Si Kutu Loncat

Too many things in my head, tapi susah banget nyari waktu buat ngeblog. Komen-komen aja sampe belum di-reply nih. Maapin ane ye *salim satu-satu*

Kali ini mau nulis soal ART aja deh. Alkisah, gue lagi sebel, bingung, galau, dan gondok sama ART gue. Beberapa minggu lalu, dia ujug-ujug bilang “Bu, abis bulan saya mau berhenti ya. Saya mau pindah ke yayasan bekas susternya nenek dulu.”

Gue yang lagi asik-asik main Candy Crush sambil nemenin Nadira nonton TV kan jadi kaget. Gue tanya lah, ada apa sebenarnya? Apa gaji yang gue kasih kurang? Atau dia ada masalah yang dipendam sama gue, suami, mertua, nyokap, Nadira, dst? Lagian koq aneh banget. ART lain yang dari yayasan pada mau keluar yayasan karena ngerasa diperas. Eh ini malah mau masuk. Gak salah Mbak?

Dia bilang sih nggak ada apa-apa. Dia cuma ngerasa udah nggak kerasan lagi di rumah gue. Sebuah alasan yang menurut gue, terkesan agak dicari-cari. Tapi begitu gue inget-inget, sebelum kerja sama gue, si Mbak ini pernah kerja di 3 tempat, masing-masing selama 1 tahun saja.

Kalo menurut ipar gue yang mantan Manajer HRD, ART gue ini tipe pembosan. “Anak-anak zaman sekarang rata-rata gitu kan Ra. Cobain kerja di perusahaan A, 3 bulan pindah ke B, abis itu pindah ke C, begitu terus. Gue aja dulu ngurusin HRD sampe capek banget liat yang kayak begitu,” kata ipar gue.

Dan itu ternyata nggak cuma ada di pekerjaan formal ya. Di sektor informal kayak jadi ART, pelayan, supir, etc juga begitu kondisinya. Contohnya, ya ART gue tadi itulah.

Untung, akhirnya si Mbak bisa dinego supaya resign-nya akhir Oktober aja. Soale, mertua gue mau ke luar kota, gue juga ada tugas ke luar kota besok. Nyokap gue juga gak bisa ke rumah tiap hari. Jadi kalo nggak ada ART, Nadira gimana dong?

Suami cerita, saat ia ngajak si Mbak diskusi, dia sempet nyinggung habit si Mbak yang doyan gonta-ganti tempat kerja. “Kalo begini terus, kamu selamanya akan jadi ART lho. Kamu nggak tahu ya kalo saya dan Ibu udah rencana mau nyekolahin kamu sampe dapet ijazah SMA atau kursus macem-macem? Jadi kamu nanti bisa balik ke kampung dan bikin bisnis sendiri. Nggak terus-terusan jadi ART,” kata suami eikeh.

Si Mbak, kata suami nih, sempat tercenung sebentar. Tapi yah, namanya juga anak umur 19 tahun. Gairahnya untuk melihat dunia mungkin masih tinggi. Apalagi dia lulusan SMP, pintar dan cukup update urusan teknologi. Jadi pengen liat-liat dunia luar kayaknya.

Gara-gara si Mbak ini, gue jadi melongok diri gue sendiri. Gue mulai cari duit sendiri sejak umur 19 tahunan. Kayak yang pernah gue ceritain dulu. Di perusahaan yang sekarang, gue udah bergabung sejak 2002. Artinya, tahun ini gue genap 11 tahun kerja di perusahaan yang sama.

Banyaaakkk banget teman yang terkaget-kaget pas tahu gue nggak pindah-pindah dari perusahaan ini. Sementara mereka sendiri udah gak kehitung berapa kali pindah tempat kerja, bahkan profesi. Mungkin ada yang menganggap gue bloon, penakut, nggak mau ambil risiko, atau terlalu loyal. Yang pasti, prinsip gue cuma satu, gue gak mau gampang tergiur dengan rumput tetangga yang katanya lebih hijau.

Kenapa begitu? Soale di tempat yang sekarang, meski gajinya standar abis, gue dapet keuntungan lain, terutama waktu. Gue bisa ngatur waktu supaya bisa anter Nadira dulu, dsb dll, asal nggak mengganggu pekerjaan sehari-hari. Terus, bisa dibilang, kantor gue sekarang mengakomodir passion gue, kayak yang pernah gue ceritain di sini. Minat gue kan nggak cuma masak, makanan, mommy stuffs etc, tapi juga politik, isu kriminal, ekonomi, dan traveling. I can probably say that this is the place where I can find my comfort zone.

