To Stereotype or Not to Stereotype (4)

Ini ceritanya lanjutan dari postingan kemarin. Perasaan udah banyak yang ditulis profesinya, eeh masih ada aja yang ketinggalan.

Jadi di postingan ini, ogut tulis beberapa profesi yang kelupaan ditulis kemarin yak. Here they are:

9. Pengacara

Ini rikuesnya Lincrut dan Aralee ya🙂

Stereotipe pengacara: jago ngomong, bahkan sampe memutarbalikkan fakta, plus nggak mau kalah. Bener kan ibu-ibu dan bapak-bapak sekalian?😀

Trus biasanya profesi ini melekat pada dua suku aja, yakni Batak (dominan) dan Arab (lumayan banyak). Padahal ada juga lho pengacara yang datang dari suku-suku lain kayak Jawa, Sunda, dll.

Nggak tau berkaitan dengan stereotipe itu, di beberapa bank dan perusahaan leasing, profesi pengacara jadi salah satu profesi yang bikin sulit buat dapetin pinjaman, lho. Selain pengacara, profesi lainnya adalah wartawan dan artis, cmiiw. Kenapa begitu ya? Gue juga nggak ngerti sih.

Tapi menurut temen gue yang dulu kerja di leasing, faktanya emang begitu. Katanya, pengacara, wartawan dan artis faktor risikonya tinggi. Kalo gue rasa sih, risiko yang dimaksud adalah risiko mereka nuntut balik perusahaan/bank (pengacara), bikin berita jelek tentang perusahaan/bank (wartawan) atau pailit begitu gak laris (artis). Oh well, that’s just my two cents ya🙂

lawyer-cartoon

*picture’s taken from here *

10. Polisi dan Tentara

Rikuesnya Mbak Lulu nih🙂

Selain dokter dan PNS, profesi men in the uniform ini adalah profesi idola untuk dijadiin mantu, terutama buat orang-orang di pedesaan sono. Btw inget ya, men in the uniform = polisi dan tentara. Bukan satpam, hansip, tukang sampah apalagi kurir TIKI/JNE. Buat foto-foto hot officer, pernah gue kompilasi di sini :D

Anyway, om gue kan ada yang polisi ya. Dulu dia pernah ditugaskan di Pare-pare atau mana ya, pokoknya daerah di Sulawesi Selatan sana lah. Nggak lama bertugas, dia langsung dapet jodoh. Hebatnya, si cewek ini mantan ratu kecantikan setempat plus anak orang terkaya di daerah tersebut.  Padahal om gue belum lama jadi polisi setelah lulus dari AKABRI, bertampang pas-pasan dan berasal dari keluarga biasa-biasa aja di Jawa sono.

Tapi menurut mertuanya, si om ini is a big catch lah buat dijadiin menantu. Makanya pesta kawinannya pun digelar gede-gedean. Padahal istrinya itu baru aja lulus SMA. Nggak pake disuruh kuliah, sama ortunya langsung disuruh kawin sama om gue. Ya om gue mah seneng-seneng aja ya. Dapet bini cantik, masih muda, tajir pula plus mertua yang demen sama dia😀

Setelah gue pikir-pikir, itu kali ya bukti bahwa polisi dan tentara adalah profesi yang diagung-agungkan di pelosok. Pokoknya, kalo punya anak/mantu dari dua profesi itu, terkesan keren dan yang penting, aman. Padahal mah, in reality, gak gitu semua kali, Pak, Bu🙂

11. Diplomat

Ini rikuesnya Wina nih. Kebetulan gue punya BFF yang diplomat, dan salah satu cita-cita gue dulu ya jadi diplomat. Jadi mari kita bahas🙂

Stereotipe diplomat: enak bisa jalan-jalan melulu ke luar negeri, jago bahasa Inggris, jago sepik juga, mantu idaman (laki-laki), old virgin (perempuan).

