Lika Liku Naik Taksi

Selain ojek dan angkot, sebagai pengguna transportasi umum, gue juga cukup sering naik taksi. Yah gak sesering naik ojek dan angkot sih karena mahal hihihi.. Tapi kalo lagi banyak bawaan, lemes, dan pulang malem, taksi adalah favorit.

Naik taksi memberikan pengalaman yang berbeda dibanding transportasi umum lain. Soalnya, naik taksi itu lebih personal. Kalo ngojek kan komunikasi sama abangnya rada susah ye. Kalo nekat ngobrol, bisa-bisa masup angin karena mangap mulu, atau si abang gak konsen dan ujung-ujungnya motor keserempet bis.

Begitu juga naik angkot. Karena sifatnya angkutan massal, jadi interaksi lebih sering terjadi dengan sesama penumpang, bukan dengan kru angkotnya *tsah bahasa gue ciamik amat*

Kalo naik taksi, interaksi sama supirnya bisa lebih intens. Soalnya kan kayak naik mobil sendiri, trus ada yang nyupirin. Jadi bisa ngobrol gitu. Jeleknya, karena cuma berdua (kalo naik taksinya sendirian), suka deg-degan bok. Apalagi banyak kabar tentang supir taksi nakal yang suka ngerampok, atau mencabuli penumpangnya. Buat supir taksi sendiri, jiwa mereka juga terancam lho. Soalnya banyak supir taksi yang jadi korban perampokan penumpangnya sendiri kan?

Anyway, di postingan ini gue cuma mau inget-inget beberapa sifat supir taksi BERDASARKAN PENGALAMAN GUE SENDIRI. Maap itu bukan capslock kepencet, tapi sengaja dibikin hurup gede semua supaya yang baca pada paham, bahwa postingan ini murni ditulis atas pengalaman pribadi gue. TIDAK UNTUK DIGENERALISIR, oke? Jadi kalo yang gak setuju, silakan aja.

*capek juga ye kudu nulis disclaimer mulu tiap bikin postingan, zzz…*

Here they are:

1. Sensitif

Suatu hari, gue naik taksi bareng temen gue, Mbak Nuke, dari wilayah Senayan ke Semanggi. Siang itu udah jamnya makan siang, dan kami berdua kelaperaaann banget. Di taksi, kami pun sibuk ngobrolin menu makan siang nanti. Mulai dari warteg, gado-gado, batagor, ayam bakar, sampe nasi padang. Dan berhubung kami berdua doyan makan, jadi ngebahasnya pun heboh sambil cekikikan sendiri.

Eeehhh ujug-ujug supir taksi yang kami tumpangi ikutan nimbrung. Begini kira-kira komennya:

“Saya heran dengan orang-orang yang bingung menentukan menu apa yang bakal mereka makan siang ini, kayak Mbak-mbak berdua. Buat saya, bisa makan aja udah syukur. Nggak usah pake mikirin menu makan apa. Zaman sekarang uang susah dicari tau Mbak. Makanya saya nggak suka dengan orang-orang yang mendiskusikan menu makannya. Saya jadi merasa tersinggung karena buat saya, cari makan itu susah.” *masih panjang lagi ceramahnya tapi gue lupa tepatnya apa*

Bok, gue dan Mbak Nuke pun speechless. Perasaan kami berdua ngobrol nggak ngajak partisipasi Pak Supir, deh. Lah koq dese ujug-ujug nimbrung sambil marah-marah ke kita? Trus kami berdiskusi berdua nggak ada maksud apa-apa samsek lho. Emang kami berdua itu tipe yang kalo mau makan, kudu diskusi dulu untuk nentuin menunya. Nothing more.

Kami pun langsung diam dan memutuskan untuk turun secepat mungkin, nggak sampai tepat di tempat tujuan. Daripada nanti si Pak Supir marah-marah sambil ceramah lagi, males deh yeee…

2. Sotoy

Biasanya supir taksi kayak gini doyan baca koran, jadi pengetahuannya lumayan. Sayangnya, kadang info-info atau berita yang dia dapet suka di-blur sama opininya sendiri. Trus pas ngajak ngobrol, ngajak berdebat mulu. 

