Just Like Sir Paul

Kemarin, gue baca artikel tentang Sir Paul McCartney yang kembali dinobatkan sebagai musisi terkaya di Inggris dengan kekayaan sebesar US$ 1,05 miliar versi Sunday Times. Yang bikin mulut nganga, gelar itu dia dapatkan sejak daftar musisi terkaya dibuat oleh Sunday Times pada tahun 1989. Jadi total udah 24 tahun gelar musisi terkaya nomor satu di Inggris dipegang sama Om Paul *ikrib dikit ah*

Dan, yang bikin gue terkagum-kagum, dengan kekayaan sebanyak itu, dia nggak cuma leyeh-leyeh doang. Sampe saat ini, Om Paul masih konser, ciptain lagu dan masuk dapur rekaman. Bahkan menurut Majalah Forbes, total penghasilan yang ia dapatkan sepanjang tahun 2012 adalah sebesar US$ 57 juta. Weleh-weleehh..

Gue sempet ngobrol sama temen kantor abis baca artikel ini. “Ih gile ye si Paul ini. Udah duitnya banyak banget, masih aja berkarier. Gue mah udah bakal leyeh-leyeh, shopping dan traveling doang tuh,” kata gue. Temen gue pun sambil cengar-cengir setuju.

Fast forward ke sore harinya. Gue dan suami lagi ngobrolin soal mungkin/nggaknya gue bakal jadi ibu rumah tangga alias FTM. Kira-kira begini nih percakapan kami:

G: Aku kayaknya nggak mungkin bisa jadi FTM deh, Lieb. Aku terbiasa mandiri secara finansial dari zaman kuliah dulu. Trus aku kan parnoan orangnya. Aku selalu khawatir kalo aku jadi FTM, trus something happened to you. Entah kamu meninggal mendadak atau malah kawin lagi. Lah aku gimana bisa makan dong? Kan gak punya gaji. Jadi aku kayaknya susah untuk berhenti total dari kerjaan. Lagian kalo aku nggak kerja, nanti aku nggak bisa belanja-belanja lagi, hehehe..

S: Yah kamu bisa ngomong begini karena kamu nggak ada tabungan banyak. Coba kamu punya tabungan uang kamu sendiri, minimalย 300 juta aja deh. Pasti omongan kamu berubah. Pasti kamu milih di rumah aja, karena untuk alasan finansial tadi, kamu udah ada pegangan kan?

G: Ah nggak juga Lieb. Alasan finansial emang nomor 1. Tapi aku juga ngerasa kerjaanku itu buat aktualisasi diri. Dan aku kan emang cinta banget sama pekerjaanku, makanya meski gaji kecil, aku bakal tetep kerja. Seneng aja nulis, liputan dll.

Abis ngomong gitu, gue langsung keinget tentang Paul McCartney. Ternyata, meski kondisi finansial jauh berbeda, kami sama-sama punya satu kesamaan. We work for the sake of our love and passion on our jobs, just like I wrote before. Tapi penghasilan gue pertahun buat dia mah cuma buat biaya beli bensin seminggu kali ye๐Ÿ˜€

Makanya gue salut banget sama ex temen kantor gue, Mbak @nukenuk, yang rela melepaskan passion-nya dalam dunia kerja untuk mengurus bapaknya yang sakit-sakitan. Kadang gue suka bertanya pada diri sendiri, Mbak Nuke aja bisa lho melepas kecintaannya pada pekerjaan demi merawat bapaknya. Why can’t I do the same to my own daughter? *sniff*

Mungkin karena sampe saat ini, support system gue masih relatif mendukung untuk gue terus menjalani pekerjaan gue. Trus, kalo ngobrol sama temen-temen yang dulu WM dan sekarang jadi FTM, semuanyaaaa curhat bin ngeluh kalo mereka bosen dan jenuh banget di rumah.

Emang sih pada seneng bisa full pegang anak sendiri, trus punya banyak waktu luang dan nggak dibebani masalah kantor/macet/etc. Tapi di sisi lain, mereka juga setres karena lingkup pergaulan jadi menyempit. Seorang sahabat gue bilang, “Untung sekarang ada socmed dan BB, jadi gue masih bisa ngikutin trend dari rumah. Nggak kebayang deh kalo gue jadi FTM kayak nyokap gue dulu, dimana belum ada internet, telepon, etc. Kayak terisolir gitu. Bisa mati berdiri gue!” Lah, tambah parno dong akyu :(ย 

Namun jika suatu hari nanti semua support system yang gue punya itu berantakan, ya gue harus melepaskan passion gue dan jadi FTM. Karena harus diakui, meski cinta bekerja, buat gue, prioritas utama tetep keluarga.