Menurut sohib gue (ceileh sohib, Mas Boy amat istilahnya) yang diplomat, semua stereotipe itu emang bener adanya. Especially buat urusan jodoh ya. Sebab, untuk diplomat, mereka dilarang menikah dengan WNA, kecuali jika si WNA mau ganti paspor hijau.

Trus, siapapun suami/istri diplomat, dilarang berkarier karena harus mengikuti pasangan masing-masing bertugas ke negara-negara yang berbeda. Kalo buat diplomat laki sih, nggak masalah ya. Sebab istri-istri mereka biasanya nggak keberatan ikut suami ke negara tempatnya bertugas. Dan di negara tersebut, kehidupan sehari-hari mereka diisi dengan aktivitas ala Dharma Wanita.

Masalah muncul saat diplomatnya pereu. Nggak banyak suami yang mau dan rela meninggalkan karier mereka, lalu mengikuti istri ke negara tempatnya bertugas. Trus kegiatan harian mereka cuma diisi dengan kegiatan ala bapak rumah tangga, plus aktivitas ala Bapak Dharma Wanita kayak main golf, berenang, etc. Kalo pacaran sama WNA, jarang pria WNA yang mau berganti kewarganegaraan demi ngikutin istri mereka.

Alhasil, diplomat cewek pun rata-rata berat jodoh, kayak jurnalis perempuan, lah. Berat jodoh dalam artian susah dapet suami ya, bukan pacar. Kayak sohib gue itu, pacar plus gebetannya mah segabruk. Secara di negara tempatnya bertugas sekarang, dese laris manis tanjung kimpul dan yang antre mau dating sama dia buanyak banget, hahaha…

Jadi, meski profesi ini dianggap creme de la creme (perspektif ini diindoktrinasi ke benak calon diplomat selama masa pendidikan bok), tapi untuk urusan jodoh, diplomat pereu agak menyedihkan ya. Kalo kata sohib gue, makanya banyak bos dese yang perempuan, belum menikah sampe sekarang, tapi tetep, pacarnya berderet di berbagai negara.

Ah menyesal deh dulu nggak jadi diplomat #eh #lostfocus

12. Psikolog

Stereotipenya: tempat curhat, paham segala masalah manusia dari orok sampe manula dan hidupnya bebas masalah sehingga bisa jadi panutan.

Kenyataannya? Tetot! Psikolog juga manusia, cyiinn… Ipar gue kan psikolog ya. Dia paling beteee banget kalo semua orang jadiin dia tempat curhat macem-macem masalah. “Gak di kantor, gak di rumah, semuanyaa curhat. Emang disangka nggak beban nih yang dengerin?” begitu katanya.

Trus, beberapa psikolog kondang juga nggak bisa lepas dari masalah pribadi lho. Ada seorang psikolog yang selama bertahun-tahun ternyata jadi korban KDRT suaminya sendiri. Dia struggle lamaa banget karena untuk mengakui masalah rumtangnya buat dia adalah aib. “Masa gue yang psikolog jadi korban KDRT suami sendiri dan gak bisa ngelarin masalah sendiri? Gengsi dong,” katanya.

Untung gak berapa lama dia sadar bahwa kesalahan bukan di dia, tapi di suaminya. Jadi deh dia berani minta cerai dan sekarang berhasil move on.

Ada juga seorang psikolog terkenal yang dari tingkah lakunya, ternyata menurut gue dan temen-temen, butuh bantuan psikolog juga deh. Abis nggak tau sopan santun, manipulatif dan mreki. Beda banget sama saran-saran yang suka dia bagi di talkshow.

Gimana Jeng Amel, puas tak?😀

13. Banker

Ini rikuesnya Cika nih🙂

Stereotipenya: jago ngitung! Hahaha.. Gue sampe kasian kalo lagi ada acara kumpul-kumpul, temen gue yang banker selalu bertugas ngumpulin duit buat bayar makan. Ini sebenernya banker apa kasir sih? 😀

Trus, ini mah pengalaman pribadi ya, kalo mau deket-deket Lebaran, pasti langsung nelpon tante dan sepupu yang banker. Kenapa? Buat nuker duit bok. Mayan pan pas bagi-bagi duit tanggokan, duitnya masih baru dan licin, hihihi..

