“WTF” Stories

Postingan ini dibikin gara-gara abis baca postingan Mommies Daily yang ini. Dari postingan di MD tersebut, gue jadi inget kisah-kisah perselingkuhan beberapa orang yang gue kenal, dan mereka ceritakan ke gue. Posisinya beda-beda sih, ada yang jadi korban, tapi lebih banyak yang jadi pelaku.

Kadang gue suka bingung, kenapa ya para pelaku perselingkuhan itu doyan cerita ke gue? Waktu gue tanya, mereka biasanya jawab gini “Lhoo bukannya lo juga gitu Ra? Lo pasti paham dong perasaan gue.” Ya envelooopeee… Apakah tampang gue segitu pendosanya ya?😦 Meski gue doyan melototin foto-foto cowok ganteng dan terutama lagi pose topless, tapi buat selingkuh beneran ya masih mikir-mikir ribuan kali ya cyin. Just like I wrote before.

Anyway, ini ada beberapa WTF stories seputar perselingkuhan yang pernah mampir di kuping gue. Cencu aja, nama dan latar belakang disamarkan yaaa:

1. Kisah Tono, Tini dan Tino

Tono adalah duda satu anak. Istrinya meninggal 2 tahun lalu karena sakit. Suatu hari, Tono ketemu sama Tini di gym. Setelah ngobrol-ngobrol, mereka klik, lalu pacaran. Tini ngaku ke Tono kalo dia adalah janda 1 anak.

Setelah hampir 1 bulan pacaran, tiba-tiba suatu hari Tono dapet telepon dari Tino. Dengan baik-baik tanpa emosi, Tino memperkenalkan dirinya sebagai suami dari Tini. Yes, Tini’s still married to Tino, jadi dia bohong perihal status jandanya sama Tono. Denger penjelasan Tino pun Tono jadi nggak enak dan memutuskan untuk menjauhi Tini.

“Biar gimana pun, gue kan pernah punya bini, Ra. Dan ngebayangin bini gue selingkuh aja males banget. Makanya gue nggak mau selingkuh sama bini orang,” kata Tono.

Tini ternyata nggak terima dengan keputusan Tono. Dia terus menghubungi Tono, bahkan mengirimkan foto-foto dia dalam pose tlenji ke BB dan email Tono. Sekarang gue nggak tau nasib Tini dan Tino gimana. Yang pasti sih, Tono-nya ogah berhubungan sama Tini. Dia milih cari pacar baru aja katanya.

2. Energizer Bunny gone wild

Bunny is a pretty, sexy and confident woman. Waktu pacaran sama cowok, sebut aja namanya Tiger, dia penuruut banget. Soale Tiger ini pencemburu berat. Segala tindak tanduk dan pergaulan Bunny dibatasi. Tapi hubungan mereka nggak langgeng karena ortu Bunny nggak setuju.

Lewat seorang teman, Bunny dikenalin sama Hippo. Ortu Bunny suka sama Hippo, Bunny juga capek dengan hubungan-hubungan sebelumnya yang gak jelas. Pacaran lah mereka dengan niat serius sampai ke jenjang berikutnya. Hippo ini beda banget sama Tiger. Dia gak pernah cemburuan, malah cenderung memberi kebebasan dan kepercayaan sama Bunny.

Bunny pun merasa aneh dengan tipe hubungan kayak gini. Ibaratnya, dia seperti kuda yang lepas dari kandang begitu menjalani hubungan yang penuh kepercayaan kayak gini. Alhasil, meski udah menetapkan tanggal pernikahan, Bunny selingkuh sana-sini dengan berbagai macam lelaki tanpa sepengetahuan Hippo. Setelah menikah, Bunny insyaf dan hamil. Namun, setelah melahirkan dan selesai menyusui anaknya, dia balik lagi selingkuh sama berbagai macam laki-laki.

Yang bikin miris, Bunny memamerkan perselingkuhannya itu ke teman-temannya, bahkan via social media juga. Kalo ada acara sama teman-teman, selingkuhannya juga suka diajak, dan tentu aja bikin suasana awkward.

