Too Much Information

Dari kecil, ada satu sifat gue yang sering paradoks. Di satu sisi, gue bisa inget segala hal tentang sesuatu, sampe hal yang sekecil-kecilnya. Tapi di sisi lain, ada beberapa hal yang bener-bener gue lupa, meski berulang-ulang dikasitau. Biasanya sih menyangkut nama orang๐Ÿ˜€

Makanya gue kalo cerita suatu peristiwa, bisa completely clueless, tapi bisa juga full of details dan kronologis banget. Ini sering banget jadi becandaan orang-orang di terdekat gue, especially adik, teman kuliah dan suami sendiri. I’ll make either a great or awful witness in the court someday because I can remember everything and tell it chronologically, or can’t remember anything at all๐Ÿ™‚

Dan kalo ngobrol sama orang yang nggak sabaran, misalnya MIL gue, ya seringnya gue dibentak supaya nggak terlalu detil. Padahal dese juga kalo cerita sami mawon sama ogut. Zzzz…

Anyway, dalam menulis blog, biasanya yang gue pilih hal-hal yang gue inget lah yaw. Kalo gak, gimana bisa nulis?๐Ÿ˜€ Karena itu, gue berusaha nulis selengkap-lengkapnya supaya yang baca, dan juga diri gue sendiri kelak, bisa paham mengenai apa yang gue tulis dan rasakan saat itu. Kadang bikin tulisan jadi membosankan sih, I know. But I just can’t help it๐Ÿ˜›

Nah, postingan-postingan blog gue bisa terinspirasi dari macem-macem. Bisa dari blog orang, obrolan dengan suami, kejadian di masa lalu, kicauan orang di twitter, apapun lah. Inspirasi-inspirasi ituย nggak pernah gue lupa tulis di dalam postingan karena gue ngerasa, itulah hal yang seharusnya.

Jadi, misalnya gue terinspirasi dari satu postingan di blognya si A, ya gue akan masupin link postingannya. Atau kalo lupa postingan A yang mana, kasih aja nama blog-nya or nama orangnya. Separah-parahnya, kalo emang lupa samsek nama blog-nya, ya tinggal tulis aja “Gue pernah baca di suatu blog tentang blablabla”.

Trus kalo gue terinspirasi dari kicauan twitter si B, ya gue akan mention akunnya. Atau kalo gue terinspirasi obrolan dengan suami, teman kantor, etc, ya akan gue bilang “gara-gara ngobrol sama suami/temen kantor/etc”. Atau, pernah gue bikin postingan blog karena banyak blogger lagi ngebahas itu, misalkan tentang makeup. Ya gue akan bilang “gara-gara blogger lagi heboh nulis tentang makeup, gue jadi mau ikutan deh”. Gitu-gitu deh.

The point is, I won’t pretend that the idea of my blogposts are original, or come from my own thinking. Kalo emang ada yang terinspirasi dari orang lain, ya disebut dong. Emangnya mau disebut plagiat? Kalo emang nggak terinspirasi dari apa-apa, ujug-ujug dateng dari lubuk sanubari terdalam *tsah* ya baru nggak ditulis.

Mungkin karena gue biasa di dunia jurnalistik ya, dimana isu plagiarism itu dipandang serius. Jadi kalo meng-quote dari sumber lain, ya harus di-mention sumber aslinya darimana. Dan kebiasaan ini gue terapkan juga dalam blog abal-abal ini. It’s a matter of habit, I think.

Di era internet ini emang agak susah melindungi ide, apalagi kalo kita “membaginya” ke publik dengan rela via blog atau social media. Kalo menurut gue sih, meski begitu, ya seharusnya tetap ada etika,ย meski nggak tertulis soal beginian.ย Supaya semua sama-sama enak aja gitu lhoย :)

Kalo menurut teman-teman gimana?

27 thoughts on “Too Much Information

  1. Kalau misalnya begini Mbak Ira, ternyata terpikir ide yang sama namun blogger yang satu lebih dulu memposting kemudian blogger yang lain posting seminggu setelahnya, itu bagaimana? Padahal blogger kedua belum tentu terinspirasi dari blogger pertama, dan dia juga tidak menyadari blogger pertama posting hal yang sama. Bagaimana dong? Banyak sekali kan sebenarnya kejadian seperti ini. Tidak bermaksud mencontek, tapi topik yang dibahas mirip, beda waktu posting karena kadar kemalasan yang berbeda.

    • Oh kalo gitu sih menurut gue gak masalah ya. Apalagi untuk blogger yang mengkhususkan pada satu tema. Misalnya blogger yang isi blognya mommies and kiddies things, travel blogger, blog kuliner, tech blogger, etc. Biasanya variasi tema-nya lebih terbatas.