Stereotipe lain apa ya. Kayaknya punctual plus rapi ya. Soale kan kerja di bank gak boleh ngaret plus pake baju asal-asalan. Jadi kudu rapi jali gitu ganti.

14. Sekretaris

Dari kecil, gue sering tuh baca rubrik Oh Mama Oh Papa di Kartini. Gara-gara itu pula, stereotipe yang paling nemplok di gue adalah sekretaris itu selalu jadi selingkuhan bos. Hahaha..😀

Dan dimana-mana, baik di fiksi lokal maupun internasional, profesi ini selalu lekat dengan citra perusak rumah tangga orang, cantik dan (sori) cewek matre. Mungkin karena sekretaris itu selalu ngurusin seluruh urusan bosnya, baik bisnis maupun pribadi. Trus ada juga beberapa sekretaris yang sampe ikut bosnya meeting ke luar kota/negeri. Jadi potensi perselingkuhan pun ada banget.

Sampe-sampe, beberapa sodara dan temen bokap memilih sekretaris cowok, karena takut tergoda plus takut dicurigain bini masing-masing, hahaha..

Nah apakah semua sekretaris begitu? Nggak juga ah. Banyak tuh temen gue yang jadi sekretaris dan lempeng-lempeng aja. Bahkan mereka akrab dengan istri bos masing-masing karena, menurut seorang teman “Dengan cara ini, istri bos gue nggak curiga sama gue. Terus bos gue juga jadi sungkan untuk macem-macem ke gue.”

Metode itu kayaknya yang diterapkan sama sekretarisnya alm FIL gue. Sampe sekarang, dia masih sering berhubungan baik sama MIL gue karena sejak jadi sekretaris alm FIL dulu, dia emang berusaha kenal dengan FIL dan keluarganya.

15. Guru

Stereotipenya: smart, berbudi pekerti sempurna dan bisa jadi suri tauladan. Sebab, profesi guru itu bukan kayak profesi banker, misalnya yang cuma melekat selama jam kantor aja. Tapi profesi guru itu melekat pada diri seseorang 24/7. Dimana pun guru berada, di luar jam kantor sekalipun, dia bakal tetap diharap bisa menjadi suri tauladan buat orang-orang.

Makanya ada temen gue yang gak kuat jadi guru karena menurut dia, beban mentalnya beraaatt bener. “Gue nggak bisa jadi diri sendiri, meski di luar jam kerja sekalipun,” keluhnya. Itulah salah satu alasan gue ogah jadi guru, cyin😀

Oleh karena itu pula, kalo ada guru yang agak menyimpang dari what-a-teacher-should-be, biasanya bakal dikomplen abis-abisan. Di tingkat universitas pun juga sami mawon. Tsk tsk tsk. Hebat deh beneran yang pada jadi guru ya🙂

modern teacher

*picture’s taken from here *

Udah deh segitu dulu ya. Pegel nih dua hari berturut-turut bikin postingan yang pake mikir (dikit). Biasanya kan kagak hehehe😛

Ciao!🙂

47 thoughts on “To Stereotype or Not to Stereotype (4)

  1. aku, aku! aku guru/(calon) psikolog, setujuh sama stereotype nya :p emang kok jadi konselor ituh dicurhatin semua orang, kita mesti kuat2. untung punya suami yg sama2 belajar psikologi, jadi di tempat kerja jadi tempat sampah, di rumah punya tempat sampah juga alias suami :p

    tapi jadi guru kebanggaan juga. klo ketemu murid dipanggil dari jauh itu rasanya ‘oii, gue dikenal!’ apalagi klo mereka berhasil, bisa lulus UN dan diterima di PTN. itu luar biasa rasanya!🙂

