Send Our Daughters to College

Zaman dulu, pepatah mengatakan “Buat apa perempuan sekolah tinggi-tinggi? Toh nanti baliknya ke dapur juga.” Zaman sekarang, masih ada sih yang bilang begitu. Tapi Alhamdulillah, udah banyak bergeser ya.

Untuk urusan pendidikan, gue salut sama keluarga MIL gue. Alm eyangnya suami selalu mendorong semua anaknya, terutama anak perempuan, untuk mendapatkan pendidikan sebaik mungkin agar mereka nggak ditindas oleh laki-laki. Jadi, dari zaman jebot pun, MIL dan kakak-adiknya udah kuliah dengan baik dan benar. Jiwa kepemimpinan mereka pun mumpuni.

But on the other hand, mereka jadi sosok perempuan yang keras, susah kompromi dan nggak mau mengalah. Alhasil, di keluarga MIL, ada beberapa tante yang tidak menikah sampai sekarang. Atau kalaupun menikah, kondisi rumah tangganya kurang sejahtera. Cuma MIL aja kayaknya yang lumayan bisa “takluk”, karena beliau dapat suami yang bisa mengayomi. Kalo gue liat sih, dalam mendidik anak-anaknya, MIL juga pake cara itu. Makanya hubby dan SIL disuruh S2 selepas S1, baru kerja deh.

Kondisi ini beda banget sama keluarga nyokap gue. Alm aki gue lebih bersifat tradisional. Dalam mendidik anak-anaknya, yang beliau kedepankan adalah unsur agama dan keluarga. Jadi, nyokap dan saudara-saudaranya jarang yang lulus kuliah. Cuma dua om dan tante gue yang dapet gelar sarjana. Sisanya ada yang DO, lulusan D3, bahkan cuma lulusan setara SMA aja.

Alm aki gue lebih seneng kalo anak-anak perempuannya cepet menikah selepas sekolah. Makanya dulu nyokap di usia 24 tahun udah setres karena disuruh-suruh kawin, plus dilangkahin adiknya pula.

Nah, pas giliran gue dan adik gue, nyokap mendidik kami gak seekstrem alm aki. Maksudnya, kami dibebaskan untuk kuliah dan kerja sesuka hati kami. Mungkin pelampiasan nyokap yang nyesel karena dulu gak kuliah ye. Baru deh setelah umur 25 tahun, nyokap mulai pening karena anak-anaknya, terutama eikeh, gak kewong-kewong hahaha.. Makanya tiap gue apply beasiswa, selalu didoain gagal karena nyokap pengennya gue merit dulu baru sekolah lagi. Bener-bener tipikal ibu-ibu Indonesia ya?

Dalam mendidik Nadira, gue dan suami berusaha memadukan metode MIL dan nyokap. Kami mau Nadira sekolah setinggi-tingginya, tapi tetep inget keluarga dan having all of the fun she can get in life. Just like I did back then. Jadi study hard, work hard, play hard gitu. IMHO, ini perpaduan yang ciamik lah untuk dapet wawasan yang luas dan pengetahuan segudang. Untuk urusan sekolah setinggi-tingginya, yah emang ada ambisi pribadi gue di dalamnya. Maklum, gagal dapet beasiswa cyin :D Mudah-mudahan emak bapaknya bisa nyediain duitnya ya Nak :)

Menurut gue, sekolah tinggi itu penting banget buat perempuan. Pertama, untuk jadi ibu, kita harus pintar lho. Sebab, anak kecil itu pertanyaannya ajaib-ajaib banget deh. Kalo kita gak smart, gimana bisa ngejawab dengan baik dan benar?

Selain itu, di agama gue pun disebutkan madrasah pertama anak adalah ibu. Jadi, kalo ibunya kurang smart, gimana anaknya bisa dapet pengetahuan layak? Emang banyak kasus ibu-ibu zaman dulu yang gak sekolah tapi bisa punya anak-anak pintar. Tapi kita liat zamannya juga kan bok?

Wong di Jepang dan negara-negara Balkan aja banyak IRT yang background pendidikannya S2. Urusan Nadira nanti mau jadi wanita karier atau IRT, terserah. Tapi IMHO, kalo dia dapet pendidikan yang layak, Insya Allah hidupnya selamat. Kan yang bisa nyelametin kita di dunia itu ilmu dan amal, bukan harta, ya nggak?

