Better Late Than Never

Kalo lagi inget-inget masa lalu, ada berbagai hal yang gue sesali. Why didn’t I do this? Why did I do that? Kayak gitu lah. Tapi sebagai orang yang lagi berusaha untuk optimis, gue terus berpedoman pada pepatah “Better late than never”. Mending telat sadarnya daripada nggak sama sekali, ya nggak?

Hal utama yang gue sering sesali adalah urusan keuangan. Kayak yang pernah gue ceritain dulu, sejak kuliah gue udah kerja macem-macem untuk cari duit sendiri. Dari mulai SPG, penjaga toko buku, kasir, penerjemah sampe jadi penulis. Trus, abis lulus ya lanjut kerjanya deh. Jadi, bisa dibilang, gue udah terbiasa pegang duit sendiri lah ya.

Nah masalahnya, dulu gue gak kepikiran samsek untuk nabung or investasi. Mau dapet gaji berapapun, pasti habis. Gaji ratusan ribu perbulan atau gaji beberapa juta perbulan, habisnya tetep sami mawon. Tabungan gue nol besar, utang kartu kredit juga numpuk. Paling yang gue sempet cicil cuma rumah dan motor. Motor sih jelas kepake, tapi rumah dong. Sampe sekarang terbengkalai aja gitu, gak jadi-jadi mau gue kontrakin or jual😦

Barusan gue baca artikel di LiveOlive tentang Perempuan TI dan Ekonomi. Ada poin menarik yang diucapkan oleh Jocelyn, founder-nya LiveOlive. Bacanya bikin gue jleb banget:

Saya berharap dulu ada seseorang yang memberitahu saya tentang membuat anggaran, dana darurat, asuransi, investasi

Itulah jeritan hatiku saat iniiii!!! *teriak pake toa*

Dulu, yang namanya financial planner kayaknya belum lazim. Ilmu perencanaan keuangan juga masih jauh di awang-awang, kayaknya belibeeett banget dan bikin ilfeel duluan. Trus meski internet udah ada, tapi soal finplan dalam bahasa populer belum seheboh sekarang. Jadi, darimana gue bisa dapet ilmu soal beginian?

Padahal pas gue iseng-iseng ngayal babu, kalo aja dari tahun 2002 gue rajin nyicil 100ribu/bulan untuk beli LM, sekarang udah terkumpul berapa gram ya? Pengen ngayal beli reksadana, tapi dulu reksadana belinya kudu jutaan, belum ada program reksadana ketengan kayak sekarang. Jadi agak susah dikhayalkan hahaha…

Untunglah, sejak merit dan punya anak, gue kan suka ngeblog. Trus juga suka blogwalking ke teman-teman sesama blogger. Dari situ gue nemu beberapa blogger yang suka nulis tentang finplan. Karena dijelasin dalam bahasa sehari-hari, jadi berasa kok kayaknya nggak susah ya. Trus gue mulai ikut-ikut seminar dan baca buku plus artikel soal finplan. Sekarang, meski belum 100% terorganisir dengan rapi, perencanaan keuangan gue lumayan lah. At least gue dan suami udh punya asji. Trus dana pensiun, dana pendidikan dan dana darurat juga udah mulai dirintis🙂

Maka dari itu, gue berusaha gak pelit bagi-bagi info soal finplan. Harapan gue sih, akan banyak cewek-cewek (eh cowok juga ding) yang melek investasi sejak usia muda. Jadi “masa-masa kegelapan finplan” yang gue alami dulu, jangan dialami lagi oleh mereka. Lumayan lho, misalnya pada mau nyicil LM (will talk about this later). Itu bisa dilakukan cuma dengan modal beberapa ratus ribu perbulan. And you know what? Besarnya cicilan LM itu gak beda jauh sama besaran duit yang kita habiskan tiap kali nge-mall lho.

Gue juga seriinggg banget “kampanye” soal ini ke sodara atau teman, especially yang masih single dan berusia lebih muda dari gue. Tentu aja with their consent lho yaaa.. Kalo without their consent, gue bakal disangka agen investasi bodong atau unitlink lagi hahaha…😀

Sepengetahuan gue, kalo single, gak perlu bikin asji. Yang dibutuhkan adalah asuransi kesehatan, dana darurat dan dana pensiun. Yang terakhir itu penting banget, karena kita semua tentu pengen hidup bahagia saat pensiun nanti kan?

