To Stereotype Or Not to Stereotype

Di Indonesia, stereotipe atau label sering “ditempelkan” pada orang dari satu suku tertentu, oleh suku-suku lainnya. Jadi, tiap-tiap suku punya stereotipe masing-masing. Padahal, gak semua stereotipe itu selalu benar lho. Tapi karena udah mengakar, banyak yang keburu percaya dan mengamininya.

Urusan stereotipe sifat orang berdasarkan suku ternyata juga berlaku di belahan dunia lainnya. Misalkan, orang Indonesia dikenal sebagai orang yang legowo dan ngalahan dibanding orang-orang dari negara tetangga kayak Singapura, Malaysia atau Filipina. Makanya TKI kita lebih banyak yang ditindas saat kerja di luar negeri karena ya itu tadi, orangnya nrimo.

Trus orang India punya stereotipe pintar tapi juga licik dan mreki abis. Termasuk keturunan di luar India. Dulu gue pernah kerja di toko buku impor. Ownernya selalu wanti-wanti ke gue begini “If an Indian guy comes, do not let him out of your sight. He might be stealing something from this store”. Pas gue tanya kenapa, si owner cuma bilang bahwa dari pengalamannya, semua orang India itu tukang colong dan gak mau rugi.

Semakin hari, semakin banyak temen yang cerita tentang pengalaman mereka dengan orang-orang keturunan India. Gue sih nggak mau percaya 100% karena emang belum pernah ngalamin sendiri. Lagian gue selalu mikir, masa sih dari miliaran orang India, semuanya begitu? Trus, kalopun iya, there must be a reason behind that, right?

Anyway, ini ada beberapa suku dan stereotipe masing-masing yang pernah gue dengar dan buktikan sendiri. Mudah-mudahan nggak ada yang tersinggung. Btw, this post is gonna be a long one. So bear with me :)

1. Batak

Suku ini terkenal dengan gaya ngomongnya yang berapi-api kayak orang marah, thus the stereotype: don’t mess up with Batak people, or you’ll be messed up. Belum lagi survival instinct-nya yang bikin dia bisa bertahan di mana aja. Wong gue ke perbatasan Indonesia-Papua Nugini di ujung Merauke sana, tetep lho nemu tukang tambal ban bernama Ucok😀

Waktu gue ke Balige (sebuah daerah di Sumatra Utara dekat Danau Toba, 5-6 jam naik mobil dari Medan) beberapa tahun lalu, gue semobil dengan beberapa bapak-bapak berdarah Batak, tapi kerja di Jakarta. Dari mereka gue dapet banyak anekdot-anekdot lucu tentang orang Batak. Salah satunya tentang hobi para pria Batak nongkrong di lapo.

Kata si bapak A, pria Batak bisa tuh nongkrong di lapo dari pagi sampe malem. Aktivitasnya, ngobrol ngalor ngidul tentang berbagai topik dan tentu aja berdebat. Selain itu, bisa juga mereka main catur, main gitar atau main kartu. Pantes yaa orang Batak banyak yang jadi pengacara dan selalu diasosiasikan dengan catur, nyanyi, gitar dan kartu😀

Trus si bapak A cerita “Itu nongkrong di lapo dari pagi sampe malam mending beli kopi berkali-kali. Seringnya, mereka cuma beli segelas kopi aja. Makanya banyak lapo yang gulung tikar.” Hahaha..

Gak cukup itu, si bapak A melanjutkan ceritanya “Tapi yang paling parah itu Tulangku. Dia seringkali dari rumah bawa gelas berisi kopi dan gula. Nanti di lapo dia minta air panas untuk nyeduh kopinya.”😆

Yang bikin gue lebih cekikikan adalah para pencerita anekdot itu orang Batak semua. Jadi mereka sendiri mahfum dengan stereotipe suku-suku lain pada suku mereka sendiri.

Nah yang jadi pertanyaan, apakah semua orang Batak kasar, pelit dan agresif? Bahkan banyak suku dari Pulau Jawa yang ketakutan jika anak keturunan mereka menikah dengan suku Batak lho.

