Happy Family?

Barusan, temen kantor gue nanya soal wallpaper komputer gue. Kira-kira percakapan kami begini nih:

Temen: Ra, koq di wallpaper komputerlo gak ada muka lakilo sih? Cuma ada anaklo doang. Tega ih.

Gue: Hehehe.. Kan dia punya komputer juga di kantor. Jadi bisa pejeng fotonya sendiri.

T: Halaahh.. Alesan banget deh hehehe..

G: Lagian, dari hasil survei gue ke temen-temen dan juga suami ke temen-temennya, banyak lho yang pasang profpic bareng suami+anak-anaknya itu justru keluarganya lagi bermasalah. Terutama perempuan. Ada temen gue yang diselingkuhin suaminya, digebukin suaminya, mace-macem deh. Tapi semua tetep pejeng profpic keluarga bahagia.

T: Oh ya? Wah kenapa gitu?

G: Kalo gue rasa sih, mereka mungkin lagi self denial, menciptakan ilusi keluarga bahagia supaya bisa nipu diri sendiri. Padahal kenyataannya nggak begitu. Soale nggak cuma gue, beberapa temen gue juga cerita hal yang sama tentang kontak di BBM or social media mereka. Sedih ya?

T: Oh I see..

Ada yang ngerasa? Atau ada yang punya kontak di BBM or socmed seperti yang gue analisa di atas?🙂

Soal profpic sebenernya pernah gue tulis di sini. Ada beberapa alasan gak penting yang gue kemukakan tentang kenapa gue nggak mejengin foto suami di profpic😀

Selain itu, masih ada beberapa alasan lain sih. Pertama, mungkin karena gue kan pesimis banget ya orangnya. Gue tuh khawatiirrr banget kalo ngumbar foto atau citra “happy family” dimana-mana, trus pas ada kenapa-kenapa dalam rumahtangga kami, bakal susah move on-nya. Dan orang bakal komen “Ih ternyata mereka tuh gak se-happy foto-foto di profpic dan socmed lhoo”. Akuh malu kakaakk…

Kedua, mungkin karena gue gak butuh self denial kayak yang gue cerita di atas ya. Keluarga dan pernikahan gue gak hepi-hepi amat. Dalam seminggu, rasa kesal gue ke suami dan sebaliknya mungkin nongol sebanyak 7 hari, hahaha.. Lah itu mah tiap hari dong😀

Tapi karena kami sadar bahwa kami sama-sama manusia, trus merit aja baru 5 tahun, ya sutra lah. Kalo urusan kecil-kecil kayak baju kotor lupa ditaro di mesin cuci, tutup kloset lupa diturunin, bangun telat, BBM telat di-reply, etc, nggak usah digede-gedein lah yaw.

Gue pernah baca dimana gitu, tentang anger management untuk pasangan. Kira-kira isinya begini: “Kalo lo udah lupa tentang hal apa yang bikin lo marah sama pasangan, berarti hal itu gak worth it. Let it go.” So far sih konsep ini lumayan berhasil di gue🙂

Jadi, kenapa gue kudu self denial dengan pasang foto-foto happy family? As far as I know, I’m quite happy with mine. Jadi ya just go with it. No need to overshare🙂

Aduh deg-degan kan kalo bikin postingan tentang pernikahan dan relationship. Soale ya itu tadi, gue kan tipe yang pesimis banget sama segala hal di dunia. Wong Jamal Mirdad-Lidya Kandouw aja yang puluhan tahun+beda keyakinan aja bisa cerme, kenapa akik tinta bisa? Mana pernikahan baru seumur jagung pula (jagung darimane ye umurnya 5 tahun?). Jadi gue sama sekali tidak bisa mengklaim diri sebagai relationship expert. Jauh banget bok.

Anyway, it’s just my unimportant rumbling. Don’t take it too personally, ok? Oh ya, terkait dengan soal pernikahan, postingan gue tentang itu baru di-posting di MommiesDaily di sini lho. Telat ya, anniversary-nya bulan April, tapi ide tentang 5 tahun pernikahannya baru nongol bulan Juli, hihihi :P

It is not a lack of love, but a lack of friendship that makes unhappy marriages.

When marrying, ask yourself this question: Do you believe that you will be able to converse well with this person into your old age? Everything else in marriage is transitory.