  2. wow hebat *tepok tangan buat mba Ira*, we want more, we want more *langsung disambit*

    keren mba Ira, aku baca dari stereotype suku sampe yang ini, jadi manggut2 sambil senyum2 sendiri😀

  3. Ibu gw kemakan banget pas sama stereotip diplomat pereu gw sdh tahap akhir Deplu, langsung gw dilarang jadi diplomat dg alasan memangnya laki gw mau gw geret2x melanglang buana. Pdhl gak jadi diplomat pun skrg masih pusing apa iya laki gw mau digeret kalau gw dapat penugasan ke daerah atau kantor di LN🙂. Tambahin Ra, diplomat itu charming, gak cakep pun jadi berkilau krn mereka pasti sopan dan beribawa kalau bicara, seperti idola ku waktu magang di Deplu yg skrg jadi Menteri dan Dubes Negara Adidaya hihihihi… As a banker benar, gw selau didaulat jadi ibu arisan, ngitungin kliring habis makan siang sampai penukaran uang. Mau gak mau jadi melek keuangan banget, kebawa aura kantor.

    • Nah itu tuh Yas. Gue kadang suka sebel deh, perempuan itu selalu lebih fleksibel kalo pasangannya dipindah ke kota/negara lain. Tapi begitu sebaliknya terjadi, laki-laki pasti ogah. Nyebelin ih😦

      Diplomat charming? Pantes ya temen gue pacarnya banyak hahahaha😀

  4. Sodara g ada yang diplomat, cewe…emang bener, pdhl dia dah punya cowo,cuman kebentur susah merit krn jarang ketemu (wong dia di luar negri,lakinya di jakarta) trus ada ikatan dinas (cmiiw) kasian deh kl ngliatnya…mpe dia dilangkahin ama ade cowonya…semoga dia cepet kewong deh…Nah kalo psikolog…g kenal beberapa temen kantor lulusan psikologi dan d tempatin di sdm, kelakuan mereka aneh2 deh plus disebelin orang, trus g punya dosen yang s1-s3 psikolog n ga d sukain ama mahasiswanya krn ngomongnya ga sopan,pelit nilai,dst dst deh…nahhh apa emang gitu tuh orang2 lulusan psikolog?

    • g punya dosen yang s1-s3 psikolog n ga d sukain ama mahasiswanya krn ngomongnya ga sopan,pelit nilai,dst dst deh…nahhh apa emang gitu tuh orang2 lulusan psikolog?

      Ayoo yang lulusan psiko, silakan dijawab😀

  5. Oalaaahh boleh rekues toh! Gue juga mau rekues dong kalo gitu Ra!
    Rekues flight attendant dong!
    Anyway soal diplomat itu betul banget. Gue lulusan HI nih dan temen2 laki gue yang masuk kemenlu sih berjumawa banget sedangkan si cewek2nya semakin depresi. Sampe skrg hubungan mereka dengan pacar2nya pun menggantung nggak jelas kayak tali beha banci2 lampu merah. sigh…

    • Flight attendant itu sering dipandang rendah karena kesannya 11-12 sama waiter, tapi mereka di pesawat aja. Trus, sering dikaitkan dengan “cantik tapi dong-dong, plus matre” hahaha.. Kalo soal matre, gue justru dapet bocoran dari temen gue yang mantan pacarnya pramugari. Kata dia, pergaulan pramugari itu materi mulu yang penting. Maklum, sebagian dari mereka rata-rata berasal dari lower economy class. Jadi rada norak gitu deh. Dan karena mereka cantik, jadi cari pacar kudu yang berduit😀

      Etapi gak tau ya itu bener apa nggak. Cuma kata temen gue lho🙂

  6. sedih ah, cm aku yg dipanggil mbak😦 gak relaaaaa….

