The Risk of Getting Remarried

Beberapa malam lalu, gue dan hubby ngobrol ngalor ngidul. Salah satu bahasan adalah tentang menikah lagi setelah bercerai atau ditinggal pasangan ke alam baka. Gara-garanya sih hubby ketemu sodara dan temannya yang baru mengalami hal tersebut.

Kalo menurut hubby, menikah lagi itu ribet ya neik.

“Aku mungkin lebih prefer melajang aja terus kalo jadi mereka. Pacaran sih iya, tapi menikah lagi bakal nambah persoalan baru,” begitu kata suami, yang lebih didominasi otak kiri daripada kanan.

Dia menambahkan, belum lagi kalo remarried trus dari pernikahan baru itu ada anak. Kasian anak-anak dari pernikahan sebelumnya. Biasanya jadi left behind karena ortunya sibuk dengan “mainan” baru.

Masuk akal sih. Makanya gue suka mellow sendiri liat IG-nya aktor ganteng bertato yang sekarang menikah lagi dengan artis mantan model. Keliatan dia kangen banget sama anak-anak dari pernikahan sebelumnya. Tapi karena mantan istrinya masih sakit hati dulu diselingkuhin, jadi akses ke anak-anak pun agak sulit. Plus sekarang si aktor punya anak dari si artis. Tambah lupa deh😦

Anyway, itu baru satu aspek dari remarried ya. Aspek lain adalah soal ibu/bapak tiri yang jadi momok. Bahkan beberapa kali gue pernah nulis di blog plus udah konsultasi segala sama @missisvin tentang surat wasiat. Isinya, secara spesifik minta hubby untuk cari pasangan yang sayang sama Nadira, kalo gue meninggal duluan. Kalo nggak bisa, Nadira mending dirawat sama mertua, ipar, bonyok atau adik gue.

Dan gue lupa kalo ternyata suami pun memiliki ketakutan yang sama, jika suatu hari nanti dia meninggal lebih dulu daripada gue. Apalagi anak kita cewek, yang lebih rentan disiksa fisik maupun psikis oleh bapak tiri.

Plus, ada satu kejadian nyata yang dialami seorang sodara yang menikah lagi. Gue terlalu marah dan sedih untuk menuls ceritanya. Baca aja ya di blog adik gue, yang nulisnya dari kacamata si anak. Here’s the link: http://dongenglangit.blogspot.com/2013/06/makhluk-itu-bernama-bajingan.html?m=1

So if you’re single mom/dad and still plan to remarry, please choose your spouse carefully. Because it won’t be about you anymore. But it will be about you and the kids’ life.

Makanya gue bisa paham kenapa seorang teman rela convert ke agama suaminya karena dia liat, suami ini amat sayang pada dua anak dari pernikahan terdahulu dengan alm suami pertama. Gue gak mau berdebat soal dosa/gak dosa ya, karena gue lihat sekarang anak-anaknya bahagia sekali dengan ayah tiri yang sayang banget sama mereka. Well, life’s about making choices, right?

39 thoughts on “The Risk of Getting Remarried

  1. Oh berarti tebakan gw di postingan Lita bener ya, Ra ?
    itu papa tirinya.

    kalo gw nanya Hani, apakah dia akan nikah lagi jika terjadi apa-apa sama gw ?
    Dia jawabnya Gak. Karena dia bilang menikah itu melelahkan.
    yang kemudian gw sambit pake bantal. Maksudnya, kawin sama gw tuh melelahkan ? melelahkan pegimane sik ? *awas kalo mikir mesum yak*

    Dan Hani nanya balik ke gw, apakah gw bakal kawin lagi.
    gw bales ” Iye. Cari yang lebih muda…” hahaha…#puas gw .

    Tapi sebenarnya sih…jodoh, maut di tangan Tuhan ya. Gak berani ngomong apa-apa gw…

  2. life is making choice(s) indeed Mbak, tapi kadang kita ga bisa membuat pilihan dengan benar karena tertutup apa yang disebut cinta.

