Do Judge A Book By Its Cover

Selama ini, kita selalu ditekankan untuk tidak menilai orang dari penampilannya, sesuai peribahasa “Don’t judge a book by its cover”. Padahal sih, menurut gue, peribahasa itu nggak selalu benar lho. Ada beberapa orang yang perlu kita nilai dari penampilannya.

Pedoman “Judge a book by its cover” ini penting banget buat mereka yang bergerak di dunia fashion, beauty dan kesehatan. Misalnya, model, beauty assistant dan personal trainer. Nih gue jabarin aje beberapa contohnya ye supaya ringkes.

1. Model Berbulu Gondrong

Untuk jadi model, seseorang harus punya tubuh yang ramping, tinggi (untuk catwalk) dan cantik/fotogenik. Selain itu, mereka juga harus rajin merawat diri, supaya pas dapet kerjaan jalan di catwalk atau difoto misalnya, bisa sesuai dengan harapan klien.

Makanya gue ilfeel bener deh wiken lalu pas lagi liputan fashion show baju summer yang notabene macam celana pendek/rok mini gitu, eeehhh modelnya berbulu kaki gondrong! Kenapa sih dia nggak cukuran dulu? Itu rada mengganggu pemandangan lho. Apalagi, fashion show-nya ini di mol, trus model-modelnya turun ke hadirin untuk mempertontonkan baju plus produk yang dipamerkan. Jadi gue dan jurnalis lain bisa langsung melihat kegondrongan bulu kaki si model secara langsung. Panggungnya juga pendek, jadi bener-bener within reach, lah.

Trus dari pengamatan gue, nggak cuma gue doang ternyata yang menyadari bulu kaki si model. Beberapa jurnalis dan hadirin lain keliatan bisik-bisik sambil nunjuk kaki si model.

Sebagai orang Jawa, gue masih melihat sisi positif kejadian ini. Masih untung yang gondrong bulu kakinya. Kalo bulketnya yang gondrong kayak gini kan lebih parah yakπŸ˜€

Kalo gue jadi desainer sih, kayaknya gue bakal kapok pake model yang gondrong-gondrong gini. Soalnya, saat mendesain baju, gue pasti akan punya konsep dan imajinasi tentang si pemakai baju yang gue rancang. Dan, seringkali, desainer itu perfeksionis banget. Jadi small detail yang missed akan mengganggu mereka. Including bulu-buluan gondrong tadi.

2. Beauty Assistant +++

Maksudnya bukan BA yang bisa di-booking macam model yang diajak bobo sama F4th4n4h ye. Tapi maksudnya adalah, BA yang plus bau keti, bau mulut or norce berat.

Tugas BA sebenernya tuh 11-12 sama SPG. Tapi BA ini khusus produk-produk kosmetik. Jadi pengetahuannya seputar produk yang dia jual dan juga dunia kecantikan harus lebih dalam. Plus lainnya, biasanya BA dipilih yang cantik, bening dan terawat. Plus juga, kudu wajib harus dandan menor.

Sayangnya, meski penampilan luar rata-rata 99% BA itu menor, tapi gak semuanya khatam merawat diri. Gue pernah nemu dong BA yang kece berat tapi bau keti. Atau pas lagi ngomong, buseett bau bener mulutnya. Tambahan lagi, ada tuh BA yang kalo ngomong muncrat, trus bahasa pilihannya gak beda sama bahasa preman.

Mungkin kalo produk yang diwakili masih low end, yang dijual di pasar atau di supermarket, masih gpp ya. Tapi kalo produk yang diwakili adalah high end beauty products, agak ngeganggu image produknya gak sih?

3. Personal Trainer/Health Coach Ndut

Sekitar 9 tahun yang lalu, dari sebuah flyer di mal, gue nemu ada jenis olahraga baru yang menarik dan eksotik. Langsung gue kontak orangnya dan janjian untuk ketemu di studionya. Sambil teleponan, gue kebayang si instruktur ini berbodi ciamik karena jenis olahraganya itu menitikberatkan pada perut dan pinggang.

Pas gue dateng dan si instruktur menemui gue, aseli gue langsung bengong sebengong-bengongnya. Maaf beribu maaf, but she was waaayyy different than my imagination. Bayangan gue dia itu langsing, atau minimal montok dikit lah kayak penari dari negara aslinya di Arab sono. Tapi ini beneran, yah gitu deh.

