Catfight!

Dari dulu, gue benci tapi cinta deh sama yang namanya catfight, alias cewek-cewek berantem. Benci kalo gue terlibat di dalamnya, because, just like John Lennon, my motto is “Make love not war” ya cyin. Cinta kalo gue cuma sebagai penonton. Seru liatinnya, hehehe๐Ÿ˜›

Terus terang, gue jarang banget terlibat sebagai peserta catfight. Selain pecinta damai, gue emang tipe yang males ribut sama orang. Buat apa? Kayak kurang kerjaan aja.

Buat gue, hubungan baik sama semua orang itu perlu, lho. We never know what will happen tomorrow, right? Dan kita juga gak pernah tahu apakah kita akan butuh bantuan seseorang suatu hari nanti. Jadi, berbaik-baiklah pada semua orang. Ya, nggak usah ngejilat atau munafik juga sih. Just be nice, then it’s all good, IMHO.

Ealah, ternyata be nice doang nggak cukup ya untuk mengamankan posisi. Sekarang pas jadi emak-emak, koq ya gue terseret dalam catfight di dalam lingkungan baru gue.

Ceritanya, gue kan punya temen baru, sekelompok ibu-ibu di dunia nyata, bukan maya yang gue temui seminggu sekali. Awalnya gue hepi karena udah lama gue gak bersosialisasi secara offline, bukan online mulu. Dan, mereka ini nggak ada yang punya blog & twitter, cuma FB doang. Jadi gak ada contekan tentang latar belakang, sifat, kepribadian, etc yang biasanya bisa diintip lewat twitter/blog seseorang.

Nah di kelompok ini ada 2 orang yang soleha dan nice banget, sebut aja Mbak Soleha 1 dan Mbak Soleha 2. Pokoknya nyaman bener deh deket-deket mereka. They’re like our big sisters, meski usia kamiย sebenernya sebaya.

Ini terjadi sampe beberapa bulan lalu. Suatu hari, karena yang lain nggak nongol, gue pun cuma nongkrong bareng dua Mbak Soleha ini. Di sini gue kaget. Ternyata di balik jilbab syar’i dan ayat-ayat plus hadits yang sering mereka share di profpic BB maupun status FB, mereka sukaaa banget ngomongin orang. Yang jadi topik, salah seorang teman kami juga, sebut aja si X. Macem-macem isinya. Mulai dari penampilan X, sikap, keluarga, dll dsb.

Intinya, duet Mbak Soleha 1 & 2 ini menganggap mereka adalah yang paling suci. Jilbab mereka lah yang paling bener. Sifat mereka yang paling baik. Holier than thou lah ya. Oh, ofkors sebelum mereka gosipin orang, mereka wanti-wanti dulu supaya gue gak ngomong ke si X tentang isi gosipan mereka itu. Okesip.

I was like, seriously? Dude, I got soooo many things in my mind. Segala ocehanlo tentang si X mah gak ngefek lagi ke gue. Kayak gue kurang kerjaan aje bakal ngadu-ngadu ke orang lain soal hal remeh temeh begini. Lagian menurut gue nih, dengerin mereka gosip aja udah cukup untuk menilai kepribadian asli mbak-mbak itu. Males aja nambahin masalah dengan ngadu-ngaduin ke si X.

Waktu berlalu, tiba-tiba gue dapet kabar kalo kedok Mbak Soleha 1 & 2 kebuka. Si X tahu kalo mereka suka ngomongin dia. Dan selain si X, duet Mbak Soleha juga menebar gosip dan fitnah tentang ibu-ibu lainnya, yang juga kebongkar. Gue sih diem aja, nggak berniat untuk memperkeruh suasana. Buat apaan? Masalah gue sendiri juga banyak cuy. Dan FYI, masalah yang tengah gue hadapi saat ini jauh lebih berat ketimbang urusan beginian.

Yang bikin gue akhirnya jadi ikut sebel (dan terpicu untuk nulis postingan ini) adalah, ternyata nama gue dibawa-bawa dalam masalah ini. Rupanya, duet Mbak Soleha 1 & 2 menuding gue sebagai oknum yang menyebarkan gosip mereka tentang si X kepada orang lain. Dan mereka kembali berduet bikin gosip dan fitnah kalo gue juga ngomongin si A-B-C-D-E-F-G bareng mereka. Lah gimana juga gue nyebarin gosip? Ketemu aja cuma seminggu sekali. Dan sekalinya ketemu, pasti yang diobrolin adalah gosip artis, soal anak dan kecantikan, rame-rame pula.