Rata-rata, supir taksi bakal begini begitu tahu profesi gue apaan. Langsung deh gue diajak ngobrolin politik, ekonomi, perkotaan etc. Gue sih biasanya melayani aja ya. Tapi suka sebel sama yang sotoy, seolah-olah dia yang paling tahu dan akrab sama narasumber. Trus gak mau kalah pula. Capedeehh…

Kemarin juga sempet naik taksi yang kadar kesotoyannya berbeda. Jadi dari Kota Kasablanka gue, Nadira dan nyokap naik taksi mau ke Galaxy, rumah adik gue. Karena masih liburan Lebaran, dan jalan masih cukup sepi, gue bilang nggak usah lewat tol, lewat jalan biasa aja. Eh ndilalahnya, di Kalimalang macet.

Trus si supir taksi ngomel bok, bilang begini “Ibu kan tadi udah saya bilang lewat tol aja. Hari ini Jakarta itu udah macet. Liat sendiri kan? Bla-bla-bla”. *terus ngoceh*

Sumpah asli gue gondok banget. Kenapa jadi marah-marah sih? Gak pernah diajarin etika supir taksi apa ya? I know I miscalculated the road condition. Tapi, gue kan naik taksi bayar, bukannya gratis. Akhirnya karena gondok, gue minta turun di daerah Pdk Kelapa. Ilfeel bok.

3. Gak Tahu Jalan

Ini sering banget gue temui, terutama dari armada taksi burung biru. Salah satu yang paling parah terjadi beberapa bulan lalu.

Jadi sore-sore gitu, gue lagi nunggu taksi di depan kantor. Tiba-tiba, ada dua orang turun dari taksi si burung biru, bawa segala tas+koper gede. Karena saat itu taksi lagi susah, gue pun buru-buru mengambil alih taksi tersebut.

Kira-kira begini percakapan gue dan Pak Supir sepanjang perjalanan:

Supir (S): Mau kemana Bu?

Ira (I): Duren Sawit, Pak.

S: Baik Bu. *trus dia ambil jalan Kuningan bawah, mau muter balik*

I: Pak, kita lurus aja. Ini mau kemana?

S: Oh bukannya ke Tanjung Duren Bu? Itu deket sama Duren Sawit kan?

I: Jauh Pak. Tanjung Duren di Jakbar, Duren Sawit di Jaktim.

S: Oh maaf Bu. Saya baru di Jakarta soalnya. Baru seminggu datang dari Cianjur. Nanti tolong beritahu jalannya ya Bu.

I: Oke. *langsung waspada* Nanti kita lewat A-B-C-D ya Pak. Nanti kalo macet di A, kita lewat jalan X.

S: Oke Bu. Wah Ibu hebat banget, tahu jalan-jalan kecil begini. *diucapkan setiap 10 menit sekali*

I: *tiba-tiba suami telp, janji makan dulu di Cipinang* Pak, nanti kita ke Cipinang aja ya. Gak jadi ke Duren Sawit. Nanti saya kasitau jalannya deh.

S: Bu Cipinang itu deket jalan tol dalam kota nggak ya? Maaf, saya ini benar-benar nggak tahu jalan. Saya biasa ngepos di Bandara, jadi saya cuma tahu jalan tol dalam kota yang menuju Bandara. Nanti setelah saya antar Ibu, saya pulangnya gimana? *dengan nada miris hampir mau nangis*

I: Nanti Bapak ke sini-situ-sini-situ aja Pak. Deket koq dari tempat saya turun.

S: Benar nih Bu? Saya tahu jalan cuma tol ke bandara aja.

I: *urut dada, gemeesss* Iya Pak. Saya berhenti di depan itu ya Pak.

S: Terima kasih Bu. Ini benar ya jalannya ke sana trus langsung ke tol? Terima kasih Bu.

