Tentang Kado

Mau nulis ini udah lamaa banget. Bahkan draft-nya udah nyangsang di blog sejak lama, tapi belum selesai-selesai karena kelupaan. Nah gara-gara baca postingan di LiveOlive tadi pagi, jadi keinget lagi deh.

Temanya sih tentang kado, tepatnya solusi untuk hadiah yang tidak diinginkan. Pas banget karena gue emang punya berbagai pengalaman seputar hal ini. Kayak pas hubby menang mobil dulu itu lho. Yah bukannya gak pengen mobil sih (pengen banget malah, Freed gitu lho fave akyu), tapi karena kami lagi proses membangun rumah yang butuh duit banget, akhirnya mobil dilego. Trus kami beli mobil second, dan sisa duit dipake untuk bikin kitchen set, plus nambah dana darurat deh🙂

Trus kapan itu, gue dapet hadiah dompet Michael Kors. Bagus sih, tapi bukan style gue banget. Alhasil gue lego deh. Lumayan buat nambahin beli dompet lain yang lebih sesuai style gue🙂

Kalo menurut artikel LiveOlive tadi sih, ada tiga solusi saat dapet hadiah yang tidak diinginkan or tidak sesuai dengan kebutuhan kita, yakni:

  1. Berikan untuk amal
  2. Jual
  3. Jadi regift untuk orang lain.

Tiga-tiganya pernah gue lakukan, terutama pas abis brojol. Kan banyak dapet kado yang dobel-dobel tuh. Jadi ada beberapa yang dikasih ke orang (tukang sampah, tukang sayur, etc), juga di-regift saat ada temen/sodara yang melahirkan. Kalo dijual sih, nggak ada. Soale udah keburu dipake buat regift sama nyokap, adik plus sodara-sodara saat mereka pengen jenguk orang yang abis melahirkan😀

Nah, khusus regift, menurut gue kudu ekstra hati-hati ya. Soale nih, seorang temen gue, sebut aja si A, pernah punya pengalaman yang lucu tapi sepet. Jadi ceritanya dia abis melahirkan. Trus seorang temennya, sebut aja si B, dateng menjenguk dan kasih kado tas. Begitu si B pulang, si A buka kado dan ceki-ceki isinya. Lah di dalam tas, ada kartu ucapan. Padahal, di luar kado itu, udah ada kartu ucapan dari si B.

“Pas gue baca, ada tulisan ‘Selamat atas kelahiran putranya, B’. Lhooo jadi tas itu ternyata kado dari orang buat si B. Trus mungkin karena dia gak pake, dikasih ke gue deh,” kisah si A sambil ketawa-ketiwi.

Hahaha.. Kebayang ye mokalnya jadi si B karena usaha regift-nya ketauan. Sebenernya sih regift itu wajar ya. Tapi demi etika dan sopan santun, kudu ceki-ceki lebih mendalam lagi supaya gak ke-gap. Malu cyin😀

Untuk menghindari kado yang tersia-sia, gue selalu berusaha memberi kado sesuai keinginan dan kebutuhan orang yang bakal gue kasih. Jadi pedoman gue dalam memberi kado adalah “carilah barang yang sesuai dengan keinginan si penerima, bukan keinginan gue.”

Klise? Eh nggak juga lho. Banyak ternyata orang yang kalo ngasih kado mengutamakan unsur dirinya dibanding unsur si penerima. Misalnya, ada beberapa teman dan sodara yang kalo kasih kado selalu ingin barang unik dan tiada duanya. “Supaya dia inget itu barangnya dari gue dan ada kenang-kenangannya.” Padahal belum tentu itu barang berguna bagi si penerima.