Hopefully,ย when the time comes, I will be financially independent. Sehingga, gue bisa punya duit sendiri untuk berbagai kebutuhan/kegiatan pribadi, tanpa harus minta suami.ย Pengalaman minta duit sama suami nih, ada auditnya segala bok (audit = “Lho koq udah habis? Bukannya kemarin baru aku kasih uang ya?”). Sebelย :P

Yah total aset gak harus kayak Om Paul sih (mustahil ya neik). Tapi 1/10-nya juga cukup koq. Amiiinnn… ย :D

The things women find rewarding about work are, by and large, the same things that men find rewarding and include both the inherent nature of the work and the social relationships.ย  [Grace Baruch]ย 

Working mothers are just as likely to want to conform to a standard of perfection and just as likely to suffer from their failure to meet it as their stay-at-home counterparts. [Melinda M Marshall]

I think while all mothers deal with feelings of guilt, working mothers are plagued by guilt on steroids! [Arianna Huffington]

P.S: Postingan ini nggak mendiskreditkan FTM. Serius deh, pake banget.

36 thoughts on “Just Like Sir Paul

  1. Lo saja sudah mau berfikir utk jadi FTM itu sudah bikin kagum. Klo alasan gw cuma satu, beberapa wanita mmg are not born into households or motherhood, like I do. Bisa masak, bisa bento, bisa prakarya, bagi gw itu cuma hobbies, mengasuh anak itu komitmen atas pilihan gw (dan i love them a bunch lho). Tp tetap sie, gw akan merasa lebih jago bikin surat keputusan daripada mengurus rumah, hormat gw bagi wanita yg bisa FTM. Jangan sampai gw di rumah malah rumah gw rubuh๐Ÿ˜›.

    • Yah itu kan opsi jadi FTM-nya paling terakhir, Yas. Makanya sekarang gue struggle banget supaya semua support system bisa berjalan lancar. Jadi pilihan FTM-nya masih terus di-push ke pilihan paling belakang๐Ÿ˜€

      Ih koq alasanlo sama sih. Gue juga ngerasa beberapa perempuan emang dilahirkan untuk jadi FTM. Tapi kayaknya gue nggak cucok deh, soale I’ll be a better person if I work in an office. Kalo di rumah melulu, gue bisa jadi monster kayaknya hahaha๐Ÿ˜›

  2. To be honest Mbak, aku pengen suatu hari nanti pas udah punya anak, aku bisa ada di rumah sambil terus kerjain freelance nulis-nulis. Can I get amen?๐Ÿ˜€

  3. Diem di rumah emang kadang bikin nyut-nyutan saking bosennya, Mbak, hahaha…
    Tapi setuju ama CeritaIta, emang kalau bisa perempuan kudu punya uang sendiri kali ya. Entah dari hasil menghemat jatah belanja atau dari sumber lain.
    Soalnya saya ngerasain banget betapa jengahnya minta uang buat kesenangan pribadi, walaupun sebenernya sih ya boleh-boleh aja xD

    • Setuju banget sama komen ini *waving @ms.plaida
      Perempuan memang harus punya uang sendiri.
      Entah kenapa walo udah jadi suami juga tetap ngrasa jengah minta uang buat keperluan pribadi ya.
      Apalagi ada audit macam yang diceritain sama mba Ira itu #curcol sesama korban audit =P

      • Hahaha.. Iya tuh, siake pake ditanyain segala. Menurut temen-temen gue yang dari WM jadi FTM, salah satu yang bikin mereka shock waktu awal2 gak berpenghasilan adalah “audit” kayak gitu tuh๐Ÿ˜€

    • Iya Mak, bener banget. Padahal kan emang kewajiban suami ya buat nafkahin istri, termasuk kasih duit buat belanja-belanja gak penting. Tapi kitanya yang suka nggak enak hati sendiri hahaha.. Makanya buat keamanan dan kenyamanan bersama, lebih baik kalo kita, meski FTM pun, tetep kreatif untuk bisa dapet duit sendiri ya. Lumayan kan buat simpenan untuk hal-hal tak terduga๐Ÿ™‚