    emakku guru Mak, dan tak satupun anaknya yg mau jadi guru🙂 karena apa? ya beban mental itu tadi…… dan lagi, kalau misal anaknya gak pinter nih, pasti dicibir…..ih, anaknya guru kok bo— sih. capekkk

  7. Ah masasih? Aku jd guru tp nyantai2 aja. Ntahlah saking lempengnya atau shameless lah ya ini😆 Meski dgn resiko ga semua postingan blog bs dibaca untuk umum ya. Banyak yg kudu di’gembok’ demi menjaga nama baik profesi ini. …. #caelah #apasihcynnnn😉

    • Nah kan beneer kan Tyk. At least ada beberapa bagian dirilo yang terpaksa ditutupin dengan “digembok” supaya imej terjaga rapi hahaha..

      Kalo temen gue dulu, pas lagi asik-asik nongkrong di mal sama gue sambil ngopi+ngerokok, eh tiba-tiba muridnya lewat, say hi, trus cium tangan. Minggu depan dia langsung resign😆

  8. Request dong mba kalo cewe yg kerja IT dooong ahahahaha *macem ini radio*

    rata rata kalo di kantor males dandan kaya eke ahahahaha males lha wong temennya lani kabeh muahahahaha

    • Hahaha.. Iya ih macem radio aja blog gue. Tidaaakk😆

      Yah gak ada pengalaman Wor sama cewek di IT. Tapi seperti rata-rata cewek yang kerja di bidang pria, ya emang biasanya pada males dandan sih. Plus lebih macho😀

  9. Komen lagi komen lagi (mamak Ira lgsg istigpar)
    1.pengacara: asiiik aspirasi saya dimasukin,bener bgt tuh haha,eh gw baru ngeh banyak arab jadi SH,sodara2 gw banyak sih SH walopun g banyak yg berkarir di bidang hukum,trus pas kuliah juga paling banyak arab masuk FH&FE hehe

    Trus bener bgt tu soal pinjaman,kata senior gw di kantor,harus lbh ati2 sama nasabah pembiayaan yg SH,begitu macet,biarpun mereka yg salah pasti dicari2 salahnya bank hihi

    2.diplomat: iya yah,istri diplomat tu dharma wanita abis, temen kuliah bokap gw ada yg jadi dubes,katanya istri2 dubes itu harus jago masak&bener2 belajar masak internasional gt,krn kerjaannya ya menjamu2 itu,biarpun tetep ada koki yak

    3.psikolog: hahaha suami gw kan s.psi, tapi dia g berkarir di bidang psikologi,walopun keliatannya g menjiwai2 amat tp actually he’s a good people reader (bner g istilahnya) sementara sepupu gw yg cw banyak yg s.psi,nah biasanya s.psi itu identik sama perfeksionis dlm mencari pasangan,ini ada benernya,karena salah 1 sepupu gw bahkan belom pernah pacaran semenjak kuliah,sekarang uda kerja pun dikenalin cowo berbagai tipe g ada yg nyantol padahal mah kece juga,,katanya sih s.psi itu kudu punya cowo sebelum semester 4,lewat dari itu bakal jd perfeksionis hehe

    4.banker: bapak guah banker sejati hehe…gw g tau sih kebetulan apa kebawa profesi tapi emang doski orangnya well planned abeees,bener2 gak bisa denger kalimat ‘yawda gimana ntar deh’ atau kalo gw (atau org laen) ngeles2 pasti responnya ‘masa g tau/g bisa,kan bisa ini bisa begini’ jadi kan gw semakin jago ngeles hahaha,nah sepupu gw yg juga kerja di bank sikapnya mirip2 hehe…kalo pengalaman di kantor sih,krn divisi di bank itu banyak&luas jadi gw biasanya mengeneralisir berdasarkan divisinya,divisi A orgnya serius2,B santai, C hura2&brisik, D susah diatur,dll hehe

    5.sekertaris: mohon maap dah buat para sekertaris,tapi gw pun juga mikir gt haha, pas baru masuk gw tersepona ama salah satu Sekdir&lgsg mikir ‘ini bosnya g naksir apa?’ Emang si sekdir juga uda kawin&punya anak,tapi korek punya korek g pernah ada affair2 sih,krn kaya yg lo bilang,rata2 kenal ama istri nya..