~both quotes are from Friedrich Nietzsche~

49 thoughts on “Happy Family?

  1. huaaaaa iya bnr juga mbaaa iraaaa .. kalo aku selalu pasang foto sendiri disosmed bbm fb karena kita blm punya anak,, pernah majang foto bedua suamiii eh diomelin katanya kita udh bukan ABG lagiiii hihihi yasudahhh akhirmyaaa saya narsis2an aja dehhhh hihhihih biarin deh dibilang narsis ama org-org :))

  2. sama mbak, aku jarang bgt (pernah) pajang foto keluarga krn kita hbs foto di studio. seringnya majang foto sendiri ato berdua ma anak. kebahagiaan suatu keluarga tdk tercermin dr propicnya heheheheh

  3. setuju gw mak. gw termasuk yg jaraaaaaang bgt nongolin muka gw,anak2, n hubby dlm satu frame di socmed. bahkan di pc gw gambarnya gak ada gambar gw n family. hubby ogut jg orgnya termasuk org yg bukan remon alias romance pulak. yah setali tiga beha lah ama gw. hihihi…

    etapi, emg bener lho bok, soal self denial itu. gw punya sodakur, dia kyk tipe org yg memuja lakinya berlebihan. foto lakinya di pejeng mulu, dan ternyata eng ing eng…lakinya doyan selingkuh. Sbnrnya dia tau lakinya doyan selingkuh, tp krn ngerasa diri gak punya penghasilan alias penghasilan cm dr suaminya, jd dia kyknya tutup mata kl lakinya doyan selingkuh…

    makanya emg lbh baik seperti kata peti pera: “yang sedang sedang sajaaaaaaa”…

  4. hmmm profile picture bb gw berkata “eat anything u want. if someone teach u what to eat. Eat them too” berarti gw lagi self denial gara-gara makan mulu ya ra?
    hahaha

  5. Aku sukanya pasang foto hubby sama anak-anak, Ra.A ku malah pengen pasang foto PP berdua hahaha, tapi males karena foto berdua kami selalu hasil dari foto macam abegeh yang motret sendiri itu loh, semua gayanya begitu. macam lebay kan.Tapi aku gak self denial, kok Ra, pernikahanku emang bahagia …salah satunya aku bahagia ternyata ‘laku’ juga ke orang yang kucinta secara aku takut banget dulu jadi perawan tua atau menikah sama yg tak kucinta ihik

    • pernikahanku emang bahagia …salah satunya aku bahagia ternyata ‘laku’ juga ke orang yang kucinta secara aku takut banget dulu jadi perawan tua atau menikah sama yg tak kucinta ihik

      Ahahaha.. Sondanggg.. Jujur kacang ijo amat sih😆

      Etapi gue juga gitu koq dulu Ndang. Takuut banget akhirnya kepaksa merit sama orang yang gak dicinta, gara-gara dipaksa ortu hahaha😛

  6. Hahahahahha iya ‘ra..
    Gue baru sadar lho kalo foto yang si socmed atau gue pajang dimana2 tuh foto anak. Kmaren dulu gue upload foto di Path, Saif lagi tidur dipeluk suami gue. Temen gue komen, My kok laki lo di cropped mulu sih?
    Mwahahaha ada ada beberapa orang yg bilang kalo gue sering begituh, nge-crop laki gue😀
    Padahal tujuannya cuma estetika aja (maksudnya biar fokus ke Saif gitu, laki gue dapet tangannya aja dipoto haha).
    Tapi ternyata orang merhatiin lho yang begituan.

    Kalo gue sendiri sih buat profile picture gitu lebih milih foto sendiri, soalnya gue emang banci eksis hahahaha.. Foto suami dan anak cukuplah di mobile upload folder aja mwahahhaha..