Kayak seorang temen gue deh, sebut aja si Mawar. Waktu sahabat dekatnya merit, Mawar kasih pajangan kristal Swarovski yang harganya jutaan. Padahal si sahabat ini nggak ngerti kristal Swarovski itu apaan. Trus, setelah merit, dia bakal diboyong suaminya ke daerah terpencil, dengan tingkat ekonomi menengah bawah. Di daerah itu, mana ada yang ngerti kristal Swarovski? And then, abis merit dia langsung hamil dan punya anak. Jadi si kristal pun masih tersimpan rapi di kotaknya, dari sejak dikasih sampe sekarang.

Waktu gue tanya kenapa gak dibeliin perhiasan emas aja, jawaban Mawar begini: “Kalo emas nanti pas dia kepepet, bisa dijual. Lah nggak ada lagi dong kenang-kenangan dari gue.” Gak tau ya, IMHO it’s such a selfish reason. Sori kalo ada yang tersinggung🙂

Kalo gue, karena selalu cari kado yang sesuai dengan kebutuhan/keinginan si penerima, biasanya jarang kasih kado yang mengezutkan gitu. Cowok-cowok yang pernah dekat sama gue (including suami dan bokap) selalu dapet kado kemeja, kaos kaki, tas, dompet, etc. Tergantung mana barang mereka yang paling buluk :D 

Kalo bingung, ya bakal gue tanya orang itu maunya apa. Abis tiap gue mau kasih surprise ke orang, kejadiannya suka error. Kayak pas nyokap ultah Januari kemarin. Gue sama adik gue patungan beliin dompet. Eh pas nyokap tau harganya, dia malah bilang “Sayang banget, mending mentahnya aja.” Haiizz..

Kalo orangnya bingung juga pas ditanya, atau gue nggak kenal dekat banget kayak gurunya Nadira gitu, ya bakal gue kasih voucher. Simple kan? Kado kepake, everybody’s happy🙂

Trus kalo misalnya kado dari gue kurang berkenan di hati si penerima, ya gue nggak masalah kalo dijual. Kan namanya ngasih ya, harus ikhlas dan lapang dada. Emang, kadang suka miris kalo liat kado yang kita beli mahal-mahal dan kita pilih dengan hati-hati disia-siakan. Tapi ya namanya juga ngasih. Artinya kan mengalihkan kepemilikan kita kepada orang lain🙂

Kalo teman-teman, ada pengalaman lucu, unik, nyebelin nggak seputar perkadoan? Share doongg🙂

27 thoughts on “Tentang Kado

  1. hihihi bener banget…mending pilih kado yang emang standar dan kepake, barang misalnya, jangan baju karena itu sesuai selera, beberapa kado baju yg gak gw suka, bulukan aja di lemari -_-, tas/dompet sepatu juga sesuai selera sih pilih warna yg netral, item coklat udah paling bener hehehe

  2. Gue suka kasih voucher juga Ra, yg lahiran dari MC soalnya ternyata mereka senang bisa milih sendiri dan belanja di sana. Kalau yang nikahan gue kasih voucher juga, soalnya gue takut kan suka kejadian kalau nikahan beberapa kado “diumpetin” sama so-called katanya keluarga😦. Gue cuma mastiin biar diterima sama mempelai. Sejujurnya gue senang pas kawinan dapat kado, meskipun hasil angpao nikahan sudah jadi deposito, tapi dapat setrikaan, gelas, blender, slow cooker, kain batik halus, pencukur kumis ke suami, sprei senang juga kok gue. Cuma pusing juga ada yg kasih gue kristal sama tempat saji keramik 60-70cm diameternya, rumah eikeh kecil boo hahaha. Btw sama dong barang lahiran Zia sudah keburu habis di-regift, apalagi sampai dapat tas bayi 9 bijik (disatuin sudah dapat KS satu kali ya).

    • Idem Yas. Soal voucher, gue di sekolah Nadira sampe dijuluki Miss Voucher karena kalo mau urunan untuk kasih kado ke guru or ada ibu2 yang ultah dan nraktir, gue selalu nyaranin voucher. Lah abis itu yang paling simple. Kasih duit, sungkan. Voucher kan jadi lebih sopan, ya nggak?