Dari dulu, tawaran untuk pindah mah banyak. Ada yang kasih iming-iming fasilitas segabruk, atau gaji lebih besar. Tapi setelah gue bandingkan plus minusnya, ya tetep aja gue belum tertarik pindah. Soale, setelah dihitung-hitung, masih enakan kantor yang sekarang sih. Belum lagi banyak kasus teman yang pindah karena tergiur dengan berjuta iming-iming. Eh begitu pindah, perusahaannya cuma bertahan setahun lah, atau kondisi perusahaan yang bikin depresi lah, macem-macem deh.

Karena keputusan untuk stay gue ambil dengan sesadar-sadarnya, gue jadi nggak mau banyak ngeluh tentang kondisi kantor. Menurut gue nih, kalo emang udah ngerasa nggak nyaman, ya pindah dong. Jangan bolak-balik ngeluh macem-macem. Di kantor mah banyak yang kayak gini. Dan sering lho gue jutekin sambil bilang “Bro, daripada ngeluh mulu gajilo kecil, lo cari aja gih kerjaan yang gajinya lebih gede. Gampang kan?” Biasanya sih pada mingkem gue omongin gitu😀

Mungkin, keputusan gue untuk stay di perusahaan yang sama sampe sekarang itu juga disebabkan karena gue bukan tipe ambisius yang punya target harus di posisi A dalam jangka berapa tahun. Gue tipe yang mengalir dan menikmati perjalanan, bukan melulu terpaku pada tujuannya. Jika pada akhirnya jabatan naik, ya itu mungkin reward yang pantas didapat.

Tuh kan, melenceng jauh banget nulis postingan tentang ART jadi curcol soal kerjaan. Intinya sih, gue tau koq, kalo masih muda, timbalah ilmu dan pengalaman sebanyak-banyaknya. Tapi inget, jangan gampang pindah-pindah kerja cuma karena bosan/stres. Kalo kita mampu mengelola rasa bosan atau stres di kerjaan, biasanya reward bakal oke lho. Sekaligus jadi ajang pembuktian ke diri sendiri bahwa kita nggak se-immature dan se-impulsif itu kan?

*dulu gue pernah ujug-ujug resign gara-gara bete disuruh bos wawancara orang nyebelin, pas gue lagi PMS pula. Impulsif parah euy, maklum masih muda waktu itu :D*

Kalo ada kesempatan lebih bagus, why don’t you go and grab it? Tapi inget lagi, jangan mudah tergiur dengan hijaunya rumput tetangga. Hitung masak-masak, apakah pekerjaan dan posisi baru itu sesuai dengan ekspektasi dan kemampuanlo? And please remember, bigger salary and higher position will come with bigger responsibilities, right? Tentukan fokuslo untuk pindah. Kalo ngejar duit lebih gede, ya jangan ngeluh kalo dapet tugas segabruk. Kalo ngejar waktu lebih fleksibel, ya jangan ngeluh kalo duitnya lebih kecil. It’s that simple.

Selain itu, ingatlah jutaan sarjana yang masih nganggur sampe sekarang. Bahkan kemarin @metariza cerita, banyak lulusan ITB yang jadi supir taksi lho. Jadi, coba deh mulai bersyukur dengan apa yang lo punya saat ini, dan melihat ke bawah sedikit, jangan terus-terusan melihat ke atas. Insya Allah you’ll feel content🙂

*postingan ini ditulis bukan buat ceramahin orang, tapi buat catatan ke diri sendiri kalo lagi bosan sama kantor*

Btw kalo ada info-info ART yang oke, mau dong kakaaakkk…. Makasiih🙂

19 thoughts on “Si Kutu Loncat

  1. weew.. itu aku bangett.. tapi blm 11 thn siy, baru 8th survive,.🙂 kalo aku bilang bs survive siy lbh karena aku nyaman berada di sini, intinya si males keluar dari zona nyaman hehehee

    • Idem Mbak. Beberapa orang bilang terlalu lama stay di comfort zone itu sama dengan bunuh diri pelan-pelan karena kurang tantangan. Kalo gue mah, bodo ah. Wong udah dapet yang enak, kenapa musti ribet-ribet lagi?😀

  2. toss dulu mak!
    gw jg gitu. total gw almost 8 thn kerja di kantor skrg. seperti yg lu blg ra, semua ada konsekuensi yg hrs kita tanggung. gw pun hampir sama dgn lu di pabs gw skrg. salary standar, dll, yg menurut org “eh ngapain sih lo msh bertahan disono”. tp gw pikir banyak jg benefit yg gw ambil dr tempat gw skrg. personalia yg gak reseh, gw bs nginep2 di hotel berbintang 5 dgn tinggal tuker poin alias free of charge, gw msh bs ngerjain usaha sampingan gw, endesbre endesbre. that’s why, gw gak mo meng’compare tempat kerja gw skrg dgn tempat lain. emg sih manusiawi lah ya kdg2 ada waktunya kita jenuh bin butek bgt. tp stlh dipikir2 dan ditelaah lbh lanjut (saaaaaah…bahasa gw kyk berita di tipi aja), apa yg kita liat bagus di org blm tentu bagus di kita.

    jadi intinya, bersyukur aja dgn apa yg kita miliki sekarang.. (solehah wati bgt gw).