Hippo tau nggak? Gue sih yakin dia sebenernya ngerasa, tapi karena dia tipe yang percayaan, ya dia lempeng-lempeng aja. Tapi akhirnya, suatu hari Hippo berhasil mengetahui rahasia Bunny. Ditambah dengan masalah pribadi antara mereka berdua, mereka pun bercerai.

Drama banget deh perceraiannya, yang nggak hanya merusak hubungan mereka, tapi juga hubungan antara keluarga kedua belah pihak. Yang kasian ya anak-anaknya. Jadi saksi segala pertikaian kedua ortunya. Sad😦

3. Kisah Dono, Dina dan Dini

Dono adalah suami dari Dina dan punya 3 orang anak laki-laki dari pernikahan tersebut. Di kantor, ia bertemu dengan Dini yang masih lajang. Dari interaksi setiap hari itu, keduanya lalu pacaran. Tentu aja tanpa sepengetahuan Dina.

Suatu hari, Dini mengaku dirinya hamil. Tapi Dono mengelak bahwa jabang bayi di perut Dini adalah anaknya. Kasus ini pun sampai ke telinga pimpinan di kantor mereka. Namun nggak ada tindakan apapun yang diberikan kepada Dono karena pihak kantor menganggap itu adalah urusan pribadi keduanya.

Sampai Dini melahirkan seorang anak cewek yang miriip banget sama Dono, si Dono tetap keukeuh bilang itu bukan anaknya. Amazing-nya, sampe sekarang, Dono dan Dini masih sekantor dan bekerja di divisi yang sama. Tapi mereka nggak pernah sekalipun tegur sapa. Dini pun berubah dari sosok gadis muda yang cantik, riang dan innocent menjadi perempuan yang bitter dan galak. Dia menutup hatinya untuk laki-laki karena dendam sama Dono.

Istri Dono, Dina, nggak tahu menahu soal ini. Padahal kejadiannya udah lebih dari 10 tahun yang lalu. Teman-teman kantor Dono dan Dini nggak ada yang buka mulut ke Dina. Alasannya, they just don’t wanna put their noses in somebody else’s business.

Sebenernya masih banyak sih cerita-cerita kayak gini yang pernah mampir di kuping gue. Tapi saking kebanyakan jadi bingung nulis yang mana.

Yang paling gue benci kalo dicurhatin oleh teman yang selingkuh adalah, memikirkan tindakan apa yang sebaiknya gue ambil. Apalagi kalo gue kenal dekat sama dua-duanya, baik pihak suami maupun istri. 

Selama ini sih gue memilih untuk mengunci mulut dan nggak mau ikut campur. Jadi meski tahu soal perselingkuhan salah satu pihak, gue berusaha nggak kasitau pasangannya. Habis, reaksi orang kan sulit untuk diterka ya. Ada yang nangis dan menghujani kita dengan curhat tanpa kenal waktu. Tapi banyak juga yang denial, menuding balik kita sebagai orang yang sirik sama rumtang orang atau justru mencurigai kita sebagai yang selingkuh sama pasangannya. Jadi daripada-daripada, mending gue diem aja deh.

Deep down inside, gue tau ini tindakan yang kurang pas. Soalnya gue ngebayangin, misalkan suami gue yang selingkuh *knock on wood, amit-amiiit*, terus temen-temennya pada tau tapi nggak bilang ke gue. Hati gue pasti sakitnyaaa luar biasa karena merasa dikhianati, bukan?

Kalo menurut teman-teman, enaknya gimana? Ada yang pernah mengalami hal kayak gini kah?

51 thoughts on ““WTF” Stories

  1. ra, kalo gue mah ya pilih diem aja. pilih ga ikut campur. soalnya klo ikut campur, ga yakin punya energi buat ngadepin apa yg akan terjadi selanjutnya. klo pun salah satu akhirnya tau kalo kita TAHU cerita mereka dan kecewa ma kita, so be it. mereka juga perlu tau kita punya pilihan. pilihan utk ikut campur atau stay out of it.

    • That’s what I also think sih, Da. Soale kalo kita ngomong pun, nggak berarti kita bisa lepas dari masalah itu karena bisa aja si korban curhat non stop atau pelaku perselingkuhan marah ke kita+neror. Mending pura-pura gak tau aje deh yeee..

