Tentang Warisan

Bagi para pecinta infotainment dan kabar-kabar gosip di media, pasti tahu deh polemik antara istri+anak almarhum Ustaz U yang meninggal karena kecelakaan, dan ibu+kakaknya almarhum. Sang istri dan keluarga berusaha menjalankan keinginan almarhum suami/ayah mereka semasa hidup, yaitu hidup sederhana, dll dsb. Sementara ibu dan kakaknya tampak ingin nama tenar almarhum anak/adiknya terus berkibar seperti waktu hidup dulu. Bahkan gue nangkepnya sih, mereka berupaya mengkultusindividukan sang Ustaz supaya tetap ngetop di tengah umat.

Miris bener ih nonton plus baca beritanya. Sebagai umat Muslim, akika malu cyin. Apalagi gue nangkepnya lagi nih, ibu dan kakak si Ustaz kayak ketakutan banget bahwa semua harta almarhum bakal dikuasai oleh istri+anak si Ustaz. Bahkan kemarin sampe ada omongan bahwa menurut si kakaknya, istri si Ustaz nggak berhak mendidik anak-anak almarhum adiknya. Lebih baik diserahkan kepada dia dan keluarga besarnya. Yang bikin bengong, si kakak ini ngakunya sih ahli agama juga lho *melongo*  Pada nggak kasian sama almarhum apa ya?😦

Anyway, dalam postingan ini, gue gak mau tebar-tebar gosip atau polemik. Secara ilmu agama gue cetek ye. Semua yang gue tulis MURNI opini personal gue. Di sini, gue cuma mau ngomongin soal warisan menurut perspektif pribadi, gara-gara artikel di LiveOlive yang gue baca pagi ini.

Kayak pepatah bilang, money is the root of all evil. Gara-gara duit dan harta, persahabatan, kerjasama bahkan persaudaraan bisa bubar jalan. Dan ini bener banget kan? Selain kasus almarhum ustaz di atas, masih banyak lagi kasus-kasus lain yang berpangkal pada urusan warisan. Kakak adik bacok-bacokan lah, ibu dan anak nggak bertegur sapa lah, semua gara-gara berebut warisan. Nggak sedikit yang udah mulai berebut warisan, meski pemakaman belum selesai digelar. Geezz😥

Menurut gue, artikel Tiga Hal tentang Warisan ini lumayan jelas mendeskripsikan apa-apa aja yang perlu kita ketahui soal warisan.  Kayaknya kakak dan ibu si Ustaz kudu baca deh artikel ini supaya mereka sadar posisi🙂

Apalagi, di Indonesia belum umum ye bikin surat wasiat sejak jauh-jauh hari. Lha wong gue pengen bikin surat wasiat aja nggak jadi-jadi karena diketawain suami. Gimana sih ini, padahal kan pengen bikin wasiat supaya gak ada dispute untuk urusan warisan celana warna-warni gue yang hampir selusin itu *halah, pret :P*

Kalo gue liat, urusan warisan biasanya ribet jika terjadi pada keluarga yang punya lebih dari tiga orang anak, dengan hubungan yang kurang akrab antara satu sama lain. Apalagi kalo semuanya sama-sama butuh duit tuh. Kayak nyokap cerita tentang tetangganya orang Betawi Bekasi dulu, yang bisa sampe kejar-kejaran pake golok gara-gara rebutan tanah warisan.

 

Terus, kalo menurut Islam kan, laki-laki mendapatkan 2x jumlah warisan yang didapat perempuan. Setau gue, dasar hukum tersebut adalah karena sebenarnya, ibu/orangtua adalah tanggung jawab anak laki-laki, bukan anak perempuan. Lalu, anak perempuan kan jadi tanggungan suaminya. Makanya anak laki-laki dapet lebih banyak karena menanggung orangtua plus istrinya.

Yang mana pada praktiknya sih, anak perempuan lah yang lebih banyak ngurus ortu. Sementara banyak anak laki-laki yang cuek gak ngurus ortunya, tapi tetep mau dapet warisan gede. Zzzz..