      Yang akan mencurigakan adalah, kalo satu blog yang tidak khusus, menulis tema yang mirip dengan blog lain, selama lebih dari 1x. Kan coincidence katanya cuma terjadi 1x kalo lebih dari itu bukan kebetulan lagi, hehehe..๐Ÿ˜€

  2. Lucu banget itu gambarnya๐Ÿ˜€
    Iya dong…meskipun “cuma” blog tetap aja harus cantumin sumber tulisan kita. Toss dulu ah๐Ÿ™‚

  3. IMHO inspirasi (ide) paling susah didapat, harusnya sie kita bisa give a credit atas inspirasi yg kita dapat dari tulisan lain, masalah etika dan hati nurani sie. Mahal itu namanya inspirasi, gak setiap sore datang *makanya blog berdebu*. Thanks untuk mengingatkan, meski masih amatiran, tetap apresiasi ide perlu dilakukan *nada serius banget ya gw :D*. Btw OOT, malah gw mau bertanya kenapa suka dibentak, puk puk puk…

    • Yoih Yas. Apalagi giving credit to the one(s) inspiring us itu kan gak bayar ya. Jadi kenapa sih gak dilakukan? Wong supaya semua sama-sama enak kok๐Ÿ™‚

      Soal suka dibentak itu, ya sutra lah yaaa.. You know how I feel kan hihihi๐Ÿ˜›

  4. Inilah yg bikin gw g jd2 bikin blog,abis g pernah punya inspirasi sendiri,kalo mo posting blank g punya ide,tapi giliran baca blog orang baru kepikir,akirannya nyampah di komen hehe…

    Anyway gw jg kalo crita detail bgt,dari awal bgt,gw sadar sih akirnya lawan bicara gw jd bosen/g konsen dengernya tapi gimana dong gw g bisa crita sepotong2..pun kalo gw denger orang cerita pasti gw minta dia cerita dr awal yang runut dan detil haha rempong yak..

    • Lho gpp lagi Lin. Gue sering tuh abis baca postingan orang, trus bikin postingan sendiri karena ngerasa kalo komen di postingannya bakal kepanjangan plus kurang detil. Tapi ofkors, ya gue nulis postingan aslinya supaya lebih related gitu๐Ÿ™‚

      Ayo dong bikin blog sendiri. Pasti menarik deh๐Ÿ™‚

  5. Selama ini aku selalu gitu, Ra, dan biasanya kalo dari twit siapa gitu, aku fave-kan dulu dan aku tulis jg twit nya dari siapa dan apa isinya kalo dari blog link-kan ke orangnya, kalo dari percakapan dengan orang jg aku cantumkan kecuali perlu di samarkan namanya. Itu fair kan ya, Dan menurutku untuk beberapa orang yg pas ngerasa ‘kena’ sama tulisan kita kan jadi bisa melihat referensi senada (ke link yg kita berikan) yang mungkin jg dia butuhkan. Kalo aku awalnya takut dianggap sok ‘kenal’ cantum-cantumin nama orang/blognya, tapi aku mikir toh niatnya buat ngasih link tentang orang tsb, bukan buat pamer seakan-akan kita ikrib sama dia. Ngapain malu ya, kalo inspired by orang lain.Dan gak usah takut, meskipun terinspirasi namanya otak orang beda beda dgn latar belakang beda, hasilnya biasanya juga beda banget.

    • menurutku untuk beberapa orang yg pas ngerasa โ€˜kenaโ€™ sama tulisan kita kan jadi bisa melihat referensi senada (ke link yg kita berikan) yang mungkin jg dia butuhkan

      Ih ini bener banget! Soalnya kadang tulisan kita tentang satu ide yang terinspirasi dari blog si A, suka beda jauh dari postingan aslinya. Ya gak?

      Gue juga dulu suka takut dianggap sok kenal atau sok akrab sm orangnya. Tapi lama-lama gue pikir, kenapa nggak? Gue suka lho kalo ada yang mention gue di blog-nya karena inspired misalnya. Berasa GR dan tersanjung sendiri, hahahaha๐Ÿ˜€

  6. aku jarang inget detail yg aku baca, makanya sering bikin postingan yg definitely sumbernya dari blog lain tapi ngga tahu musti masukin link apahhhh … moga2 ga ada yg nuntut diriku haha.

    • Tapi lo kan suka nulis “aku lupa pernah baca dimana gitu tentang blablabla” Nov. Jadi nggak seolah-olah ide tulisan berasal dari benaklo sendiri. Ya toohhh..๐Ÿ™‚

  7. Ira, haha, kok lo kayak menuliskan isi hati gue semingguan ini? x)) Gue baru nemuin beberapa post yang mirip-mirip sama gue (kege-eran kali, nih)
    Anyway, gue juga nulis kalo gue terinspirasi darimana, biasanya sih, nulis namanya, kalo inget di link, kalo gak ya udah hahaa.. bener kata lo, mungkin karena terbiasa JUJUR ketika mendapatkan sumber tulisan, ya jadinya cincay lah nulis gitu aja ;D

    • Nah gue juga gitu Ki. Awalnya sih ngebatin “Ih lo-nya aja kali Ra yang ke-GR-an”. Tapi lama-lama koq si oknum tersebut makin sering ya? Mana tanggal postingnya beda cuma beberapa hari sama postingan gue. Is it a coincidence or not? Mudah-mudahan sih kita yang ke-GR-an yaa *mencoba husnudzon :P*

      Soal JUJUR, setujuuuuhhh!

