To Stereotype Or Not to Stereotype (2)

Okeehh.. Karena banyak suku yang lupa ditulis di postingan sebelumnya, mari kita lanjutkan di postingan ini. Kalo ada salah-salah kata, tolong ya maafin kita *duh kenapa jadi berpantun ria mulu gue? :P*

Anyway, here they are:

6. Manado

Kalo nyebut Manado or Binyo, pasti udah terpampang nyata cetar membahana citra berikut: cantik/ganteng/well-dressed, bling bling, branded abis, partygoers, doyan foya-foya, dan ofkors, matre.

Dulu, ada teman tante gue, orang Manado sebut aja A, yang tampilannya keren banget deh. Trus suatu hari, mereka mau pinjem kostum daerah untuk sebuah acara. Pas ganti baju, ealaahh behanya pake peniti! Rupanya, tas dan sepatu boleh branded karena keliatan di luar. Tapi baju daleman mah rombeng gpp ya cyiinn..

Trus si A tiap hari nyuruh anaknya ke rumah tante gue untuk minta ongkos, dengan dalih “Gue bayar abis bulan ya.” Sekali dua kali sih oke. Tapi kalo tiap hari, dan nggak diganti-ganti, tante gue senep banget ya neik. Apalagi dia ngeliat, si A ini koleksi baju, sepatu, tas dan perhiasannya banyak. Lah koq buat ongkos anak malah ngutang? -___-

Makanya dulu gue ingeet banget, nyokap gue selalu waspada kalo gue or adik gue berteman akrab dengan binyo. “Mama takut kalian kebawa jadi suka foya-foya dan hobi dugem,” kata si Mamah. Padahal, gak usah berteman sama binyo juga udah begitu Maahh hihihi..😛

Nah, apakah semua binyo begitu? Ternyata nggak juga tuh. Ada seorang kolega gue yang lahir dan besar di Manado. Dia baru ke Jakarta setelah lulus kuliah. Dari penampilannya, dijamin nggak ada yang nyangka dese binyo deh. Wong awut-awutan dan asaaaaaal bener. Nggak ada keren-kerennya samsek. Padahal namanya Manadooo banget.

Trus, biasanya binyo kan gengsinya gede ya, doyan bayarin kanan-kiri meski aslinya lagi bokek. Nah kolega gue ini, kebalikannya. Gak punya gengsi samsek, malah doyan minta ditraktir, ngutang dan malak orang. Zzzz -___-

7. Bugis/Makassar

Minggir dikit dari Manado, kita ketemu sama suku Bugis. Udah lama orang Bugis atau biasanya digeneralisir jadi orang Makassar, dikenal dengan sifat pemarah, gampang ngamuk, bahkan nggak segan-segan membunuh/mati untuk perkara sepele.

Trus mereka juga dikenal lincah dan tek-tok dalam menghadapi masalah. Nggak kayak orang Jawa yang berpedoman alon-alon waton kelakon. Buktinya: waktu SBY-JK jadi presiden dan wapres. JK sering dibilang the real president karena dia menekankan pada tindakan, nggak banyak mikir kayak SBY🙂

Anyway, stereotipe ini sempet bikin emak gue gagal merit bok. Jadi dulu nyokap pernah pacaran sama orang Bugis, udah serius pula. Tapi kakek, nenek dan buyut gue nggak setuju. Apalagi, abis merit, nyokap mau dibawa ke Makassar sana.

“Embah takut nanti kamu babak belur digebukin sama suami. Mana di tanah orang pula, nanti nggak bisa pulang lagi,” begitu kata buyut gue ke nyokap.

