To Stereotype or Not to Stereotype (3)

Yak setelah membahas suku dan ras di dua postingan sebelumnya, sekarang mari kita bahas stereotipe berdasarkan profesi. Terus terang, gue puyeng sendiri karena banyaaakk banget profesi di dunia ini. Tapi dipilih yang gue familiar aje deh ye. Supaya lebih cihuy gitu.

Anyway, here they are:

1. Pekerja Seni (Musisi khususnya Anak Band, Seniman, Aktor, Aktris, etc)

Stereotipe untuk laki-laki dengan profesi ini ada dua dan saling bertolak belakang. Kalo ngetop = tajir plus playboy dan tukang main cewek. Kalo gak ngetop = madesu plus (tetep) playboy dan tukang main cewek. Gimana, pada setuju gak?😀

Stereotipe untuk musisi especially anak band nggak main-main lho. Bahkan beberapa buku dan artikel di majalah musik kondang pernah ngebahas soal ini. Makanya sampe ada istilah groupies segala, khusus buat cewek-cewek yang ngefans berat sama musisi, dan would do anything (and I mean, ANYTHING) to be close to them. Please watch Almost Famous, and you’ll get what I’m talking about here🙂

Dari beberapa insider dan temen gue yang berkecimpung di dunia seni, faktanya memang sekitar 7-8 dari 10 pekerja seni itu sesuai dengan stereotipe yang ada. Nggak usah yang sukses kayak vokalis band yang pernah kesandung video porni itu ya. Atau macam aktor Hollywood yang kece bin tajir macam Bradley Cooper or George Clooney. Yang masih musisi kelas cere pun bisa dengan gampang nidurin cewek, apalagi yang masih ABG bin alay.

Bahkan nih ya, dari hasil ngobrol dengan teman-teman dari event organizer yang sering bikin konser musisi keliling Indonesia, banyak cewek-cewek berbagai usia yang antre untuk bisa bobo sama personel band yang lagi ngetop.

“Target utama biasanya sih vokalis. Tapi kalo nggak dapet, personel lain juga gpp. Kalo nggak dapet juga, mereka rela bobo sama personel band baru yang jadi pembuka acara, atau sama kru. Yang penting jalan mereka terbuka buat kenalan sama idola,” kata seorang insider.

Thus, banyak musisi, lokal maupun internasional, yang minta cewek sebagai temen bobo dalam rider konser mereka. Padahal ngapain ya minta cewek segala? Wong banyak fans yang mau koq *seperti cintaku pada Jordan Knight, halah :P*

Kenapa bisa sampe begitu amat? Selain faktor pengkultusindividuan yang berlebihan (buset bahasa gue ngapah berat amat) plus usia yang labil,  kalo gue pikir-pikir sih, secara psikologis itu biasa. Perempuan itu kan senang dengan hal-hal yang menonjolkan perasaan, alias pake otak kanan. Sementara, laki-laki diciptakan dengan dominasi otak kiri. Nggak banyak pria yang bisa memahami kemauan perempuan. Makanya ada istilah “Men are from Mars, women are from Venus”.

Nah, para pekerja seni ini rata-rata dianggap mampu memahami perasaan perempuan, karena seni itu kan kemampuan otak kanan, bukan kiri. Apalagi buat pencipta lagu, penyair, penulis. Wuih, begitu nulis karya yang romantis, cewek-cewek pun bisa klepek-klepek.

Zaman dulu, kalo lo punya pacar pekerja seni, misalnya musisi, dijamin nggak bakal disetujui ortu karena dianggap madesu. Nah, zaman sekarang, nggak beda-beda amat sih, hahaha.. Tapi karena dunia kreatif lebih berkembang, profesi di bidang seni pun dilihat lebih menghasilkan dan menjanjikan masa depan, dibanding 2 dekade lalu.

Nah, pertanyaannya, apakah semua pekerja seni kayak gitu? Nggak juga sih ya. Banyak kok temen gue yang musisi atau berkecimpung di dunia seni, tapi lempeng-lempeng aja. Bahkan, di dunia musik rock ada Jon Bon Jovi yang konon kabarnya, nggak suka main cewek karena setia sama istrinya di rumah.