Begitu turun, gue antara gemes, gondok, kasian dan geli. Gemes dan gondok karena koq bisa-bisanya armada segede burung biru punya supir sebuta itu untuk urusan jalanan Jakarta? Kasian karena, gimana nasibnya itu supir kalo ketemu penumpang yang sama-sama buta Jakarta? Dan gue jadi curiga, jangan-jangan penumpang sebelum gue turun bawa koper dst di tengah Jalan Gatot Subroto karena baik supir dan penumpang sama-sama gak tahu jalan. Geli karena kebayang, kayaknya abis ini supir itu resign jadi supir taksi deh, hihihi..

4. Bau Ketek

Ini lumayan sering, terutama kalo gue kudu naik taksi Subuh-subuh ke bandara. Variatif sih, ada yang bau ketek sungguhan, campur bau angin, atau bau keringet. Males deh ye menjelaskan lebih lanjut, eneg soale bayanginnya doang😦

5. Omes (otak mesum)

Sekitar 12 tahun lalu, gue dan temen-temen kantor lama lagi makan di daerah Pondok Indah. Karena hari itu deadline mingguan, kami semua nginep di kantor. Nah, abis kelar makan sekitar jam 11-an, kami balik kantor naik taksi. Gue disuruh duduk di depan. Kami berempat, cewek-cewek semua.

Di jalan, supirnya ngajak ngobrol. Ya gue jawab biasa-biasa aja. Nggak menjurus porno sih, tapi nanya-nanya kerjaan, ngapain malem-malem, dst dsb. Trus sempet ngobrol soal banyak cewek-cewek gak bener di daerah situ. Pas turun, kami semua baru sadar kalo si supir kayaknya nyangkain kami sebagai cewek-cewek “nakal” juga deh. Mana ya, kantor lama gue bentuknya rumah gedeee gitu di daerah Lebak Bulus. Jadi, tambah kenceng deh suudzon si pak supir. Zzzz…😦

6. Doyan ngobrol tanpa liat sikon

Suatu hari, gue naik taksi dari bandara Soeta. Saat itu gue capeekk banget karena abis dari luar kota/negeri yang melelahkan. Gue pun udah cita-cita bakal tidur di taksi. Ealaahh.. Supirnya bawel!

Sepanjang jalan dese ngajak ngobroooollll nonstop. Tiap gue mulai merem, dia mulai ajak ngobrol dengan satu topik baru. Begitu terus. Dan kejadian ini bukan sekali lho. Beberapa kali gue ketemu supir yang doyan ngobrol tanpa liat sikon. Ada yang ngobrolnya biasa, ada juga yang digabung dengan kesotoyan. Yang terakhir itu tuh yang lebih nyebelin. Kebayang ya lagi pengen tidur atau menikmati kesendirian, eh diajak ngobrol sambil berdebat or denger dia ceramah. Zzzz..

7. Sumber gosip

Gue pernah naik taksi yang ternyata sering anter artis dan public figure. Dari Pak Supir, dapet deh cerita-cerita lucu, dan kadang-kadang seru. Mayaann buat nambah info kan?😀

Bahkan temen adik gue dulu dapet gosip hot dari sekelompok supir taksi. Sayangnya, saat itu si artis mengelak gosip tersebut. Eh sekarang, sekitar 10 tahun sesudahnya, pasangan artis itu beneran cerai. Dan naga-naganya nih, gosip dari supir taksi dulu sahih adanya🙂

8. Inspiring

Gak usah dijelasin panjang lebar, silakan baca postingan lama gue di sini ya. Salut banget sama Pak Supir! :’)

9. Sopan dan Perhatian

Ini tipe supir taksi idola banget deh. Tapi ya itu, menemukannya gak gampang. Kalo gue sih, berdasarkan pengalaman, kalo naik taksi burung biru, trus di tanda pengenal supirnya ada gambar bintang, biasanya sifat dan sikap sang supir bakal sopan dan perhatian.