Duileh segitunya ya, isu SARA memisahkan dua anak manusia😀

In reality, nggak semuanya bener ah. Emang, beberapa teman berdarah Bugis yang gue kenal, lebih emosionil dibanding orang Jawa. Tapi gue lebih demen yang begini sih, daripada yang setuju mulu tapi diam-diam ngasah keris di belakang. Who’s with me?🙂

 8. Madura

Atas rikues @ndutyke nih😛

Dulu waktu masih pacaran sama orang Betawi, gue inget dia sebeell banget sama orang Madura. Menurutnya, orang Madura itu doyan nyerobot tanah, uneducated, pintar mengolah barang yang tidak berguna menjadi barang berdaya jual tinggi (besi tua, misalnya) dan pemarah. Makanya, menurut mantan gue ini, kalo lo punya tanah, trus ada orang Madura yang mau nyewa tanahlo untuk sementara waktu, sebaiknya jangan dikasih.

“Begitu kita kasih izin untuk 1 tahun aja, nanti kita gak akan bisa menyuruh mereka pergi selamanya. Bahkan banyak yang minta ganti rugi segala. Padahal tanahnya punya kita,” begitu kata si mantan.

Ternyata nyokap gue, suami dan banyak orang lain yang berpikiran sama kayak si mantan. Dulu nyokap pernah ditawari ART asal Madura. Nyokap gue nggak mau, karena “Nanti galakan dia daripada Mama. Mana kalo mudik pasti lama, kan kampungnya jauh.”

Trus pas gue ke Madura beberapa bulan lalu (dan makan Bebek Sinjay yang lezaat itu), gue sempet ngobrol sama teman-teman seliputan. Katanya sih, orang Madura itu banyak yang nggak mementingkan pendidikan. Makanya, cmiiw, tingkat melek aksara dan pendidikan di Madura itu masih minim. Orang sana lebih suka anak-anaknya cepat cari uang dengan membantu ortu.

Gue pernah baca, stereotipe tentang orang Madura ini ternyata merupakan bikinan Belanda, just like they did to the Chinese Indonesian. Mungkin sebagai bagian dari politik devide et impera ya. Apalagi, ternyata nggak semua Madura seperti stereotipe yang dikenal. Banyak kok orang Madura yang sukses kayak Ketua MK, Mahfud MD.

Untuk urusan harga diri, Madura mirip kayak Bugis. Bahkan mereka punya semboyan gini: lebbi bagus pote tollang, atembang pote mata, yang artinya, lebih baik mati (putih tulang) daripada malu (putih mata). Bear that in mind, people!😀

9. Palembang dan Bengkulu

Duluu banget, gue punya temen kantor yang menikah dengan orang Palembang. Suaminya ini kecil dan kurus, nggak ada serem-seremnya deh. Tapi temen gue cerita, tiap suaminya mau dipalak/ditodong/dirampok di bis atau terminal, pasti gagal.

“Tukang todongnya selalu ketakutan setelah suami gue nyebutin nama kampungnya di Palembang,” kata temen gue.

Waktu itu gue belum ngerti stereotipe orang Palembang kayak gimana. Tapi gara-gara kisah temen gue itu, gue jadi mulai mempelajari deh. Ternyata orang Palembang identik dengan sifat kasar, galak, bahkan di Jakarta, suka diasosiasikan dengan komplotan kriminal, bok.

Dan asosiasi itu juga berlaku di provinsi tetangganya Palembang. Beberapa tahun lalu gue pernah liputan ke Bengkulu, kampung halamannya ipar gue. Waktu itu, gue sempat bersilaturahmi sama mertuanya adik gue. Mereka cerita, di Bengkulu setelah Maghrib, sebaiknya jangan berpergian sendiri.

“Banyak orang jahat berkeliaran. Tapi mereka bukan orang sini. Mereka itu orang Palembang,” kata ibu mertua adik gue.

Gue pun sempet bingung. Lah, bukannya orang Bengkulu stereotipenya sama aja ya kayak Palembang? Makanya ada istilah ketupat Bangkahulu/Bengkulu segala, karena orang Bengkulu dikenal keras kepala dan demen main jotos, hihihi…😀

10. Bali

Stereotipe untuk suku ini lebih banyak ditekankan pada kaum prianya, yaitu pemalas, santai, suka main judi, dan harus menikah dengan perempuan sesuku/seagama. Untuk yang pemalas, gue pernah baca artikel temen gue tentang model Fahrani cmiiw, yang punya bisnis sepatu di Bali.