Apakah benar begitu? Mudah-mudahan ya. But based on my personal experience, dengan berat hati, I shall say the stereotype does apply to them😀

2. Fotografer

Fotografer ini 11-12 sama pekerja seni lah stereotipenya. Sama-sama dilihat sebagai sosok playboy. Padahal kan, nggak semua fotografer motretin cewek ya. Banyak noh fotografer perang atau fotografer alam yang lebih banyak bergaul sama tank dan macan ketimbang manusia.

Kalo based on personal experience, gue pernah kerja di tabloid hiburan dengan berbagai fotografer. Dan yah, stereotipe di atas emang benar adanya. Bos gue dulu fotografer kondang dan doyannya “ngelucutin” baju model dan artis di depan kamera, hahaha…

Trus ada satu rekan kerja gue yang sopaan banget, sebut aja namanya X. Kalo motret model/artis, trus roknya kebuka, X pasti langsung minta dibenerin. Beda sama bos atau temen-temen gue yang lain yang justru curi-curi kesempatan. Alhasil label fotografer sopan pun nempel ke X. Tapi ternyata di dunia nyata, dia malah lebih playboy dibanding bos dan fotografer lain yang doyan ngelucutin baju model di depan kamera😀

Trus di dunia fotografi, yang gue denger emang banyak sih cewek yang rela bobo sama fotografer supaya diorbitin jadi model kondang. Makanya dulu temen gue, fotografer pemula, paling demen bagi-bagi kartu nama bertuliskan namanya plus profesi “fotografer” ke cewek-cewek kece di mol. Dengan nyebut profesi fotografer, gampang banget buat dia dapet kenalan😀

Nah begitu kerja di kantor sekarang, gue baru deh nemu fotografer yang bener-bener fokusnya cuma kerja. Bahkan, fotografer kantor gue dulu ada yang susaah banget cari cewek karena terlalu fokus liputan dan motret. Berarti stereotipe ini nggak selalu bener yaa..

3. Politikus

Kalo denger politikus, pasti di benak kita langsung nongol dua kata, yaitu bangsat dan kaya. Eh apa cuma di benak gue doang lagi?😀

Citra politikus begitu emang agak susah dihindari karena dari zaman jebot sampe sekarang, nyari politikus yang bersih dan mau miskin karena kerja untuk rakyat, susahnya kayak nyari jarum di tumpukan jerami. Perasaan 99,99% dunia politik diisi oleh orang-orang yang ya gitu deh.

Ditambah di Indonesia, banyak yang mencampuradukkan politik dengan agama. Kayak kasus sapi yang lagi tren belakangan ini. Kasus itu buat gue sih nggak hanya bikin malu politikus dan partai yang bersangkutan, tapi juga menyeret agama yang dia usung😦

Ada nggak sih politikus yang bersih? Mungkin ada ya. Tapi yang bersih itu biasanya justru jarang diekspos. Maka dari itu, jelang Pilpres tahun depan, kalo tiba-tiba bermunculan so-called politikus “bersih”, pesen gue cuma satu: Beware atas serigala berbulu domba ya mentemen🙂

*kenapa bahasan profesi yang ini jadi serius amat sih?*

4. Jurnalis Perempuan

Gue nggak tau ya, apa cuma perasaan gue aja, tapi stereotipe jurnalis perempuan di industri media bukan lifestyle itu adalah old virgin. Atau kalopun merit, ya biasanya udah telat gitu deh.

*tunjuk diri sendiri :P*

Buktinya ya di kantor gue sendiri. Udah lah jurnalis ceweknya cuma sekitar 20%, yang berkeluarga pun cuma sebagian aja. Kenapa? Karena jurnalis perempuan, terutama di media “serius”, identik dengan sifat workaholic.

Temen gue cerita, waktu dia masuk ke kantor kami (dia lebih lama 1 thn dibanding gue), dia sempet dikasih wejangan sama seorang senior di kantor kami yang sekarang udah pensiun. Sebut aja Ibu A. Isinya kayak begini:

“Kamu kalo jadi wartawan, jangan pernah lupakan kehidupan pribadi. Jangan terus-terusan kerja, luangkan waktu untuk bergaul. Nanti kayak saya lho,” begitu kata Ibu A.