Fokus tulisan gue tentang “bagaimana olahraga tersebut bisa melangsingkan badan” pun jadi blur. Soale gue bingung kan, gimana mau ngomongin topik tersebut sementara instrukturnya sendiri begitu?

Hal yang sama juga terjadi baru-baru ini. Seorang kolega ternyata adalah instruktur yoga berlisensi. I was so surprised because he’s fatter than me. Padahal di benak gue, instruktur olahraga itu harusnya langsing ya. Ternyata, si Mas itu emang doyan banget makan. Jadi meski olahraganya rutin, badannya nggak kurus-kurus. Dari berbagai artikel yang gue baca disebutkan, tubuh yang bagus itu ditentukan 70% oleh makanan yang kita konsumsi. Sisanya baru dari olahraga.

Makanya begitu gue ikutan Pilates sama @sayarani, tambah semangat deh. Secara ya neik, bodi dese kenceng dan toned banget. Tambah percaya deh kalo suatu hari nanti entah kapan gue bisa bertubuh kayak dia *mata menerawang sambil ngelamun*

Trus gue mikir-mikir lagi nih. Kalo gue ngegym dan mau pake PT, misalnya, pasti consideration pertama gue dalam memilih PT adalah, PT yang berbodi ciamik. Soalnya, tujuan gue kan punya bodi yang oke. Kayaknya nggak percaya aja kalo gue dilatih oleh PT yang berperut buncit atau penuh selulit.

Sama halnya dengan makeup. Males nggak sih kalo beli produk makeup yang BA-nya berwajah kusam kayak gue? Lah gimana gue bisa percaya sama produknya kalo BA-nya sendiri bertampang gitu?

Anyway, postingan gak penting ini cuma pengen emphasize bahwa tiap pekerjaan yang kita pilih ada hak dan tanggung jawabnya. Kalo konsultan IT, profesor, dokter, atau ilmuwan misalnya, nggak perlu toned-toned banget bodinya plus no makeup pun gak masalah. Yang penting otak dan kemampuan di bidang masing-masing mumpuni. Beda dengan PT, modelΒ atau BA yang mengedepankan fisik karena, emang itu jualannya.Β 

Tapi emang, ilmuwan pintar yang cantik dan bertubuh indah akan terlihat lebih istimewa dibanding yang penampilannya biasa-biasa aja. Begitu juga dengan PT bertubuh atletis sekaligus ramah dan pintar, akan terlihat lebih menonjol dibanding yang otaknya minimalis. Ya nggak?

Selamat hari Senin!πŸ™‚

19 thoughts on “Do Judge A Book By Its Cover

  1. iya lah.. gimana2 juga kondisi luar (fisik) pasti tetep yang keliatan duluan dibanding isi kan. jadi ya gak gampang untuk gak judge orang based on the cover. karena emang kalo ngeliat orang yang cakep tetep lebih enak daripada ngeliat orang yang gak cakep kan? huahahaπŸ˜›

    • Bener banget Man. Kayak kapan tuh gue nonton acara makeover di TV. Dia hairstylist, tapi penampilannya kumal dan terkesan galak, padahal orangnya jago nata rambut plus ramah. Gara-gara penampilannya itu, dia jadi susah dapet kerja. Nah, begitu di-makeover, kepribadian aslinya jadi terlihat, trus dapet kerja lebih gampang dehπŸ™‚

  2. Nyamber poin no 1 diatas, jaman gw kerja dan bantuin acara pesyen show ch4nel pernah nemu model tinggi langsing tapi lower backnya agak menggelambir, itu ganggu banget pas dia jalan di runway ostomastis dong mata semua tertuju kesana krn pas dia pake bawahan kaya bikini gitu. (Ceritanya hrsnya fokus ke bajunya, tapi apa daya pemandangan yg dibawah lebih menyita perhatian) gw inget temen gw komen, ‘gw heran deh sm model sini yg merasa dirinya kurus trus tapi males olahraga, kalo di LN sono udah ga laku tuh’

    • Nah itu lah Hen. Kesannya untuk jadi model cukup cantik, kurus dan tinggi aja. Padahal, it’s more than that kan. Lo juga harus merawat diri (olahraga, cukuran, merawat kulit), supaya klien yang pake puas. Itu namanya profesionalisme kan?