    Share sedikit, aku datang dari lingkungan keluarga harmonis ya, jadi sukseslah aku tergampar waktu kuliah di fak. hukum apalagi jadi asisten di LBH

    ada yang diperkosa bapak tiri, ada ibu yang ninggalin anaknya karena suami baru ga mau dia ikut, ada yang ga mau sering liat anaknya karena muka anaknya mirip bapaknya. WTF?? Ngomong cerai tanpa mikirin aspek anak yang ditinggal. Waktu itu sama temen seteam, ga cewe ga cowo, semua mikir ” ntar kalo nikah kita kaya gini ga ya?”

    Hikmahnya adalah aku mencoba u/ gak take my parents for granted. Aku bukan tipikal anak berbakti yang bisa ngomong i love you mam/pap, but at least sejak itu aku berusaha untuk lebih merhatiin apa yang ada dalam pikiran mereka

    tapi ya, aku gak against perceraian sih Mbak, kadang menurutku orang tua terpisah jauh lebih baik dari serumah tapi bertengkar. lo pikir ngurus anak cuma spe**a ketemu telor?

    • Gue jadi inget komenlo yang ttg kerja di LBH bikin males merit karena ngeliat sendiri realita di balik pernikahan dan bad divorce deh Ra.

      Dan ya itu, bener banget kasus-kasus yang lo ceritain di atas. Banyak kan yang anak diperkaos bapak tiri, trus ibunya bukan belain si anak, malah belain bapak tiri dan ada yang milih ngebuang si anak. Aduh hati gue mencelos banget kalo yang begitu. Pengen menuntut ketidakadilan, tapi ke siapa?😦

      kadang menurutku orang tua terpisah jauh lebih baik dari serumah tapi bertengkar

      I also think that way. Soalnya ada teman yang sampe sekarang ogah punya anak meski udah menikah, karena trauma waktu kecil sampe gede, ortunya beranteem melulu. Dia nggak mau kalo punya anak, nanti si anak akan mengalami trauma yang dia rasakan dulu😦

  3. mbak ira, ini sodaranya temen ada loh yg suka dipukul sama ayah tirinya,disuruh beres2 yg sampe cape ngt gitu,makanan dibedain hiks hiks hiks😦

  4. jadi yang di cerita Lita itu, cerita dari anak kecil itu ya Mak😥

    kemaren aja suami barusan cerita. Jadi adeknya, nikah lagi setelah suaminya meninggal, dia punya anak perempuan. Trus dari pernikahannya yang baru juga punya anak.
    Bapak tirinya sih keliatan sayang sama anaknya yang dari pernikahan sebelumnya (sebut saja dengan H), semuanya keliatan indah.
    tapi, akhir-akhir ini semua berubah. Adek suami telpon suami malem2 buat curhat. Sekarang anak suaminya (yang dari pernikahan sebelumnya) ikut mereka, dan itu jadi neraka buat H, H jadi di bully, dimarahin, dibentak-bentak dan di hadiahi umpatan gitu (misuh kalo orang Jawa bilang) duh kasian banget ini anak…..

    • eh iya, ibuku janda, dan memilih gak nikah lagi, padahal ortuku pisah dari aku kelas 6 SD. Kami sih dulu gak sampe mikir yang aneh2 ya….malah nyuruh2 ibu buat nikah lagi, karena kasian, ibuku ini dulu nikahnya dijodohin gitu karena saking nurutnya sama ortunya, dan sangat tidak bahagia dengan pernikahannya.

      dulu mungkin waktu kami kecil ya, kemungkinan buruk itu pastilah ada.

      sekarang setelah kami dewasa dan semua tinggal berjauhan, pengen lha ibu nikah lagi, sama siapapun pilihan ibu. Tapi ibu gak mau…kata dia, dengan dia begini aja dia lebih bebas mau kemana aja…..gak pengen ada orang yang menghalang-halangi kalau dia pengen nengok cucu.

      eh, jadi brebes mili deh, kalau nulis tentang ibu. pokok’e ibuku itu wanita pualingggg hebat sepanjang masa