Dia bilang, semua pekerjanya orang lokal. Awalnya oke sampe diekspor segala.  Tapi lama kelamaan, kualitas sepatu rancangannya ancur dan bikin Fa memutuskan berhenti bikin sepatu. Menurut dia, itu biasa di Bali karena orang-orangnya dikenal pemalas dan santai.

Untuk stereotipe menikah dengan perempuan sesuku/seagama, gue ada dua contoh sih. Yang pertama adalah tantenya nyokap yang nikah dengan pria Bali. Si pria itu masuk Islam dan mereka nikah puluhan tahun sampe punya anak cucu. Tiba-tiba suatu hari, si pria ngajuin cerai. Lalu dia balik ke Bali, kembali ke agama lama dan menikah dengan wanita Bali.

Contoh kedua, bokapnya temen gue. Waktu menikah, nyokapnya convert ke Hindu. Tapi setelah punya 3 anak, dia memutuskan balik ke Islam tapi tetap melanjutkan pernikahannya dengan si suami. Saat anak-anaknya udah besar dan mereka udah punya cucu, bokapnya temen gue balik ke Bali dan nikah dengan perempuan lokal. Yang bikin hati anak-anaknya nelangsa, si bapak nggak mau ceraiin ibu mereka. Surat nikah pun disita. Jadi deh nasib ibunya nggak jelas sampe sekarang.

Gue nggak punya pengalaman yang against stereotipe menikah tadi. Jadi kalo ada yang punya, silakan di-share ya🙂

Tapi, untuk stereotipe orang Bali pemalas dan santai, gue malah nggak setuju. Soalnya, sepanjang yang gue tau, teman-teman gue orang Bali, malah rata-rata pintar, kompetitif dan amat sukses. Pengusaha, politisi, dokter, dll dsb banyak lho yang dari Bali.

Trus, menurut temen gue yang orang Bali, ada satu lagi kejelekan orang Bali yang dia gak suka. “Mereka emang kompetitif, tapi jadinya jelek banget. Kalo ada yang sukses, nggak akan ada yang mendukung atau memotivasi. Malah disirikin kalo lagi mudik,” katanya.

Benar atau nggaknya, wallahualam. Tapi yang gue liat sih, beberapa teman yang berdarah Bali justru akrab banget dan saling mendukung. Karena mereka tergolong minoritas di Jawa, ikatan kekerabatan antara mereka kuat banget. Jadi bisa saling mengingatkan gitu lho.

Udah ya, cukup 10 suku aja yang dibahas. Kayaknya nggak sanggup deh kalo disuruh bikin sekuel ketiganya. Takut dibacok gue, hahahaha😀

51 thoughts on “To Stereotype Or Not to Stereotype (2)

  1. Gw asli makassar tapi sering dikira orang jawa, gara2 klo ngomong (kata org) alus. Tiap kali bilang gw bugis-makassar pada kaget terus gak percaya -___-” soalnya stereotype org makassarkan ngomong teriak2 terus kasar,temen gw dulu ada ygkerja dimakassar gak betah katanya orgnya galak2 marah2 mulu, padahal ngomongnya baik cm cr ngomongnya aja kaya ngajak berantem hahahaha.

    Satu lagi: “Siapa bilang orang makassar klo ngomong selalu kelibihan G?? Tidak mungkinG!!” 😜

    • Aish…. Hahahaha…. Sayangnya keluargaku yg aseli Bugis dan udah lama dimari (di Sby) ngomongnya udah nggak ada yg okkot😆 dan kalo ngomon kelebihang huruf g.

      Sayang cm sampe part 2. F&F aja sampe 6 lho cyn😉 Btw penjelasan yg ttg orang Bugis itu gw bgt dah!😆 Kurang Bugis apalagi gw. Di rumah aja ada persewaan baju adatnya *lho kok ngiklan*…. Eh meski blasteran Bugis (dr Papah) dan Jawa (de Mamah) tapi aku ga dibolehin Mamahku lho unt kawin ama org Bugis😛

    • Lo kayak temen gue, orang Batak tapi dari muka plus tutur kata halusnyaaaa kayak putri keraton. Makanya pada kaget pad dia bilang Batak. Talking about stereotype ya bok😀

      “Siapa bilang orang makassar klo ngomong selalu kelibihan G?? Tidak mungkinG!!”