Ibu A ini adalah salah satu wartawan perang wanita terdepan di Indonesia, lah, sejak tahun 1970-1980an cmiiw. Dia dulu pernah punya tunangan dan berencana mau menikah. Nah supaya si tunangan tau kayak gimana kerjaan pacarnya, Ibu A pun mengajak si tunangan ikut dia liputan, keliling Mabes TNI, etc etc.

Hasilnya? Seminggu kemudian mereka putus dan gagal merit. Sampe sekarang Ibu A pun masih memilih untuk melajang.

Banyak temen di kantor gue dan beberapa koran nasional yang bernasib sama. Atau ya itu tadi, kalopun merit, jaraannggg banget yang menikah di bawah usia 27 thn. Just like me🙂

Waktu jomblo dulu, banyak temen gue yang bilang “Masa sih lo susah dapet pacar, Ra? Kan lo ketemu orang banyak setiap hari, jadi harusnya gampang kan?” Lah ya masalahnya cari waktu pacarannya cyiinn.. Dulu sih kalo cuma gebetan aja, banyak lah ya. Gak kalah sama pelaut yang tiap pelabuhan ada *kibas rambut* Tapi buat diseriusin itu susah. Makanya gue ujung-ujungnya merit sama temen sekantor juga hahaha..

Terus terang, profesi jurnalis koran/TV itu sering dianggap profesi matiin jodoh deh. Cowok-cowok (terutama yang pola pikirnya masih kolot) menganggap jurnalis terlalu smart jadi nggak bisa dibokisin. Trus waktunya susah dikompromi buat diajak janjian. Dan yang paling nyusahin, jurnalis itu networking-nya luas. Jadi buat cowok-cowok gatel, susah buat selingkuh karena, bisa ketauan dengan gampil hihihi..

Apakah semua jurnalis perempuan begini? Kalo di media lifestyle sih gue liat, they’re living a more normal life ya. Karena waktu kerjanya lebih jelas gitu. Trus di kantor gue ada lah 1-2 yang sukses berkeluarga, meski rada telat kayak gue😀

5. Pelaut dan Pilot

Stereotipenya mirip nih sama pekerja seni, yaitu playboy abeessss… Sampe-sampe saat tampil di suatu acara, Pitbull dan Chris Brown nyanyiin lagu International Love dengan tema pelaut dan pilot. Cucok cyin sama lirik lagunya😀

*biarin deh dibilang kampring karena suka Pitbull. But I love this song, I really do*

Buat stereotipe profesi ini, kayaknya dari zaman baheula udah ada ya. Ada pameo pelaut/pilot di tiap pelabuhan/negara ada istrinya lah. Macem-macem deh. Apalagi jika diasosiasikan dengan pameo “laki-laki itu begitu keluar rumah jadi pria lajang”. Lah keluar rumah aja jadi lajang, gimana keluar negara kayak pilot dan pelaut? Pantesan aje ye😀

Khusus untuk pilot, profesi ini emang bergengsi dan keren gimanaa gitu ya. Mana secara fisik, pilot kan harus tinggi. Jadi meski mukanya kadang nggak selalu keren, tapi pasti bodinya tinggi dan bikin cewek ileran. Trus karena kerjaannya berisiko tinggi, gajinya pun gede. Nah perpaduan itu, bikin cewek-cewek tambah demen nggak sih?

Tapi apakah semua pelaut dan pilot begitu? Ya nggak juga ya. Tapi sampe sekarang sih gue belum dapet personal experience soal yang kontra stereotipe. Banyakan yang sesuai sih😀

6. Pegawai Pajak dan Bea Cukai

Udah jelas deh stereotipenya: Tajir!😀

Di zaman Orba dulu, profesi ini emang jaminan kaya karena sarat korupsi. Kalo di zaman sekarang, udah agak ribet pada korupsi karena ada KPK dsb kan. Masih ada lah yang main-main, tapi nggak seheboh zaman dulu karena pada takut kenapa-kenapa.

