Impian Masa Tua

Hari ini bener-bener ngebut ya ngeblog-nya. Maklum, udah 2 minggu ditinggal ke luar kota dan negeri, jadi cuma bisa ngeblog seiprit-iprit. Plus, hari ini beban kerja lagi gak banyak. Magabut deh kita😀

Setelah postingan harmonisisasi statutisisasi labil ekonomi dan ritual mandi, kali ini gue mau nulis tentang finansial sedikit. Beberapa kali pernah gue singgung tentang masa tua dan pensiun, kayak di postingan ini nih. Cita-cita gue pas tua nanti, kayak yang pernah gue tulis dulu adalah MENIKMATI MASA TUA TANPA MENYUSAHKAN ANAK. Makanya gue niat banget dari sekarang udah browsing-browsing rumah jompo yang bagus segala. Bukannya lebay, tapi better being prepared than being sorry right?

Kebayang deh tua nanti gue bisa menikmati hidup bareng suami, entah tinggal di rumah kita sendiri berduaan aja or bertiga sama ART, atau tinggal di rumah jompo yang bagus. Trus nanti kita bisa jalan-jalan ke berbagai kota, kayak banyak pasangan tua yang pernah gue jumpai saat liburan di Bali 2 tahun lalu. Trus sesekali dikunjungi anak cucu deh.

IMG00262-20120201-1024

*tiap liat foto ini pasti terharu :’)*

Kalo misalnya salah satu dari kami meninggal duluan, ya rencananya nggak berubah jauh. The bottom line is, kami mau mandiri dan nggak mau nyusahin anak cucu. Kami ingin melepaskan mereka dari kewajiban untuk mengurus ortunya. They could go on with their lives, and us with ours. 

Mereka gak akan jadi generasi sandwich yang dialami generasi gue dan generasi-generasi sebelumnya. Mereka bisa fokus ke depan, ngurus keluarga masing-masing, tanpa harus terbebani dengan urusan ortunya. Simple kan impian gue?🙂

Untuk mewujudkan impian itu, tentu butuh biaya toh? Nah inilah yang tadi gue baca di LiveOlive artikel tentang hidup senang saat pensiun. Lihat bagannya sih, wuih jeder banget angkanya. Tapi kalo dihitung-hitung, itu mah normal sebenernya ye.

Terdapat 3 jumlah dana pensiun yang harus dikumpulkan sesuai dengan target kenyamanan hidup. 2,7 miliar untuk hidup sederhana, 6,2 miliar untuk hidup nyaman dan 13,8 miliar untuk hidup mewah.

Gue coba liat angka yang paling sederhana deh. Tata cara pengumpulannya dijelaskan secara mendetil di artikel kiat mengumpulkan dana pensiun 3 miliar. Saat ini, gue masih mencoba meresapi bagan-bagannya nih supaya mudeng banget. Apalagi, kalo bisa mah, gue menyiapkan dana pensiun lebih dari itu. Lebih baik kelebihan dibanding kurang kan?

Trus cara gue nyiapin dana pensiun gimana? Alhamdulillah, dari kantor gue ada DPLK. Berhubung suami dulu sekantor sama eikeh, dese juga punya DPLK, yang berhenti di tengah jalan saat dia keluar. Jadi yang masih on going DPLK gue. Punya suami masih ada, tapi gak ada setoran lagi dan diendapkan gitu aja. Rencananya baru mau diambil nanti kalo dia pensiun.

Selain itu, gue juga berusaha beli dana pensiun pake Reksadana heitz yang ini. Dulu-dulu sih belinya gak rutin. Tiap punya duit lebih, gue beli. Kalo gak, ya gak beli. Begitu terus.

Nah mulai beberapa bulan lalu, setelah dapet info bahwa RD Panin bisa auto debet minimal 250 ribu, gue pun tertarik. Kebetulan, auto debet tabungan pendidikan Nadira selesai 3-4 bulan lalu. Jadi, alokasi dana tabungan pendidikan Nadira 300 ribu/bulan gue alihkan ke auto debet RD PDM. Saat ini sih rencananya untuk 10 tahun dulu. Kalo ada rezeki lebih, gue bakal nambah di luar auto debet itu.