  2. Gw ‘sering’ dicurhatin jg Ra sm tmn kantor kmren, smpe nangis2 tmn gw itu krn selingkuhan nya kdg cuek bebek aja gt klo udh wiken, yaa kale cuek kan tuh cwo jg pasti lg sm kel nya gt. Tmn gw ini mnurut gw sih kel bahagia yah, anaknya udh gede2, suami mapan, tp knp ada perselingkuhan yahh.. Yaaa ga tau jg lah yah mslh rumtang org.

    Yaaaa gw cuma bs jd pendengar aja, susah mau komentar apa tkt slh😦

  3. Haduuuh ra gw bacanya aja udah pusing, gimana kalo ngalamin sendiri dicurhatin cerita ajaib macam itu.
    Apalagi kalo abis baca tabloid atau majalah wanita yang isinya si anu dibunuh selingkuhan ditengah hutan, kayaknya jus pare masih kurang pait dibanding kepaitan hidup yang telan anak-anaknya yang ditinggalkan.

    • Hahaha.. Iya bener Et. Kayak pada nggak mikir ya, itu anak-anak mau dikemanain kalo ortu-ortunya pada main gila semua. Children see children do pan. Kalo emak bapaknya gitu, bisa jadi contoh yang buruk banget nggak sih😦

  4. kalo aku mba iraaa.. mantan pacarku dulu selingkuh dan sahabatku tau dan pgn ngebuktiin, karena saat itu aku ga percaya sahabatku lebih percaya pacarku akhirnyaaaa ga lama ketauan di FS pacarku itu emg bnr selingkuh sama org yang diceritain ke akuh … dan ngerasa bersalah ama sahabatku ituh untung ga jadi suami skrg hehehehe …jadi kalo untuk urusan ini emg kadang suka bingung yah mba kdg mau blg takut diblg ikut campur diem aja kok kayanya ga enak bgt … hehehe *ga membantu yah jwbannya*

  5. Klo aku lebih milih ngomong mbak. Karena pas di posisi yg diselingkuhin itu kan rasanya sakiiit banget yaa, ditambah gak ada yang ngasih tau (note. klo orang kantor ny pada tau). Itu rasanya tambah tambah sakiit banget. Apalagi klo kita udah kenal ama orang2 kantor. Iiih rasanya amat sangat sakiit banget.

    Tapi klo ak ad d posisi yg tau perselingkuhan gitu, mending pertama sih ngebilangin pasangan yang selingkuh. Apalagi klo pasangan itu ada didepan mata kita. Nah klo emang udah gbs dibilangin, baru dipikirin deh tuh gimana caranya nyampein ke pasangan yg diselingkuhin.

    • Nah itu Mak. Gue sih udah ngebilangin yang selingkuh supaya eling dan inget anak istri/suami. Tapi kalo dia nggak mau denger dan cuek, yo wis. Gue mah pura-pura sibuk aja kalo dia mau curhat. Males bookk.. Ntar kalo tau terlalu detil, malah disangka kaki tangan dalam perselingkuhan lagi😦

  6. Mba iraa….koq topiknya tentang perselingkuhan sih.. aku kan jadi was was
    amit amit *ketok meja 3x.
    setuju sama komennya @Ilmy, imho intinya sih jangan sampai perselingkuhan ini dibiarkan lama. Entah nasehati yang selingkuh ato ngomong ke yang diselingkuhi. Kasian yang diselingkuhi juga soalnya.. hidup dalam kebohongan.
    sakit hatinya dalam itu mbak…

  7. Kalo gw gmn yah…gw tipe org yg g bs nahan cerita sih (tau sendiri dr komen gw yg panjang mulu hehe) jadi drpd gw keceplosan ama pasangannya atau bersikap beda (baca:iba) gw mgkn bakal ‘aduh lo jgn crita2 ke gw deh’ lain hal nya kalo ini asumsi gw sndiri,kalo ini gw sering ngegap-in org yg uda kawin tp ikrib bgt ama lawan jenis,baik2 masing2 udah kawin atau salah 1 ada yg single,biasanya sih gw cm cerita ke suami trus kita bahas bareng, kenapa bisa gt,siapa yg salah,harusnya gimana….
    anyway dulu jaman gw abegong gw pernah jd korban hihi,masa pdkt nya lbh lama drpd pacarannya,mgkn krn gw susah bgt open sama dia,sementara cw2 lain pd open dgn sendirinya,jd banyak godaan…lucunya dulu gw tau itu ala detektif gt,gw bobol frenster&imelnya akirnya akun frenster dia itu malah gw pake buat stalking calon2 gebetan gw yg lain (inget kan dulu frenster kalo ngintip ketauan) hihi…