    • Iya Mak😦

      Trus gimana jadinya nasib keponakanmu skrg? Mungkin sebaiknya si anak suami dr pernikahan sebelumnya diawasi dan diomongin ya. Kasian si H kalo jadi di-bully sama kakak tirinya sendiri kan. Apalagi kalo sampe (amit-amit) di-abuse macem-macem😦

  5. Aku nunut cerita ya, Mbak Ira. Aku punya ibu tiri. Papaku menikah lagi setelah mamaku meninggal 2 tahun sebelumnya. Papaku sih bener2 minta pertimbangan kami sebelum menikah lagi (waktu itu aku masih SD, kakakku SMP, adikku masih umur 4 th kalo ga salah). Waktu itu malah kami yang disuruh milih karena Papa punya dua calon😀. Akhirnya kami pilih si Tante B, karena beberapa pertimbangan yang sudah kami pikirkan (dengan pikiran anak2). Setelah menikah, baru deh ketauan kalo si mama baru ini suka marah2 dan main pukul. Ke aku & kakakku sih ga sampe mukul ya, karena kami udah gede. Tapi seringnya ke adikku yang masih kecil itu *duh sedih nulisnya*. Sampe kami beranjak kuliah pun, kami masih gak akur sama mama baru. Alasannya ya itu tadi, kami sering bentrok. Contoh: kalo dia ga suka sama pacarku or pacar kakakku, caranya frontal banget (nyuekin kalo si pacar datang berkunjung, plus nyindir pake kata2 pedes) dan itu bikin kami semakin ga betah di rumah. Akhirnya kakakku keluar dari rumah, milih “menggelandang” tidur di kampus instead of di rumah (padahal kuliah di satu kota, hehe), sementara aku & adikku mau gak mau ya menguatkan diri tinggal di rumah. Oiya, kami punya adik baru dari mama tiri ini, kami sih sayang sama dia, walopun sering ngerasa treatment yg dia terima sungguh berbeza dengan yg kami terima, hihihih.

    Sampe akhirnya aku, kakak &adikku dapet kerja di luar kota, kami resmi ninggalin rumah, dan keadaan mulai berangsur membaik. Justru saat saling jauh begini, kayaknya kok malah lebih enak. Mungkin karena setelah lama gak ketemu, giliran kami mudik & kumpul2, yang ada cuma rasa seneng karena bisa kumpul lagi walopun cuma sebentar. Mungkin juga faktor usia mama tiri yg waktu menikah sama papaku masih muda banget (umur 22th, menikah sama duda anak 3, mana anak2nya udah menginjak masa ABG, lg bandel2nya kali ya :D), dan sekarang sudah semakin berumur, semakin matang dan lebih sabar ngadepin masalah anak2nya. Makanya, aku juga pernah wanti2 ke suamiku, kalo seumpama aku “dipanggil” duluan, please make sure kalo mau nikah lagi nikahnya sama perempuan yg dewasa & bener2 mature plus sayang tulus sama anakku. Kalo ga sanggup nemu yg macem itu, biar anakku diasuh Eyang/Om/Tantenya aja. Hihihih… Parno ya.

    *ini kok komenku jadi alaihim gambreng gini panjangnya*

    • Baca ceritanya aja aku elap air mata Mbak. Gimana ngalamin sendiri kayak dirimu ya? *peluk erat*

      Dan bener ya, sekarang pasti jadinya bisa berempati dan paham kenapa dulu ibu tiri begitu “jahat”. Ternyata karena dia merit masih muda. Pertanyaan gue simple sih. Lo dan sodara2 gak pernah ngadu ke bokap ya? Kalo udah, kenapa nggak ada tindakan apapun dari bokap untuk mendinginkan suasana?

      Tapi gue percaya, mereka yang mengalami masa lalu berat, biasanya akan tumbuh jadi pribadi yang kuat dan tahan banting. Just like you and your siblings🙂

  6. Dengan dua anak perempuan di tangan gw, ibaratnya jika gw mau memasukkan laki-laki selain Ayah mereka ke rumah pun hanya sekedar bertamu pun, gw harus extra hati-hati. Gak apa2x gw dibilang extra protective atau keracunan nonton Law&Order SVU. Mgkn ini alasan salah satu utama gw tetap jadi “karyawan” Ra, supaya gw dan anak2x bisa survive secara ekonomi jika terjadi apa2x.