Ternyata nggak juga tuh. Sahabat gue, yang menjadikan gue sebagai bridesmaid di kawinannya, menikah dengan orang Batak.  Di hari H, gue ikut nginep di hotel yang disiapkan untuk pengantin dan keluarga. Terus terang, ngeliat tampang ortu dan calon iparnya sahabat gue, gue agak ngerasa tegang. Mukanya tegas-tegas semua, khas Batak. Jadi terkesan galak gitu ganti😀

Ternyata pas baru salaman dan kenalan, ya ampuunn… Baiikkkk banget! Bahkan ibu mertua sahabat gue pun tutur katanya lembut, gak ada galak-galaknya acan. Dari cerita sahabat gue sih, ibu mertuanya itu emang top banget lah. Sampe sekarang pun, Alhamdulillah mereka akur terus🙂

2. Padang

Padang lekat dengan asosiasi pelit. No argument ya, ini udah kayak rahasia umum gitu kan hahaha.. Sampe-sampe, kata pelit sering diganti dengan Padang. Jadi instead of bilang “Pelit banget sih lo” orang sering ngomong “Padang banget sih lo” *lirik @metariza*

In reality, nggak semua orang Padang begitu. Dari zaman sekolah, kuliah sampe kerja, beberapa temen akrab gue yang paling generous dan doyan traktir adalah orang Padang. Bahkan zaman kuliah dulu, ada temen gue, si Ita, yang sering dijuluki kas berjalan. Siapapun yang butuh duit, bisa pinjem si Ita, tanpa bunga. Padahal dia Padang tulen, lho.

Pas kerja, beberapa teman akrab gue Padang dan nggak pelit samsek. Jadi stereotipe begini gak 100% bener yaa..

3. Papua, Ambon dan NTT

Orang-orang dari ketiga wilayah ini sering dianggap angker basically because of their physical appearance. Udah item, gede trus mukanya serem. Makanya banyak yang takut duluan ngeliat orang-orang dari tiga wilayah ini. Thus, mereka sering dikaryakan jadi debt collector atau security terutama di tempat hiburan malam.

Bahkan ya, temen SD gue dulu kan orang Ambon. Bapaknya itu penyanyi klub dengan rambut gondrong. Karena dia selalu pulang malem bahkan dini hari, dia terpaksa ngandelin ojek sebagai satu-satunya sarana transportasi.

Eeeh sialnya, dia sering lho ditolak sama abang ojek. Mereka ternyata takut dirampok karena ngeliat penampilan sangar si om. Padahal aslinya, si om ini ramaahh banget. Kasiman deh.

In reality, berdasarkan pengalaman pribadi gue nih, orang Papua, Ambon dan NTT itu justru ramah dan sopan. Di kantor gue kan banyak yang dari Indonesia Timur. Dan salah satu bos terbaik yang pernah gue dapet justru dari Papua. Orangnya ramah, sopan, perhatian dan, yang terpenting, doyan ngejajanin anak buahnya😀

Trus waktu gue ke Papua, orang-orang lokalnya ramah semua. Meski tongkrongan serem, tapi suara mereka selalu halus, dengan logat berayun khas Indonesia Timur, sopan dan nggak pernah lupa senyum. Gue pun terkesan banget karena bayangan stereotipe orang Papua yang gue bawa dari Jakarta, beda 180 derajat dengan yang gue temui.

Ambon dan NTT pun begitu. Tapi khusus yang dua ini, gue punya satu stereotipe yang udah gue buktikan berkali-kali. Hati-hati ya para cewek kalo ketemu cowok Ambon or NTT. Mulutnya maniiisss banget, doyan merayu bok hahaha.. Jadi jangan GR kalo dia muji-mujilo. Karena ternyata itu kayaknya sih semacam habit buat mereka. Makanya tiap ada tugas ke dua wilayah ini, harus pasang tameng untuk diri sendiri supaya nggak ke-GR-an :D

4. Cina

Dari dulu, keluarga nyokap akrab sama orang-orang keturunan Cina karena alm kakek gue berbisnis dengan mereka. Bahkan karena keluarga nyokap berdarah Sunda dan berwajah mirip dengan Cina, sering disangka Cina juga deh.

Yang gue tau dari kecil sih, orang Cina itu lekat dengan citra hardworking, jago berbisnis dan perhitungan. Ya wajar sih ya, karena mereka kan jauh-jauh merantau dari negaranya untuk mencari kehidupan yang lebih baik.

Eh ternyata kalo menurut teman-teman gue yang keturunan Cina, kadar kepelitan Cina keturunan di Indonesia itu masih bisa diklasifikasikan lagi sesuai daerah mana ia hidup.

“Paling medit itu Cina Medan. Perhitungannya gila-gilaan deh, wong nikah aja kadang nggak mau keluar duit. Cina Jawa juga medit. Nah yang paling entengan itu Cina Sunda dan Cina Betawi,” kata L, ibu satu anak.

Wow this is a new thing for me. Karena selama ini kan gue generalisir semua Cina itu A, B, C. Eh ternyata masih banyak lagi cabang-cabangnya hahaha..