    • Hahaha.. Jujur amat Lin😀

      Tapi emang bener sih, gue juga lebih prefer gak diceritain. Soale kalo diceritain aib orang kayak gitu, beban hidup nambah kan bok. Udah lah hati gemes sendiri, trus kalo kita cerita ke orang, dibilang ember lagi. Mending kagak usah dah.

      Ih kalo akun frienster mah dulu gue setting supaya gak bisa ketauan kalo ngintip hihihi.. Tapi nyebelinnya, ya gue jadi gak tau sapa aja yang ngintipin gue😀

  8. diem itu dah yg paling bener Ra….soalnya ya itu tadi, urusan RT orang biarinlah. Ga berarti kita gak peduli sama yang diselingkuhi, tapi biarin aja itu jadi tanggung jawab mereka yang terlibat langsung aja

  9. Kalo gue, kalo yang selingkuh temen deket ya gue berttindak, kalo ngga kenal-kenal amat ya biarin aja, ntar malah dikirain kepo… Seperti yang terjadi sama temen gue belakangan ini, suaminya yang sekantor sama gue, malah selingkuh sama make up artist kantoe… Hadooohhhh

  10. Suka takjub sama cerita2 perselingkuhan, kok bisa yah?
    Dan lebih anehnya lagi kalau para wanita yg udh punya anak yg selingkuh, ga mikirin perasaan anaknya yah?hehehe

    Untung gw ga pernah denger temen sendiri yg selingkuh, kalau temen laki gw banyak tuh. Ada yg selingkuh sama tmn sekantor, ada yg saling sayang dr zaman smp tp nkh sama org yg beda sampe akhirnya malh selingkuh skrg. Dan semuanya melibatkan sex dlm perselingkuhannya😦

    • Nah itu Res. Kalo liatnya pake perspektif kita pasti jadinya ajaib ya. Tapi kalo liat pake perspektif mereka, ya jadinya biasa aja tuh. Mudah-mudahan kita terus pake perspektif yang sekarang ya supaya anak-anak nggak kena imbasnya.

      Kalo yang gue tau, banyak perselingkuhan dimulai gara-gara fesbuk dan socmed. Jadi CLBK atau cinta nggak kesampaian di masa lalu bisa disambung di masa kini hehehe..

  11. tmn nya suami jg ada beberapa yg ky gt, dan suami pun milih diem ga ikut campur urusan RT orang..aku sih stl tau & diceritain skr rada2 gmn klo ktemu sama oknum2nya😦 so sad

  12. hem.. belum pernah ngalamin sih..
    tapi kayaknya diem adalah pilihan terbaik, dan kalau bisa sih ga mau denger curhatan tentang selingkuh dari pelaku lagi. jadi mending emang ga tau apa2 dari pada pura2 ga tau,

  13. hummmm, g pernah di curhatin…si kembang ini pacaran ama cowo beristri en dah punya buntut segala…si cowo ini ngejar2 kembang melulu tapi tanpa kasih harapan akan hubungan mereka ke depannya….si kembang pun oke2 aja ngejalanin hubungan gajelas itu dan merasa si kumbang ini jatuh cinta berat sama kembang ketimbang sama istrinya sendiri….lah g bagian yang di curhatin gitu,dan g menempatkan posisi sebagai istrinya kumbang…g marahin lah si kembang ini supaya sadar karena ga mungkin laaaaah hubungan gitu bakal indah terakhirnya…setiap dia curhat g omelin sampe dia bosen curhat ke g dan pindah curhat ke orang lain😀
    Sekarang si, kembang ini dah insyaf,gatau deh dia dikasih jalan apa sama Yang Di Atas dan dia mo merit dengan cowo yang masih lajang juga kaya dia, untunglah…