Hal lain yang nggak kalah pentingnya adalah, kalo Nadira punya ilmu yang cukup plus wawasan yang luas, dia nggak bakal ketipu sama laki-laki edan sok intelek. Kayak gimana contohnya? Silakan nonton di video berikut ini. OMFG, so hillarious ceunah!!!😆

Yak, postingan ini emang ditulis gara-gara terinspirasi video wawancara gelo sok intelek itu. Jadi buat ibu-ibu yang punya anak perempuan, this is the reason why we have to send our daughters to college. Jangan sampe kayak Zaskia yang terkagum-kagum dibokisin dengan kata-kata statusisasi, labil ekonomi, konspirasi kemakmuran sama si pacar 😀

48 thoughts on “Send Our Daughters to College

  1. dari cara ngomongnya aja dah klihatan kalo dia bukan pengusaha beneran mbk…dah lihat video wawancara emaknya tuh cowok blm mbk?ih..ngeselin bgt deh…msk dia bela2in anaknya yg jelas2 salah,dia bilang wajar lah kalo cowok suka mainin cewek,malah dia bilang kalau jadi cewek jgn bodoh, jgn krn harta lupa segala2nya…dah ternyata emang sekeluarga itu penipu beneran, termasuk emak bapaknya….pantesan anaknyaq kayak geto..

  2. Terakhirannya dong : aku dibeliin rumah ya? Aku dibeliin rumah kan?
    Nanti kita komunikasikan lagi *ngompol

    Bagus si vicky g jawab ‘nanti kita integrasikan lagi korelasinya’ 😂😂

  3. setujuuuu…my fam juga gak nge push anak2nya buat cepet kewong…mau cewe cowo semua diperlakukan sama…kuliah beres dulu trus kerja dulu at least settle buat jajan diri sendiri deh.. I got married by the year I’m 28…cukup lah hehehe…

    • Iya Put. Nyokap gue malah bilang, abis lulus, kerja dulu, jangan buru-buru kawin supaya kamu bisa ngerasain enaknya punya duit sendiri. Tapi begitu anaknya gak kawin2, puyeng juga dia😀

  4. ya ampun ngikik ngeliat videonya, bahasa tingkat dewa:D,

    setuju sama mba Ira, mamak2 sekarang emang kudu harus lebih pintar jangan sampe pengetahuannya cuma sebatas dapur,sumur, kasur aja

  5. duuuh ga bs liat vidnya,d kantor soale,haha ktauan deee…tar deh drmh aj,eh tapi sy lg hamil,gmn dong?tatut😀 jd pnasaran,emg mreka skluarga penipu smua y?…bener mba,babe saya pgn skolah tinggi spy ga di kdrt sama suami,jd punya hrga diri…tapi stlah di pikir2, emg dgn skolah jd tektok cara mikirny (mskipun suka lemot n ngehang jg) trus kl ada apa2 slalu mbah google plus cari fakta lewat forum2..btw mba,dulu saya jg ampir ketipu sm mantan pacar (terlihat smart tp ternyata kaga,terlihat gagah tp ternyata kaga,terlihat mengayomi ternyata ngebully saya dengan kata2 kurang ajar,terlihat kaya tapi morotin) akhirnya sy putusin krn kata hati say no, mskipun ortu saya da sembah2 saya spy cpt merit ama dia (yah umur da tuwir soale,pendidikan jg ktinggian jd ortu saya takut sy ga laku kl putus sama ni cowo),jd kata hati jg penting slain pendidikan yg tinggi,hehe..

    • Syukur ya Mbak bisa bebas dari jeratan mantan yang 11-12 sama Vicky, hehehe.. Setuju lho, pendidikan itu bikin mata melek dan otak jalan. Berguna buat ke depannya kita, mau jadi IRT atau bekerja🙂

  6. hahahahaha gw dah liat itu video di path, ampon dahh tuh org yehhh :p

    gw setuju sm lu Ra, gw pun pengen Millie ini sekolah setinggi2nya *nabung dr skrg* mslh nti dia mau kerja ato jd IRT sih terserah ajah😀

  7. +sejuta deh sama Mbak Ira. Pendidikan memang perlu dan hak semua orang kan, termasuk perempuan. Biar ga kaya Mbak di video ini. Ya ampun Mbak, kerja aja sendiri, beli rumah sendiri, ngapain sik minta-minta gitu, sama orang yang “labil ekonomi” pulak. Nanti malah di-kudeta loh

  8. Gue ngakak pas bagian harmonisasi, soalnya tahu kan gue barusan interviu sekolah, trus ngomongin harmonization european community –> langsung tertohok, gue berarti ng-b*llsh*t a la Kades Vicky dong di depan pewawancara dan beneran milih kata itu supaya terlihat pintar hahahahaha *sok intelek*

  9. aku gak tau ini samsek, ra hahahahah.
    Tapi mamakku juga macam ibumu, pas dulu dia pengennya pokoknya aku kerja, jadi soal kerjaan domestik dia gak pernah ngajarin aku, nyuruhnya belajar, eh pas udah 25, dan mau ikut beasiswa dia dari awal udah bilang MERIT DULU, kalo udah S2 duluan nanti pasti lamaaa kau kawinnya. Dia parno banget deh aku nggak laku , pake alasan kalo cewek udah S2 cowok jadi minder.
    Aku setujuh, pengen juga Gaoqi sekolah setinggi tingginya dan sesuai minatnya, dan macam Yeye, kalo eman nanti dia milih jadi IRT it’s oke, aku nggak bakal nganggap it’s a waste.