      Aduh mules bacanya!😆😆😆

  2. hahahha akhirnyaa ditulisss mbaa ttg palembang …. emg bnr kan org palembang emosian papahku soalnya gtu tp biar emosiann tapi sayang keluarga dan cinta keluarga bangettt hhihihihhihihi

  3. wahhh ketemu sesama buginese juga disini hehehe…aku juga bugis tulen len dari ibu dan ayah, tapi sebenernya kami (org bugis) ga suka kalau disamakan dengan makassar karena walopun satu propinsi tapi bahasanya beda. kalau makassar emang cenderung ngomongnya berapi2 dan intonasinya tinggi tapi kalau bugis terutama yang daerah bone,wajo bahasanya justru lemah lembut bak putri solo versi sulawesi hehehe…

  4. Yei.. ada palembang. Laki gw orang palembang, pas ngenalin ke Mama.. si mama khawatir banget.. takut anaknya digebukin. Hahhaa.. Padahal sih enggak ya.. tegas iya, nada ngomong emang kayak ngajak berantem, dan disegani preman iya banget. Laki gw pernah marahin supir batak yang ngetem di lampu merah, dan supir bataknya mingkem aja. Pernah ngajak berantem preman pinggir jalan yang ganggu anak gw.. hahaha.. jadi ya ga ada takutnya gitu si suami.. meski aku merasa terlindungi tapi ya eg2an kalau sampai tusuk-tusukan.

    • Hahaha.. Aduh baca komenlo gue ngakak parah bok!😆

      Tapi emang bener sih. Keluarga nyokap gue juga selalu mikir kalo cowok Palembang itu berpotensi gebukin istrinya hahaha… *dislepet pria-pria se-Palembang* Padahal kan nggak semuanya gitu ya. Kayak suamilo itu. Bagus tuh, sifat pemberaninya disalurkan ke orang yang tepat, yakni supir angkot dan para kriminal😀

  5. Itu kampung dibpalembang namanya kampung komring deh pasti! Alias kampung bapak guweeeeeh hahahahaha tiap orang yg tau kampung bokap di komring pasti langsung diem dan mesem2… Alhamdullilah aku gak pernah tersinggung tuh… Wong emang bener adanya… Gara2 hatta rajasa aja nih jadi agak naik kasta dikit :p
    Anyways, mama ku asli semarang dan tanpa dibilang pun aku gak mau dapet orang palembang! Tidak dak dak dak…. Hahahaha

    • Iya kayaknya itu deh. Hahahaha.. Aduh gue kebayang muka orang2 yang mesem-mesem denger kampung bokaplo di Komring. Pasti agak mirip sama penodong yang ketakutan pas suaminya temen gue bilang dia asli Komring😆

      Eh serius lo gak mau orang Palembang? Bwahahaha.. Ati–ati ketulaahh😀

  6. Ra, hahaha nyokap gue pernah pengalaman sama org Madura. Lagi pilih2 mangga jaman dahulu kala waktu penganten baru, Si penjual buah yg org Madura bilang ke bokap, suruh istrinya jangan mek mek (entah apa gitu bahasanya)..
    Kalo mau beli lgs bungkus, jangan dipegangin aja bwahahahaha😀😀
    Emak gue cemen secara si tukang buah ngoceh sambil ngasah2 golok (pdhl ya cuma jual buah doang gitu, bakal apa kan si golok?)..