      Apalagi merek yang fashion show, merek high end gitu ya bok. Kalo cuma fashion show abal-abal sih masih dimaafkan. Kalo ini, imej mereknya kebawa juga euy😦

  3. Xixixi.. Jadi berasa sedikit kesindir jugak nih. Kerjaan ama muka kadang suka gak sejalan.
    Padalah image d kerjaan yg sekarang ituh harusnya cantiik, kece, high heels ples dandan jugak. Tapi apa daya diri ini males dandan. Hehehe. Gpp lah, back office inih. *pembelaan*

    Tapi emang apapun kerjaannya klo wajahnya cakep tetep enak dilihat sih..πŸ˜€

    • Hihihi.. Biasanya di perusahana yang bergerak di bidang kecantikan or fashion, sering bikin training beauty buat seluruh divisi ya mak. Jadi bener-bener supaya semua orang di kantor meresapi core business-nya. Tapi dulu gue pernah di tabloid dan majalah lifestyle, yang back office rata-rata cuek sih. Gak meresapi juga gpp, asal jangan acak adul bangetπŸ˜€

  4. ra, dulu gue sempet kerja di majalah cw, tapi berhubung bagian nulis feature, nggak terlalu merhatiin dandanan juga, kadang pake sepatu keds sama jins aja kalo liputan. tapi pernah mendadak disuruh liputan acara skin care yg full sama para wartawati cantik terawat dari majalah2 kinclong dengan baju sesuai dresscode, bok, gw jadi berasa saltum banget, dan sepertinya langsung menjatuhkan harkat dan martabat majalah gue. hihihih…emang bener, di beberapa kerjaan, kostum itu menentukan prestasi yaπŸ™‚

    • Eh temen gue juga ada yang kayaklo. Dulu dia di majalah cewek, bagian feature. Suatu hari disuruh bosnya liputan parfum. Karena pulang kuliah, dia pake baju standar ngampus, pake acara kuyup kehujanan. Bosnya udah melotot aja karena ngeliat temen gue kayak anak itik buruk rupa. Jadi temen gue pun nggak banyak omong, try to be invisible. Eeehh tau-tau dia menang door prize! Maju lah dia ke atas panggung, dengan dandanan kumal+ransel, nerima hadiah. Dia bilang “perasaan gue antara seneng dapet door prize tapi senep karena dipelototin bos dan merusak citra majalah gue”πŸ˜€

      Kalo di gue sendiri malah kebalik Trid. Gue kan kerja di koran nasional yang imejnya serius, konvensional, dan tua. Jadi biasanya begitu gue nongol, narasumber pada kaget. Padahal gue nggak seheboh wartawan majalah cewek lho. Tapi mungkin penampilan gue nggak kayak wartawan koran pada umumnya yaπŸ˜€

  5. Maaf agak gak nyambung nih tapi setujuuuuu, soal badan langsing itu 70% nya dari makananπŸ˜‰. Cobain Food Combining, MaaakkkkπŸ˜› *foodCombining Nazi*

  6. Dan ini berlaku juga untuk hair stylist atau capster. Percayalah. Jangan pernah potong rambut sama yang model rambutnya nggak oke. Kapok. Niat baik berbalas rambut tak apik. #biarberimaπŸ˜€

    • Eeehh ada penulis skenario beken! *grogi*

      Hahaha itu bener banget Gin! Kalo gue lagi clueless di salon baru yang gue gak kenal satupun kapsternya, pasti gue pilih kapster dengan 2 kategori, yaitu:
      1. Cong karena cong biasanya motong rambut lebih cihuy dan bagus jatuhnya.
      2. Rambutnya keren. Kalo si kapster kumal, gimana bisa bikin rambut gue kece dong?
      πŸ˜€

  7. Setuju banget Ira. Penampilan penting banget untuk menunjang kerjaan. Contohnya pasien pasien kecil maksudku anak anak pasti seneng kalo diajak ke dokter anak yg penampilannya modis tp ndak norak, wangi pula hehehe…kayak ak..(ini judulnya narsis)

    • Hahaha.. Tapi bener koq Mbak Endah. Kalo ke dokter yang tampilannya kumal atau jorok, pasien juga jadi ragu. Wong dokter itu kan identik dengan kebersihan, lah ini koq jorok? Pasti dijamin males deh. Makanya, bagus kalo Mbak care sama penampilan. Pasien pasti senengπŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s