Eh bener kan ya? *takut sendiri*

7. Dokter

Kayaknya ini profesi idaman semua orang ya. Buat yang berprofesi dokter, pasti gampaanng banget nyari pacar dan diterima oleh calon mertua. Yaabes, gimana nggak bangga, punya calon mantu dokter? Kesannya kan keren gimanaa gitu..

Kayaknya sampe sekarang stereotipe ini masih melekat ya, belum tergantikan lah. Apalagi, jadi dokter itu kan butuh biaya yang muahal plus otak yang cukup brilian. Meski nggak semua dokter bisa dipercaya kayak yang pernah gue cerita di sini, tapi kan tetep aja dokter dipercaya sebagai penyembuh atau healer. Bahkan zaman dulu, dokter dianggap perwakilan Tuhan karena bisa menyembuhkan. Hebat kan?

8. PNS

Zaman dulu, banyak orang, terutama orang-orang di desa, yang banggaaa banget anaknya bisa jadi PNS, atau minimal kawin sama PNS. Soalnya jadi PNS dianggap sebagai jaminan hidup mapan. Meski gajinya (dulu) kecil, tapi PNS dapet pensiun plus tunjangan macem-macem.

Zaman sekarang, kondisinya udah agak beda dikit. Di pedesaan PNS sih masih dianggap bergengsi ya. Thus, masih banyak yang rela nyuap belasan hingga puluhan juta untuk jadi PNS. Tapi di perkotaan PNS udah nggak lagi jadi dream job. Kalah sama profesi idaman masa kini, jadi artis sinetron!😀

Trus, stereotipe PNS gajinya kecil udah gak berlaku lagi sekarang. Lah pan sekarang udah ada program remunerasi di beberapa Departemen dan Lembaga Negara. Trus di Pemda DKI, gaji karyawannya gede-gede lho. Bahkan lebih gede dari pegawai swasta. Padahal dulu kebalik ya neik.

Untuk urusan beban kerja, PNS dulu identik dengan kerja males-malesan, dateng siang, pulang sore, di kantor main catur, ngopi dan gosip. To be honest, waktu liputan di perkotaan dulu, gue sering nemu PNS kayak gini. Jadi bikin gemes luar binasa, apalagi setelah ada program remunerasi gaji mereka lebih gede dari gue *curcol Mbak?*

Tapi apakah semua PNS begitu? Bokap gue PNS dan kerjanya udah kayak kuda. Pergi pagi pulang malam, rapat macem-macem, sampe pensiun pun, dese balik kerja lagi di instansi terkait dengan instansi lamanya. Yah emang dasarnya bokap doyan kerja kali ya. Jadi kerjaan setumpuk tetep dia lakukan dengan happy.

Beberapa temen gue yang memilih jadi PNS juga bernasib sama dengan bokap. They work like a dog. Tapi di lain pihak, banyak rekannya, terutama yang dari generasi terdahulu, yang tetep dengan pola kerja males-malesan itu. Jadi nyebelin banget buat temen-temen gue dan bokap karena nggak fair. Gaji beti, beban kerja bedanya njomplang abis. Yang begini-begini kudu dilempengin kayaknya.

Anyway, segitu aja dulu ya postingan kali ini. Mari kita tutup dengan pantun berikut ini:

Mesin ketik sudah nggak pasaran

Karena ribet dan keliatan cemen

Ada kritik dan saran?

Silakan tulis di form comment

Yiuuukkk…

*kriuk lagi*

*pasang tameng*

47 thoughts on “To Stereotype or Not to Stereotype (3)

  1. Perawat belom ada mba?? Bukannya ngejelek2in alumni sendiri si, tapi ya..masi banyak yang mandang sebelah mata profesi mulia ini (walopun gw perawat abal2😀 ). Udah mah gaji kecil, kerjaan berat, makanya banyak yang jutek. Apalagi namanya banyak dicatut pilem ga mutu… tapi klo liat profesi ini di LN, jauh berat deeeh bedanya.

    • Eh iya lho Mbak Dinhie, banyak yg underestimate perawat. Padahal aku nih ya, selalu kagum sama nurse karena mereka berani, gak jijikan plus punya stok sabar segudang. Sepupuku kan ada yang perawat. Dia suka cerita kalo lagi tugas jaga di RSCM tengah malem. Aku bayanginnya aja setres hahaha..

