Musim THR

Berhubung Indonesia adalah negara dengan mayoritas penduduk beragam Islam, nggak heran kalo Lebaran adalah hari raya yang paling meriah. Udah dari zaman nenek gue kecil kali ye ada semacam tradisi kalo jelang Lebaran, pada bagi-bagi THR alias Tunjangan Hari Raya.

Secara umum, THR diberikan perusahaan ke para pegawai karena merupakan kewajibannya. Termasuk di sektor informal, kayak pekerja rumah tangga, supir, pelayan resto, etc. Nah, kalo untuk pekerja di lingkungan rumah, kayak satpam, hansip (naon bedanya iyeu?), dan tukang sampah, biasanya tergantung kerelaan masing-masing warga. Dan biasanya diorganisir oleh pengurus RT/RW tiap-tiap lingkungan *towel Bu RT @metariza yang lagi puyeng nagih tetangga di cluster :D*

Di kantor gue juga biasa kita-kita para pegawai, patungan kumpulin THR yang bakal dibagikan ke office boy/girl, satpam dan supir kantor. Mereka emang dapet THR dari kantor. Tapi mengingat gaji mereka berapa lah, ya nggak ada salahnya kita tambahin dong? Hitung-hitung bagi-bagi rezeki ke orang terdekat, gitu🙂

Nah, belakangan ini, mewabah rikues THR oleh orang-orang atau lembaga nggak jelas. Kayak yang diceritain Novi @thebunnycat. Masa rumahnya didatengin tukang sampah berkali-kali, semuanya minta THR. Padahal official tukang sampah di rumahnya cuma ada 2, dan itupun udah dikasih.

Terus kemarin di twitter ada yang ngetwit foto selebaran PROFOSAL (serius tulisannya begini) minta THR dari sebuah ormas. Mau liat PROFOSAL-nya? Nih gue capscreen ya, tapi diedit nama ormasnya. Takut diserang akuuhhhhh..

profosal edit

*EYD-nya nggak nahan X_X *

Gue juga kurang sreg sama pengemis dan tukang sampah/sapu jalan dadakan yang biasanya menjamur jelang Lebaran. Dulu nih, gue sempet mikir begini “Mereka nggak akan mau berpayah-payah melakukan itu kalo mereka mampu. Jadi pasti mereka begini karena butuh.” Ealaahh.. Kenyataannya kan berbanding terbalik.

Kayak yang pernah gue tulis dulu tentang para pengemis miliuner, ternyata mengemis itu sekarang mah jadi pilihan karier. And they make more money than we, normal people, do! Sintiang nggak sih? Kita sekolah capek-capek, kerja pake otak dan keringat, eh mereka cuma modal nadahin tangan plus trik-trik tipuan, bisa punya mobil dan rumah mewah di kampung. Zzzz….

Makanya sekarang, setelah mendapat pencerahan dari teman-teman yang pernah investigasi soal pengemis, gue milih kasih tambahan THR ke office boy/girl, satpam, ART dan pekerja di lingkungan rumah deh ketimbang ke orang-orang di pinggir jalan. Lebih jelas manfaatnya, jadi hati pun lega🙂

Kalo teman-teman, gimana?🙂

22 thoughts on “Musim THR

  1. iya mbak betul sekali, klo mo beramal lebih baik disalurkan kepada org deket disekitar kita yg jelas keberadaannya atau lewat lembaga resmi semisal BAZ
    rumahku sering didatengi org2 bawa proposal utk pembangunan pondok pesantren trus minta sumbangan, tp kok meragukan ya org2nya….mau gak tak kasih eh merekanya maksa bilang seikhlasnya aja pdhl aku yakin proposalnya fiktif
    kebetulan klo momen lebaran gini tiap tahun mengagendakan memberi THR buat orang2 yg sudah tua/mbah2 yg ada di lingkunganku yg kebetulan kurang mampu….berbagi itu menyenangkan dan memberi energi positif

    • Iya Mbak Ika. Aku lebih suka zakat, dll ke lembaga yang jelas, atau masjid. Daripada ke lembaga fiktif atau orang-orang yang gak jelas, mending yang jelas-jelas aja deh. Dan mereka punya laporan pertanggungjawaban yang diaudit segala. Kan kita nyumbang/bayar zakat nggak cuma begitu doang. Kita sebaiknya juga tahu, kemana dan digunakan untuk apa sumbangan/zakat kita. Kalo sampe disalahgunakan, misalnya kita kasih uang ke pengemis yang lalu dipake untuk mabok, hati miris, ya nggak?

  2. Haiyaaaah kaya’nya disegala penjuru negri ini begitu yah, dan jaman PROFOSAL THR ini makin mewabah tiap tahunnya.
    Kantor gw juga sering dapat yang beginian tapi suka gk digubris sama pimpinan, dan biasanya bos gw H-7 udah kabur duluan di banding karyawannya ( tentunya setelah ngebayar THR kita karyawannya ya)😀
    Akupun lebih suka ngasih ke saudara, teman atau orang2 yg aku tahu lebih membutuhkan dibanding dikasih ke pengemis “miskin” yg dadakan gitu

  3. Iya euy, sekarang kalo ada rejeki kasih ke ART aja. Berhubung eike ga kerja n emang jatah THR ART udah dianggarin dari sejak kapan. Biasanya rejeki THR dibagi ke yang membutuhkan dan biasanya dibagi-bagi ke sedek*ah rombongan, berb*gi itu indah, ato sejenis yang kayak gitu, cari aja yang valid. Tinggal transfer by internet banking udah beres #emakmales😀

  4. Kalo ART udah kerja lebih dari 3 bulan mah lanjut ato gak lanjut, gw kasih hak nya (THR). Security kompleks udah datang bawa selebaran gitu, jadi Pak RT gak perlu rempong.
    Apalagi Pak RT gw kan sibuk bergawol binti karaoke di salah satu rumah bapak-bapak di kompleks.
    Kata Hani sih ruang karaokenya kayak Inul Vista gitu. *lho kok malah bergosip*.