Mereka nggak akan ngajak ngobrol kalo liat kita sibuk sama ponsel/gadget, atau raut muka kita gak bersahabat. Mereka akan bertanya “AC-nya cukup, Bu?” dan membukakan pintu saat kita naik. Pokoke full service deh. Makanya gue gak bakal pelit kasih tips sama yang begini. Dan sebisa mungkin gue minta nomer telponnya buat dihubungi lain kali hehehe…

Oh ya, pada umumnya, para supir taksi premium kayak burung perak, bersifat kayak gini. Sayang eikeh gak bisa sering-sering naik armada taksi premium. Tekor cyin :P 

Segitu dulu ah postingan gue tentang supir taksi. Kalo teman-teman, ada pengalaman lucu, unik, nyebelin, atau bikin gondok nggak saat naik taksi? Share dong🙂

37 thoughts on “Lika Liku Naik Taksi

  1. satu lagi ra. yang ngantukan. gue suka deg2an kalo mo ke bandara naek taksi trus supirnya ngantuk. laaaah klo pas di atas jalan layang tomang die selip. gue jatoh dong setaksi2 ke tiga tingkat bawah -___-

  2. setuju deh soal supir taksi yang doyan ngobrol disaat2 kita lagi males ngomong…kalo aku biasanya pas baru naik langsung bilang “pak saya mau tidur ya, kalo udah deket tolong dibangunin” padahal kadang pura2 tidur doang soalnya emang lagi males ngobrol ajah hehehe

  3. Kalo saya dulu pernah naik taksi dari senopati ke fx naik taksi burung biru juga sama temen2 bertiga ceritanya abis makan mau jalan-jalan dikit eh pas di mampang tau2 doi ngomel2 bilang gini, “Aduh mbak ngapain sih ke FX macet kan nih?!” yang tadinya saya lagi cerita-cerita seru sama temen langsung hening aja gitu sampai FX.. Yakali deh bang suka-suka saya atuh mau kemana juga ahahahaha..

  4. hahaha lucu tp yg parah bukannya taksi putih “e” itu yang suka gak tau jalan…kalau si burung biru sih agak mending…males kalau udah bayar dan kasih tips meski cuma 2 ribu mukanya tetep asem pdhl udah bilang makasih hehe…atau sopir yang udah dikasih tau turun dimana pura2 atau emang gak tau turunnya kelebihan sampai kita bilang stop pak stop hihihi…ga enak ya yg buket *hoekssssss

  5. Kalo cowok gw malah dia yg suka ngajak ngobrol supir taxi, nanya2 macem2. Gw aja males dengernya :p
    Sekali, cowok gw nanya si sopir kerjanya apa sebelum jadi sopir taxi. Si sopir bilang profesinya yg dulu confidential. Baiklah…

    Pengalaman nyebelin, sekali, entah sopirnya gak tau jalan atau sengaja muter2, jadinya ongkos taxi gw jadi dobel. Sayangnya gw cuma tau jalannya kira2 doang, dan gak tau nama jalannya pula (karena cuma pernah dianterin temen pulang lewat situ sekali). Jadi susah juga kalo mau kasih petunjuk. Jadi gw cuma bisa bayar ongkos sambil gondok.

    Kejadian lain, gw mau ke hotel tempat ortu nginep. Ada 2 hotel yg namanya mirip (karena 1 group), tapi lokasinya beda lumayan jauh. Di tengah jalan gw curiga kok arahnya “aneh”. Gw klarifikasi ama sopirnya, ternyata tadi gw salah kasih nama. Ya udah, gw minta dia ganti arah ke hotel yg bener. Eh, dia ngoceh gak berhenti “Tadi lo yg bilang… bla bla bla” Gak berhenti2! Ih, bt gw, gw udah stress karena telat (gak enak ama temen ortu karena mereka datengnya rombongan), diocehin pula padahal gw gak nyalahin dia sama sekali! Jadi gw kasih tangan suruh dia berhenti ngomong (kayak minta org stop jalan) dan bilang “Hotel X”.
    Begitu sampe, gw liat argo dan kasih duit yg gw round up, bilang “Keep the change”. Maksudnya sih karena biar cepet aja gak usah nungguin dia cari kembalian, plus biar dia malu ati, bukan karena mau kasih tips (gak rela abis diocehin). Cuma begitu masuk hotel (dan sampe sekarang), gw mikir, bener gak ya gw kasih duit lebih? Jangan2 kurang selembar lagi duitnya.. trus, udah sok bilang “keep the change” haha. Tapi dia gak manggil gw balik sih waktu itu, jadi ya mungkin emang gw kasihnya bener lebihan.