  4. Ya ampiuuuun knapa sih postingan lo selalu deh pas ama kondisi gw hehe

    Gw malah setelah staun lebih dikit jd WM malah mikir mo balik lg jd SAHM hehe,soalnya setelah staun ternyata gw g enjoy2 bgt,padahal bidang gw sesuai bgt sama jurusan kuliah gw,temen2 kantor jg baik2,buat ibu2 jg g strict2 amat rulesnya walopun di bidang formil…alasan 1 tentu aja keluarga (anak), krn anak gw dijaga nyokap dan gw&nyokap sama2 gak tega ninggal anak sama mbaknya aja,jd nyokap gw ky terkungkung gt,jadi kalo nyokap gw ada acara kluarga,gw hrs cuti,lama2 kesian kan,ini aja baru 1 anaknya,gimana kalo nambah,hal2 sepele tapi kalo berulang kan pusing yak,aplg kalo anak sakit,gw lgsg ngerasa bersalah ama org kantor,tapi ngantor jg g mungkin,mungkin perasaan2 ky gini krn gw mulai kerja pas udah punya anak kali ya,bkn kaya lo yg emang dari belum kawin pun udah kerja jadi udah ada romantisme sendiri sama kerjaan…gw kadang kalo liat sesama ibu2 di kantor gt suka mikir ‘kok gw g bisa lepas ky mereka ya,kerja kan jg buat anak, kok gw masih g rela kalo pulang agak telat,boro2 lembur,mungkin nanti x ya kalo udah lamaan’ eh setelah staun prasaannya sama aja,jd selalu mempertanyakan tujuan gw kerja gt…akirnya gw sampai pada suatu kesimpulan bahwa mgkn gw bkn wanita karir material kali…makanya gw skrg lg ngerintis ol shop juga,jd kalo nanti bener2 resign,g bener2 nadah doang ama suami hehee…

    *komen ini g maksud u/ nyinggung WM loh,cm emang gw nya aja x yg berjiwa emak2 bgt demen dirmh hehe

    • Lha kita kebalikan gini ya Lin, hahaha..

      Kayak Tyas bilang, gue percaya ada beberapa perempuan yang cocok di rumah, ada yang sebaliknya. Nah kayaknya lo tuh cocok di rumah, karena panggilan hati emang ada di situ. Kalo gue mah, gak yakin deh bisa di rumah terus. Jadi, soal FTM versus WM ini bukanlah keputusan yang one size fits all. Tiap-tiap orang bisa punya preferensi berbeda tergantung kebutuhan, minat dan kepentingan. Ya nggak?

      • Bentuuuulll…even keputusan gw mulai kerja pun disikapi beda2 sama orang,tergantung orang yang komen ada yg nganggep ngapain sih,gak kesian anak ditinggal,ada yg nganggep kalo uda cukup dr suami ngapain kerja lg,ada juga yg dukung dgn berbagai alesan kaya sayang kuliahnya,buat pengalaman,nambah pemasukan,dll….sekarang pas gw mulai sounding2 mo resign tanggepannya macem2 lagi,lucu ya dipikir2 hehe…

      • Gue jadi inget cerita apa tuh yang ttg anak dan bapak bawa keledai ke pasar. Anaknya naik keledai, bapaknya nuntun, dikomentarin orang. Anak+bapaknyanya naik keledai, dikomentarin orang. Anak+bapaknya jalan nuntun keledai, dikomentarin orang juga. Intinya, apapun di dunia ini, pasti selalu adaaa aja orang yang komentar. Semuanya tinggal ke kita. Mau didengerin atau diseleksi, mana yang bagus dan sesuai, mana yang kira-kira cuma asbun๐Ÿ™‚

  5. sebenernya sih tetep pengen FTM, tapi kalo aq bener-bener butuh aktualisasi diri, entah lewat mlm, freelancer atopun belajar hal baru lainnya walopun tidak menghasilkan uang.
    dannn, selama jadi FTM, yang namanya me time itu bener-benerrr butuh bangettttttt, walopun ternyata selama ngopi-ngopi sendiri di luar itu bawa laptop en buntutnya ngerjain sesuatu. Teteppp ajah, me time selama beberapa jam, sekali seminggu itu membuat aq tetep waras buat jadi FTM wkwkwkw