Terus terang, proses pengumpulan dana pensiun gue itu nggak ngikutin hitungan dari mana-mana. Sesuai duit di kantong dan rekening aja hehehe… Makanya abis baca artikel di LiveOlive tadi, gue jadi mau lebih teliti membereskan urusan dana pensiun ini nih.

Selagi kentut dan p*p belum menghasilkan uang, ya mau nggak mau urusan duit kudu diperhatikan dengan baik dan benar ya. Beda mungkin kalo gue anak konglomerat yang dari lahir udah tersedia berbagai dana sampe anak cucunya nanti. Itu mah merem juga beres semua :)

Kalo temen-temen gimana? Ada udah ngumpulin dana pensiun juga kah?

26 thoughts on “Impian Masa Tua

  1. Akuuuu!!!
    Again.. nyimpan emas hahaha abis taunya itu doang raaa… pengen rd tp blm ngerti kasian yah.. soalnya aku jg pengen pensiunnya tenaaang bisa jajan2 dan halan2

  2. Boleh share dikit ya Mbak Ira. Bapak Ibuku dulu klihatan seperti orang “pelit”. Apa2 diitung bener2. Pokoknya ngapain berlebihan, klo yang sederhana saja cukup. Hasilnyaa … mereka bisa naik haji, trus punya kos-kosan, masih bisa beli bbrp properti buat dibikin kontrakan, jalan2 nengok anak cucu hayok kapan aja, beramal juga alhamdulillah selalu disisihkan. Prinsip mereka sama dengan Mbak Ira, ga mau nyusahi anak cucu. Kalo bisa malah ngasih sesuatu, bukan malah nyusahin. Ahhh … jadi kangen Bapak Ibu🙂

    I want to prepare everything too, seperti mereka. Agak susah diawal, tapi tenang di hari tua. NIce share Mbak buatku yang belum mikir sejauh itu🙂

    • Waahh.. Great example tuh Mbak! Gue sih kayaknya gak akan bisa se-“pelit” bapak ibumu. Soale masih suka boros hehehe.. Tapi gue berusaha banget untuk mengalokasikan sejumlah dana buat pensiun nanti. Gak mau nyusahin anak cucu, dan kalo bisa malah jalan-jalan keliling dunia pake uang sendiri🙂

  3. Biar pegawai negeri, gue sama laki, berdua gak percaya uang pensiun dari negara kami bisa menghidupi kelak *pesimis habis sama negara*. Selain menabung investasi pensiun, yang penting juga menabung kesehatan, semoga usia 60an gue sama suami masih bisa ikut marathon, alias gak sakit-sakitan🙂.

    • Eh toss Yas! Gue dr kantor juga ada fasilitas uang pensiun, tapi kalo liat jumlahnya mah, mana mungkin cukuuupp.. Jadi emang kudu nyiapin dana pensiun tambahan supaya gaya hidup di masa tua nanti gak jomplang sama gaya hidup saat ini.

      Setuju tuh soal kesehatan. Makanya eikeh mulai olahraga plus makan bener kan selain supaya langsing juga buat investasi kesehatan di masa depan🙂

  4. Pengen sih punya dana pensiun berlebih. Cumaaaa suami pengennya dana cadangan kita dipake buat merintis bisnis maksimal dia coba sampe umur 40 euy. Secara impiannya dia pengen punya passive income di umur 40 tahun. Impiannya kita sih, dia pengen resign juga dari kerjaannya maksimal di umur 40 tahun truss sama-sama mendidik anak bareng-bareng, habis di jakarta ini yak, pergi pagi pulang petang penghasilan pas-pasan potongan pajak pula😀.
    Yah sudahlah, niat dia kan baik dan yang penting setiap dia mau merintis bisnis apa aq juga tahu, cash flownya gimana aq juga tau n prospek bisnisnya kayak apa insya Allah udah diitung walopun bolak balik rugi qeqeqe. Mudah-mudahan aja bisnis-bisnis selanjutnya lancarrrr amiiinnn. Cuma… cumaaaa aq kan ketar ketirr juga kalo lihat dana tabungan wkwkwwk