    • Banget, Yas. Gue sempet kepikiran tuh “kalo gue tiba2 jadi single parents trus ada laki sebaik dan seganteng Brad Pitt mau merit sama gue, kayaknya bakal pikir-pikir deh. Mending pacaran aja lah, gak usah dikawinin.” Yah meski impossible kemungkinan kayak gitu, tapi semua akan kulakukan demiii anak!😀

  7. temen aku, divorce belum punya anak, masih muda.
    dan tebak doonk. dy sama sekali gak ada rencana buat nikah lagi.
    dy sih gak yang merana mengharu biru atw menggalau geje gitu.
    tapi mungkin trauma kali ya..
    *sedih deh klo denger cerita2 kek gini. tetiba pengen jadi guru atw relawan aja lah yg bisa deket ama anak kecil tanpa harus punya anak sendiri. *eh.

  8. Ra, nyokap gue juga gak mau nikah lagi. Cintanya dia cuma tiga, ke bokap, dan ke 2 anaknya. Dan saat bokap ngga ada, ya cintanya dia ke gue dan adik gue tetep 3, masing-masing dapet 1.5 hihihih. Gue yakin banget, berat buat nyokap gue ngadepin jadi janda di usia yang lumayan muda, tapi dia selalu inget anak, dan prioritasin anak, karena buat dia, anak sukses = dia juga bahagia, gak harus pake papa baru.

    • Iya hebat Le nyokaplo. Dan jadi inget embah buyut gue. Waktu suaminya meninggal, dia masih umur 30-an tapi punya anak 9-10. Banyak yang mau sama dia karena masih cantik, tapi dia nggak mau karena takut anaknya terlantar. Alhamdulillah, meski sendirian, tapi karena struggle, anak-anaknya bisa sukses.

      Kalo sodara gue yang di postingan ini emang tipenya dependent dan gak bisa hidup tanpa lelaki kayaknya. Jadi kasian anak-anaknya😦

  9. Aduh itu sedih bgt cerita blognya mbak Lita (adeknya malah dipanggil mbak,maab ya mak hehe)

    Anyway gw sih misalnya ditinggal duluan,g kebayang yah sanggup kawin lagi gitu,mikirnya apa gw g akan banding2in sama yg skrg?gimana menyesuaikan ama kebiasaannya,gimana pandangan anak gw, intinya g kebayang aja dan kayanya lebih memilih sendiri hehe

    Anyway,kakek gw dari nyokap ditinggal nenek gw pas gw sd,waktu itu umur beliau early 60, brp tahun setelahnya,udah banyak yang nyuruh kawin lg krn kakek gw ini keliatan bgt patah hati nya,tinggal berpindah2 dari rumah anak yg 1 ke yg lain (anaknya 8 hehe),usahanya g terlalu diurus,rumahnya bahkan dijual&pindah ke deket rmh tante gw,akhirnya setelah menduda +- 8th beliau kawin lg sama sepupu nenek gw yg yaaa prewi tuir deh,pertimbangannya sih kesian biar ada yg nemenin&ngurusin 24/7,kalo anak kan mgkn g bs standby terus, naaah mulai deh anak2nya banding2in ama nenek gw, sebenernya nenek baru gw ini orgnya diem,bahkan terlalu diem sehingga kalo kita kerumahnya ya dia basa2i aja atau senyum2 aja, kalo kakek gw baik atau mentolerir sikap nenek tiri gw yg kurang pas,pasti ank2nya sensi ‘dulu sama ibu gak begitu?ih dulu sama ibu mana ada begitu’ bla bla..sampe kalo nenek tiri gw ini pake barang peninggalan dari nenek gw,wah uda deh,ini bersodara pada heboh semua…kocak ya,ini yg dibully ibu tiri nya hehe,tapi gw yakin pasti kakek gw mikir ‘tau gini mending gw g kawin lg dah’

    Mertua gw pun jg udah pisah&sama2 kawin lg,tapi 22nya gak happily married (fil gw uda meninggal) bahkan mil gw suka cerita suka ngimpiin fil gw,cerita jaman muda nya gmn, hubungan suami gw&sodara2nya sama ortu tiri nya pun hambar2 aja,sebatas saling menghormati aja lah..