      Gue pas kawinan dapet kado sprei banyak dan buku. Di antaranya buku panduan menjadi istri solehah seperti Khadijah. Sampe sekarang belum gue baca karena gue sebel, koq gak ada yang kasih buku panduan suami soleh seperti Muhammad? Kesannya gue diragukan bgt bakal jadi istri yang baik, makanya dikasih buku itu. Sementara suami nggak dikasih buku karena dipercaya bakal oke. Huh!😛

  3. Wah itu aq bangetttt. beli kado buat suami tergantung barang mana yang paling bulukan qiqiqiq. Kalo beli buat bokap nyokap sih biasanya patungan sama adek, tapi kalo sekarang mah mentahannya ajah😀. Kemaren udah niat tuh aq n adek ngebeliin mesin jahit portable buat nyokap, secaraa nyokap kan rajin bener jahitin baju anak plus cucu dengan mesin jahit jadul yang masih pake injak dinamo. Diajak lah ke tokonya biar dia bisa milih. Ealahhh nyokap ga mau sama sekali, dengan alasan sayang duitnya en ga kerasa mesin jahit kalo ga pake kaki wkwkwkw.

  4. aku juga penganut sistem nanya, Ra. 5 tahun lalu pas Ephraim lahir, di kantor di Bandung itu masih segen banget deh katanya nanya-nanyain mau kado apa. Bener kayak kau itu, banyak banget kado yang gak kepake dan akhirnya dikasih aja ke orang atau pas ada bencana alam. Sebenernya sayang ya, soalnya banyak yg harganya lumajen. Akhirnya pas anak ke-2 aku minta spesifik kadonya, kalo nggak cukup aku tambahin. Itu juga ternyata diomongin, ada yg bilang “ih masa minta sih ya, harusnya dikasih apa aja ya bersyukur,” yah padahal menurutku aku kan membantu dengan memberi tau barang yang pasti akan kupake, daripada tersia-sia kan.

    • Nah itu tuh Ndang jeleknya orang Timur. Kita kan bikin list kebutuhan sebenernya supaya gak mubazir, kado dari mereka nggak kepake ya. Tapi malah dituding ungrateful. Mungkin karena adat istiadat ketimuran yang bikin begitu ya. Tapi IMHO mah, nggak usah lah dipelihara yang kayak gitu. Daripada buang-buang duit dan mubazir, lebih baik yang pasti kepake kan?

  5. Hai Mba Ira,baru sempat comment di blognya yang cihuyy

    Di tempat saya domisili sekarang ternyata orang-orang kalau ada aqiqahan,nikahan atau sodara ultah lebih suka di kasih amplop a.k.a salam tempel. Suami aq suka bawel kalau tiba2 aq ribet mau beli kado,dia bilangnya,’udah kasih uang saja,mereka lebih senang’.Padahal kan kalau uang bingung mau ngasih berapa takut sedikit atau malah kebanyakan.

    Saya juga penganut nanya dulu baru kasih kado,ini u/orang2 terdekat. Supaya ada unsur2 surprisenya biasanya saya minta list 2-5item yang mereka mau,nanti dipilih deh salah satu.

    *panjang ya bo’ komennya*

    • Aku juga lebih suka kasih duit sih Mbak untuk nikahan dan sunatan. Untuk ultah, emang agak ribet karena masih sungkan gitu, lebih enak kasih voucher.