  14. Iraaa!! Postingan favorit gue ala elo adalah postingan re-tell stories macam kayak gini. Gue masih inget cerita temennya nyokap lo yang suaminya selingkuh sama pembantu, wuiiihh gue re-tell lagi ke semua orang gitu. Hahaha. :p
    Lo tuh kayaknya cocok yah jadi pembawa acara oh mama oh papa gitu ya :p

  15. Anyway gue nggak komen apa2 soal harus gimana yah, abis gue merasa masih terlalu ‘hijau’ untuk sampe ikut campur urusan selingkuh2an pernikahan hmm. Tapi yang gue tau, sebenernya conscious is the highest justice kan? Kalo lu percaya suami lo, no matter what happen, lo akan ttp percaya doi. Kayak film nya “The Next Three Days”.
    Gue komen ini aja deh: Anaknya si Dina mirip banget sama Dono? DI imaginasi gue nih Dono nya warkop. Haiz nggak penting banget ya

  16. Agak teriris-iris ya baca beginian. Kenapa sih ga pada mencukupkan diri dengan yang sudah dimiliki. Hanya untuk sekedar cari kesenangan sesaat gitu… Imo orang yang selingkuh tapi cerita-cerita ini macam mau cari pembenaran atas tingkahnya. Kalau ga ada yang marahin.. langsung berasa benar. Kalau dimarahin.. cari tempat curhat lain yang ga marahin.

    • Oh bener bangeett tuh Mbak. Rata-rata cerita emang buat cari pembenaran. Karena biasanya pas cerita itu dia sambil jelek-jelekin pasangannya sendiri, jadi orang bersimpati dan membenarkan perselingkuhannya. Zzz..

  17. Sama mbak Ir, aku pun masih suka liat gegantengan di majalah >_< Tapi…berselingkuh? Amit-amit lanang wedhok jangan sampe bener-bener. Pernah ngalamin waktu pacaran, itu aja udah sakit hati banget, amit-amiiittt.

    Kalo tau pasangan temen (yang notabene temen kita juga) selingkuh, serba salah ya, ngomong bisa ribut semua, ga ngomong kasian. Kayak Tino sabar banget tuh ga langsung jotos. Bunny mungkin awalnya cari perhatian. Dono sama Dini the worse deh, kantornya pun aneh, kebanyakan udah dikeluarin salah satu atau dua-duanya biar nggak ganggu kinerka perusahaan, mungkin mereka masih disana karena ada kesepakatan dengan kantor ya. Hadeuh…

    • Aesh, mbak Iiirrr, maap OOT, aku mau tanya hihihi…kalau mau pasang banner seperti banner mommiesdaily-nya mbak Ir sama My Fellow Female Blogger itu ada di widget theme-nya weblog mbak Ira ya? Terus kan di fellow female itu bisa ditulis namanya aja tu, itu dari sananya atau gimana ya mbak? Punyaku keluarnya puanjang-panjang gitu namanya… T_T tengkyuw mbak Iraaa.

      • Pasang banner itu masuk ke widget trus ambil yang text, Mbak. Copas aja contoh banner di MD atau banner lain di situ. Nanti otomatis kepasang deh.

        Nah kalo di fellow female, diedit aja satu-satu supaya keluar nama, bukan link web-nya. Sama-sama Mbak, aku juga gaptek berat koq hihihi😀

      • Di edit lewat ‘blogs I follow’ tabisa tanteeeh T_T dari widgetnya jugak kali ya *palanya sampe munyer-munyer huahuahau*. Tapi thanks ya mbak, kuubek-ubek lagi nih🙂

    • Yang Tino itu, temen gue si Tono juga sampe bengong. Dan karena si Tino ngejelasinnya kalem nggak pake emosi, Tono pun jadi tambah nggak enak hati. Apalagi dia emang nggak tau kan kalo si Tini ternyata masih nikah. Yang Dono-Dini, gue juga nggak habis pikir Mak. Kebayang deh kalo ada acara kantor yang ajak keluarga. Pusing nggak sih ngaturnya? X_X

  18. Waduuu..pas banget gw lg cape kuping n jari dengerin curhatan tmn yg punya slepetan cowo 13th dibwh dia. Mana klo wasapan itu pke bahasa alay n symbol BB..mata gw mpe kriting bacanya..