Makanya temen-temen yang masih belum mengatur keuangan dengan rapi or masih males-malesan investasi, mulai dari sekarang yuk. Emang sih better late than never, tapi kalo semua dimulai sejak dini, hasilnya bakal lebih banyak kan? Jangan kayak di gambar ini ya😀

 

22 thoughts on “Better Late Than Never

  1. soal finplan aku masi aja bodong. Udah baca udah paham tapi suka malas tergerak, kadang yg bikin males itu ngerem pengeluaran karena suka ada yg bisikin di kepala “Halah, punya gaji koq ga dinikmatin” *minta digetok segera!!*

    Sebenarnya simultan ya, ngerem jajan2 n ngopi2 cantik demi nyicil dana pensiun dan demi tetap sehat untuk menikmati dana pensiun yg udah terkumpul. Duh sussaahhh…😦

    • Hahaha.. Iyaa emang bener koq. Makanya jangan nabung semuanya. Tetep kasih kesempatan buat diri sendiri nikmatin duit yang kita hasilkan dengan susah payah. Investasi cari aja yang sesuai kebutuhan dan kemampuan🙂

  2. ini bener banget, deh, Ra!! Gue juga gitu, dari mulai awal kerja, gaji cukup buat dari tanggal 1 sampe 1 lagi, gak pernah nabung. Kenapa, ya? Padahal diajarin sih nabung, cuma gak jelas kali hahaha.. Sedih dan menyesal banget kalo itung-itung ngayal kayak elo gitu.. sebel!

    Btw, gue juga dalam tahap menata keuangan yang gak pernah gue sangka segini ribetnya huhuu.. Mungkin nih, ya, kalau kita udah terbiasa dari jaman pertama kali gajian, kita udah mau masuk tahap merdeka nggak siih? Hahaha.. Semoga semua pos dana ini itu cepat goal ya, Ra! Mari saling mendoakan.. hihii

    • Kalo gue dulu kayak kuda lepas dari kandang, Ki. Soale kan bonyok gue gak banyak duit ya, jadi duit buat gue tuh limited edition banget. Pas punya duit sendiri, langsung foya-foya mulu. Beli apa yang nggak bisa gue beli dulu karena duit dr bonyok ngepas, hahaha.. Kalo diinget-inget, ya ampyuunn.. Nyesel sih tapi ya sutra lah. Dapet pengalaman yang fun, meski miskin sekarang hahaha..

      Yuk mari kirim doa ke satu sama lain supaya usaha kita ngebenerin finplan berhasil yaaa🙂

  3. Hallo salam kenal mba🙂 mau banget dooong sharing soal investasi LMnya. Aku ini ngga (or belum) kerja, jd selama hampir 2th nikah murni pake uang suami terus, sedih bgt sih:( Setelah punya anak baru kepikiran deh mau investasi, krna aku g berpenghasilan, dan udah punya anak jd baru sadar investasi itu penting bgt. Tapi aku paling g bisaaa nyimpen uang, makanya mau mulai LM aja. Dan tapinya lagiii belum tau cara investnya gimana, cuma beli trus simpen ajakah seperti cara lama??

    Thanks for sharing ya mbaa^^

    • Halo Mbak Fenti🙂

      Aku sih selama ini pilih cicil LM di Pegadaian/Pegadaian Syariah, Mbak. Cabangnya banyak dimana-mana, jadi enak, deket dari rumah. Trus dia marginnya juga gak jauh dari harga LM di toko. Misalnya nih, kita ambil yang 5 gram, nanti DP minimal 35% (cmiiw), trus sisanya bisa dicicil mulai dari 3x-12x bahkan 24x cmiiw. Sesuaikan deh dengan kondisi keuangan.

      Kalo aku, nyicil LM ini hitung-hitung ngurangin ngemol 1x dalam sebulan aja. Kalo kita bisa ke mol abis 300rb misalnya, masa gak bisa sih nyisihin segitu untuk cicil LM?🙂

  4. gue beda sendiri kayaknya :p karena ga nyesel ga invest dari dulu.
    ORang gue happy kok (bukan berarti sekarang ga happy).
    Gaji sebulan abis cuma buat beli HP canggih (saat itu) atau gaji abis buat shopping baju dan tas? sudah biasaa..
    untung makan siang dulu di kantor pake kupon. jd walo duit gaji abis tetep bisa makan haha

    gaji part time gue dulu di melben pun abis buat beli tas branded. Aslik emang udah akut kayaknya penyakit shopaholic gue. Jadi walo bokek tapi kalo liatin hasil belanjaan, ga ada nyesel2nya tuh beli barang2 itu. Edann..

    malah gue sekarang ngerasa nya “untung dulu gue udah pernah seneng2 tanpa harus mikirin investasi”
    sekarang kalo mau shopping kan mikirnya 100x dulu *ahh masaaaa??* :p :p

    • Gue juga suka ngerasa kayak yang lo bilang Dhit. Duit gue habis melulu dulu gpp, yang penting memorinya bisa diinget sampe sekarang.

      Tapi ya itu, kalo dihitung-hitung, tetep gedean nyesel karena nggak invest-nya sih.

      Ih kalimat terakhir itu bokis banget deeehhhh😀

  5. Aku udh mulai nyicil LM setahun ini,,,dan karena baca postingan mb ira soal impian masa tua Ɣªηƍ ga ingin nyusahin anak akhirnya aku bikin tabungan buat dapen. Ingin juga menikmati masa tua dengan bersenang senang seperti Ɣªηƍ mba ira bilang

  6. Pingback: Better Late than Never (2) | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s