Would You Do It for Me?

Yesterday I stumbled upon an article that led me to this. Bacanya bikin nangis, sekaligus senang karena, gue punya contoh yang amat jelas tentang keinginan gue kelak jika meninggal dunia.

Organ donation is what I’m talking about here. Udah sejak lama, maybe about 10-15 years ago, gue kepikiran untuk daftar jadi pendonor organ. Awalnya sih mata aja karena sepengetahuan gue, donor mata di Indonesia itu masih minim jumlahnya. Menurut data Depkes dan RS Aini cmiiw, mata yang ditransplantasikan pada pasien buta di Indonesia itu rata-rata didatangkan dari India/Srilanka. Di sana, meski negaranya miskin, tapi tingkat kesadaran donor mata udah tinggi lho.

Buat gue sih, donor mata ini penting banget. Kita semua tau ya, betapa indahnya dunia jika kita bisa melihat. Makanya mata sering disebut-sebut sebagai indera utama dibanding empat indera lainnya. Nah, bayangin deh kalo semua orang yang meninggal mau mendonorkan matanya untuk mereka yang buta. How wonderful the world would be for them, right? *duh ngetiknya aku jadi terharu sendiri :’)*

Di suatu liputan, gue pernah ngobrol sama seorang dokter sekaligus pejabat di Depkes. Dia ini pro donor organ banget. Waktu gue cerita tentang ketertarikan gue untuk mendonorkan mata jika gue meninggal kelak, dia langsung semangat mendorong gue untuk mewujudkan impian itu. Soalnya, dia sendiri udah sign up untuk jadi pendonor mata.

“Bahkan sebenarnya saya juga tertarik untuk mendonorkan seluruh organ tubuh saya. Tapi masalahnya di Indonesia regulasinya belum jelas,” kata si Bapak yang, gue lupa namanya.

Setelah ngobrol-ngobrol sama si bapak, gue jadi tambah semangat untuk donor. Kata si bapak sih bisa daftar di RS Aini Kuningan. Lalu, jangan lupa untuk memasukkan niat kita itu dalam surat wasiat. Sehingga saat kita meninggal nanti, proses pendonoran mata bisa langsung dilakukan.

Cuma ya itu, teori dan praktik di Indonesia kan masih belum linked and matched ya. Jadi si bapak sempat cerita kekhawatirannya kalo dia meninggal di daerah terpencil di Indonesia. Trus nasib matanya gimana? Untuk bisa dicangkokkan ke orang lain, mata itu harus segera diambil dari tubuh dalam tempo 1×24 jam cmiiw. Lah kalo meninggalnya di kawasan yang nyari dokter aja susah, piye dong?

But anyway, gue tetep pengen daftar sih. Tapi yah namanya juga pikun, sampe sekarang gue belum daftar-daftar nih ke RS Aini. Bikin surat wasiat juga belum karena kan kudu bayar. Pan gue rada medit😀

Yang penting, kemarin gue udah forward link berita tadi ke suami beserta pesan sponsor “This is what I want you to do if I die before you someday, ok?”  Yah lumayan lah ya, dia jadi paham, apa yang jadi keinginan gue kalo nanti gue meninggal dunia terlebih dahulu.

Despite the religious controversies, gue ngerasa donor organ adalah cara yang pas buat gue untuk membantu orang lain, dan sukur-sukur, membuat dunia jadi lebih baik. I’m happy if I can make other people happy, although at that time, I won’t be around here anymore. Doakan saya yaaa🙂

How wonderful life is while you’re in the world. [Your Song – Elton John]

33 thoughts on “Would You Do It for Me?

  1. Iya lho.. aku dari jaman smp klo gak salah udah kepikiran pengen donor organ kalau meninggal.
    Gara-gara abis liat film apaa gitu yang ngena banget adegannya.
    Tapi bener2 masih belum ngeh sampe sekarang prosedurnya gimana klo di Indonesia ini.

    • Nah ya itu. Gue juga berniat gitu sih Wor sebenernya. Tapi rupanya ada sebagian organ yang harus diambil sebelum jantung berhenti berdetak. Pas kondisi otak udah mati, dan hidup cuma dibantu life support gitu. Bingung jadinya🙂

  2. Ahhh, pengen banget juga jadi donor organ tubuh, Tapi nyari info/regulasinya gak ada.
    Semoga ada regulasinya yang jelas ya.
    Jadi kayak kalo nonton di Grey’s Anatomy begitu meninggal dan ternyata ada kartu donor organ langsung bisa diproses deh.

  3. ehhmm,,ga tau deh ini maksud alesan religius versi mba ira apa ga,tapi sebagai seorang muslim saya percaya, bahwa ketika mati itu teori nya adalah si mayit masi bisa merasakan apa yang terjadi pada dirinya,hanya dia tidak bisa memberikan reaksi apa2,,sakitnya ya tetep kerasa,makanya ketika mendengar berita mayat perempuan yang dimutilasi tempo hari saya bener2 merinding,penderitaannya luar biasa,,dulu saya sempet punya keinginan donor mata juga setelah ga ada di dunia lagi,,,tapi terus terang jadi jiper gara2nya pas mandiin mayat bude saya yang membimbing bilang “hati2 ya,mayatny masi bisa merasakan loh,pelan2,,,jadi ya sudahlah,lupakan saja.

    just my two cent loh ya,,niat baik semoga dimudahkan.