  2. Toss sama bokap lo, Ra, gw sama Yuga work like dogs. Beruntungnya kakek, mertua dan ortu kami kasih contoh PNS yang baik. Makanya gw pasang muka asem begitu ditanya gw sama yuga bayar berapa biar jadi PNS, atau dikira lagi pelesiran di Brotherland pas jam kerja. Masih suka sie ketemu tipe males2xan dan gak ada malunya sama sekali, maka gw berjanji akan gw sabet ban pinggang andai gw sdh Bos Gede-nya mereka (tertawa devil). Pernah sie sempat sindir, yang namanya korupsi itu gak dilihat dari kerugian finansial saja, tapi ada juga yg namanya korupsi waktu. Sebel kan Ra.
    Kalau pegawai pajak itu remunerasinya jauh lebih tinggi daripada PNS lainnya krn risiko mereka cukup tinggi. Pas siapa-itu-dia ketangkep kasus pajak (yg seumuran kita itu lho), gw sama Yuga cuma bisa komentar, sudah gaji tinggi masih serakah, sudah itu bl**n pula mbok ya hartanya disimpan saja ndak usah pakai acara dipamerin.
    Nah kalau pelaut ada sie suami temen gw yg pelaut, alhamdulillah gak berlabuh di hati orang lain. Gw ingat jaman di Kan-Sas ada ibu2x lulusan sastra Jerman terbaik suka baca puisi gak jelas, katanya gara2x suaminya pelaut (ohya gw kena tuch sama dia gara2x baca komik di stasiun UI, katanya gw wanita tidak berotak hahaha). Ohya om-om gw pelaut alhamdulillah langgeng sama tante-tante gw.
    Nah kalau kerabat gw yang pilot, ya gw belum menemukan kontra stereotype di atas hahahaha. Tahu sama tahu lah, apalagi gw dapatnya ceritanya dari pramugari di kost an gw dulu yg satu airlines sama kerabat gw😛. Random habis kan.
    Maaf kepanjangan yaaaa….

    • Nah itu Yas. Mungkin emang karena pada dasarnya bokap gue lempeng ya orangnya. Trus sodara-sodara kami juga yang jadi PNS nggak ada yang maruk. Jadi ya gitu deh. Sampe nyokap gue seringnya sebel karena hidup kita pas-pasan banget dulu eh sampe sekarang deh, hahahaha…

      Dulu pas liputan di walikota dan balaikota, gue sering urut dada liat gedung walkot Jakarta Selatan yang segede-gede gaban itu, tapi kosoonngg melompong. Meja gede-gede tapi diisi komputer 1 trus ada PNS lagi main solitaire. Trus banyak juga PNS ibu-ibu yang udah punya jadwal tetap ngerujak, jemput anak, bahkan bawa anaknya ke kantor tiap hari. Zzzz…

      Iya itu si GL (bener kan yang lo maksud si GL), dodol banget. Udah ngembat duit rakyat, eh pamer pula. Mbok ya diem-diem aja *lhooo :D*

      Gue bahkan dapet kabar dari seorang teman yang pramugari, mereka kan gaji standar, tapi duit terbang yang gede. Nah, pilot itu punya hak untuk pilih pramugari mana yang mau diajak terbang. Kalo pilotnya gatel, ya si pramugari kudu mau bobo sama dia supaya banyak terbang dan otomatis duitnya jadi banyak. Komen ini dikonfirmasi sama beberapa orang lho. Gile yeee..