    Btw orang Makassar sm Bengkulu yah malah gue ngeri hedonnya lebih dari Manado mwahahaha.. Anak kampus gue dulu mayoritas Makassar kan, sampe gue kira disana gk ada yg ekonomi kurang (pemikiran cetek). Lah taunya gue nonton di reality show Tolongin Dong! ada juga pemulung dsb, soalnya cara penggambaran mereka wah banget gitu ttg kehidupan disana.
    Dan orang Bengkulu yang gue kenal, banyak lho mereka bela-belain tuh pulang hari ke Jkt kalo ada bazaar berlian. Ada temen gue pacaran sm org Bengkulu asli, mengakui kalo pertemanan itu banyak yg karna kesamaan ekonomi, kayak merk mobil, dsb.

    Entah apa karna kita di Jkt yah yang melting pot sehingga toleransi kita lebih tinggi, soalnya yang gue denger kalo orang daerah yang tajir tuh emang sepergaulan aja gitu semua. Beda dengan anak Jkt kan yang at least si C+ bisa berteman dg A++, dan A- bisa main bareng dengan D..
    Ya gak sih?

    Makin cinta gak sih sm Indonesia kalo ngebahas yang beginian hahaha..😀😀

    • Ahahaha.. Buset tuh tukang buah galak amiiirrr.. Gak customer oriented banget ya bookk😆

      Eh gue baru tau lho kalo Bengkulu juga hedon. Soalnya Bengkulu itu termasuk salah satu provinsi miskin, My. Kalo Makassar sih cukup ngetop karena emang banyak saudagar kaya dari sana ya.

      Entah apa karna kita di Jkt yah yang melting pot sehingga toleransi kita lebih tinggi, soalnya yang gue denger kalo orang daerah yang tajir tuh emang sepergaulan aja gitu semua. Beda dengan anak Jkt kan yang at least si C+ bisa berteman dg A++, dan A- bisa main bareng dengan D..
      Ya gak sih?

      Makin cinta gak sih sm Indonesia kalo ngebahas yang beginian hahaha

      Oh so true! Iya sih setau gue di daerah lebih terkotak-kotak karena social gap-nya jomplang abis. Di Jakarta, apalagi kalo kuliah di univ negeri, baru deh kebuka matanya🙂

  7. been a silent reader to this blog for long time, tapi ga kuat nahan ketawa (sampe nangis2) baca postingan ini. apalagi komen-komennya. astagaaa… juara banget si “tidak mungkinG!” dan “ojo di mek-mek”. asli paraahh *ambil tisu **pijit perut yang kaku kerna ketawa

    • SAMAAA!!! Gue ngerasa nulis postingan ini ribet dan berpotensi dikomplen, tapi bener-bener worth the comment deh Mak. Kocak semua, parah banget perut gue sampe sakit karena cekikikan mulu😆

  8. Ira, juara bgt deh postingannya, br kemaren baca dgn pelan2 bgt sambil menikmati komen2nya. beneran seru plus terkagum2, Ira pengalamannya ya……🙂

    Ibuku agak2 gmn gt deh perihal jodoh untuk adek lakiku. Gak perlu kesukuan ky gini, antar kota di Jatim ini aja udah dibikinin label ama ibu. Jangan nikah ama orang sini dan sini, karena mereka ky gini. kurang SARA gimana coba….. aku sampe kasian ama adekku

    • Pengalaman sih sama aja Lu, tapi mungkin gue demen observasi ya, secara bagian dari pekerjaan. Jadi lebih hapal deh karakter-karakter suku😀

      Aduh kasian banget sih sama adeklo. Padahal kan sesama Jatim ya. Usul ih, gimana kalo adeklo cari pacar sekalian di luar Jawa aja, supaya gak pusing hehehe🙂

  9. nyumbang suara mbak……klo jatimnya yg deket2 ma jateng semisal madiun ngawi magetan…itu ngomongnya masih alus (wong kulonan)
    tapi klo jatim yg tapal kuda alias wong etanan ya emang gitu dech…
    aku dulu kuliah dimalang, klo lagi ke pasar besar malang yg mayoritas pedagangnya orang madura ya agak jiper secara ngomongnya alamak kenceng benerrr
    untung temenku bisa bahasa madura jadi klo nawar jago bangets….
    sekian…salam dari jawa timur🙂

    • Nah aku baru ngeh nih soal pembagian intonasi suara orang Jatim berdasarkan wilayah, hihihi.. Dulu sih gue punya sodara dari Walikukun, itu juga ngomongnya halus kayak Jateng ya.