    • Toss ah, My!😆

      Iya di wallpaper PC gue di kantor pun, sebenernya ada suami. Tapi mukanya ke-crop, kasian deh hihihi😀 Buat profpic gue mah kudu ada muka gue-nya, either bareng anak or sendiri. Soale gue suka puyeng kalo dapet rikues friend di socmed or BBM yang gambar profpic-nya anak kecil/bayi, trus namanya berubah jadi “Bundanya X” atau “Istrinya Y”. Gak di-approve, salah. Mau di-approve, kagak kenal akyuu😀

  7. uhuk… foto PP FB aq sekarang lagi majang suami n anak lagi maen. Biasanya, narsis sendiri kemana-mana. Tapiii, kalo dipikir-pikir ga pernah majang yang foto PP semua tampil yak wkwkwkw. Kalo di cover FB mah semuanya, tapi hasil colase gituh, jadi foto masing-masing yang dicrop n digabungin aja semuanya. Lagiaaann aq ga punya foto studio, n kalo ada yang hasil foto amatiran truss dijadiin cover FB kok yah aq agak tengsin n maluuu eike qeqeqe…

  8. Aku pernah beberapa kali ketemu kasus yang kaya lo tulis itu, Ra. Si istri pasang foto-foto mesra plus status2 sayang sama suaminya, padahal dia dan semua orang tahu suaminya sudah bertahun2 selingkuh sampe punya anak sama sahabatnya sendiri! Sedih banget liatnya. Katanya sih supaya selingkuhannya itu mundur dan usaha pasang2 pp gitu untuk nguatin hati dia sendiri.

    Kalo aku mah biasa-biasa aja. Kalo lagi ada foto keluarga bahagia yang bagus ya dipasang. Biasanya kalo abis foto studio keluarga pas lebaran gitu. kalo nggak ya pasang foto sendiri atau sama anak-anak.

    • Ya Allah Ni, koq gue bacanya sedih banget ya😦

      Iya, orang-orang yang gue kenal biasanya emang gitu tuh. Pasang profpic mesra buat menguatkan diri sendiri supaya bertahan sama suaminya, meski mereka tau, si suami nggak worth it. Hati gue jadi gimana gitu dengernya😦

  9. Gue juga pernah punya pikiran kayak gitu, karena personally gue punya tetangga yang tiap hari berantem sama suaminya, tapi foto-foto socmed dan DP nya selalu suami, statusnya selalu lope-lope.
    Gue juga lebih rajin pasang foto anak-anak, soalnya lebih cantik dari emaknya dan lebih ganteng dari bapake, lebih enak dilihat pemirsah, hihihi..

    • Nah, iya tuh Del. Ada temen gue yang gitu juga kayak tetanggalo. Jadi gue suka bingung, koq isi curhatannya 180 derajat beda sama profpic+statusnya. Pening dah.

      Hahaha.. Beneerr.. Anak lebih kece drpd emak bapaknya yee😀

  10. Pernah nonton di serial apa gitu.. kalau cuma majang foto anak tandanya pernikahannya lagi bermasalah. Kata si serial tipi. Tapi ya ga bisa dipukul rata juga ya.. *ga majang foto apapun*

  11. Kalo gini mba, tarok profpic tulisan2 galau gt,apa emang yang bersangkutan lg galau beneran? Tp kl galau kog kesannya smua org musti tau.. Hihihi

    Biar ditanyain gt kali yaaaa…..

  12. kalo untuk foto di gravatar blog sih, aku pilih foto sendirian aja dan close-up supaya jelas muka-ku. jadi kalo suatu saat kopdar’an, teman blogger gampang mengenali. klo display picture instagram, aku pake foto berdua sama suami krn emang kita pake 1 akun untuk berdua (di HPku dan HPnya dia semua yg sign in ya @ndutyke. meski tentu isinya 99% hasil jepretanku, wkwkwk).

    • Ciyeh Tyke yang rajin kopdaran. Pantesan gravatarnya close up gitu hahaha.. Ih lo so sweet amat sih Tyk, satu akun IG berdua. Gak cukup nasi sepiring berdua ya, lanjut ke IG juga?😀

      • nasi mah sendiri2 aja kali ra😆 apalagi klo nasi padang. aku sengaja emg, dr iPhone-nya dia login pake akunku juga, supaya sewaktu2 butuh upload dan HPku pas lowbatt, bisa langsung pinjem HP-nya dia😀

      • Itu mah namanya simbiosis mutualisme ya Tyk. Etapi si Abi gak berani juga sih kayaknya kalo gak kasih lo pinjem iPhone. Separo Bugis sih yaa *teringat stereotipe suku-suku :lol:*

  13. Alhamdulillah mba..walopun ak lebih sering pasang DP ber2 suami krn blm ada anak tp Insya Allah kok pernikahan kami baik-baik aj dan sedang menuju bahagia Amiiin..apa karena baru setaun kawin yak jd masih berasa penganten baru :p

  14. Kalo mau pasang foto keluarga, ya pasang aja. Kalo nggak, juga ok.
    gak usah terlalu dianalisis sampai “takut orang ngomongin kalo ternyata nanti berantakan..dsb”
    Terlalu jauh dan terlalu ribet pemikirannya nih.