      Eh bagus juga tuh unsur surprise dengan minta 2-5 list item yang diinginkan. Jadi gak mubazir, tapi tetep surprise ya🙂

  6. Halo mba ira,ikutan komen yaa

    Di tempat aq domisili sekarang orang-orang lebih suka dikasih amplop a.k.a salam tempel kalau ada acara aqiqahan,nikahan atau ulangtahun. Suami aq suka bawel kalau aq heboh sendiri mau cari kado. Dia pasti bilang,’udah kasih duit aja’. Aq kan gak tau kalau duit mau ngasih berapa.Takutnya sedikit atau malah kebanyakan😀

    Kalau untuk kado ke orang2 terdekat aq penganut ditanyain dulu. Biar ada unsur2 surprisenya dikit biasanya aq minta 2-5item yang paling mereka inginkan. Aq pilih deh salah satu dari list itu. At least,mereka kan gak tau aq milih yang mana jadi mereka masih penasaran gitu.hehehhee

  7. Saya juga penganut prinsip beliin kado sesuai kebutuhan mbak. Soalnya agak cidih juga kalo beliin sesuatu tapi malah useless dan gak kepake sama orangnya hehehe. Ide kado berupa voucher gitu bagus juga, belum pernah sih aku cobain, kapan-kapan cobain ngadoin orang pake voucher ah😀

  8. Setuju ama kado voucher!
    Sebetulnya aku juga suka sama sistem gift registry tp sayang disini belom musim ya.. padahal kan lumayan misalnya ada yg tau kita terdaftar di MC u/ stroller bugaboo naaah kurang2 dikit tinggal nambahin deh😀

    • Iya Dhir, gift registry itu oke IMHO. Tapi kurangnya, karena cuma terdaftar di 1 toko, jadi opsinya dikit. Lebih luas opsinya kalo pake sistem voucher. Misalnya voucher MAP, kan mencakup puluhan toko tuh. Bisa bebas deh belanjanya🙂

  9. eh gue pernah lho ngado org trus kadonya dijual di depan mata kita, pake acara ngaku: ini belinya segini lho…
    ya emang sih, barang klo udah dikadoin mau diapain juga terserah ya, tapi kok gak etis ya… imho, klo gak kepake kasih ajalah for free ke org yg perlu gitu, toh elo dapetnya juga gratis kan…gak usah ngaku2 beli sekian rupiah.
    Dan, kado yg layak buat dijual sih menurut gue: emas, berlian, rumah… gitu2 deh, yg mahal.
    Kalo peresan tetek juga dijual sih…emh… perlu duit banget ya?!😆

    • btw, gue lupa nambahin… ini kado ya… bukan hadiah doorprize ato undian, beda sih perlakuan, menurut gue yaaa… kado kan lebih personal, jadi klo mau kasih ke org atau JUAL ya kudu ati2 deh, jgn sampe malah jadi diketawain org dan bikin yg ngasih tersungging

    • Aku aku aku aku… *speechless*

      IMO nih Tjep, regift atau jual kado itu gpp. Tapi secara etika, kudunya dilakukan tidak di muka umum, supaya sang pemberi kado nggak tersinggung. Kalo diperjualbelikan secara terbuka, itu berpotensi merusak hubungan kan🙂

  10. Haha… soal kado ini yang bikin temen2 gue brantem karena ada satu org yg dominan dan egois, yang dia kasih kado maunya sesuai dengan keinginan dia, while sebenernya temen lain udah nanya gue butuhnya apa, tapi si egois itu gak mau dengerin, padahal kadonya joinan rame2. Btw, ada 1 org yang kalo kasih kado selalu sesuai dengan kemauan dia, dan dia ngaku mengenai hal tersebut. yaitu: mamer! Hiahahahah…

  11. Gw 4 taun lalu waktu lahiran anak pertama dpt kado A yg harganya buat gw lumayan mahal dan menurut gw ga terlalu fungsi, jd daripada ga kepake gw kasi ke tante gw yg kebetulan mau jenguk anak temennya yg baru lahiran. Eh pas lahir anak kedua gw dpt lagi dong kado jenis A daaannn kado itu ternyata dari anak temennya tante gw itu…. Dueeennnggg aneh ya, tu kado yg gw kasi 4 taun lalu bukan ya? Jd bertanya-tanya gw hehehe…

  12. Pingback: Bingkisan Naik Kelas | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s