But anyway, sekali lagi, yang gue temukan di kehidupan nyata nggak semuanya sesuai. Bekas bos gue, Cina Medan yang besar di Kupang, baiknyaaa nggak nahan. Hobinya nraktir anak buah, karaoke plus makan minimal sebulan sekali. Makanya pas sekarang dia keluar dari kantor, kita kehilangan banget deh😦

Trus salah seorang sahabat gue, Cina juga, tapi gue nggak ngeh Cina mana dese. Nih orang juga nggak medit samsek, jadi klop lah sama gue. Dia sering bilang begini “Gue heran sama orang-orang. Dari zaman Belanda, orang Cina nggak boleh ngapa-ngapain kecuali dagang. Ya udah, kita dagang deh dengan baik dan benar. Eh begitu kita kaya dan sukses, disirikin, diteror, dijarah. Trus kita musti ngapain dong?”

Her argument is logic and makes sense, right?

5. Jawa, Sunda Betawi

Imej orang Jawa: lelet, klemar-klemer, gak tegas, kalo ngomong muter-muter, doyan basa-basi. Sementara imej orang Sunda: lelet, gak tegas, matre. Sebagai orang yang lahir dari bapak orang Jawa dan ibu orang Sunda-Betawi, agak susah menolak semua stereotipe itu. Abis sekitar 80% emang terbukti sih, hahahaha..😀

Khusus untuk stereotipe matre, emak gue paling sebeell deh kalo dilabelin Sunda matre. Argumentasinya begini “Mama kan Subang dan Banten, bukan Sunda yang matre. Nah kalo Bandung, Tasik, Indramayu, baru tuh matre.” Yaelaah emak gue argumentasinya lemah amat X_X

Padahal ya, untuk sifat gak tegas orang Jawa dan Sunda, kayaknya harus dibantah deh. Ali Sadikin yang orang Sunda itu, galaknya gak kira-kira lho. Trus banyak juga jenderal dan polisi orang Jawa or Sunda yang beneran galak dan to the point.

Nah buat stereotipe Betawi, rata-rata begini nih: uneducated, sotoy, susah dibilangin, soleh/soleha, gak ulet, gak mau membuka wawasan. Dari pengamatan gue waktu tinggal di Pondok Gede, Bekasi dan Condet dulu sih, sebagian benar. Tapi banyak juga yang salah. Soalnya, semakin hari, semakin banyak orang Betawi yang maju, berpikiran terbuka dan berpendidikan tinggi kan?

Ah sutra lah ya segini dulu. Pegel bener ngetik panjang-panjang, bok. Akhir kata, gue cuma mau bilang begini:

Di atas panggung makan pepaya

Kalo ada yang tersinggung, maaf lahir batin ya

*kriuk*

*ditimpukin pembaca*

66 thoughts on “To Stereotype Or Not to Stereotype

  1. hahaaa setuju sama mbak Ira. Saya malah meragukan pernyataan “orang padang itu pelit”. Abis semua temen padang saya gak ada yang pelit. Malah mereka itu temen yang paling loyal, doyan nraktir dan bagi2 makanan kalo dapet kiriman *anak kosan* heheee..

  2. hahahahahaha lucu baca pantun nya :p

    sahabat gw orang batak, tp mrk asik2 aja, ramah banget malahan hihi

    bokap gw sunda campur cina, nyokap gw menado campur belanda, dan gw akuin emg klo sunda dan menado itu emg bener2 foya abis dah, klo matre mah yahhh masing2 orang dah yak :p. Ga semua sih tp bicara kebanyakan orang sih gitu yah hihihii

    • Ah lupa tulis Manado tadi. Gara-garalo jadi inget deh Ye🙂

      Manado itu identik dengan suka foya-foya dan partygoers abis ya bok. Temen gue ada tuh yang rumahnya di pinggir kali tapi di luaran high class banget gayanya hahaha.. Tapi ada juga sih yang sederhana dan biasa-biasa aja. Jadi emang gak bisa dipukul rata ye🙂

  3. hahaha lucu amat belakang nya mba pantunnya hihihi … aku org betawi mamaku, papahku palembang hahahaa atp emg bnr sih skrg org betawi udh maju-maju ga cmn ngandelin kontrakan hahaha tp masih ada juga sihh,, kalo papahku org palembang terkenal nya keras, emosian dan ga sabaran hahahaa knp gtu yahh udh kepaten aja kayanya hehehe

  4. Hahahaha yang batak itu iya, dan temenku waktu itu cari pengacara pas ditunjuk ke org bukan Batak, dia gak mau. DIa bilang “ah, kalo gak sama org batak, hawanya mah di awal aja pasti kalah” hahaha, org Batakjuga terkenal gak mau kalah, dan gengsian minta maaf Ra. Aku pernah nanya ke ortu, apa bahasa bataknya maaf? KAGAK ADA. Mereka jg mikir lamaaaa, akhirnya dibilang “mangido (meminta) maaf kali ya,” lah itu berarti kan gak ada bahasa bataknya.
    Kalo Sunda sama Menado, aku selalu menstereotypekan mereka dengan..cantik cantik booooow.