    Di pabs gw, jujur gak ada tradisi patungan ngasih OB sih, Ra. Soalnya OB di tempat gw gajinya udah ngikutin UMR (sekitar 2,5 jeti ya). Jadi kalo pada patungan ngasih OB, ntar operator-operator di pabs juga minta dipatungin ngasih THR juga secara gajinya sama aja. *kecemburuan sosialnya tinggi dalam arti sebenarnya heu heu heu*

    Orang (setengah gila) di kompleks gw lama itu masih menjajakan dagangan for living lho. bayangin, dia (agak gak) waras tapi masih ada kerja keras supaya bisa hidup. Lah wong yang sehat wal afiat lahir batin kok malah mo cari short cut nadahin tangan. Gw kalo mo ngasih mending ke SD di deket Mesjid kompleks gw. Soalnya walopun bukan SD negeri tapi sekolahnya gratis untuk penduduk di sekitar kompleks. Lebih jelas manfaatnya menurut gw.

    • Mbak Indah, orang legal/hrd/ga/ di kantornya pasti lebih pusing sama THR deh, selain THR resmi juga THR ga jelas macam yang Mbak Ira tulis.

      Tapi memang kadang nyebelin ya, Lebaran minta, Natalan minta dan Imlek juga mintaa..*piye iki* Kadang aku mikirnya buat berbagi Mbak Ira, tapi lebih sering gondok karena kok kayaknya memanfaatkan banget ya.

      Belum lagi “pejabat” yang sudah pensiun masiiih aja minta jatah. Nyebelin dan kadang nguras emosi untuk dipilih” Ditambah lagi galakan yang minta euyy..mungkin karena kita di pabrik consumer goods ya, jadi mereka mikir pasti ada spare u/dibagi.

      Terakhir kemarin, pas ga dikasih THR sesuai jumlah yang minta, F*R malah nyolot dan nanya “mana atasannya??” . Iiiih..malu”in

      • Eh serius Natalan dan Imlek minta juga Ra? Gile beneerr.. Itu mah namanya nodong berjamaah dong! *gemes*

        Nah yang gue tampilin di sini juga profosal dari F*R, Ra. Gue sebagai keturunan Betawi maluuu deh sama tingkah laku mereka. Bawa-bawa nama Betawi tapi buat kedok premanisme😦

    • Ih Pak RT lo gaul amat sih Ndah. Bu RT gue seumur mertua, jadi suka kasian liatnya hehehe😀

      OB di tempatlo eksis juga ya. Di kantor gue sih kayaknya juga sesuai UMR. Kita kasih lebihan itung-itung buat nambahin THR mereka, karena sehari-hari mereka bantu-bantu kita gitu.

      Iya gue juga mikir gitu. Masih sehat, atau sehat tapi pura2 sakit udah nadahin tangan dan jadiin ngemis sebagai karier. Gak pada malu ye?

  5. Keluargaku udah ada tradisinya bagikan “thr” ke satpam ama tukang sampah sama bagi2 dijakan.. jmalhamdulillah deh selama ini baik2 aja gak rusuh dan gak yang gimana2 gitu.. klo dikantor ama ditoko bokap didatengin orang bawa proposal kita nggak ngasih huahahahaha mereka udah takut sih soalnya ada pakde yg berpangkat. Kalo yg toko cina2 itu kayaknya diteken banget😦

  6. Aaa aku tau ormasnya. Bener-bener “mutualistis” yak hehe
    THR satpam biasanya diumumin sebelum puasa. Jadi dah bisa kira2. Yang aneh, justru tukang sampah pada nodong ke warga yang ga mudik padahal udah dapat thr.
    Minggu lalu aku malah ngeliat sendiri orang yang (kayanya) dari ormas itu ngedatengin minimarket2 buat nagih thr. Kasian kasirnya:(

    • Iya, mutualistis dalam artian kita bayar duit ke dia, dia nggak ngancurin bisnis kita. Zzzz..😦

      Nyebelin ya Mak liat yang kayak gitu. Apalagi kalo bawa-bawa suku dan agama. Malu-maluin orang dari suku dan agama tersebut kan😦

  7. mak, profosal2 begini ini nih yang tiap mo lebaran nangkring di meja gw. kadang ada kasiannya jg, kenapa kasian, kasian krn mentalnya kok mental “ngemis”. walopun gw sbnrnya gak tega jg kl ngliat yg dateng jauh2 utk masukin profosal itu. kl diteror krn “pabs”(kata mbak indah) gak ikut “partisifasi”, sering jg gw kena teror mak. tp ya cuek aja deh.

    kalo skrg sih gw siasatin, surat balasan dr pabs, gw titip ama semrity pabs di gerbang paling depan. jd kalo mereka udh dpt balesan, gak perlu ketemu gw lg. pokoke utk sementara gw pake jurus menghilang ala jinny oh jinny dulu dah..TIIINNGGG!

    • Iya Mut, kayak apaan aja ya. Apalagi kalo bawa-bawa SARA. Kan malu-maluin orang yang berasal dari SARA tersebut. Jadi terdegradasi gitu martabatnya gara-gara oknum tertentu.

      Hebat lo berani gak kasih. Banyak yang akhirnya ngasih karena ditodong kan😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s