Anyway, sampe mana tadi? Oh ya, soal warisan. Untunglah, gue sendiri cuma 2 bersaudara. Suami juga idem. Jadi urusan warisan keluarga masing-masing, Insya Allah nggak ribet deh. Gue dan adik sama-sama sepakat bahwa semua harus dibagi rata wong kita cuma berdua. Masa pake rebutan segala sih? Kasian nanti ortu yang udah meninggal. Bisa nangis kali ngeliat anak-anaknya berantem karena berebut warisan😦

Kalo gue pikir, prinsip gue dan adik gue, plus suami dan adiknya dalam mengurus warisan mungkin karena kami sama-sama cuma dua bersaudara ya. Trus hubungan kami dengan adik masing-masing ikrib benget dan sama-sama ngerti kondisi satu sama lain. Jadi Insya Allah nggak ada yang akan maruk dan mengambil apa yang bukan haknya. Amin.

Oh ya, IMHO nih, warisan yang lebih penting justru bukan harta atau benda, but way beyond that. Salah satunya adalah  donor organ yang menurut gue, bisa membantu orang-orang lain di dunia yang membutuhkan.  Atau tanah wakaf, pendidikan dan sekolah gitu. Makanya gue pengen bikin surat wasiat supaya suami/Nadira/keluarga gue bisa melaksanakan keinginan gue itu. Tapi koq ya agak ribet ye prosesnya, belum jadi-jadi deh sampe sekarang😦

Selain itu, warisan yang paling penting adalah ilmu dan budi pekerti yang bisa dilihat pada anak dan keturunan gue kelak. Kalo Nadira bisa jadi anak yang pintar, mandiri, berbudi dan peduli pada sesama, buat gue sih itu warisan yang cukup ya. Nggak usah ditinggalin harta macem-macem pun, mudah-mudahan dia bakal bisa survived ke depannya. Amiinn..

*ah jadi terhura sendiri eikeh :’)*

 

 

16 thoughts on “Tentang Warisan

  1. Hiks..iya mbak..berita keluarga si alm.ustad itu miris banget ya😦.
    anyhow…belum kepikiran soal warisan, tapi ada seseorang yang aku kenal dari jaman pacaran itu udah ditanyain sama ceweknya (padahal ortu si cowok masih sehat wal afiat). “ntar kamu dapat bagian rumah yang mana? yang itu? jangan yang itu ah..kekecilan..minta bagian yang disitu aja..mobil juga minta yang itu aja..lebih mahal”
    aishh.. dan sedihnya si cowok nurut aja.. akhirnya udah nikah sih sekarang.

    • Eh serius Mak, ada cewek yg kayak gitu, dan lakinya mau aja? Ya ampuunnn… Dengernya aja miris banget deh. Naudzubillahimindzalik, jangan sampe anak-anak kita kayak gitu or dapet pasangan kayak gitu ya😦

  2. Wheww.. masalah warisan.. pernah merasakan hal-hal yg ga meng-enakkan.

    Setelah bokap meninggal, nyokap langsung menginventarisir semua kepemilikan bokap. Lalu dibagi sesuai hukum Islam. Krn nenek gw masih ada jadi yg dpt bagian nenek, nyokap, gw dan adik gw. Disninya sih ga ada masalah krn kami semua udah tau hak2 kami menurut syariat gimana.

    Namanya warisan itu harta yg basah. Semua yg kepanasan ingin kecipratan, bukan cuma keluarga lho..yg non keluarga aja pd pengen kecipratan sampai akhirnya kami memutuskan untuk menempuh jalur hukum . Alhamdulillah akhirnya gw n adik gw menang smp pengadilan tiggi. Semoga ga lanjut smp MA deh. Capee

    Nah masalah surat wasiat memang perlu bgt. Krn di kasus gw, surat wasiat dr nenek kakek gw berguna bgt di pengadilan. Saat itu salah satu isinya menuliskan siapa aja nama anak2 kandung nenek n kakek, juga nama cucu2nya. Oiya surat wasiatnya harus disahkan di notaris.

    Tapi dr semua kejadian ini gw jd tau mana saudara dan kerabat yg benar2 tulus pd kita setelah ortu kita ga ada.

    Maaf ya jd curcol.

    • Thanks for sharing, Del. Yang kayak gini-gini nih bisa dijadiin contoh kasus supaya nggak main-main sama urusan warisan. Untung banget ya, kakek neneklo udah bikin surat wasiat yang sah, jadi membantu di kemudian hari.

      Tapi dr semua kejadian ini gw jd tau mana saudara dan kerabat yg benar2 tulus pd kita setelah ortu kita ga ada.