      Iya kalo ngobrol sama orang Madura gak beda kayak ngobrol sama orang Sumatra or Betawi. Kenceng-kenceng banget ya ngomongnya😀

  10. Halo mba ira,
    selama ini jadi silent reader aja tapi sekarang koq gatel pengen ikutan komen ya…🙂

    sama seperti Gadis, bokap gue juga dari Komering. Jarang banget marah. Tapi kalo udah marah, eh buset sampe bikin gue nganga saking ga percaya haha.. Pernah ya pas lagi nunggu lampu merah trus mobilnya digebrak2 kenek kopaja yg mo maling jalan, bokap ga terima donk… Wong dia berhentinya udah bener koq… Trus bokap buka jendela, teriak2 sambil… ngacungin batang besi! *tutup muka*

    etapi emang streotype orang komering apaan sih? Koq gue malah ga ngeh huahaha… Taunya kalo orang palembang itu galak. Well, gue galak sih emang… Eh, bukan galak, tapi tegas *kalem*

    • Hahaha.. Empat jempol buat bokaplo!😆

      Gue juga gak tau sih stereotipe Komering. Tapi kalo yang gue dgr dari suaminya temen plus Gadis, orang sono katanya orang Palembang dari ras tergalak dan terkriminil lah hahaha😀

  11. Wah ada sequelnya nich, semakin lengkap. Asli ngakak waktu baca komen ‘tidak mungking’ ingat keluarga dikampung.
    Btw, kalau orng mks trkenal dengan stereotip kelebihan G, didaerah sy ada malah kebalikannya selalu kurang hurufnya. Jadi misalnya kata pelabuhan orng mks akan bilang pelabuhan orng ‘Raha’ akan bilang Pelabuha. Sampai2 ada joke yang bilang kalau orng mks bepergian pasti kelewatan trus kalau orng raha pst gak sampe2…😀

  12. di palembang itu ada idiom gini lho “balek kemano kau?” nah itu klo ada org yg nanya gt apalagi klo kita pernah ada salah, hati2 deh dicegat di tengah jalan trus kena jotos atau kena tusuk sekalian. sama satu lagi, “mati dem asak ngetop (klo mati ya udah yg penting ngetop)” nah ini idiom untuk nunjukin klo org palembang jg hobi foya2 sm nyombongin harta. biar kata hutang bejibun, yg penting gaya dulu. hihi…

    • di palembang itu ada idiom gini lho “balek kemano kau?” nah itu klo ada org yg nanya gt apalagi klo kita pernah ada salah, hati2 deh dicegat di tengah jalan trus kena jotos atau kena tusuk sekalian.

      Serius??? *nganga* *gemeter* *larang Nadira pacaran sama orang Palembang*😆

    • Aga kareba tau ogie?saya senang jumpa•blog yg ada bau bau bugisnya,hehe…’Suku bugis riolo tau sangar pemberani dan jujur kalau ngomongA maka jadi A tidak akan berubah,dan aslinya watak bugis asli pendiam dan tdk banyak ngomong

  13. huahahaha..postingan paling juara nih. gw dr td sakit perut hampir kram krn nahan ketawa. kl lampung ama palembang hampir sama tipikalnya. suami gue palembang, dan gue lampung. kalo suami sih, kalem dg esmoni yg lbh terkontrol. tp kalo gue, esmoni gak bs mendidih dikit langsung bawaannya pgn asah golok. sampe skrg utk lucu2an gue dijulukin ama org kantor “mamak singa”. hahaha…

    etapi, beneran lho kalo cowo2 dr wilayah timur lbh gentleman. gue dulu punya bos org ambon, tp ngomongnya jawa medok dan halus. orgnya beneran gentleman bok! trus demen traktir pula.