    • Nah trik dirimu oke banget tuh Mbak. Soale selain bisa mengusir kebosanan di rumah terus, bisa dapet duit pula yaa.. Ayo ibu-ibu yang ingin jadi FTM/SAHM, silakan tiru triknya Mbak Melania ini๐Ÿ™‚

  6. dulu di kerjaan pertama, gaji kecil tapi enjoy banget karena emang sesuai passion. pas pindah kerjaan, gaji lebih gede tapi nggak se-enjoy kerjaan pertama. giliran harus resign, sempet rada depresi๐Ÿ˜€ lah sayah bukan tipe keibuan tau-tau harus ulukutek seharian di rumah. akhirnya mulai terbuka waktu melihat jadi homemaker sebagai peluang belajar hal-hal baru, yang mungkin sulit dilakukan kalo masih kerja.

    btw, kalo lagi denger istilah FTM, suka penasaran. ada gitu part time mom?๐Ÿ˜€

    • Dulu soalnya suka ada yang komen, WM itu = part time mom Mbak. Hahaha.. Siwalan bener deh๐Ÿ˜€

      Wah bagus ya Mak, jadi FTM bikin punya peluang untuk belajar macem-macem. Jadi sekarang udah bisa bikin kue apa aja?๐Ÿ˜€

  7. Setuju sama mrs. Tyasye, menurut gue setiap wanita punya nature yang beda2 mungkin nature lo emang lebih ke karir dan aktualisasi diri, tapi since lu memprioritaskan keluarga nggak menutup kemungkinan kok untuk jadi ftm. Mgkn lo bisa sambil nulis artikel di rumah, jadi freelancer dan contributor. Aktualisasi nya ada, bisa full time bareng nadira juga kan๐Ÿ™‚
    Pokoknya mah apapun yang lo lakuin adal lo enjoy dan niatnya baik pasti ok.
    Anyway ra, FTM tuh kepanjangannya apa ya?

    • Iya May, ada sih keinginan jadi freelancer nulis di mana-mana gitu, kan bisa sambil urus anak tuh. Tapi kalo di rumah gue gak yakin bisa disiplin nulis, secara bocah pasti caper bener hahaha.. Lagian gue gak bisa liputan dan traveling sesering sekarang dong๐Ÿ˜›

      FTM = full time mom. Suka juga dibilang stay at home mom.

    • Are you seriously thinking to quit your creme de la creme job and be an FTM? Uwooowww… That’s one big step, darla. So who’s the guy, or should I say, which one?๐Ÿ˜€

  8. gw idem mak ama loe. cuti kmrn 3 bulan aja gw udh bukan kribo lg, tp nyaris gimbal nih rambut ala2 bob marley saking gw diem dirumah aja. gw kerja bukan cm utk financial secure tp aktualisasi diri (i agree with you mak). salut buat buibu yg rela resign demi keluarga.. #sumfah ane zuzur

  9. mba…saya jg bingung ini, mau jadi WM ato FTM…haha jadi curcolll…alesan jad WM dan ketakutan jadi FTM sama bangettt ama saya…dan suami bilangnya, loh kamu tu bukan FTM biasa, kamu harus punya bisnis (apapun itu) supaya bisa memngikis pelan2 ketakutanmu akan FTM…tapiiiii sayanya belum bisa bisnis,hiksss…dan percakapan itu berakhir dengan nasihat suami yang mengharuskan saya cari keahlian lain buat start ber bisnis…topik ini seringkali muncul dan berakhir dengan ambekan suami karena saya belum bisa fokus cari keahlian yang tepat buat saya (yes, sebagai WM bikin saya ga ada waktu buat cari keahlian karena dah cuapeeeek dikantor)

    • Hahaha itu kayak suami gue tuh Mbak Dini. Dia sih terserah aja gue mau jadi FTM/WM. Tapi dia tau banget kalo gue jadi FTM kudu punya bisnis supaya nggak pusing dan setres sendiri.