      Pelajaran paling mahal ya kalo gitu :’)

  3. ah..bener bgt tuh mak. warisan tu kl keluarga yg ditinggalin gak bijak, bs jd pangkal masalah besar. gw jg miris bgt tuh, tiap pagi sambil sibuk dendong mo brgkt kerja nonton inpotemen beritanya tiap hari ini. haduuuhhh…itu si abangnya itu apa gak mikir perasaan bininya ustad U. udh ditinggal suami tiba2, eh keluarga (nyokap, kakak, n adek) ustad U itu sibuk ngomong ini ngomong itu. mbokya pikirin itu perasaan keluarga inti si almarhum. aplg si istri pasti msh limbung n berduka krn ditinggal tiba2. kok ya kyk gak punya perasaan.

    btw, persoalan warisan emg persoalan yg sgt sensitif. kl di keluarga gw, sepeninggal bokap, nyokap ngasih pembagian utk kita anak2nya (kita 6 bersaudara mak) menurut syariat Islam sesuai agama yg gw anut. tetapi selagi nyokap msh ada, itu warisan msh dipegang nyokap. dan kita alhamdulillah fine2 aja gak ada ribut ato bentrok samsek. Insya Allah seterusnya begitu. aamiin…
    nah yg agak ribet nih, di keluarga misua. bokap mertua gw kan br meninggal gak sampe 100hr lalu. tetiba2 ada kakak ipar lain ibu mertua (bokap mertua punya istri sblm ama ibu mertua), sms misua gw. menceritakan kesusahan ini itu, yg pd intinya bs ditebak adalahhhh…eng ing eng…minta bagian warisan dia. ya ampun neiiikkk, yg sibuk bininya gitu loooh.

    • Beuh itu kakak iparlo minta ditabok ya bookk.. Gak ngebaca situasi orang-orang lagi berduka, eh dia main nodong aja. Tapi emang ya, biasanya untuk urusan warisan, yang rempong justru orang-orang yang di luar lingkaran terdekat. Alias keluarga jauh atau orang-orang yang jadi sodara karena pernikahan. Mereka nggak ngerasa ada kedekatan sama pihak yang meninggal, jadi bisa main todong aja. Ih nyebelin😦

  4. Urusan warisan ini bikin salah satu rencana idup kita mandeg, hahahahahahahah. well, gue dididik untuk nggak ngomongin warisan selama orang tua masih hidup. Sementara rencana kita kedepan ada kaitannya sama warisan, secara gue anak tunggal. AKUH KAN JADI BINGUNG, hahahahahahahahaha.

    • Iya Er, mending lo omongin dari sekarang deh supaya clear semua dari sekarang. Jadi bila saatnya tiba, lo udah tau harus ngapain, nggak tebak-tebak buah manggis lagi untuk ngurus warisan.

  5. Menurut syariat. Kalo anaknya cuma cewe. Ada harta warisan yang jatuh ke sodara cowo orangtua lho😀 (pengalaman pribadi, karena eikeh kan cuma punya adik cewe), nah kadang-kadang jadi ada yang iseng tuhhh yang jadi sodara ortu walopun ortu kita belum meninggal

    Tapi, menurut suami sih. Harusnya sebelum meninggal emang udah dibagi-bagi sih. Karenaaa, takutnya malah tambah ribet. Nah, masalahnya orang indonesia ga enakan kalo udah dibagi-bagi sebelum yang bersangkutan meninggal. Ga pernah berharap sama warisan sih, jadi mencoba hidup dari 0, karena keluarga kita dua-duanya dari PNS :)) Kalo dapat Alhamdulillah, kalo ga dapat yaaaa insya Allah kita bisa berdiri di atas kaki sendiri

    • Oh iya bener Mbak Mel. Jadi inget pelajaran agama zaman SMA dulu tentang pembagian harta warisan🙂

      Gue juga gak ngarep samsek harta warisan ortu, karena gue ngerasa akan lebih baik kalo hidup di atas kaki sendiri. Jadi kita satu visi ya🙂

  6. Sebetulnya *love* of money is the root of all evil. Uang adalah barang netral, bisa menghasilkan kebaikan atau keburukan tergantung di tangan siapa (bayar uang sekolah, beli bahan makanan, dll vs. biayain aksi teroris, malak orang, dll). Sama seperti pisau kan, bisa motong daging atau bunuh orang.
    Tapi cinta uang alias keserakahan yg bikin masalah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s