    • hai, saya silent reader selama ini🙂.Setuju sama Ibnu. Buat saya, pasang foto suami/keluarga di socmed ngga perlu analisa njelimet hehe. Besides, dengan memasang foto keluarga, untuk yang bermasalah mungkin bisa dijadikan courage untuk kembali baik/utuh. Sementara untuk yang baik baik aja, bisa sebagai reminder bahwa that’s our precious sehingga kita selalu punya alasan untuk tetap mempertahankannya. Saya kira untuk kedua alasan itu tidak ada ruginya🙂. Kecuali jika alasannya malu karena wajah suami atau ada tendensi menyembunyikan jati diri suami, itu hal yang berbeda🙂. Salam kenal Ira. Keep posting a good stuff.

      • Halo Mbak Gita, nah itulah Mbak. Saya ini emang orangnya ribet, jadi suka sok analisa ribet juga. Dan, kalo kebanyakan orang berpikir ke arah A misalnya, saya justru mikir ke arah sebaliknya. Apalagi di sekeliling saya ada beberapa oknum yang membuktikan teori saya. Jadi tambah ribet deh. Begitu lhoo. Sering-sering komen ya Mbak, supaya nggak silent lagi🙂

      • hai Ira saya kira ngga perlu defensif lah merespon komen saya. Kita masing masing punya sudut pandang yang berbeda khan ? Menurut saya, daripada Ira berusaha meyakinkan bahwa banyak yang cocok dengan teori Ira, ngga mending didoakan.saja supaya keluarga keluarga mereka kembali utuh ? hehe. Oke, saya pasti akan komen kalau saya rasa postingan Ira thought-provoking atau setidaknya menarik ^^

      • Mbak, coba dibaca ulang postingan saya dan komen saya di atas. Direnungkan baik-baik, dan tolong dipahami. Kata demi kata. Nanti akan keliatan lho siapa yang sebenernya berusaha meyakinkan dan memaksakan pendapatnya pada orang lain🙂

        Saya membalas komen Mbak sebelumnya dengan santai karena saya merasa komen itu biasa-biasa saja. Tapi kenapa lantas Mbak membalas lagi dengan nada agak tarik urat ya? Yang defensif dan berusaha meyakinkan orang siapa dong di sini? Jangan asal menunjuk lah Mbak. Ingat, saat satu jari menunjuk orang, tiga jari menunjuk diri sendiri lho.

        Lain kali kalo nggak komen nggak apa-apa koq. Terima kasih udah mampir🙂

  15. Suka-suka aja, sih, kalau buat prof pic. Nggak pernah berpikir terlalu jauh soal alasan orang pakai foto tertentu untuk prof pic-nya.

  16. Hihihihi, Aku dulu suka banget pajang foto anak sepupu, anak temen yang lucu-lucu. Disangkanya aku ini desperate lho pengen punya anak. Padahal emang suka aja sih sama anak yang lucu-lucu gitu. Hehehe..
    Sekarang paling majang foto sendiri, paling suami yang suka jahil pajang foto istrinya pas lagi ‘gak oke’ dengan tulisan busted! gitu. Tapi emang pernah nemu kok yang seperti mama ira tulis.
    Jadi ngerti gimana maksud postingan ini.😀

  17. Halo tante Ira, aku jadi demen SR di blog tante gara2 postingan yg keponakan tante yg wake up call

    Setuju banget sm konsep self denial nya, menurut aku itu udah kaya “sifat dasar manusia” yg berusaha nutupin masalah yg terjadi sm dia biar keliatan i’m okay depan orang lain atau pengen ada orang lain yg tau masalahnya tp ga mau frontal…makanya ya umbar segala di socmed dan media chat hahaha

    Untung aku sekeluarga bukan tipe yg demen pasang foto keluarga, mama ga pernah pasang foto sm papa dan sebaliknya, entah karena kita semua ngerasa okay atau emang sekeluarga kagak pernah deket harmonis cem keluarga “bahagia” yg foto bareng mulu hahaha.

    Nice to know you, tante Ira🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s