    • Gue sampe nanya ke temen-temen kantor yang Batak, dan semua jawabannya kayak ortulo Ndang. Mereka bilang “Maaf itu ya maaf di bahasa Batak, Ra” sambil garuk-garuk kepala jawabnya😀

      Iya Sunda dan Manado biasanya putih, bening cantik ya. Makanya gue sering disangka Manado lho *dilempar granat sama Sondang😆 *

  5. Ra, gue termasuk orang Padang yang baik dan tidak pelit lho *lempar recehan*
    Dalam arti, gue perhitungan pada diri gue sendiri, tapi (menurut gue), gue cukup dermawan pada orang yang ngebutuhin. Temen gue juga bilang gitu, kalo keluarga Padang gue beda. Mungkin Padang yang pelit itu Padang pedagang, i mean, yang buka toko di pasar manaa gitu. Emang Padang sekolahan tidak sekaya Padang pedagang, tapi lebih gak perhitungan hehehe..

    Btw ada cerita, gue dulu deket sama salah satu anak dari keluarga si bapak Muhammadiyah orang Jawa Tengah, yang pendiri partai P*N. Asli gue baru tau kalo perbedaan suku tuh ngaruh bgt. Si cowo gak bisa ngimbangin gue ‘lari’ jadinya jomplang. Gue kebiasa cepet, sret sret dan selalu mikir ke depan, sementara si cowo Jawa Tengah ini beneran alon alon asal kelakon.
    Pheww..
    Yang ada gue anggep dia boring karna dia gk bisa ‘megang’ gue dan pace kita gak sama.

    • Yah Amy, kenapa gak lo lanjutin hubungan sama anaknya si Pak AR (eh bener kan ini yang lo maksud?)? Dese ada kans buat maju di politik. Dan gue yakin, dengan sifatnya yang klemar-klemer, lo bakal jadi the woman behind the successful politician deh. Macam Bu Tien Soeharto dan Bu Ani SBY gitu tuh.

      Eh tapi jangan deh, ntar rambutlo rusak bok, sasakan mulu😀

      • Iya, bener pak AR hehehe.. Mak gue kan idola banget sm dia, jadi pas hubungan gue kandas, malah mak gue yang patah hati, anaknya sih biasa aja. Btw stereotype begini emang lucu lho, tapi menurut gue bagusnya emang jadi inside joke aja, either cuma dibahas di keluarga atau dg temen terdekat. Karna potensi bikin rusuh, apalagi kalo kita punya pengalaman buruk pribadi dg suku tertentu.

        Gue jadi bubar temenan karna temen deket gue keep telling me how her parents forbid her to marry a Minang or how she loathes WNA (pdhl ya si temen gue ini gk ada pengalaman apa-apa, based on hatred aja). Gak respek kan yee sama gue yg jelas2 orang Minang bersuami WNA. Hahahaha.. *toyor*

      • Hahaha.. Emaklo mungkin sedih karena gagal besanan sama Pak AR. Apalagi kan di Padang, partai dese kuat ya bok😀

        Eh gue setuju tuh soal stereotipe as an inside joke, buat lucu-lucuan sesekali aja. Kalo terus-terusan dibahas kayak temenlo, ya jadi males yee..

  6. Madura mana Madura? Huehehehe. Kalo di Surabaya sini, paling sering men-stereotype-kan orang Madura deh. Udah gausah ku jelasin detilnya yak, aku takut dibacok😛

      • Bener banget! Makanya sbnrnya Madura itu sifat hardworking dan uletnya patut dicontoh lho. Tapi karena banyakan yang diekspos justru sifat negatifnya, jadi malah terkesan ngeyel deh.