    • Makasih Mbak Dini🙂

      Dari yang aku baca di berbagai sumber (silakan gugel dan masukkan keyword: donor organ in islam), ternyata Islam MEMPERBOLEHKAN donor organ lho Mbak, baik donor saat masih hidup atau saat sudah mati. Jadi kalo ada yang bilang haram, itu justru salah banget. Bahkan, donor organ dalam Islam itu dianggap obligatory kalo tujuannya untuk menolong jiwa orang lain.

      Silakan baca link yang di-share Rifi/istrinyabayu di bawah deh Mbak🙂

  4. hi mba ira, saya pernah mikir gt juga dari jaman sekolah dl, dari pada eman eman (red : mubazir) kan bagus ya kalo bs bermanfaat buat org lain. cuma pernah denger sih katanya ndak dibolehin ya di agama (saya kebetulan muslim). tp sampe skrg saya belom nyari2 hukumnya (negara dan islam) lagi sih hehehe. mungkin ada yg bisa kasih info?😀

    • Silakan klik link yang di-share sama istrinyabayu ya Mbak. Atau kalo mau baca-baca sendiri, bisa gugel dengan keyword donor organ in Islam. Hampir semua agama di dunia tidak melarang donor organ Mbak. Kecuali Shinto dan Saksi Yehovah dalam Kristen🙂

  5. Iya mak gw jg sebenernya dr dulu pengen, bahkan gw inget dulu bgt pnah ntn infoteimen ttg Betrand bahwa dia mo donor,gw inget saat itu ntn brg spupu2&tante2,trus gw blg ‘ih gw mau tuh’ trus mreka blg g boleh,dgn alesan sama kaya tato,oprasi plastik,ditindik,bahwa lo lahir begitu ya jangan dirubah2,pas meninggal pun kalo masih utuh jangan dirubah2…

    Gw sih belom coba cari lagi penjelasan yang lebih mendalam ya, tapi sekarang jd kepikiran lagi

  6. I second you, Ra. Gue selalu mikir toh pada akhirnya jasmani gue bakal ancur jg pas mati, kenapa nggak kasih ke orang yang lebih butuh aja. Istilah duit nggak bisa dibawa ke heaven or hell, jasad juga nggak bisa.
    You’re a good person, Ra. =)

    • Thank you May, jadi tersapu-sapu dibilang good person😀

      Nah itu dia May. Gue sih mikirnya gitu. Dengan didonorin, jadi bisa bantu mereka yang butuh kan ya. Hopefully the world will be better if everybody’s happy🙂

  7. Saya juga setuju sama Dini di atas. Setau saya pun dalam Islam pendonoran organ setelah meninggal juga gak ada. Tapi mungkin bisa di-googling lagi atau ditanyakan ke pihak-pihak terkait/berwenang, Mbak. Wallahualam.

    • Iya Mbak, tapi setelah saya baca-baca kemarin sih, Islam memperbolehkan donor organ dan justru menganjurkan jika tujuannya untuk menolong sesama. Silakan baca link yang di-share istrinyabayu di atas deh🙂

  8. mmmmmm,,,,,jd gini mba ira,maksud sy bukan mempermasalahkan haram dan halal nya mba,,,tp rasa sakit yang mungkin di alami mayit yang mendonorkan organnya,,,soalny pengalaman pas mandiin mayat bude waktu itu dibilang pelan pelan supaya bude ga kesakitan,,,gitu mba,,,itu yang akhirnya bikin berubah pikiran,,,cetek ya,,btw, no offense ya mba,saya hanya mencoba menjelaskan tanggapan saya,yang sepertinya disalahmengerti,,,,,heheheheeeee, klo masalah halal dan haram sendiri,saya belum terlalu paham mba,,,mohon maaf sebelumnya klo ada salah2 kata.

    • Hehehe.. Berarti aku yang salah interpretasi ya Mbak. Untuk urusan rasa sakit itu sih aku nggak tau ya. Tapi AFAIK, dan sesuai ilmu kedokteran plus cmiiw ada di Al Quran juga, begitu roh berpisah dengan tubuh, semua sel-sel syaraf yang merasakan sakit otomatis sudah nggak berfungsi. Jadi kalo Bude Mbak bilang mayat merasakan sakit, kalo ditilik secara logika sih kayaknya kurang benar ya. Anggapan seperti itu biasanya ada di masyarakat yang masih memegang kepercayaan masa lalu/gaib/mistis🙂

  9. Pingback: Andai Aku Jadi Orang Kaya | The Sun is Getting High, We're Moving on

  10. Pingback: Tentang Warisan | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s