    Satu lagi ya :p Pas ortu dateng, mereka nginep di apartemen temen ortu yg kebetulan lokasinya deket mall. Eh, pas udah deket, si sopir terus-2an bilang “Berhenti di mall aja, bisa shopping” atau “Di situ ada mall, bisa shopping” (gw lupa tepatnya karena udah lama). Pertama gw gak ngeh, gw kira dia cuma mau kasih saran ke turis tempat buat shopping, jadi gw cuekin aja. Bokap gw yg kesel, sampe dia setengah ngancem mau complaint ke perusahaan taxi baru deh tuh sopir diem. Pas udah turun, bokap gw baru bilang, si sopir mau kita turun di mall biar dia gampang dapet penumpang lagi. Oh, gitu toh. Soalnya gw suka sibuk ama pikiran sendiri jadi gw cuekin si sopir ngomong apa :p

    Ih, panjang ya. Sopir yg baik sih juga ada, tapi jarang ya.

    • Hahaha.. Itu sopir taxi yang jawab confidential kocak amat sih. Kenapa gak dijawab “no comment” sekalian biar kyk seleb?😀

      Oh gue baru ngeh tuh yang soal sopir taxi trik nurunin di tempat rame penumpang. Soale kalo gue, malah guenya yang suka minta diturunin di lokasi kayak gitu. Jadi si sopir taxi bisa langsung dapet penumpang lagi setelah nurunin gue. Tapi kalo lokasinya kejauhan ya emang bete ya bok🙂

  6. gue juga paling sebel tuh mba Ir, kalo dapet supir taxy tipe no.6.
    Pernah nih ceritanya dulu lagi galau, trus pulang naek taxy. Gue kan pake adegan nangis tuh didalem taxy…eeeh ditanyain macem2 ama si supir.. Ternyata dese penasaran bok, kenapa gue nangis..:D
    iih pengen deh gue ceplosin…lo mau tau aje apa mau tau bangeeet ?? hhihihihi
    Saking keselnya gue pasang aja headset. Trus cuma jawab hmm hmm aje..hahaha…

  7. Supir yang nyetirnya ajrut ajrutan….ga tau apakah dia baru belajar nyetir, mesinnya yang bermasalah atau emang kakinya lagi varises..?? ditambah setelah gue selamatkan dari kemacetan dengan ngasih tau jalan pintas, komentarnya “Koq..dari tadi masih disini sini aja siiih..?”

    Supir mata duitan juga ada looh…jadi walopun argo tetap dipasang, dia minta tambah 10k dengan alasan jarak dekat atau sudah malam…(jadi males kan ya kasih tips..)

  8. Pernah jegat dijalan, dan supir taksinya ngomel2 dibilang ke Pd Kopi lewat Jalan baru sepulang dari RSIA di Jatinegara, jleb langsung diem ber2 nyokap, pas diperhatikan tuh sopir kayaknya matanya merah banget….gak tau belum tidur, gak tau mabok…hadeeuuhhh untung selamat sampe rumah.

  9. Paling heran kl yg nyetirnya ngerem ngegas ngerem ngegas kyk baru belajar bawa mobil, sampe berasa mual.. dulu gosipnya nyetir kyl gitu biar bisa ngedongkrak argo, tau deh tu gosip bener atau enggak..

  10. dari semua nomor yang ga termaafkan yang no 4 mbak hahaha..

    kalo di Pekanbaru, aku paling sering ketemu supir taksi burung biru yang ngomeellll mulu. galakan dia daripada penumpangnya. trus udah beberapa kali tiap aku order by phone, setelah si taksinya sampai di gedung kantorku, mereka biasanya miskol doang mbak, minta aku telfon balik, katanya gak ada pulsa. dan aku pernah diomelin supir taksi karena pulsa mereka abis pas nelfon aku ngasi tau mereka udah nyampe. zzz.