    So yeah,masa depan g ada yg tau,yg kawin lg bahagia banyak,g bahagia jg banyak,harapannya cuma minta dikasi yg paling sesuai deh..

    • Kisah kakeklo itu kayak kisah bokapnya temen gue deh Lin. Waktu nyokapnya temen gue meninggal, ayahnya kayak linglung gitu. Akhirnya karena anak-anaknya udah pada merit dan sibuk, disuruh-suruh kawin lagi sama sodara jauh alm ibunya. Alhamdulillah, sampe sekarang sih baik-baik aja. Nggak ada kasus bully membully kayak nenek tirilo hehehe..

      Kalo kisah mertualo koq jadi sedih ya. Kayaknya mereka sebenernya masih saling cinta, tapi kenapa dulu pisah? Sampe ngimpi2 gitu ih…

      • Honestly gw juga g tau persis,karena waktu itu suami gw masih kecil banget dan dia&sodara laki2nya diurus sama bokapnya, kalo nanya ama mertua jg g enak,paling dia aja crita2 sekilas gitu atau sekilas2 dari keluarga fil&mil..padahal sih penasaran bgt haha *mantu kepo

  10. kalo papaku udah 5 thn di tinggal mama mbak, sebelumnya ngotot-ngotot nggak mau kawin lagi. belakangan rempong pengin kawin. secara anaknya gak ada yang cocok tapi ngotot akhirnya sakit-sakitan. tapi kalo dipaksain sama yang dipilih semua keluarga udah menolak secara papaku 65 tapi pacarnya itu masih 30an *tuaan kakakku…

    sekarang misi kita anak-anaknya adalah mencarikan calon istri buat papa…
    ada yang punya???
    ada yang biasa jadi mak comblang???
    hahahaha

    • Hahaha.. Tapi hebat ya lo dan sodara-sodaralo pada mendukung niat bokap merit lagi. Soalnya banyak lho anak yang justru melarang bapaknya untuk nikah lagi dengan alasan, “kalo papa nikah lagi, berarti papa nggak sayang sama mama.” Padahal, menikah lagi buat bapak-bapak dengan anak-anak yang sudah dewasa dan berkeluarga itu bukan berarti melupakan alm istri. Tapi lebih untuk nyari partner menghabiskan masa tua dan orang untuk mengurusnya. Laki-laki kan kayak anak kecil sebenernya, maunya diurusin🙂

      Semoga bokaplo cepet dapet istri lagi ya Yul. Kalo bisa yang udah menopause lah supaya gak ada kemungkinan punya anak lagi🙂

  11. ya Allah…merinding banget baca cerita mba Lita itu ..:,(

    Gue pun selalu mikirin tentang ini, just in case kalo misua “pergi” duluan. Gue bertekad ga mau kawin lagi, pokoknya ga akan deh bikin anak “teluka” karna ego gue yang mau kawin lagi.
    Lagian, kalo ditinggalin warisan yang banyak *ngareep ;p* mendingan buat hepi2 joy joy berdua ama anak aja, ya kaan…hihihihihi ;p

    • Iya Des. Mungkin beda kali ya kalo anak udah gede dan punya keluarga sendiri. Jadi itung-itung kita nyari partner untuk masa tua lah. Tapi kalo anak masih kecil, risky banget euy😦

  12. Lain padang lain belalang ya ‘ra..
    Lain kandang, lain yg hidung belang hehe..

    Perceraian jaman sekarang emang wajar banget ‘ra, di kalangan orang Indonesia yg dulu kayaknya tabu banget megang predikat janda or duda. Tapi pada saat mereka berani untuk ambil keputusan menjanda / menduda, mereka lupa satu stage setelahnya, yaitu konsekwensi. Nerima konsekwensi bahwa si ex tuh bukan milik mereka lagi, either hatinya, fisiknya or hartanya.