    Sekian aja komen saya,guru&tentara g punya pengalaman jadi gak komen hehehe

    • 1. Eh gue malah baru ngeh kalo anak FH banyak yang Arab. Soale zaman gue perasaan sih gak banyak Lin.

      2. Oh ya? Wahahaha.. Duh alhamdulillah gak jadi istri diplomat. Skill gue dalam jadi tuan rumah amat minim, secara gak demen basbisbus😛

      3. Pantesan beberapa temen gue yang lulusan psikolog sampe skrg masih jomblo. Ternyata perfeksionis ya bok😀

      5. Nah kaann, toss ah kita hihihi..

  10. berasa banget deh tuh yang profesi guru, terutama dari soal how to dress deh. jalan2 ke tempat keramaian di hari libur pun gw gak bisa pake baju ‘ngasal’ (maksudnya : yang rada keliatan cleavage, celana pendek, etc). bok, murid2 gw gaulnya ke sana juga, mau ditaro di mana muka kalau keliatan gw pake baju begituan. adik2 gw bilang cuek aja lah, tapi i just can’t.

  11. eh lupa mau nanya, itu maksudnya psikolog yang jadi korban KDRT itu yang cantik rambut panjang suka ada di femin* bukan ?

  12. Aku ngajar juga…paling ga enak kalo ketemu di mol, disamperin eh biasanya anak mahasiswa yg masih baru langsung salim cium tangan loh (cewek), berasa tuwir dan gemanaaa gt…haha…temen2 jalan yg kebetulan ikut ngemol langsung pd ngetawain

    Oiya satu lg, segala socmed di add, fb di add, twitter difollow, ga bisa bebas ngomel kan haha (ga tega nolak request FB dan twitter cm digembok kadang2)

  13. Eh Mbak…SH dimasukin juga, ahahahahah…tapi aku shock loh pas dibvilang banyak Arab yang masuk, masalahnya selama kuliah s1 dan sekarang s2 , ga punya temen kuliah Arab samsek. Soal ras batak, iya benerrr..banyak dan aku ngiri, dulu waktu masih mengabdi di LBH kampus kan sering banget ya harus ke pengadilan, para Lawyer(batak+pria) itu akrab dan saling membantu sekaleee..sementara aku chinese, perempuan dan at this time umur baru 21. Sedih cyinnn#curcol. Makanya begitu lulus beneran akhirnya memilih menguli di company aja, hukum yang dipake juga paling banyak Hukum ketenagakerjaan bahkan sekarang lebih megang HRD #curcol nambah banyak..ahahahahaha

    tapi memang hukum beneran itu berat, dosen aku pernah bilang “ga ada pengacara putih, adanya hitam atau abu” & dari 10 hakim 8 masuk neraka, dari 10 pengacara, bisa bikin 20 masuk neraka” LOL.

    Makanya aku lebih milih mempraktekkan hukum di Organisasi ajalah, untuk kantong nasi cari di tempat aman aja

    Trus soal pinjaman, bener banget tuh,secara sebenernya banyak cara” buat menghindari bayar pinjaman terutama KK kan, dan kami” yang dibidang hukum tau banget caranya#eh

    • Tapi lo hebat Ra. Soale bisa bersaing di tengah cowok-cowok Batak yang tangguh-tangguh, sebagai minoritas kan berart? *thumbs up*

      dosen aku pernah bilang “ga ada pengacara putih, adanya hitam atau abu” & dari 10 hakim 8 masuk neraka, dari 10 pengacara, bisa bikin 20 masuk neraka”