  11. Gw pernah loh jaman kuliah lagi pilek berat, srat-srot di taksi, dan supirnya tibatiba bilang gini:

    “Cowok tuh gak usah ditangisin, Non.. Ntar juga ada yang lain lagi. Kalo dia bikin Non nangis berarti dia gak baik..”

    Aku. Terperangah. “Saya lagi pilek kok pak!”

    “Iya, gak apaapa.. Saya cuma ngasih tau aja..”

    YAH DIA GAK PERCAYA!!😆

  12. Kalau saya ga berani naksi sendirian, parno aja bawaannya, ditambah navigasi saya soal ancer2 jalan itu cetek abis huehehe😀 daripada jd korban iseng supir taksi yg nyasar2in jalan, better ngangkot aja deh😀
    btw, salam kenal mba ira, silent reader dari dulu baru berani ninggalin jejak sekarang😉

  13. Kalo saya ga berani naksi sendirian, bawaanya parno aja gitu,ditambah navigasi saya soal ancer2 jalan tuh cetek abis, nah dari pada jd korban supir taksi iseng yg nyasar2in jalan better ngangkot atau nge-bis😀 kl naksid kudu ada temennya,ribet yah..

    Btw,salam kenal mba ira, silent reader sejak lama tapi baru berani ninggalin jejak sekarang qiqiqiqi😀 nice to read your blog😉

  14. cerita taksi emang ga ada abisnya ya mba…adek ku 2x naik taksi putih’E’ diturunin di lampu merah gegara macet. aku 2x juga kalo naik si ‘E’ itu balik dari bandara suruh nurunin koper sendiri sambil bilang ‘Kopernya di Bagasi jangan lupa’ lah…masa ya saya lupa bawa koper..situ gak mau bantuin saya
    kalo kasus burung biru gak tau jalan emang sering banget ya mba…saya sampe senewen, soalnya dulu saya berfikiran kalo gak tau jalan yang paling aman ya naik taksi si burung biru ini…

    sama satu lagi, sekarang udah ga ada ya taksi yang tulisannya ‘Tarif Bawah’?

    • Ih kalo taksi E itu gue pernah naik, trus dibawain koper. Pas masuk, dia bilang nggak mau pake argo. Langsung gue ambil lagi deh koper gue. Pantesan sok baik bawain koper, ternyata pengen nembak, hih!😦

  15. kalau taksi, sejauh ini sih saya masih merasa paling nyaman sama si burung biru. diusahain kalau naik taksi ya burung biru. kalaupun nemu supir yang gak tau jalan, dia sll bilang di awal waktu pertama kali saya sebutin tujuannya, jadi kan saya punya pilihan untuk ganti taksi (in case saya juga pas nggak tahu jalannya). dan saya juga belum pernah nemu supir taksi biru yang nolak penumpang meskipun dia tahu arah kesana lagi macet bgt.

    tapi pengalaman naik taksi yang paling berkesan itu waktu bulan mei kemarin pas jemput ayah saya di bandara. booo, jumat malem jakarta macet cet cet. dari soetta sampai sudirman hampir 4 jam. kita naik taksi kuning bandara, supirnya sabaaarrrr bgt. macet tapi gak ngedumel, padahal kitanya udah ngedumel. supirnya juga tahu potong jalan. pas sampai depan kosan dan nurunin barang, ada temen kosan yang mau pakai taksinya langsung, tapi supirnya bilang, ‘aduh mas maaf saya lg mau istirahat dulu’ duh, kasian. kebayang sih pasti capek banget 4 jam macet di jalan.