    • mbak ndutyke… aq keturunan madura lho dari bapak… wkwkwk untungnya ga suka ngebacok, keras kepala wkwkwk
      hmm… tapi sebenernya sih 100% keturunan orang jawa timur… secara ibu dari surabaya…
      dan stereotypenya orang jawa timur mah ceplas ceplos deh, cuma lainnya kayaknya ga tau… secaraaaa dari kecil pindah-pindah mulu di wilayah indonesia… jadi kayaknya streotype suku2 indonesia jadi pada nyampur deh wkwkwk

      tapi mbak ira, kayaknya yang padang itu sekarang agak ga bener yaa, soalnya aq punya temen-temen dari padang pada baik-baik euy, daaan kayaknya kebalik deh malah yang perhitungan malah aq😀

      • Iya kalo Jawa Timur itu identik dengan sifat ceplas-ceplos, gak kayak Jawa Tengah yang kalem dan sopan tapi diem-diem pendendam ya. Jadi Jawa Timur itu biasanya lebih gampang ditebak dibanding Jateng🙂

  7. Ikutan ikutan…

    Gw dulu pas sd pernah tinggal di Aceh 2th,mnrt crita2 sih orang Aceh itu harga dirinya tinggi (mgkn krn gak dijajah), agak santai kalo kerja (ditandai dgn bapak2 demen nongkrong di wr.kopi ampe siang baru kerja trus pengalaman ART yg org sana) tapi ada 1 filosofi org Aceh yg gw suka,rumah adat mereka pintunya kecil sehingga masuknya kita musti nunduk tapi dalem rumahnya lega,artinya kalo pendatang dtg ke Aceh kita jangan sombong,musti nunduk,tapi begitu kita diterima orangnya baik2 bgt,ini cerita bokap gw sih bener bgt katanya…

    Anyway gw kan arab yak,pasti dibilang arab pelit,tapi kok kayanya gak pernah ya liat yang medit,malah seringnya diporotin hehe..
    Anyway kalo mnrt gw arab itu khasnya orangnya keras,baik keras pendirian maupun galak,makanya banyak cw2 (dulu ya,skrg lbh moderat kayanya) g bole pacaran,g bole keluar malem bahkan sampe kuliah (tunjuk tangan,untung ama suami masi pacaran) sama ortunya, sampe anak kecil2nya,terkenal bandel dan keras maunya,katanya sih kebanyakan kambing haha,banyak cerita ke tobat an guru2 tk-sd yg muridnya banyakan arabnya hehe

    Aplg yaaa,oiyaaa gw slalu ditanya ‘arab kawinnya dijodoin ya?kawinnya hrs ama arab lg ya’ adoooh gw ampe bosen jawabnya,gw bilang ya namanya jodoh sama aja kan batak kawin ama batak lg,cina kawin ama cina lg,dll kalo ada yg kawin sama bkn arab ya itu jodohnya aja sama yg bkn arab hehe

    • sebagai sesama arab,,cuma pengen bilang benerrrr bangeettt
      smp bosku bilang,orang Arab itu ga bs diatur dr sononya,itu knp nabi diturunkan disana..dan bosku itu jg arab jd ya hrsnya dia tau kalo aku disini ga bs diatur itu knp,hahahah
      slm kenal ^^

    • Kalo dari pengalaman keluarga, orang Aceh malah identik sama tukang tipu lho Lin, hahaha.. Mungkin karena keluarga gue tiap kenal sama orang Aceh pasti ketipu deh😀 Padahal kan nggak semuanya gitu ya.

      Arab iya tuh identik sama pelit. Gue punya temen arab 2 orang, buseett bener-bener mreki banget. Kalo pergi-pergi, ngeluarin duit buat parkir aja ogah. Makan minta dibayarin, zzz… Dan mereka beneran sesuai stereotipe sih Lin. Harus merit sama sesama jamaah (Arab), nggak boleh sama non arab.

      Ada temen kuliah gue, cewek, yang ortunya galaakk banget. Boro-boro bisa ikut acara kampus di luar kota. Wong pulang telat dikit aja dimarahin. Trus rambutnya gak boleh dipotong, unless dia mau pake jilbab. Padahal adik-adiknya, laki semua, lebih bebas dan boleh berimigrasi ke Amrik segala lho.