Intinya, ruwet deh. Tapi lumayan juga sihย  buat hiburan di tengah masalah hidup gue. Seenggaknya pikiran gue jadi teralihkan sesaat sebelum balik puyeng lagi :Pย 

Yang pasti, tetep ada beberapa pelajaran yang bisa gue petik *tsah macam mangga* dari sini. Di antaranya adalah:

1. Never trust anyone but yourself (and your family). Entah kenapa, gue sering banget dapet gosip atau dicurhatin orang tentang kehidupan pribadi mereka. Tapi apakah gue lantas nyebar-nyebarin itu? Ya tinta lah haayy.. Buat gue, sekali orang cerita A ke gue, ya bakal gue simpen rapat-rapat. Kalo mengutip omongan temen gue kayak gini nih: “hati gue itu ibarat laci. Rahasia dan curhat tiap orang tersimpan rapi di masing-masing laci yang bertuliskan nama mereka. Dan laci-laci itu dikunci, nggak akan gue buka. Cukup untuk pengetahuan gue aja.”

Kalo bener-bener gak tahaan banget, paling gue cerita ke suami or adik gue, yang gue percaya gak bakal bocorin kemana-mana. Suami, karena dia laki-laki ya, males banget gosip kanan-kiri. Kalo adik gue, dia pelupa banget. Jadi sungguh penyimpan rahasia yang tepat!๐Ÿ˜€

Nah, kalo diprovokasi kayak yang gue alami saat ini, gak janji yaaa… Wong gue diem aja nggak ngapa-ngapain, masih aja difitnah. Huh!

Trus untuk rahasia pribadi, jujur aja, gue tipe yang kayak buku terbuka. Gue nggak terlalu suka nutup-nutupin kepribadian gue yang jelek atau pretending to be somebody else di dunia maya maupun nyata. So, what you see is what you get. Kalopun ada rahasia yang pernah gue ceritakan ke orang, ya gue berusaha legowo aja deh kalo suatu hari orang itu nyebarin ke yang lain. Salah gue sendiri kan karena nggak jaga mulut dan rahasia diri pribadi?

2. Kalo masuk ke sebuah kelompok baru, jangan pernah percaya pada orang yang paling alim, baik dan ramah. Most likely, she/he is the most cunning and hypocrite person you’ll ever meet. Begitu juga sebaliknya. Biasanya nih, orang yang keliatannya paling cuek, jahat, dan antagonis banget lah, in the end bakal ketauan kalo dialah yang sebenernya paling tulus dan baik.

Oh ya, kesimpulan ini bukan hanya gue dapet dari pengalaman catfight kali ini ya. Apalagi kalo disangka tujuan gue untuk mendiskriminasi pemakai jilbab syar’i. Nggak samsek koooqq… Gue punya banyak temen pemakai jilbab syar’i yang emang aslinya juga baiikk banget.

Poin ini gue tulis berdasarkan pengalaman pribadi sebelum-sebelumnya. Gue banyaaakkk menemui orang-orang yang di awal keliatan paling welcome, manis dan ramah. Trus dia yang kasitau kita beberapa tips & trick untuk bergaul dengan para member di grup itu, lengkap dengan kisi-kisi kepribadian masing-masing. Si A begini, si B begitu, dll dsb. Alasannya supaya kita gak salah langkah.

Seiring waktu, ternyata ketauan kalo dia adalah tokoh antagonis sesungguhnya. Persis banget kayak tokoh Evanora yang diperankan Rachel Weisz dalam film Oz The Great and Powerful. Zzz…

*gak nyangka kan cewek sekece, seramah dan semanis ini ternyata aslinya berbeda 180 derajat dari penampakannya?*

3. Orang yang doyan banget gosipin orang lain pada umumnya adalah orang yang insecure dan gak bahagia dengan hidupnya. Mereka sengaja mengamati kehidupan orang lain dan mencari flaw-nya supaya mereka merasa ada teman senasib sepenanggungan. Dari kasus di atas, terbukti sih. Karena Mbak Soleha 1 itu… Ah sutra lah ya. Jangan ngomongin kejelekan orang. Gak baik. Ntar gue sama aja dong kayak dese?