  3. klao yang pilot ama pelaut eike setuju bgt tuh mbakk …. ering dgr cerit adari tmn yg istrinya pilot hahhahahaa sampe-sampe ada pramugari yg punya nomor punggung entahlah itu bnr atau engga cmn masih ga percaya sih heheheheehe *piss ya klo ada yg suami nya pilot* itu jg katanya sik hehe

  4. wkwkwkwk juaranya, ada di pantunnya neng!

    jgn lupa pria berseragam Ra, mantu idaman tuh, aplg buat org2 desa. banyak kan yg beli seragam bodhong dan nipu cewek

  5. Sarjana hukum kaga adaaa???

    Haha,gw inget dulu pas kuliah pernah ditegor ortu gw ‘kok skarang jd pinter jawab?’ Ternyata temen2 gw juga digituin,padahal sih gak pernah diajarin loh di kampus,suami gw juga sering komen ‘pinter cari alesan dan jago ngeles’

    Setelah kerja,gile bos2 gw jago abisss negosiasi,padahal kantor gw bkn lawfirm dan senior2 gw juga pengalamannya ya jadi staff legal dari 1 perusahaan ke perusahaan lain, bos gw itu biarpun gak terlalu disukain secara pribadi sama kolega2nya,tapi selalu digeret2 meeting baik ama pihak luar atau divisi2 tetangga saking jagonya nego,persuasif abis,dalam merangkai kata dan kalimat juga sama okenya,gw bener2 belajar gimana 1 kata bisa ngerubah arti seluruh paragraf dan membalikan keadaan tanpa disadari lawan bicaranya (apa sih bahasa gw pokonya intinya bisa muter2 kalimat deh) tapiiii jeleknya tiap dia muji2 kerjaan gw,gw juga jadi g percaya2 amat dan temen2 gw juga pada g percaya gt kl dipuji haha…kalo bos gw 1 lagi,mukanya bener2 lempeng,g tau deh kita bener apa salah,suka apa gak sama kita…

    Menurut mereka sih mereka bersikap gitu krn legal itu identik ama stempel,selalu jadi senjata ‘dari legal uda oke’ padahal kaga,meeting2 gak penting aja ngundang2 legal,kalo ditanya ngapain jawabannya ya gapapa dampingin aja

    Jadi menurut gw stereotype SH tu tukang boong,jago manipulasi dan persuasif tu banyak benernya…oh sama 1 lagi slogan dari dosen gw ‘jawab dulu pake ngotot,salah bener urusan blakang’ haha parah bet

    • Setuju Mbakk…

      SH tuh ya, kaya buah simalakama, kalo lagi dibutuhun digeret kemana” dengan alasan lebih safe kalo didampingin orang legal. Kalo lagi berdebat selalu dimajuin, tapi sering dianggap “pinter ngomong” huhuhuhu..

      Sayangnya profesi ini masi belum terlalu diliat ya, padahal di luar gajinya besar banget loh..

      FYI Mbak Ira, ak juga sebel banget sama PNS yang ga pnya kerjaan, coba deh sekali kali ke Dinas Tenaga Kerja, pegawainya ga ada komputer dimejanya dan kerjaannya ngobrol. Makanya daripada gondok liatnya, aku milih delegasi ke bawahanku kalo harus kesana.

      • Emang Ra, laki gue juga sebel banget tuh kalo kudu ke Dinas Tenaga Kerja. Udah pada santai, eeehh ujung-ujungnya minta duit. Malesin banget ih, bener-bener stereotipe PNS ya, padahal masih banyak PNS yang bener😦

    • Makanya kalo sarjana hukum kudu wajib berdebat ya Lin. Wong rata-rata jadi pengacara, jaksa, atau legal lah. Jadi kudu jago ngeles emang, hihihi..

      No wonder banyak profesi legal/pengacara orang Batak ya. Soale kan orang Batak terbiasa berdebat di kehidupan sehari-hari, jadi mereka udah mahir lah pas kuliahnya. Kalo orang Jawa, apalagi yang Jawa santun gitu, pasti cultural shock krn gak biasa berdebat😀

    • Hahaha.. Tapi yang penting kan halal bukan hasil korupsi. Jadi inget temen gue yang pas mau kuliah dulu dilarang masuk jurusan Pajak sama Omnya yang kerja di DJP. Alasannya “Cukup Om aja yang hidup bergelimang dosa. Kamu carilah kerjaan yang uangnya halal” Bwahahaha😆