      Lo berarti bukan Arab pada umumnya ya Lin, soale beda jauh sama Arab-arab yang gue kenal hahaha.. Etapi duet pendiri FD, Hani dan Affi, kan juga Arab. Mereka juga gak kayak stereotipe Arab tuh, beda banget malah😀

      • Hahaha galak amaaaat,,sodara2 gw atau temen2 kuliah atau temen sesama arab gw masi pd bebas2 loh,kalo soal nginep sih biasanya emang g boleh kecuali ada sodara,curfew juga tambah umur tambah malem,tapi tetep g ampe tengah malem sih…hihi gw kan ikrib ama hana,adenya ka hani, temen2 suami gw juga sodara2nya hana mak..suami gw sih termasuk santai,krn menurut dia gw masi tau aturan jadi g usah dikekang2,ada yang suaminya juga keras,temen gw bahkan g bole punya fb atas nama pribadi dia…suaminya baik,g kdrt atau apa gt,cm agak cemburuan aja hihi

  8. ahahaha…..seru ya stereotype ini
    gw dong, orang batak, lahir besar di papua, jadi makin lengkap lah garangnya gw😀
    sekarang menetap di bandung, teteup aja dibilang galak😛
    padahal itu mah kesan pertama aja.

    kalo utk orang ambon, emang bener seperti itu
    istilahnya: bibir maniso

    • Hahahaha.. Eh jadi inget temen gue. Dia Batak, trus iparnya nikah sama orang Papua. Anaknya jadi cantiikkk banget, dengan rahang kuat khas Batak, tapi mata bulat dan bulumata lentik khas Papua. Eksotis bok!🙂

  9. huahaha mumpung bukan di blog sendiri, ikutan rasis ah…😛
    yang namanya orang india itu emang bener tuh begitu! yah walaupun gak semua, tapi rata2 begitu. selain merki orangnya gak mau kalahan banget. gak pernah tuh ada orang india yang ngaku salah kalo salah. apalagi ngomng sorry, rasanya mereka terlalu angkuh untuk ngomong sorry.

    gua 5 th kerja di kantor yang sekarang, sekali2nya berantem ama orang kantor ya ama orang india. sampe gua marah2an di telpon gara2 dia gak mau brenti ngomong. tiap gua ngomong selalu dipotong. sampe gua teriak kalo dia gak mau diem, mau gua tutup telponnya. kalo udah dikerasin gitu baru nginyem orangnya.😛

    • Nah itu tuh Man. Perasaan cerita ttg orang India yang nyampe ke kuping gue nggak ada yang positif. Rata-rata ya kayak ceritalo gitu. Dan pernah pas lagi liputan chef India di Four Season, eehh ada lho orang India yang berusaha menerobos masuk nyari makanan gratisan. Padahal harusnya bayar mahal. Trus kata seorang desainer, dia paling males ngurusin kawinan orang India. Soalnya, udah ribet banget dan rikues banyak, eeh bayarnya selalu tarsok. Bahkan bisa bertahun-tahun setelah kawinan kelar -__-

  10. Kalo aku org Jawir asli (jawa tengah) yg terkenal katanya alon alon klemak klemek lelet dsb…aku sendiri ngerasa engga, aku panikan, sll pengen on time dan gemes sm orang lelet hehe

    Ada satu lg, org Jawa (apa indonesia ya) sll melihat sisi positif dr setiap musibah, mau kecopetan ya bilangnya : tujokno (untungnya) cuma dompet, untunge ga dikapak2no (ga diapa-apain), mau kecopetan, jatuh, gagal, pokoknya sll ada untungnya haha. Like this post mba…(Jawir mendadak enggres)

    • Ih sama Mbak, aku juga gemes sama orang yang lelet. Untung ketemu suami yang Jawa Tengah tapi gak lelet. Kalo iya, bisa berantem tiap hari deh😀

      Nah bener tuh. Orang Jawa meski terkesan lemot bin lelet, selalu mampu melihat hikmah di balik musibah. Tipikal banget yaaa😀

  11. Hahahaha keren mbak ira !
    1.batak
    Fyi,di kantor,banyak bgt sobat orang batak,meski muka pd garang,tnyata hatinya hello kitty semua alias care bgt mbak sama temen2 cewe,beneran care secara temen bukan karna napsir.

    2. Padang
    Nah ini ya mbak kalo pas ke pasar baru bdg,kan isinya padang smua tuh,sulit bgt ditawar,nah kalo udh gini ga ngerti lg musti nawar gimana😀
    Nah yg aneh suami cika,dia padang tapi padang palsu,alias lahir n besar di bandung. Jadi kalo ngajak dia belanja di tokotoko padang kaga ngaruh,lha wong dia lohatnya sunda 😂😂😂😂

    3. Sunda
    Cika sunda nih mbak,tp ga matre loh cuma realistis hahahaha. *ngeles*

    Yg lucu mbak,pas mau merit,belanja kebaya sama mama mertua,eh tnyata tokonya punya india,nah si mama mertua kan padang,yaudahlah itu tawar2 harga sampe sadis.cika mah nonton aja sambil membuktikan mitos antara india n padang hahahaha.