    • Kayaknya orang Sumatera itu mirip-mirip ya Mut, apalagi kalo diliat dari kacamata orang Jawa. Mau itu Batak, Palembang, Lampung, Aceh, pasti dianggap keras. Yaeyalah wong orang Jawa klemer-klemer hehehe..

  14. Soal orang Palembang itu bener banget!!!
    Nyokap gue rekues ke gue jangan sampe dapet orang palembang, tapi emang yeee yang namanya “doa” ibu pasti manjur bener, dapetlah gue orang palembang. Mukanya kiyut abis kayak teddy bear, tapi kalo dipalak orang, nggak akan mempan, doi bakal lebih galak dan lebih nyolot dan pastinya nggak ada takutnya. Hahaha.
    Soal “doa” ibu yah, gih bilang ke Nadira “Nak, kamu jangan sampe dapet pria arsitek mapan nan baik hati yah” Hahahaha

  15. Duh, setelah aman di stereotip satu, kena deh di sini, hihihi..
    Etapi gue bangga kok jadi orang Palembang yang terkenal dengan kekasarannya, Ra. Apalagi muka gue juga masih ada sisa-sisa Palembangnya. Asal ada yang macem-macem di Blok M, gue tinggal mendelik dan ngomong, “Heh! Haga ngapi niku?!!” Aman.. aman..😀

  16. Mbak sebenernya ini postingan sdh lumayan lama tp saya gateeelll bgt utk komen.

    FYI saya kturunan Batak dan 1/4 Chinese (nenek dr mama) tp lahir & besar di Jkt. Utk stereotipnya org Batak sendiri, ga jauh dari Cindo (Cina Indo) yg pekerja keras, mementingkan pendidikan, dan (terkadang) perhitungan. Walopun emg klo bisik2 tetep kedengeran jg krn suara saya itu lho, gede bgt! Cetar membahana😀

    Trus stereotip yg orang Bali bener bgt, walopun sdh mulai tergerus sdikit demi sdikit. Saya mahasiswi tingkat akhir yg berkuliah di Univ. Udayana. Udah pindah kost 1x. Dulu di Jimbaran, skrg di Denpasar (semua dekat kampus).

    Laki2 Bali yg ga berpendidikan, apalagi ga menempuh jalur kuliah (seumuran bapak2 kita) emg gitu. Pemalas, kerjanya makan-tidur, duit istri modal kerja dipake nyabung ayam.. Mending skali2 menang lah ini kalah terus😦 Kdg2 jg suka nongkrong di poskamling drpd bantuin istri ngurus domestik ato bantuin anak ngerjain PR.. Wong PR anaknya jg saya yg ngerjain!😦 Dan urusan kasta (status sosial) itu ngga pengaruh, Mbak. Walopun kasta tinggi tp ngomong/kelakuan begajulan, saya ga respek sm mereka. Saya justru bangga dgn tmn2 Bali yg kasta rendah tp tahu diri, sopan, dan baik hati.

    Yg kasian tuh istrinya (ibu kost saya). Jd juragan beras di berbagai pasar di Dps-Jimbaran, pagi2 buta sdh keluar rumah, bikin kamar 15 biji buat disewain, tetep aja ga cukup buat makan tahunan mereka! Jrg jalan2, mbak. Lebih jarang drpd saya yg mahasiswa kere ini (pdhl saya juga mental gratisan😀 ) Waktu pertama kali dateng ke Bali, lgsg ngacir ke Kuta. Saya malah lihat kuli bangunan disana pereu2 lho, mbak. Megang pasir, semen, angkat2 bata! Laki2 disini memang kurang menghargai perempuan, balik lg ke stereotip di atas.