  8. Ra, kebetulan gue pernah nyemplung ke dunia IP.
    Bagus banget buat orang orang yang sadar bahwa nyolong ide itu sama aja dengan nyolong duit, yah mungkin gak separah itu yah kalo cuma buat posting2 beginian aja, tp kalo udah masalah dapur orang lain, kayaknya gw sebel banget gt sama org yang jelas plagiat tp gak ngaku. Dan lagi, kalo retail, rada susah bedainnya, soalnya banyak yg suka ngumpet dibalik kata ‘inspirasi’. Walo begitu, IP demand udah tinggi, semoga aja diberlakuin deh.

    Nah kalo mslh blogger, kalo ide tulisan lo dicolong, anggep aja lo trendsetter deh, berbesar hati lah mengakui bahwa lo itu diidolakan orang hihi..

    • Nah kalo mslh blogger, kalo ide tulisan lo dicolong, anggep aja lo trendsetter deh, berbesar hati lah mengakui bahwa lo itu diidolakan orang hihi..

      Hahahaha… Ah Jeng Amy tau aje isi hatiku terdalam๐Ÿ˜† Iya sih My, pendapatlo bener juga. Cuma tetep aja rada gondok begitu nemu blog orang yang plek idenya sama kayak blog gue. Padahal gue gak kenal dan dia gak pernah ninggalin jejak samsek di blog gue. Berarti dese stalker dong yeee.. Ih macem seleb aja di-stalking orang *pasang kacamata item :D*

    • Kalo gitu, gue sih tetep bakal jujur kalo idenya gue dapet dari orang lain. Kayak resep-resep gue itu lho Mak. Rata-rata kan emang dapet dari internet, tapi gue lupa sumbernya dan gue tulis terus terang. Takut disangka jago masak sih kalo ngaku2 itu resep aseli punya gue๐Ÿ˜€

  9. Ra, ada yg ngaku kalo dia tukang ngopy-in tulisan gue di blog dan ditaro di fb dia, terus katanya dia seneng postnya banyak dicomment-in, tapi pas giliran gue nanya fb dia apa, terus diquote gak kalo tulisannya itu sumbernya dr mana, ehhhh ngilang orangnya. Itu termasuk rese gak? *i guess we all know the answer, cuma mau konfirmasi sama seorang jurnalis handal hahahaha*

    • Ini sie orangnya cuma mau dapat “penghargaannya” saja, mikirnya sie males gak sie Mbak Leony hihihihi. Gw juga suka baca friend FB gw masukin tulisan, gw kira kok dia keren banget nulis begitu, tapi ternyata oh ternyata…

    • Ahahaha.. Buseett itu mah psycho abis yak. Kurang kerjaan bener deh, ngopi postingan blog orang tapi diem-diem plus gak nulis sumbernya. Kayak kata Amy di atas Le, anggep aja lo trendsetter deh, banyak yang ngefans sama blog lo hahaha.. *diem-diem tetep ikutan gondok*

  10. Aku suka skali baca blog ini mba Ira:) bagian mana yah too much info? Heheeh gak rasanya deh..jd bisa kebayang dgn detail ฦดฦ dirimu deskripsikan:D aku lupa deh postingan judulnya apa tuh ฦดฦ masih kuinget bgt cerita seremnya..ฦดฦ hotel-hotel berhantu. Hish -.-‘ eh kmarin ฦดฦ ada cuplikan suzana aku gabrani buka..cuma brani baca atasnya..huahuahua.

    • Aiihh.. Mbak Titin aku jadi tersapu-sapu ke-GR-an sendiri deh hahahaha…๐Ÿ˜€

      Oh postingan yang Survival of the Fittest ya? Iya nyesel bikin postingan itu. Sampe sekarang kalo lagi nginep di hotel, jadi tambah penakut nih gue X_X

  11. pas bener baca ini pas saya bertanya-tanya, mbak Ira ini klo mikir sst supaya inget sampe segininya apa dicatet ya detailnya *pikiran seorang pelupa seperti saya
    eh mbak, tapi saya suka deh baca tulisan mbak. Pas tau mbak jurnalis, kadang saya batin “Ah pantesan tulisannya bagus ya..” padahal sih gak jaminan kan jurnalis selalu bagus tulisannya. Memang sayanya aja yang nge-fans ama tulisan mbak, hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s