    Nice post mbak !

    • Cik, suamilo kayak temen gue, orang Aceh tapi lahir dan besar di Jawa. Jadi namanya Tengku, tapi kalo ngomong logatnya Jawa banget. Kocak euy😀

      Nggak matre tapi realistis itu alibi perempuan banget sih hahahhaa😀 Itu seru banget “perang” antara India vs Padang. Coba dibikin videonya, pasti kocak😆

  12. hihihi yang cina bener tuh.. cina medan paling sering dicela di kantor gw. soalnya emang ada temen kantor yang cimed dan pelitnya sih ga ketulungan bok. memang sih hemat dan pelit itu batesnya tipis. cuma kayaknya klo yang ini uda beneran pelit sih😀

  13. Kalo suku Bima mbak?😀 Suami sejak nikah sama saya yang berdarah Bima-Cilacap malah punya kesimpulan kalo perpaduan dua suku ini adalah SALAH karna melahirkan jenis manusia yang galak melebihi Ambon dan Batak dan gampang nyolot kalo di nyolotin, gak pandang yang nyolot ibu-ibu atau preman. hadeehhh -____-

  14. Hahahhaa.. lucu sekali ini postingannya. Sahabat gw orang batak, baik banget dan protektif ke teman2nya. Ada lagi yg cina, care banget. Yang padang juga tidak pelit. Yang Ambon muka rambo hati rinto. Hmm.. meski kelahiran Jakarta, gw orang Madura murtad nih (belum pernah nginjek madura sampe skrg). Ada stereotype khusus gak ya? :))

  15. nice post mbak ira, sy orng sulawesi mbak tepatnya sulsel tp lahir dan besar didaerah sultra disini jg suka ada saling label2an antara suku satu sm lainnya mlah sampe extrem gak mau kalau anaknya nikah sm suku tertentu krn streotypenya malas, matre dll…
    btw, salam kenal mbak ira….:)

    • Salam kenal juga Rhey🙂

      Iya bener. Gak usah beda provinsi, wong satu provinsi tapi beda suku aja udah beda stereotipe ya. Menurut gue, itu harusnya dipandang sebagai aset lho buat orang Indonesia. Kayak semboyan Bhinneka Tunggal Ika lah🙂

  16. hihihihi…kalo orang Palembang sama Bugis gimana mbaak kira2?

    eh belum kenalan, salam kenal ya mbak, aq sering nongkrongin blog nya sampe lupa waktu ^^ seru2 isinya…kalo sempet mampir2 juga ke blog ku yah mbak, newbie tapi pengen nulis mulu hehe, semoga bisa se-asyik blog ny mbak juga… yuuuk mampir….

  17. huahaha seru nih topiknya😀 apalagi yg tentang “ati2 kalo ketemu cowok ambon, mulutnya manisss” dan kejadianlah gue dapet laki ambon (gak manise tapi)😀 btw ra, yg soal batak ngomongnya terkesan galak emang sebagian besar bener sih. Nyokap gw org batak, dan kalo kita lagi kumpul keluarga, buseeeet berisik banget teriak sana-sini😀 sampe2 sepupu gue yg dapet suami org inggris, suaminya takut gitu pas pertama2 ikutan acara keluarga kita. disangkanya kita berantem terus😀

    • Hahaha.. Berarti lo jadi “korban” kemanisan mulut cowok Ambon dong Trid?😀

      Waktu pertama masuk kantor yang sekarang, gue sempet gegar budaya lho. Di kantor gue kan lebih banyak dari Batak, Manado dan Indonesia Timur, yang rata-rata kalo ngomong ngototan. Gue sebagai orang Jawa-Sunda sempet ketakutan karena berasa diomelin tiap hari. Padahal ternyata mereka gak marah, cuma ngomong biasa aja, hahahaha..😀

  18. Katanya, pria-pria dari daerah Solo dan Madiun juga begitu, casanova. Beberapa sepupu gue sampai nggak jadi nikah karena calonnya orang Madiun. Kasian sih, padahal ya balik lagi ke orang-orangnya ya.

    • Eh serius Mbak? Bokap gue Solo soalnya, dan gue baru lho denger stereotipe itu. Kalo tentang Madiun juga baru denger kali ini. Wow, tsk tsk tsk kasian amat sepupulo😦

  19. Ra, Indihe tuh bener loh! Lah temen gue yg punya toko komputer juga udah wanti2 kalo ada orang India bergerombol datengnya segank, alamat bakalan ada barang ilang! Gile benerrr… Maap ya sodaraku yang India, gak semua kok yang kayak gitu pastinya.

