😀

    • Aku sih tahu diri Kak Memes, nggak mau naksir artis takut jadi pungguk merindukan bunga kayak temennya Kak Memes yang itu tuuhh hahaha😛

      Etapi gue dulu pernah ditaksir sama produser rekaman, sampe mau dibikinin album segala. Harusnya gue terima ya Mes, seenggaknya gue bakal selevel sama IDP lah😆

  1. Yuk melipir mari kita ngobrolin kenapa BI Rate naik melulu… sambil ngunyah Nuttela Go Ra. Tapi ya Ra, gue kalau liputan sama Netral pasti pingsan duluan ketemu Enno Netral😛.

    • Idih asem banget tuh BI Rate, inflasi, pertumbuhan ekonomi, nilai tukar dolar dengan rupiah, dan segala tetek bengek asumsi makro di APBN. Mengingatnya saja aku pusing Kakaaakkk…

      Dulu Eno masih baru tuh Yas. Jadi rada-rada kalem, belum sebandel sekarang hahaha..😀

  2. Mba Inul itu kayaknya asik dan friendly ya sama wartawan! Saat karirnya baru naik aja dia udah royal traktir2 orang gitu hihihi…. Gue inget tuh konsernya Inul yang digadang2kan itu, ternyata jelek banget kan panggungnya haha. Tapi Inul tetep pol sih ngebornya.

    • Iya Le. Dia bahkan sempet bikin acara Inul Thanks to Wartawan di kafe. Trus ada door prize motor segala. Pokoknya hebat deh. Selametan rumah di Pondok Indah aja dia ngundang wartawan. Dan gue linu liat perabotan rumahnya yang Da Vinci semua itu diobrak-abrik sama anak-anak infotainment hahaha..

    • Temenan sama seleb mah gak banyak yang long last Mak. Ada sih beberapa yang masih berhubungan baik sampe sekarang, tapi lebih banyak yang pas udah ngetop banget trus lupa sama akik, hahaha *curcol*😛

  3. Inul mmg bgus sich orngnya, bs dibilang dia plopor musik dangdut modrn suaranya jg oke, g kyk skr banyak yg modal goyang doank xixixixix
    Btw, banyak yg jutek gak mbak😀

  4. iiih aku sirik sama kerjaanmu, tapi kalo disuruh jadi wartawan yang khusus depkeu aku juga males deh Ra kayaknya ahahaha, nanti aku kerjanya ngeliput wardrobe nya bu SM yang anggun itu atau skarang ngintilin istrinya menkeu skrg finess ihik

    • Lah dulu juga liputan Depkeu gue lebih sibuk gosipin Bu SM, menaksir harga sepatu dan tasnya, trus makan-makan deh di Bappenas. Soale di Depkeu jarang ada makan-makan yang enak. Wartawan dapetnya sisaan mulu hahaha…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s