4. Those who gossip with you, will also gossip about you. Or in my case, those who gossip in front of you, will also gossip about you. Nuff said. *geez bitches, get a life!!!*

Hmmm… Apa lagi ya? Yah pokoke gitu deh. Rada nyebelin tapi gue berusaha tetep dibawa ketawa aja sih. Yaabes, daripada esmosi gara-gara hal gak penting, mending kita ketawain aja. Betul?๐Ÿ˜€

Anyway, ini ada quote yang pas banget untuk menutup postingan ini. Dapet dari instagramnya @indahwiyoga tadi pagi. Love it!

sufi

29 thoughts on “Catfight!

  1. setuju banget mbak๐Ÿ™‚
    saya sering juga begitu sampai saya pikir lebih baik saya tidak tahu sama sekali daripada tahu sedikit, mendengar sedikit tapi trus keseret banyak *hiks*

  2. Hahaha…kl untuk no.2 gw ga terlalu setuju mba. Soalnya banyak juga koq yg jilbab panjang dan syar’i yg beneran alim nya.

    Nah kalo gw sih masuk k lingkungan baru ga akan percaya sama semua orang. Gw jd pengamat dulu,baru mulai senyum2, setelah itu nyapa, ngobrol baru deh mulai bergaul. Dari situ baru deh gw bisa menentukan mana orang yg beneran baik atau yg cuma baik casing nya aja.

    Alhamdulillah selama ini dapetnya yg sesuai antara luaran dan dalemannya.

    Biasanya sih yg luaran oke dan paling merasa solehah sendiri ya orang yg baru belajar. Jadi masih norak2 nya dpt ilmu baru, hasrat berdakwah tinggi tapi masih blm cukup kemampuan untuk menyampaikan dgn santun. Kepengennya kritik orang terus tapi ga berani secara langsung. Akhirnya jadi terseret ghibah deh..

    • Eh postingan ini gak bermaksud menjelekkan jilbab syar’i lho Del sebenernya. Cuma kebetulan oknum yang nyebelin itu pake jilbab syar’i. Poin nomer 2 maksudnya itu lebih ke orang yang kalem, baik hati, welcoming gitu. Bukan cuma penampilannya alim doang. Itu udah gue tambahin penjelasannya di atas๐Ÿ™‚

      Nah kalo gw sih masuk k lingkungan baru ga akan percaya sama semua orang. Gw jd pengamat dulu,baru mulai senyum2, setelah itu nyapa, ngobrol baru deh mulai bergaul. Dari situ baru deh gw bisa menentukan mana orang yg beneran baik atau yg cuma baik casing nya aja.

      Setuju!

    • Gue cuma klarifikasi ke orang2 yang sesama korban Mem. Si Soleha 2 akhirnya tau kalo sebenernya gue gak pernah jelekin dia atau nyebarin omongan dia ke ibu2 lain. Trus dia bilang gini “Yah, koq gak ada yang bilangin gue kalo Ira gak ngomong apa2? Salah deh gue jadinya. Kalo begini kan runyam semua nih.”

      Ih sapa suruh suuzonan mulu jadi orang. Makanya, jangan cepet ambil asumsi kalo belum tentu beneerr *masih esmoni*

  3. Ya ampun kok ky jaman esempe bgt ya ebu2 ituh..btw gw setuju bgt sama no 4, gw pernah punya pengalaman kenalan sama temen baru, ini orang kayanya seneng banget bertemen (atau pengen eksis) jadi dia gabung ke semua genk..trus dia jg berakrab2 ria sama gw, awalnya ngmg2 biasa lama2 ngmgin orang mulu, tiap ketemu, telponan, smsan pasti topiknya ngmgin orang, gw ampe jengah sendiri dengernya, sekali 2 kali gw liat pola nya gt, selanjutnya tiap kita ngobrol gw berusaha pasif deh walopun kepo in jg gosipan dia haha..yg bikin gw heran walopun dia ngmgin si A tapi di socmed dia&A akrab beneur, gw lgsg mikir laaah ini mah pasti ngmgin gw jg depan si A, ngeri amat..dan dia cerita dgn muka lempeng seolah2 ngmgin cuaca..tp buat ngehindar sama sekali jg g mgkn krn 1 lingkungan&sering ketemu..yawda skrg kl ketemu gw ngmg yg netral2 aja deh, tapiii gw jg ngingetin sohib2 gw yg jg kenal ama dia u/ ati2 kalo ngmg ama dia, biar g jd fitnah jg kan…

    Trus yg lo lanjutan ceritanya gmn mak?