    Kalo di bule kayaknya wajar bgt ya, setelah bercerai dan akhirnya satu sama lain punya pasangan baru. Malah biasanya yg ditakutin para ex tuh kalo calon papa / mama barunya lebih deket dan menggantikan posisi para papa / mama asli..

    Temen gue (janda beranak satu) pernah deket sama duda (beranak satu juga). Temen gue akhirnya mundur teratur karna diteror sm ex istri si duda. Akhirnya hubungan bubar jalan, walau sesama anaknya deket (soalnya sekelas), dan si janda dan si duda pdhl klik abis karna pernah salah pilih. Yang gini sebenernya gue malah kasian, kok kayaknya mentang2 udh pernah salah jalan, kyk gk berhak dapet kebahagiaan lagi kah?

    • Duh itu temenlo koq sedih banget sih nasibnya, My. Udah nemu yang cocok eh harus berpisah karena ex istri pasangannya psycho gitu. Kudunya yang diterapi si ex istri pasangannya tuh. Gagal move on banget sih. Kenapa nggak bisa nerima fakta bahwa mantan suaminya itu bukan lagi miliknya? Ih gue jadi gemesss bacanya😦

      Semoga temenlo bisa dapet jodoh lagi yang cocok ya..

  13. salah satu sahabatku, dulu ortu nya cerai krn ayahnya selingkuh dan menikah lagi,,anak2 semua milih ikut ibunya (rata2 masih SD)..lucunya, waktu ditanya mereka mau ikut siapa, mereka ga bilang mau ikut mama atau papanya, tp mau ikut abangnya,dan abangnya maunya ikut mamanya..:)
    jd si tante hebat ini, membesarkan 4 anaknya, sendirian,krn sang mantan suami bener2 gakasih nafkah lagi untuk anak2nya..yg miris sih, sebenernya si mantan suami bisa berhasil karirnya krn ada campur tangan Bapaknya si tante hebat..dan begitu ketok palu cerai, smua akses karir si mantan suami pelan2 diputus (rasaiinn)..dan si tante bener2 jatuh bangun dlm membiayai keluarganya..dari yg serba hidup mewah,,jd kudu irit2..krn si tante mau berusaha sendiri,jd usaha apa aja dilakuin, ditipu mah jadi makanan sehari2..tp si tante gamau kalah sm rasa kecewa krn tertipu,mnurut beliau, semua udah ada porsinya, rejeki udah ada yg ngatur.
    dan sekarang, si tante lagi memetik hasil kerja kerasnya, smua anaknya berhasil, dan punya pekerjaan mapan2, goal si anak2 cuma satu, bahagiain ibunya, skrang kalo si tante mau liburan atau apapun, tinggal tereak ke anak2nya, dan anak2nya dengan senang hati nerbangin ibunya kesana kemari.. :))))

    soal si mantan suami, beliau udah meninggal, sahabatku mungkin masih sakit hati sm alm.bapaknya ini, karena wktu bapaknya meninggal, dy anteng2 aja, dan gapernah mau tau urusan alm ataupun kluarga baru alm.

    btw, peluk2 buat anak sodaranya mba ira, i feel her, aku dulu waktu SD, pernah hampir diperkosa sama orang ga dikenal, untung Tuhan masih sangat baik, karena aku selamat (tapi celana luarku udah basah sama cairan sperma), traumanya itu yg amit2 jabang bayi.😦

    • Halo Rasty, pertama-tama gue mau kirim big hug buat kamu. I hope what happened back then doesn’t give negative impact on who you are now. *peluk erat*

      Tentang nyokapnya sahabatlo itu, aseli gue salut lho. Terharu pula karena berkat kerja keras si ibu, anak-anaknya pada sukses :’)

      Kasus kayak gini lumayan banyak ya bok. Yang nyebelin adalah, pas si anak udah pada gede dan sukses, biasanya ujug-ujug bapak yang dulu menelantarkan mereka nongol dan minta “share”. Nggak di Indonesia, nggak di luar negeri, kasusnya mirip-mirip. Banyak juga kan selebriti yang mengalami ini. Ih gemes ya dengernya😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s