    Ra, postingan ini keren Ra, bikin gue malah jadi tau sifat2 yang suku2 laen based on komennya orang2 huahahaha. Mantab!

  20. Aceh mana Aceehh? hahahahahaa… Gue baca blog lo, berasa balik kuliah nih.. Anyway, itu yg orang Ambon bener banget deh! gue pernah studi kesana, pas beli minuman, kasirnya baeeekkk banget menjurus ke centil, mau ngasih kembalian aja ngomongnya “nona punya hidung bagus sekali, saya sampai bingung ini hitung uang kembali” zzzz :)). Tiba tiba dosen gue dateng trus bialng “Gak usah geer, Ki! cowok sini emang manise muluteeee” hahahahaha

    • Aceh ada di komennya Lincrut, Ki. Jangan tersinggung ya😀

      Nah bener kan cowok Ambon emang perayu sejati. They know how to treat a lady and be a real gentleman. Orang NTT juga sama percis, Ki. Jadi ati-ati aja, jangan sampe ke-GR-an sendiri tuh cewek-cewek hahaha😀

  21. Pingback: To Stereotype Or Not to Stereotype (2) | The Sun is Getting High, We're Moving on

  22. Alhamdulillah suku Bokap gw ada yg belain jugaaa… Padang itu ga ada yang pelit, lho, cuma pinter ngatur uang. Beda lho sama pelit #tetep

  23. saya punya temen cewe orang batak yang lahir dan besar di kalimantan….orang2 ga akan tau dia batak karena dia lemah lembut dan garis rahangnya ga kliatan..orang akan tau dia batak dan terheran2 dari namanya yang bermarga itu…hihi…jadi bingung dia bisa alus banget kenapa ya?apa gara2 lahir di kalimantan trus sekolah di yogya ato emang pembawaan ya? hihihii…
    saya keturunan sunda jawa…nyokap asli sunda (alias lahir dan besar di tanah sunda, pas kerja aja di jakarta) dan bokap sunda jawa (besar dan lahir di jakarta,tapi dia gayanya jawa banget krn pengaruh bapaknya/kakek saya yang jawa),tapiii saya ngga mau dapet suami sunda, harus jawa😀
    dulu setiap saya dikecengin ama cowo, mereka selalu nanya, lo orang mana? karena saya tu meski lahir n besar di jakarta tapi intonasi sunda bangett (yaiyaaah ibu saya tiap hari ngomong sunda, menjadikan saya sunda pasif dengan intonasi sunda abbiiiiz), nah saya jelasin dong saya jawa sunda, tadinya mereka dah takut kalo saya sunda asli,haha…trus slalu nanya, “emang orang sunda matre ya?” ya semua cewe pada akhirnya matre kaliii,mereka kan pasti pengen punya pasangan idup yang dah mapan atau terlihat mapan/menuju mapan…cuman kadar kematreaannya yang berbeda, dan memang sunda itu yaa begitulah hahahahahaha..karena g liat lingkungan sodara2 sunda g yahhh…

    • Nah itu Mbak, temen gue ada yang Batak tapi dari muka dan tutur bahasa, lebih cocok jadi orang Jawa. Mana marganya jarang disebut. Jadi begitu akhirnya dia bilang dia Batak, pada melongo semua deh😀

      Iya ya, Sunda tuh identik sama matre. Kalo gue, malah jadi tertantang untuk membuktikan stereotipe itu gak benar. Jadi deh kalo dulu jalan sama cowok, gue berusaha ngebayarin or keluar duit. Hahaha..😀

  24. Dipesawat, disamping gw org india minta pindah tempat duduk, pas gw liat gelang emas anak bayi gw raib, dasar india kamprettos banditos. ke Munich Jerman, ada penjual mukanya udah pasang alarm ngehandle turis india, udah sering dikibulin kali. Terus ada laki laki india dia duluan nanya kamar direseption. tapi dibilang penuh, giliran gw yg nanya, alhamdulilah dikasih kamar

    • Serius bok gelang anaklo raib? Kurang ajyaarrrr… Iya di luar negeri imej Indihe emang gitu kali ya. Di Spore aja beberapa hotel berbintang rata-rata udah pada mahfum dengan tingkah mereka. Makanya gak heran ada sedikit diskriminasi ke mereka. Kasian juga sih sebenernya ya, secara gak semua Indihe kayak gitu kan.

  25. Pingback: Nostalgia Kue Keranjang | The Sun is Getting High, We're Moving on

  26. Pingback: Major Minor | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s