    • Iya gue juga suka curiga sama orang yang kalo ketemu, kerjanya ngomongin orang mulu. Gak ada topik lain apa ya? Kan pusing dengernya. Lagian bikin kepikiran juga, pasti kita di luaran sana ikut diomongin deh๐Ÿ˜ฆ

  4. hehe… banyak setujunya sama poin-poin mbak Ira, tapi ada juga ngga setujunya nih, di poin yang :
    “jangan pernah percaya pada orang yang paling alim, baik & ramah. Most likely, she/he is the most cunning and hypocrite person youโ€™ll ever meet. Begitu juga sebaliknya. Biasanya nih, orang yang keliatannya paling cuek, jahat, dan antagonis banget lah, in the end bakal ketauan kalo dialah yang sebenernya paling tulus dan baik”

    karena di lingkunganku, tetangga yang jilbab lebar memang ternyata yang paling baik, helpful, dan ngga neko2… dan sebaliknya (ngga tega nyeritainnya hehe)…

    memang bener banget ya Mbak, dont judge a book by its cover, tp menurutku jangan juga jump into conclusion bahwa yang tampak baik adalah pencitraan semata dan yang tampak jelek sebenernya baik, nanti ujung-ujungnya sama aja dong, salah menilai… heheu

    anyway, thanks for sharing ya Mbak Ira๐Ÿ™‚

    • Mbak, maksudku di poin kedua bukan nge-judge orang berjilbab lho. Tapi lebih ke orang yang ramah dan terlihat alim di depan (pake jilbab/gak), ternyata di belakang doyan nusuk temen sendiri. Udah aku tambahin penjelasannya di dalam postingan ya๐Ÿ™‚

  5. heheeeh.. mmg klo uda ga tahan ngomongin org tu paling pas crta sm suami, karna bakalan amaan, slain itu bakalan ada yg ngrem kbiasaan jelek itu, trs diomongin gn : uda ga usah ngomongin org gn gitu, intropeksi diri gih sblm ngomongin org *duenkkk*๐Ÿ˜€

  6. Lebih amannya sih emang dibiasain ga gosipin orang yang dikenal ama lingkungan sekitar. Jadi, kalo ada yang curhat diterima, tapiii ya ga ngegosip balik. Soalnya ini jadi senjata ampuh kalo ada yang mau mengkambinghitamkan kita.
    Udah beberapa kaliiii difitnah sama orang yang bilang “eh kata mbak mela, si A orangnya gini yak” cumaaaaaa, karena emang ga suka ngegosipin orang, jadinya yaaa mereka mereka ga percaya kalo aq ngomong kayak gitu dan dicross check balik ke aq nya wkwkwkw

    Biasanya sih kalo ketemuan yaaa ngobrol hal netral laaahhh kayak anak, tips n trik, resep, berita, ato mertua #eh qiqiqiq, kalo emang pengen ngegosipin orang yaaaaa ga usah ke orang yang kita sama-sama kenal, insya Allah sih amaaaaannn
    Kalo terlanjur terseret yaaaa. Cuekin aja sih, lama-lama juga mereka tau mana yang bener n salah. Yaaa, berarti yang ngejauhin kita yang memang ga kenal karakter n sifat kita sebenernya, jadiiii setidaknya kita bisa dapat temen yang bener-bener tau kita apa adanya

    • Lebih amannya sih emang dibiasain ga gosipin orang yang dikenal ama lingkungan sekitar. Jadi, kalo ada yang curhat diterima, tapiii ya ga ngegosip balik. Soalnya ini jadi senjata ampuh kalo ada yang mau mengkambinghitamkan kita.

      Oh that is so true, Mel!

      Kayaknya gosip soal mertua itu universal ya, dimana2 sama aja hahaha.. Tapi kalo ada orang yang kerjanya ngomongin mertuanya mulu, lama2 jadi eneg bookkk…

  7. Mbak Iraaaaaa tengkyu udah nulis begini hihihi bbrp mggu ini aku bolak balik mau curhat beginian juga di blog tp gk pinter nulisinnya๐Ÿ˜€
    Serupa tp tak sama ini mah judulnya sm yg aku alamin bbrp bln yg lalu, btw aku mau link ya di blogku *salim cium tangan*