      Makanya jokes tentang lawyer dan profesi di dunia hukum itu buanyaaakk banget ya. Dari yang kocak sampe sadis, lengkap semua hahaha..😆

      Eh Ra, soal pinjaman gimana tuh? Mau dong dikasih kisi-kisinya *halah :D*

  14. Ahahahaah asiiiik !
    Ih soal disuruh ngitung kalo pas abis makan bareng itu bener bgt mbak iraa hahahaha giliran salah ngitung diledekin :”idih gimana sih luuuuu ngitung gituan kok salah !”
    Wkwkwkwkwkwk,,,

  15. baca yg stereotype sekretaris, gw ama boss bener2 menjaga profesionalisme. dan malahan gue kenal dg istri dan anak2 boss gw. malahan ada salah satu mantan boss gw yg skrg udh pensiun di jepun sono, kita ttp saling kontak. krn emg orgnya dan jg keluarganya baik bgt ama gw n keluarga gw. alhamdulillah, boss gw yg skrg atopun yg sblmnya gak ada yg celamitan. dan untungnya lekong gw orgnya percaya gw bukan tipe neko2. lagian kl gw mo neko2, badan aja udh kyk nutrijell begini #sigh

    emg sih ada sekretaris yg neko2 tp tgtg org, situasi dan keadaan jg kali yak. hihihi…
    you rawk deh mak ir!!

    • lagian kl gw mo neko2, badan aja udh kyk nutrijell begini #sigh

      Kenapa bacanya gue langsung bayangin iklan “dingin-dingin empuk”-nya Dewi Sandra jaman dulu ya? Hihihi..

      Setuju sama lo Mut. Temen gue juga banyak yang sekretaris dan lempeng-lempeng aja, gak macem-macem sama bos, bahkan dianggap keluarga sama istri bosnya. Tapi ya karena stereotipe sekretaris udah keburu melekat, jadi orang masih suka mikir yang nggak-nggak ye🙂

  16. Mbak, kebetulan gw lagi dinas ke Pare-pare nih. Emang di daerah Sulawesi masih mengagung-agungkan profesi man in uniform. Gw bahkan pernah denger masih banyak orang yang brani bayar mahal demi masuk kesatuan.
    Gw wondering om nya dulu waktu nikah dikenain panaik berapa yah? Kalo jaman sekarang “pasaran” nikah ama anak orang tajir di sini minimal 50jt. Bisa ga nya nego tergantung keluarganya hehe…

    Cerita diplomatnya persis ama cerita kakak kelas yang mengintimidasi gw dulu. Creme de la creme… Eh mbak ga usah nyesel ga jadi diplomat soale kalo penempatan balik Indonesia gajinya standar PNS alias balik kere lagi hihi… Lagian kalo jadi diplomat, belum tentu ada Nadira donk😉

    • Kayaknya Om gue dulu gak kena panaik mahal-mahal deh. Lah wong yang napsu justru mertuanya buat ngejadiin dia mantu, hahaha.. Hebring deh emang man in the uniform ya😀

      Bener tuh soal diplomat. Temen-temen gue yang pada di luar, rata-rata menjadikan momen itu untuk nabung. Soale begitu balik lagi ke Indonesia, bokek deh hidup dengan gaji PNS😀

  17. Adududuhh… Lulusan psikologi jadi ajang curhat: check. Kalo ada masalah nanya minta solusi : malah dibalikik nanya “nahhh lo sebagai orang yg belajar psikologi gimana?”. Hahahahaha….
    Ehh, soal perfeksionis kayaknya bener deh mbak ira… Temen2 gue masih banyak yg jomblo loh. Kayaknya emang bener kudu pacaran dari kuliah, kalo gak lewaaaattt heheheheee…

    • Naahh bener kan stereotipenya? Hahaha.. Iya, temen-temen gue lulusan psiko juga banyaakk banget yang masih pada jomblo. Entah beneran perfeksionis atau parno duluan kebanyakan denger curhat rumtang orang lain😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s