  6. mbak iraaa bagian dokter yg gampang nyari jodoh tuh ga sepenuhnya bener loh.kuliah di kedokteran kan berat bgd tuh.apalagi wkt ko-ass ato sekolah spesialis.bener2 dunia cm selebar RS aja loh.kalo kedapetan jaga bs ga pulang 36jam.tidur,makan,mandi di RS.gmn mw dpt pacar kalo kyk gt?malah dl pernah diwanti-wanti sm ortu ga boleh ambil spesialis dl sblm merid..makanya dokter kebanyakan jg jodohnya dokter
    Trus jg dokter ini resiko selingkuhnya jg gede loh.gmn enggak,lah wong hidupnya aja lbh bnyk di RS drpd di rumah (terutama dokter bedah,obsgyn,anestesi).ditambah lg dg beban kerja yg berat bgd.resiko bgd kan tjd affair sm rekan kerja

    Btw salam kenal yah mbk🙂

    • Iya sih, tapi buat tebar pesona, profesi dokter itu ampuh banget lho buat narik cewek dan camer. Padahal untuk menjalani proses pacaran plus pedekatenya susah ya karena gak ada waktu.

      Untuk yang selingkuh, bener juga ya. Jadi inget serial Grey’s Anatomy hehehe..

      Salam kenal juga Mbak🙂

  7. alhamdulillah pegawai pajak dibilang tajir. moga-moga doanya terkabul😀 *elus-elus motor bebek butut biar rodanya jadi empat*. tenang aja Mbak Ira, pegawai pajak yang baek dan tidak korupsi masih sangat buanyak kok, saking ga keekspos ajah😀

    • Alhamdulillaaahh.. Aku baca testimoni Mbak Niam dan beberapa temen dari DJP di komen postingan ini jadi terharu. Habis selama ini yang terekspos si Gayus mulu sih. Padahal di balik itu banyak yang masih lurus ya🙂

  8. saya….saya…PNS dan pegawai pajak juga, jadi tajir dong (menatap rumah kontrakan dan motor honda yg sering bocor rodanya juga harus lembur dimintain laporan mulu).

  9. profesi jurnalis koran/TV itu sering dianggap profesi matiin jodoh deh -> aku pernah bercita-cita jadi jurnalis, terus dikasih tau sama temen cowok klo ntar nikahnya susah hahahhaa…dan diriku pun mikir2 lagi mau ngejar cita-cita itu. #cetek😛

    Kalo diplomat cewek gimana Mbak?😀

  10. Nomer 5. Bokap gue dulunya pelaut. Ehem. Dan waktu beliau pulang, kakak gue nanya, “Om, siapa?”
    Waktu itu umur kakak gue baru dua tahun. Cukup satu kalimat itu aja, dan bokap gue sukses banting stir jadi pegawai biasa. PNS jujur🙂

    • Bokap gue dulunya pelaut. Ehem. Dan waktu beliau pulang, kakak gue nanya, “Om, siapa?”
      Waktu itu umur kakak gue baru dua tahun. Cukup satu kalimat itu aja, dan bokap gue sukses banting stir jadi pegawai biasa.

      Sumpah ini bikin ngakak paraahhh😆 Gue cerita ke temen kantor, dua juga ikut ngakak Del. Hahahaha..

  11. Stereotype jurnalis perempuan sama deh kek diplomat perempuan. Gw dulu pernah ga sengaja ikutan rekrutmen diplomat sampe tahap final interview. Ada kakak kelas gw sirik trus nakut2in kalo jadi diplomat perempuan biasanya susah dapet jodoh, kalopun dapet nikahnya telat. Gara2 itu secara psikologis pas interview gw keknya ngerasa ga siap kalo ga dapet jodoh. Walhasil gagal deh heheh… Oh iya stereotype ini berlaku juga untuk profesi external auditor (swasta) biasanya juga gitu. But once he/she resigns, biasanya baru deh kewong. Pengalaman pribadi gw gitu ama temen2.

    • stereotype ini berlaku juga untuk profesi external auditor (swasta) biasanya juga gitu. But once he/she resigns, biasanya baru deh kewong.