    Di tengah jalan pun gitu, pas lg upacara ada kumpulan bapak2 mo nyebrang masih ga bisa krn ada pengemudi motor perempuan mau lewat. Kondisi jalanan juga agak macet. Apes krn perempuan ini jalannya pelan, eh kepalanya digeplak dong! Trus disewotin, “Berenti dulu ga bisa? Kita mau lewat nih!” (catt: ngomong pake bhs Bali)

    Nah klo laki2 Bali Modern (aplg yg keluar pulau) mendingan drpd bapak2nya, Mbak… Klo yg berkuliah (aplg jurusan IPA) lebih open-minded, mau kerja banting tulang (bbrp teman pria saya ada yg sdh jd pegawai tetap perusahaan pdhl blm ujian TA), dan lebih menghargai perempuan, khususnya ibu. Mgkn krn lihat perjuangan mama2 mereka, ya…

    Note: Bukan mau menjelekkan penduduk lokal Bali, aplg pusat pariwisata ada di pulau ini. Semua hanya pendapat saya, murni berdasarkan pengalaman pribadi dan sepenglihatan mata.

    Salam🙂

    • Hahaha.. Kebayang deh cetar membahananya itu. Secara temen gue yang Batak rata-rata emang bersuara menggelegar. Tapi bagusnya, mereka jadi keren kalo nyanyi karena nggak pake mic pun, tetep nyaring😀

      Iih berarti bener ya stereotipe soal laki-laki Bali. Mudah-mudahan lama-lama yang macam gitu makin tergerus deh. Soale, bener katalo, yang di luar pulau alias merantau, rata-rata emang udah open minded. Jadi udah paham kesetaraan dan kerja keras. Sekarang mungkin pria-pria Bali yang nyebelin itu masih ada di pelosok-pelosok ya. Kalo di kota besar gitu masih ada nggak sih?

  17. Hi Bu Ira,
    Gue asli gadis Palembang nih. Dan gue emang gak mau nikah ama orang Palembang (Alhamdulillah dikabulkan). haahahahahahaa…. terumata Komering (yang bener ini tulisannya)
    Apa ya?? Kalo lo sekedar berasal dari ortu Palembang dan lo tinggal di luar Palembang atau lo sendiri punya inisiatif untuk merantau, stereotipe ini gak selalu benar.
    Tapi kalo lo betah dan bangga jadi putra daerah, gue yakin kayaknya gak ada suku lain yang bisa rekon dah.., hahahhaaaa.., la wong gue yang tipikal inisiatif merantau aja gegara gak rekon ama orang2nya, dan emang gue lagi berusaha merubah stereotipe ini.
    Untuk suku Komering…. stereotipe yang lebih serem lagi adalah terlalu sayang ama anak (mungkin istilah kerennya helicopter parenting tingkat dewa) sehingga anak itu bener-bener gak bisa mandiri (harus hidup ama keluarga besar) bahkan untuk hidup mandiri dengan pasangan aja gak mampu. Banyak lo temen gue yang makan ati ampe cere gegara lakinya / bininya lebih nurut ama ortu daripada dia, lebih royal ama ponakan daripada anak sendiri). Trus, ya merongrong pasangan adalah kebanggan, dan cenderung kriminil itu bener adanya mpe sekarang makanya kalo ke daerah sana sopir pasti bawa pedang gitu karena suka ada “bajing loncat”. Dan coba deh cari-cari info tentang istilah “DUTA” untuk menguatkan stereotipe ini.
    Untuk stereotipe lainnya tentang orang Palembang gue lebih konsen ke ceweknya aja sih *mirisgue* : mengagung-agungkan man in the uniform🙂, lebih percaya merubah nasib ama nikah daripada dengan belajar dan kerja, gak mau buka wawasan, pamer apalagi kalo itu harta laki atau ortu malah lebih gila pamernya. Pokoknya pengidap cinderella syndrom akut dah.
    Tapi sisi positif orang Palembang itu sangat menghargai nilai-nilai pernikahan. Mereka sangat optimis bahwa pernikahan adalah jalan untuk bahagia dan beribadah kepada Tuhan, jadi cerai itu bukan dianggap solusi ataupun aib sih tapi itu kegagalan besar. Apalagi kalo cerai cuma gegara masalah ekonomi, itu dianggep cemen banget dah dah dah.
    Trus ya, senang menjamu orang alias gak pelit ama makanan, dan pintu rumah biasanya selalu terbuka buat orang yang butuh pertolongan.

  18. Pingback: Nostalgia Kue Keranjang | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s