  8. Postingan ini miriiip bgt sama yg gue alami bbrp hari ini deh Ra! Digosipin sama yang biasa (kasih) gosip sama gue hihi. Mana dese tetangga yang mukanya (terpaksa harus) gue liat tiap hari.
    Kesel bangeeett sih ya tapi kalo dipikir2 kan kita mng gak bisa cegah org mau berpikir gimana ttg kita, lagian sebetulnya itu bukan urusan kita lagi.. tapi urusan ybs dengan Yang DiAtas๐Ÿ™‚

    Lesson learned lainnya, hrs lebih introspeksi diri juga utk gak sembarangan judge org, terlebih ngomongin aib org krn kita udh rasain sendiri nggak enaknya di judge dan diomongin sm org lain kan *ngomong sama kaca*

    • Waahhh mari kita berpelukan Hen! Nyebelin ya, aplg lo tetangga yg ketemu tiap hari & pasti akan selalu bersinggungan di berbagai aspek kehidupan. Jd dilemabgt. Mau baik, tp dia nyebelin. Mau sebel, tp dia tetangga deket. Klo menurut gue mah kayak truk aja, alias jaga jarak. Seperlunya aje ye drpd rempoonngg urusannya๐Ÿ™‚

  9. eh ya ampuunn… kok rada mirip-mirip yah pengalamannya, ra! *sok ikrib*
    di kantor juga ada yang gitu tuh, gw ada temen kantor yang paliiiiing deket dan kebetulan memang paling soleha deh.. sholat selalu tepat waktu, rajin puasa senin kamis, jilbab syar’i, bertitel hajjah.. ehhhh trus lama-kelamaan ternyata gw denger kabar dari A, B, C, yahhh lumayan banyak lah yang bilang ternyata kalo lagi ga barengan gw si ibu soleha ini nyeritain kekurangan dan kejelekan gw… sampe-sampe ada anak outsorcing yang pernah bilang: duuh… aku ga tahan nih, si bu soleha kan sobatan banget sama mbak, tapi sering banget ngomongin mbak, aku sampe ga enak dengerinnya… huadddduuhhhhh… -_-‘

    • Ih nyebelin banget deh Pit bacanya doang. Gimana lo yang ngalamin ya?๐Ÿ˜ฆ

      Kalo saran gue mah, mending lo jauhin aja si mbak soleha KW10 itu. Dengerin dia bergosip aja bikin pusing, apalagi ternyata dia gosipinlo juga di belakang, ya nggak? Gue aja sekarang udah males bertemen sama duo Soleha yang gue ceritain di atas. Daripada daripada, mendingan jaga jarak kayak truk aja deh.

  10. Kalo gue beda lagi Ra, gue akuin gue suka bergosip, tapi gue tau batas lah ya..
    Nah gue sekarang lagi ngehindar banget dari suatu gank karena mereka ngegosipin dan ngomongin, dan ngejudge orang non stop. Gue sampe ketakutan dosa dan tersugesti apa jangan2 karena gue doyan gosip sm mereka jadinya pintu rejeki gue ketutup?! Bahahahha..
    I mean seriously, gak usah munafik kalo perempuan tuh suka gosip, but behave girls!
    Know your limit!
    Akhirnya gue pun cuss dari gank mereka, dan gak peduli mau dihakimi apa, mau dikepoin apa, dan mau dijelekin sampe kayak gimana. Im used to not give a sh*t about other people’s opinion anyway hahaha..

  11. Tiap orang pasti memiliki salah. Janganlah sampai racun pemikiran keluar dri otak kita yg terbisikkan oleh setan baik dri golongan jin maupun manusia yg mgtkan bahwa, ” ah ga penting tu pke jilbab yg penting akhlaqnya”. Sungguh akhlaq mulia itu bkn hny pd manusia sj tp jua kpd Allah dan rasulNya. Nah yang pake jilbab sj masih berbuat salah apalagi yang gak. Bisa jadi mereka yg brjilbab brbuat salah namun bsa jd kebaikan mereka lbh bnyk dripd keburukannya.

    Sjujurnya sy jga sring digosipin tp bkn digosipin sma yg berjilbab “syari” melainkan sama yg pake “jilboobs”. Hal itu jg krn kesalahan sy jg, slh kcil sih yaitu saya mgmbil jatah makan mrka mlbihi 1 potong gorengan dan nasi lbh 1 centong, tpi jdi masalah slama bbrapa bulan. Ya mari kita saling memaafkan, anggaplah gosip sbg angin lalu, bknkh kalau kita dpt pahala si penggosip ?

    Sekian yg bisa saya sampaikan
    Terimakasih

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s