      Coba aja Mbak iseng-iseng belajar masak, jahit atau bisnis apa gitu. Kalo gue sih gak punya bakat bisnis. Jadi meski suami ngedorong untuk bikin bisnis kuliner, tetep males, hihihi.. *payah euy :P*

  10. hallo ra,salam kenal…sama, g juga mengalami dilema sama seperti yang udah posting disini…dan yang paling mengganggu saya adalah, orang tua saya yang minta saya tetep kerja, karena saya udah disekolahin sama mereka dan mereka ngga mau anaknya cuman jadi FTM aja,,,,dimata mereka sebagai WM adalah keren banget,karena orang tua g dulu susah, pengen sekolah aja susah, ibu g aja putus sekolah…jadi itu harapan mereka ke g….sedangkan suami minta sebaliknya, urus anak karena g ga punya waktu ke anak semenjak jadi WM and go to hell to nanny :(…duuuuh emang yah,g acungin jempol buat para FTM di dunia dehhhhh

    • Eh itu kayak dilema yang dialami ibu mertua (MIL) gue dulu, Mbak. Kakeknya suami gue mengajari anak-anak perempuannya untuk bisa maju sebagai wanita karier dan nggak kalah dengan laki-laki. Nah pas MIL menikah dengan FIL gue yang kerjanya keliling Indonesia, terpaksa dia harus resign. Supaya nggak konflik, FIL gue pun menghadap kakeknya suami, minta izin supaya MIL gue boleh resign dan jadi FTM. Karena dilakukan baik-baik, dan FIL gue menjamin nggak akan menyia2kan MIL plus mengizinkan MIL berorganisasi saat anak-anaknya dewasa, kakeknya suami pun mengizinkan.

      Jadi, coba diomongin aja Mbak dengan suami. Emang sih, sekarang Mbak udah lepas dari tanggungan ortu dan jadi satu dengan suami. Tapi yang bikin Mbak kayak gini sekarang adalah ortu. Jadi akan lebih enak kalo diobrolin dengan dua pihak yang berkaitan. Semangat yaa๐Ÿ™‚

  11. Semangat Ra.. Biar waktu yg ikut Bantu menentukan keputusan akhir.. โ˜บ Gw persis satu tahun pensiun dini hehe, bebas tugas 9 to 5, skrg jd supir anak dan suami, so fun! Tp omongan suami lo ada benernya.. 7 thn kerja sejak lulus kuliah, dimana 5 thn terakhir sistem kebuttt kayak kuda ngumpulin duit, emang udah cita2 mau nemenin anak, sadar diri suka mellow yellow dan dr pd nanti nyesel tiba2 anak udah gede bgt dan susah dikekepin, jd sesuai rencana April thn lalu cabs deh, dan memang keberanian dlm pengambilan keputusan itu didukung dgn tabungan yg dirasa cukup memadai (tentunya relatif) bagi masing-masing org yah.. But just let it flow, sama liat jg karakter anak, typical yg cuek ajah ibunya ngantor atau gak or gimana.. Yg penting sih harus enjoy deh.. Dan alhamdulillah gw gak pernah bosen udah gak ngantor, hehe.. Namanya pun supir, enak jln2 terus.. Dan kmrn 5 thn terakhir kerjanya kayak kuda!! So udah puassss bahkan di titik muak pun jg pernah, udah all out gitu bokkkk!! Jd skrg enak2an deh.. In Shaa Allah tinggal mantep in hati mau usaha kecil2an apa lah supaya otak tetep berfungsi maksimal, wkwkwk

    Semangat Ra, selalu ada jalan.. Just listen to ur heart.. *xoxoxoxo*

    • Ih hebat bangeeett lo Dis. Berarti emang lo udah well-planned ya, merencanakan segala sesuatu untuk jadi FTM. Kalo gue sering sih mellow yellow mikirin anak. Tapi ya itu, mikirin di rumah malah tambah stres, hahaha…

      TFS ya cyin๐Ÿ™‚

  12. Menurut aku FTM atau WM sm aja, ketika yg FTM adakalanya bosen diem di rmh trs yg WM pun adakalanya bosen dgn rutinitas pekerjaannya. Ketika WM bs bahagia dgn bs blanja2 dr duit sendiri, ketemu byk org diluar sana, FTM bs berasa surga krn bs leyeh2 dan tidur semaunya dikala ngantuk melanda. Intinya FTM dan WM itu sm. sama2 melakukan pekerjaan sesuai keharusan, kebutuhan dan keperluan mereka. Dan mereka sm2 cinta keluarga, suami dan anak. Ga ada yg lebih2an.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s