    • Kalo menurut finplan sih Mak, tetep kudu punya dana cadangan/dana darurat buat persiapan di “hari hujan”. Coba aja diskusiin sama suami dan banyak-banyak baca/konsultasi sm finplan. Jadi tindakan dan rencana tetap sinkron ya🙂

  5. akuh jugah terharuh liat fotonyaaa, selaluuu suka liat pasangan yang berdua begitu. Mamak bapakku juga begitu sih, tapi kayaknya mereka kan belum tua-tua amat hahaha. Setujuh Ra, yg generasi sandwich itu kena banget deh, inget kata bu Elly ya, biar skilusnya emang putus di kita aja, anak-anak kita juga bisa tenang menjalani kehidupannya dan senang melihat kita ortunya berbahagia. Dapen aku masih belum bisa konsisten, Ra. Pensiun macam gabung sama pendidikan anak, di instrimen ya itu dan itu. Belum kami pisahkan mana yang pensiun mana yang pndidikan. hiks

    • Gue juga dapen belum konsisten-konsisten banget Ndang. Belum dihitung secara rinci sesuai kebutuhannya kelak. Sekarang masih “yang penting ada dulu deh” hehehe.. Kalo bisa, lo pisahin aja Ndang supaya gak ribet ngitungnya. Jadi kalo mau dipake tinggal enak gitu🙂

  6. sama gaya hidup sehat juga ra, itu investasi penting buat masa tua.
    Bukannya sok iyes sih, tapi panti jompo yang biayanya perbulannya sekarang 2 juta aja mensyaratkan calon penghuni yang sehat dan masih mandiri loh.

    • Setuju banget, Et! Kalo boleh milih nih, daripada panjang umur tapi sakit-sakitan dan disable, mending umur secukupnya aja deh. Pasti nggak enak rasanya tergantung orang lain kan?

      Btw gue baru tau panti jompo mensyaratkan itu. Bener-bener penting ya buat jaga kesehatan dari sekarang.

  7. Sama mba kepikiran juga masa tua padahal aku masih muda banget ahahha *minta ditujes*. Untungnya kantor gue juga ada sih dana asuransi jadi lumayan lah. Baidewai foto mengharukan itu gue juga punya versi….kakek dan nenek gue sendiri di masa tua tetep masih kaya gitu yah romantis hihi

    • *tujes Woro*

      Gue juga ada dana asuransi pensiun Wor dari kantor. Tapi kalo dihitung-hitung dengan korelasi gaya hidup saat ini mah gak bakal cukup. Makanya bikin akun dana pensiun tambahan supaya pas tua nanti, lifestyle-nya gak jomplang2 amat dari masa sekarang🙂

  8. Seneng banget ama tulisan Ira ini. Dan mata berkaca kaca melihat foto, kakek nenek bergandengan tangan. Krn kenyataannya, banyak yg bubar jalan setelah 20hn pernikahan. Seperti yg pernah di posting Ira sebelunya. Kisah ttg, suami menceraikan istri yg sudah dampingi disaat susah, eh dilupakan setelah punya duit. Krnnya emang harus punya tabungan untuk hari tua. Btw busway…udah nemu panti jompo yg ok di ind? Kayaknya di ind, ndak umum ya, tinggal di panti jompo, seperti di LN. Umumnya, tinggal dirumah sendirian bareng asisten yg udah sepuh. Cuman kalo sakit, siapa yg mau rawat ya? Tqu Ira udah buat tulisan ini. Mengingatkan, bahwa kita semua pasti akan mmenjd sepuh…

    • Makasih Mbak Endah🙂

      Panti jompo yang oke ada tuh Mbak di Sentul, namanya Rukun Senior Living cmiiw. Adminnya pernah ninggalin komen di postinganku yang lama. Kayaknya bagus deh. Sekarang tinggal ngumpulin uang untuk biaya masuk situnya nih🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s