      Wow, serius? Gue baru tau lho Win bahwa external auditor juga lekat dengan stereotipe berat jodoh. Thanks for the info ya *catet di daftar kerjaan yang nggak boleh dipilih Nadira :D*

  12. kalo profesi nomer satu seniman termasuk designer ga mba hehehe….kalo musisi sih emang ya rata2 romantis dan bikin klepek2 tapi kalo designer kaya suamiku alamaaak cueknya minta ampun, jangankan bisa mengerti perasaan perempuan ngomong ga pake #kode aja kadang masih dijawab ngasal *loh koq jadi curcol :p

    • Ahahahaha.. Desainer apa dulu nih? Kalo desainer baju biasanya juga halus sih perangai dan perasaannya. Tapi kalo web designer dan sebangsanya, kayaknya biasa aja ya😀

  13. Pingback: To Stereotype or Not to Stereotype (4) | The Sun is Getting High, We're Moving on

  14. 1. PNS ->bapak saya pns,and work like a dog too…pulang malem pergi pagi2..ga pernah ambil cuti,kebetulan dia jg workaholic n selalu ngajarin saya jangan korup! Selain dosa,kalo duitnya dimakan bikin keluarga jadi nestapa
    FYI juga, selain PNS ada juga pegawai BUMN yang sekarang stereotipnya profesional…tapi,,,sekitar 10-20% dari total karyawan pastiiiiii ada aja yang pemalesan berattttt,seharusnya yang kaya mereka itu di pecat aja yah😀
    2. Pilot -> Punya oom seorang pilot..tapi dia bukan stereotip pilot seperti kebanyakan..emang si dia tinggi ganteng tapi setia nya amit2! Sayang banget ama istrinya mpe cemburuan berat deh kalo istrinya ngobrol ama beda jenis…dia juga sayang anak…mpe sekarang dia dah punya cucu dan saya ga denger hal buruk hal apapun tentang
    3. Mba, ga ngebahas tentang engineer?? itu loh engineer migas yang kerjanya di laut dan di hutan, stereotipnya gimana? hehe

    • 1. Idem!
      2. Alhamdulillah kalo gitu ya Mbak. Abis perasaan 90% pilot itu sesuai stereotipe deh.
      3. Engineer stereotipenya banyak duit, sejahtera, tapi high risk. Trus kalo cewek ya berat jodoh deh karena jarang ada suami yang mau ditinggal ke rig/hutan berminggu-minggu. Iya gak sih? *nebak :D*

  15. Irraaaaa sini dititip salam sama cicilan , di sini double gardan DJP niiih hahaha bener sih stereotype itu sampe sekrang kalo pulkam aja sodara masih ngomongnya :duit kalian berkarung karung” zzzzzzz tunjukin rumah yg perlu direnov dan mobil sejuta umat yg gak ganti ganti. Apalagi gegara Gayus’ case dll yg skrg udah terbujka kan. Sekarang sih masih asoy ada renumerasi, jadi merata lah ya tingkat ekonominya *rata-rata nyicil SATU rumah dan nyicil SATU mobil gitu hihihi* . Dulu kalo orang DJP kaya , dibilang pasti korupsi. Kalo miskin, dibilang goblok kok di tempat basah tetap miskin.

    • Dulu kalo orang DJP kaya , dibilang pasti korupsi. Kalo miskin, dibilang goblok kok di tempat basah tetap miskin.

      😆😆😆

      Tapi emang bener sih, Ndang. Kadang-kadang kasian juga ya. Gara-gara stereotipe yang udah jadi semacam rahasia umum, pegawai DJP yang beneran kerja dan lempeng, jadi kena imbasnya deh. *pukpuk Sondang dan suami, sambil ngembat selembar ratusan ribu dari dalam karung :D*

  16. auditor yang kerja di KAP (Kantor Akuntan Publik) a.k.a external auditor juga bikin susah kewong baik cowok maupun cewek. hahahhahaa…, Kalo ada ibu-ibu yg survive (apalagi sukses) di sana udah dipastikan 99% tukar peran ama lakinya atau ya emang kebetulan berjodoh ama “beta male”.., secara jam tuntutan tinggi, jam kerjanya dari pagi ke pagi, kurang piknik, dan stress akut. Berapapun gaji jadi gak berasa gede
    Dan mungkin juga karakter anak akuntansi yg betah di KAP itu sepertinya tipikal yang culun kutu buku gitu.., banyak banget gue ketemu masak ampe kerja belum pernah ngerasain pacaran..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s