    Dia nyadar cm dporotin si “ayank” tp ktnya trlanjur sayang..trs blg k gw mw kawin siri sm ini cowo. Lah itu swaminy yg ganteng dkemanain?? Poliandri ktnya..walaahh…prnh bbrp kali mw ngajak itu ayank k rmh gw..gw blg aja lg ga drumah drpd rumah gw didatangin setan kaaan…

    Udh ga

    • Eh blom kelar kepencet.
      Ini tmn udh ga mw diingetin, ktnya percumaaa..sebodo apa kata orang..mana tiap jam stat fb ttg selingkuhan. Pdhl klo swaminya smpe tau, bs jd gembel niyh tmn gw

    • Heehh poliandri??? Buset deh. Poliandri itu kan di hukum agama maupun negara udah salah. Dan hukumannya bisa masuk penjara lhoo… Zzzz…

      Gue suka kasian deh kalo liat yang kayak temenlo gitu. Udah sadar kalo diporotin, tapi koq dinikmatin terus. Ada sodara yang kayak gitu Mak, ngeneess banget liatnya. Sampe harta abis dan ludes buat si laki. Dan duit biaya untuk anak2nya sekolah juga abis diembat si laki😦

      Kalo yang gini, rasanya gemes ya pengen dijeblakin aja supaya suaminya tau. Tapi di sisi lain, males ikut campur euy😦

  19. Ra, gue juga dicurhatin sama temen deket gue yaangggg berhubungan dengan suami orang.. Gue pun juga kayak lo, gak mau meddling dengan urusan mereka.
    Tapii.. Gue sebisa mungkin put pressure on my friends’ side, secara temen gue ini yang jadi orang ketiga.

    Misal:
    Temen gue si orang ketiga baru kehilangan kesempatan naik jabatan karna suatu hal. Nah gue deh yang bertugas menyetani pola pikirnya
    “Coba deh cong lo pikir lagi, lo udh gagal 3x kan pas promosi ini?? Mungkin pintu kebaikan dari Allah SWT akan kebuka begitu lo menutup satu pintu dosa lo. Lo lakuin yang bawa keberkahan dong, bukan dosa”

    Atau, misalnya ada cowo yang suka sama temen gue. Walo tuh cowo fisiknya / karirnya biasa aja dibanding si suami orang, tapi gue juga nyetanin terus
    “Yah mungkin karirnya masih biasa, tapi at least dia masih single gitu. Kalo orang udah berumah tangga, itu udah kontrak juga atas nama Tuhan bow.. Dosa cong kalo lo ngerecokin yang begituan. Di neraka ntar punggung lo disetrika”

    Eaaa hahahaha..

    • Aduh My, lo koq solehah amat sih. Makanya dulu gue sempet nyangka lo pake jilbab ala ukhti. Ternyataaaa… Aku tertipu!😀

      Tapi bener juga sih ya apa yang lo omongin. Meski jatohnya macam Mamah Dedeh (eaaaa) tapi karena dimasukin ke konteks modern, jadi lumayan lah yaaww😀

      • Bwhahahahahhahahaa..
        Buset masih jauhhh gue jadi mamah Dedeh #eh.
        Btw, laah susah bowww kalo apa apa gak dihubungin sm agama, soalnya jaman duh gila, yang jadi rem cuma agama doang. Secara kalo diomongin sok pake simpati empati begitu udh gak kenaa..
        Stress gue ngeliat kota metropolitan banyak orang sakit jiwaaa.

  20. lagi punya temen yang kayak gitu, eh temen suami sih tapi pernah diajakin ketemu sama kita plus selingkuhannya, padahal aq kenal juga sama istri en anak-anaknya

    cuma kan aq jadi serba salah kalo ketemu istri en anak-anaknya, secaraa cuma kenal doang, tapii mau tutup mata juga susah karena aq tau lah di belakangnya kayak gimana….

    hadehhhh

  21. Gue baca yg Hippo, Bunny sama Tiger jadi serasa baca dongeng anak TK…..dongeng dengan genre horor ahahahahha. Mbaa amit amit deh ngalamin kaya begitu *ketok2 meja* bayangin orang orang itu aja uda serem amit amit ngalamin sendiri hiiiiy

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s