  10. konspirasi kemakmuran-labil ekonomi-mempertakut-kudeta-konspirasi hati. uopoooo????😄

    bener banget mbak, education is the best army. kalau pun sekolah tinggi dan pada akhirnya mutusin jadi IRT, pola pikirnya (idealnya) pasti akan lebih oke buat ngedidik anak. tapi dilemasiong ga sih kalau cewek sekolahnya ketinggian, karna kemudian cowok merasa insecure?

    • Nah itu dia, ada temen gue yang pengen kuliah S3 tapi gak jadi karena khawatir cowok-cowok jiper dan gak pede hehehe… Tapi ya IMHO, kalo ketemu laki yg kayak gitu, berarti yg salah pola pikir tuh cowok dong. Gak open minded gitu. Padahal mah santai aja lagi🙂

  11. karena di keluarga gue gak pernah ada pertanyaan atau keraguan, apa ini anak cewe mau diterusin sekolah apa enggak, gue malah jadi bingung sendiri pas tau yang generasi seumuran gw (bahkan di bawah gw) masih ada yang lulusan sma aja (padahal bukan keluarga gak mampu). secara nyokap gw aja (kelahiran 1954) udah lulusan s1, bekerja, dan sering training ke LN. secara anak-anak dari keluarga kurang mampu aja berbondong-bondong apply beasiswa buat kuliah.
    bokap gw dulu cita-citanya sih muluk banget, empat anak cewe nya semua jadi dokter. di perjalanan gw (anak pertama) membelok masuk teknik, anak kedua masuk akunting, baru deh anak ketiga dan keempat jadi dokter. kadang gw suka mikir, apa ini karena udah ketauan kita kagak punya modal tampang yang terus bakal mengundang kumbang datang mendekat dengan sendirinya yak, jadi kudu mengasah otak. hahahaha……*sedih amat*

    • Eh idem Mut. Kalo dari background keluarga kurang mampu sih mungkin gpp ya. Tapi kalo dr keluarga menengah, gue bingung lho. Sayang amat nggak sekolah setinggi-tingginya. Bukannya sih mendewakan sekolah ya, tapi kan pendidikan lewat sekolah itu adalah salah satu cara untuk kita bisa berpola pikir maju.

      Hahaha.. Itu kalimat terakhirlo pesimis amaatt.. Bokaplo tuh nyuruh anak-anaknya sekolah supaya jadi nilai tambah, udah kece-kece, pinter pula getoo🙂

  12. Huahahaaaaa…. barusan ngakak liat video dia koar2 jadi calon kades yg pakai bahasa enggreees itu dan ditambah lagi dgn video ini, ngakak kuadrat :))))))))))))))))))

  13. A: kenapa ya Tuhan menciptakan cewek cantik?
    B: ummm,mungkin supaya lo suka ama mereka
    A: trus kenapa ya Tuhan menciptakan cewek cantik tapi bego?
    B: umm,mungkin supaya mereka suka ama lo

    Be smart girl ya Prendss..

  14. ini ada bukti yg ga adil : banyak cewe cantik yg lulusan sd,smp,sma dapet suami yang tajir (muka suamina biasa aja)…sedih banget ya…para cowo2 tajir nan pintar itu pada milih yang seperti itu ketimbang cewe yg mukanya biasa aja tapi pendidikannya tinggi..padahal mengutip kata d14n s4str0 ” entah akan berkarir atau menjadi ibu rumah tangga, seorang wanita wajib berpendidikan tinggi karena ia akan menjadi IBU. IBU-IBU CERDAS akan menghasilkan ANAK-ANAK CERDAS”

    • Iya Mak, gue juga sebel deh sama laki kayak gitu. Tapi ya mau gimana lagi, konsep perempuan buat mereka cuma untuk jadi pajangan dan didominasi aja, bukan partner yang bisa diajak bertukar pikiran😦

  15. Pendidikan memperkuat cara pikir. Banyak orang berpendapat salah bahwa sekolah adalah untuk kerja atau usaha, padahal itu justru adalah efek dari kemampuan pikir yg baik. Pendidikan dan membaca akan membuka cakrawala seseorang sehingga tidak mudah tertipu. Contohya pernyataan Vicky yang akan business ke Muenchen 6 bulan. Dagang apa selama itu gak pulang. Cuma TKI aja yg bisa pergi selama itu :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s