    • Toss dulu Mut!

      Iya jenuh dan butek sih wajar ya. Namanya juga manusia. Tapi untunglah untuk urusan kerjaan, gue gak impulsif2 banget. Jadi masih bisa pake logika instead of feeling/mood. Jadi alhamdulillah, so far so good🙂

  3. wuaaah akupuuuun dari awal memulai karir sampai sekarang masih dikantor yang sama dan nyaris 10 tahun hohooooo….
    Walaupun mungkin dari segi pendapatan ‘kurang’ tapi disisi lain gw dpt ‘lebih’ mis. kalo mo cuti justru gw yg ngatur jadwal dan justru boss yang nanyain gw bakal cuti kapan aja dan berapa lama hahahaaa

    • Hahaha.. Ih toss dulu ah! Kalo gue, waktunya fleksibel, jadi bisa punya waktu lebih untuk anak. Plus memuaskan hobi gue traveling, gratis pula. Jadi yaahh kurang-kurang dikit gajinya, gak masalah lah yaw😀

  4. akuuu… dulu kerja di kantor pertama 6 tahun aja gituh. terpaksa resignnya gara-gara kawin sama temen sekantor yang mana menurut aturan harus resign salah satu, huks
    kalo ngga kepaksa resign, sepertinya bakal sampe pensiyun di kantor ituh, hihihihi. abis udah betah banget sama kerjaannya, temen kantornya asik berasa kayak sodara.

    • Hihihi.. I feel you, Mak! Gue juga sampe sekarang belum kebayang bakal pindah kantor. Kecuali kalo ada rasionalisasi gede-gedean ya. Abis, meski gajinya standar banget, suasananya udah enak sih🙂

  5. bener! nyaman Ra, klo berangkat kerja matahari udah tinggi, bisa anter anak sekolah dulu, bisa jemur cucian dulu😛 sampe rumah masih ketemu matahari sore pulak,,,

  6. ra oot dikit itu seriusan banyak lulusan itb yang jadi supir taksi??
    kalo soal ART, zaman sekarang kayaknya kebanyakan emang tipe pembosan sih kalo kuat setahun mah udah TOP, lah yang cuma 3 hari terus tiba-tiba minta berhenti aja ada.

    • Itu gue diceritain Meta, Et. Katanya banyak ex ITB yang jadi supir taxi sambil nunggu dipanggil kerja. Sedih deh dengernya. Mana skrg masuk ITB mihil bener😦

      Iya gue juga pernah dapet tuh ART yang baru 3 hari kerja, minta pulang. Zzzz -___-

  7. Aq udah 6 tahun euy. Dan insya Allah resignnya waktu udah dipanggil yang di Atas. wkwkwkw. Kan, kan jadi IRT ituuuu profesional juga. #gamaukalahsamaworkingmom qiqiqiqi
    Ngomongin ART, mudah-mudahaan ARTku sekarang betahhhh sampe anak-anak gede ntar, yah minimal sampe anak-anak semua masuk SD lah. Jadi ga khawatir tiap saat dan tiap tahun😀 #curcol

  8. Toss ah Ra, gue suka bilang ke teman yang mengeluh ttg kantor gue sekarang tapi gak berbuat apa2x to make it better kalau gak ada yang nyuruh kami kerja disini kok, kalau gak suka kerjaannya silahkan keluar, masih ada beribu-ribu fresh graduates yg berlomba masuk ke posisi kami di luar sana🙂. Sekarang gue sudah 7 tahun di kantor ini, kantor dahulu 3 tahun. Pindah hanya memang gue gak suka bidang pekerjaannya. Dengan segala politik kantor ataupun gak perform-nya kolega gue di sekeliling, gue tetap akan (mencoba) bertahan because I love this job so much, this is my passion. Laki gue sami mawon, kelihatannya seperti kok betah saja jadi PNS, dikira seperti orang yang gak mau maju (dengan cari better job), but he said that dia menikmati banget pekerjaannya. Benar Ra, lo sama kayak laki gue, kalau sudah jenuh, selalu diingatkan utk lihat ke samping dan ke bawah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s