    kalau sekarang malah sering banget kecewa sama taksi putih ‘e’. kosan saya di setiabudi itu kan masuk2 gang. yang mana kalau ketemu mobil berlawanan arah jadi sempit banget dan musti extra pelan dan hati2. HANYA supir taksi putih e yang SERIIIINNNGGG ngedumel. kalau taksi burung biru nggak pernah komplen. ohya, tapi kalau udah malem, kalo nggak dapet taksi burung biru, saya prefer taksi hijau G atau taksi kuning bandara, soalnya banyak bgt cerita taksi putih yang supirnya melakukan pelecehan. taksi merk lain yang nggak pernah coba, takut banget mau coba meskipun rame2 atau siang2 bolong. hehe

    btw salam kenal yaak😀

    • Halo salam kenal juga🙂

      Gue juga banyak dapet kabar menyenangkan ttg si taksi kuning Mak. Tapi di twitter koq yang beredar justru sebaliknya ya? Jadi bingung sendiri eikeh kan.

      Kalo taksi putih E, emang suka nyebelin. Tapi so far sih gak yang terlalu macem-macem gitu. Nyebelin kadar menengah lah hehehe😀

  16. Loh Mbak..tinggal di seputar kalimalang toh? tetangga dooong kitah *laluu? hihihi*
    Kalo aku ilfil sama merk cipagan*i. Kok rasanya supirnya banyak yg bawa mobilnya ga halus, pas lg apes jg kali ya. Tapi pernah juga dulu sekali pas naik itu, ngobrol lamaaa sama temen ga brenti2 (soalnya pas sambil reunian, dah lama ga ketemu), lama2 kita baru nyadar, kok supirnya nguap melulu, nguapnya yang berisik hoahem hoahem gitu. Makin kita ngobrol seru makin kenceng dia nguapnya, padahal penampakan kayanya sadar2 aja deh, ihhhh maksudnya apaaa.
    Temenku jadi males bgt gitu, akhirnya dia turun bareng aku dan ga mau nerusin smp ke rumahnya sendiri, trus minta dijemput pacarnya aja deh ke rumahku. Pokonya smp sekarang masih menghindar deh dari taksi satu itu..😀

    • Lhaa itu sopir aneh amat siihh.. Kesannya sok terganggu gitu ya lo dan temenlo lagi ngobrol. Ih minta dijejelin sendal jepit deh ke mulutnya yang pura2 nguap itu!

      Gue belum pernah sih naik taxi yang itu. Jadi males deh bok. TFS ya🙂

  17. buat para wanita,kita dalam naik taxi harus waspada tidak peduli merek taxi tersebut walaupun blue bird,pengalaman saya dalam menggunakan taxi, sebelumnya perkenalkan diri saya bernama irina usia 35 tahun single mom anak 1 pekerjaan punya warung kelontong tinggal di daerah pasar minggu jakarta selatan sewaktu hari saya ditelepon adik saya yang tinggal di daerah mampang prapatan jakarta selatan minta tolong sama saya untuk jaga anaknya yang masih kecil-keponakan saya- karena dia mau pergi berobat ke rumah sakit sakit sudah tidak tertahan lagi jadi tidak bisa nitipkan anaknya ke rumah saya jadi sayalah yang diminta ke saya.lalu pergilah saya berhubung anak saya sudah sma dia bisa jaga diri jadi bisa ditinggal dan dititipkan warung saya….saya tunggu taxi didepan rumah lalu saya stop taxi kebetulan taxi blue bird…lalu berhentilah taxi tersebut tapi melewati saya sedikit…anehnya walaupun lampu plafon taxi menyala tapi pada waktu melewati saya,saya melihat dengan jelas ada orang di dalamnya….lalu samperin taxi tersebut lalu saya melihat dengan jelas ada orang di jok belakang buka jok belakang masuk kebagasi mobil dan mau tutup jok belakang terlihat ada badan seseorang walaupun terlihat sepintas cepat berlalu..lalu saya batalkan niat untuk naik taxi tersebut lalu saya naik sepeda daripada kenapa di taxi ini maupun taxi berikutnya….saran saya kita sebagai wanita harus mempunyai kendaraan sendiri baik itu sepeda,motor maupun mobil daripada naik taxi hati was-was bawaannya.sekedar info nomor pintu taxi blue bird tersebut mj 5209 plat nomor taxi blue bird tersebut B 1309 TTB….jadi waspadalah…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s